Be Mine Lover Please - Bab 210 Istriku, Buatkan Aku Semangkuk Mie

Dulu, waktu yang paling dinantikan Nikita Su adalah pulang kerja dan menikmati waktu berduaan bersama Leonard Li. Tapi sekarang, dia tidak memiliki perasaan seperti itu lagi. Hanya karena dia tahu ada wanita lain di rumah itu.

Dalam perjalanan pulang, suasana hati Nikita Su sangat berat dan rumit, selalu menatap ke luar jendela. Memikirkan melihat Alvina Mu, Nikita Su tiba-tiba berkata: "Supir Li, berhenti."

Mendengar hal itu, Supir Li bertanya dengan linglung, “Nyonya, ada apa?” ​​Meski sempat ragu, Supir Li menghentikan mobilnya.

Nikita Su tidak berbicara, hanya menatap ke luar jendela. Sosok Leonard Li muncul di hadapannya, teringat perkataan Henny An. Dia tidak bisa mundur secara langsung, menyerahkan Leonard Li padanya. Memikirkan hal ini, Nikita Su tersenyum: "Tidak apa-apa, ayo pulang."

Akhirnya kembali ke rumah, Nikita Su menghela nafas panjang dan membuka pintu. Tepat ketika berjalan ke lorong, melihat sesosok tubuh sibuk di dapur. Makanan harum datang dari dalam.

Alvina Mu, mengenakan celemek, memegang makanan yang baru dimasak dengan kedua tangannya, tersenyum dan berkata, "Nikita, kamu sudah pulang."

Nikita Su melangkah maju dan mengerutkan kening saat dia melihat meja yang penuh dengan piring. Semua hidangan di atas meja adalah kesukaan Leonard Li. Sepertinya dia benar-benar mengerti dia. Memikirkan hal ini, Nikita Su tidak bisa menahan diri untuk tidak menggigit bibirnya.

Melihat tatapannya, Alvina Mu berkata sambil tersenyum: “Dulu aku memasak untuk kakak ipar saat aku di negara R. Lidah kakak ipar agak pemilih, dan makanan yang aku masak lebih cocok dengan seleranya. Kakak ipar juga bilang sebelumnya. Dia suka makan hidangan yang paling sering aku masak. Jadi di masa depan, aku akan mengontrak makan di rumah. "

Dia suka makan makanan yang dia masak... Mendengar kata-kata ini, Nikita Su merasa tidak senang. Setelah hening sejenak, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Alvina Mu, kamu adalah tamu. Bukankah itu berarti kamk tidak memiliki pelayan di rumah jika mengizinkanmu memasak? Kelak biarkan orang lain yang memasak."

Alvina Mu meraih tangannya dan berkata dengan ramah: "Kakak ipar menganggapku sebagai keluarga, dan disinj juga rumahku. Senang sekali bisa melakukan sesuatu untuk kakak ipar. Nikita, kamu juga bisa mencicipi masakan, sangat mungkin akan menyukainya. "

Keluarga… “Kamu makan dulu, aku mau istirahat dulu.” Kata Nikita Su dengan tenang.

“Kamu hamil, bukannya suka makan makanan asam? Kalau suka, aku bisa minta kakak ipar untuk membelikannya untukmu.” Alvina Mu berkata tiba-tiba.

Nikita Su berhenti dan kembali menatapnya: "Jika aku ingin makan, aku akan memberitahunya, dan tidak perlu merepotkanmu. Bagaimanapun juga, aku adalah istrinya, dan kamu hanyalah adik mantan istrinya."

Meninggalkan kalimat ini, Nikita Su langsung berjalan ke atas. Melihat punggungnya, mata Alvina Mu sedikit menyipit. Sambil tersenyum puas, Alvina Mu berbalik dan melanjutkan ke dapur.

Kembali ke dalam kamar, Nikita Su menarik napas dalam-dalam dan berusaha menahan emosinya: "Jangan marah, jangan marah, sedang hamil, marah tidak baik untuk anak."

Tanpa henti menenangkan diri sendiri, akhirnya lebih baik. Hanya berpikir bahwa makanan itu dibuat oleh Alvina Mu sendiri untuk Leonard Li, langsung tidak memiliki banyak nafsu makan. Duduk di sisi ranjang, Nikita Su menatap ke suatu tempat dengan tatapan kosong.

Tidak tahu berapa lama, dan ada sirene di bawah. Nikita Su tahu bahwa Leonard Li telah kembali. Mungkin dia bahkan tidak menyadarinya, hanya berbagi makan malam dengan Alvina Mu dengan senang hati. Memikirkan hal tersebut, Nikita Su merasa bosan.

Di lantai bawah, Leonard Li memasuki rumah. Alvina Mu berdiri di depan pintu untuk menyapanya dan mengambil tasnya. Alvina Mu memegang tangannya: "Kakak ipar, apakah kamu lelah bekerja hari ini? Bagaimana kalau aku memijit pundakmu. Lihat, hari ini aku membuat banyak makanan yang kamu suka. "

Leonard Li menarik tangannya kembali dan menatapnya dengan dingin: "Di mana Nikita?"

Mendengar bahwa dia menyayangi Nikita Su begitu kembali, Alvina Mu merasa cemburu. tapi. Dia tidak bisa mengungkapkannya secara langsung. “Nikita baru saja naik ke atas, mungkin dia mau tidur. Kakak ipar, jangan ganggu Nikita, kamu harus datang makan dulu.” Kata Alvina Mu sambil tersenyum.

Leonard Li tidak menjawab, dan langsung berjalan ke atas. Menurut kebiasaannya, dia pasti tidak akan tidur saat ini. Membuka pintu, melihat Nikita Su berbaring miring dengan punggung menghadap ke arahnya. Setelah melihat ini, Leonard Li melangkah maju dan dengan lembut meletakkan tangannya di punggungnya: "Ada apa?"

Mendengar suara itu, Nikita Su perlahan membuka matanya. Pandangannya tertuju padanya, dan dia berkata dengan acuh tak acuh: "Tidak apa-apa, kamu pergi makan, jangan khawatirkan aku."

Melihat ekspresinya, kecuali Leonard Li bodoh, kalau tidak dia akan menemukan sesuatu yang salah. “Kamu adalah istriku, aku tidak peduli siapa yang kamu pedulikan. Kenapa tidak makan, bagaimana jika bayi kita kelaparan?” Kata Leonard Li lembut.

Apakah dia masih peduli dengan anaknya sekarang? Dengan sedikit rasa pahit di bibir Nikita Su, ia berkata dengan lirih: “Tidak apa-apa, kamu pergi makan, aku tidak nafsu makan dan tidak mau bergerak.” Setelah mengatakan ini, Nikita Su memejamkan mata.

Dibandingkan dengan ketidaktahuan pagi ini, sikap Nikita Su terhadapnya jauh lebih baik. Tetapi dia tahu bahwa dia masih marah. Membelai kepalanya, Leonard Li menunduk dan mencium pipinya. Kemudian, dia berdiri dan pergi.

Mendengar suara pintu tertutup, Nikita Su membuka matanya, dan gelombang kesepian menyebar di matanya. Sudut bibirnya pahit, dan Nikita Su tertawa mengejek. “Sepertinya dia benar-benar tidak mempedulikanku…” pikir Nikita Su sedih.

Sebelum dia cukup sedih, pintu kamar terbuka lagi, dan semburan makanan datang. Melihat Leonard Li duduk di sampingnya dengan makanan, membungkuk, dan dengan hati-hati menopangnya. Letakkan bantal di atasnya dan biarkan dia bersandar di tempat tidur.

Melihat rentetan aksinya, mata Nikita Su jadi bingung, tapi dia tidak bertanya. Dia mengambil nasinya, menyesapnya, dan membawanya ke mulutnya: "Sayang, buka mulutmu."

Suara bagus dari suara berat terngiang di telinganya, dan Nikita Su menatapnya kosong, membuka mulutnya perlahan. Melihat ini, Leonard Li tersenyum puas: “Bayinya luar biasa.” Ada senyuman di wajahnya, nadanya lembut seolah sedang membujuk seorang anak.

Tanpa disadari, separuh dari makanan itu telah dimakan. Nikita Su menatapnya dengan tatapan kosong: "Kenapa kamu ingin memberiku makan?"

Melihat wajah kecilnya, Leonard Li mengangkat tangannya, membelai pipinya, dan berkata dengan tenang: "Aku tidak bisa melihatmu lapar, aku tahu, kamu marah."

Nikita Su terdiam dan berbalik. Melihat perilakunya, Leonard Li menekan tangannya: "Nikita, aku memperlakukan Alvina Mu dengan baik, itu karna aku hanya ingin merawatnya. Aku selalu memperlakukannya sebagai anggota keluarga."

Nikita Su tetap diam, dengan sedikit kesedihan di hatinya. “Tapi perilakumu padanya sangat spesial.” Nikita Su berkata dengan cemberut. “Bisakah kamu memberitahuku kenapa?”

Nikita Su tahu bahwa Leonard Li baik hati kepada Alvina Mu, mungkin karena dia ada alasan. Jika itu masalahnya, dia ingin tahu mengapa. Setidaknya dengan cara itu, dia bisa meyakinkan dirinya untuk menerimanya.

Leonard Li terdiam beberapa saat, dan berkata dengan tenang: "Aku akan memberitahu kamu tentang hal ini di masa depan."

“Tapi bukan sekarang, begitu?” Nikita Su balik bertanya.

Leonard Li berhenti berbicara, hanya memberinya makan. Melihat matanya, Nikita Su tiba-tiba tidak tahu apa yang harus dia lakukan selanjutnya. Di luar, menyaksikan Leonard Li memberi makan Nikita Su sendiri, mata Alvina Mu penuh dengan cemburu. Dia tidak menyangka Leonard Li akan memperlakukan satu wanita sampai seperti ini.

Setelah selesai makan, Leonard Li tinggal bersamanya. Melihat hal ini, Nikita Su akhirnya berkata: “Kenapa kamu tidak pergi makan? Alvina Mu membuatkan itu untukmu. Kudengar makanan favoritmu adalah masakannya.” Di ujungnya, wajah Nikita Su Itu jelas cemburu.

“Aku lebih suka yang kamu buat.” Leonard Li berkata sambil memegang tangannya, “Istriku, buatkan aku semangkuk mie.”

Nikita Su memandangnya dengan serius, dan akhirnya sudut mulutnya perlahan terangkat: “Oke, kalau begitu.” Dengan itu, Nikita Su mengangkat selimut dan mengikutinya ke bawah.

Melihat mereka, Alvina Mu berkata dengan antusias: “Kakak ipar, makanannya hampir dingin, ayo makan cepat.” Setelah itu, Alvina Mu ingin membuka meja lagi.

Nikita Su mendatanginya dan berkata dengan ramah: “Tidak perlu repot, Leonard bilang dia ingin makan mie, tidak suka makan makanan ini.” Dengan itu, Nikita Su melihat ekspresinya menjadi kaku, jadi dia berbalik dan pergi ke dapur dengan puas.

Melihat gerakan kecilnya, mata Leonard Li tersenyum. Tak disangka, tatapan cemburu Nikita Su juga terlihat sangat imut. Alvina Mu mendatangi Leonard Li dan berkata sedih: "Kakak ipar, apakah masakanku tidak cukup baik?"

Saat dia berbicara, air mata mengalir di matanya. Leonard Li mengerutkan kening, mengernyitkan alis, dan berkata dengan tenang: "Tidak, Alvina Mu, kamu bisa tinggal di sini, tapi aku tidak berharap, itu menggangguku dan kehidupan normal Nikita."

Mendengar apa yang dia katakan, Alvina Mu menangis dan berkata dengan sedih: "Apakah karna kakakku suah tidak ada, jadi kamu tidak ingin merawatku. Aku tahu, aku adalah bebanmu, maafkan aku ..." Alvina Mu berlari naik dengan sedih.

Leonard Li masih berdiri di sana, ekspresinya dingin. Dia bertanggung jawab atas Alvina Mu dan akan merawatnya. Hanya saja Nikita Su adalah wanita yang dicintainya, dan dia tidak akan kehilangan wanita kesayangannya karena dia.

Mie akhirnya keluar, Leonard Li menunduk dan makan dengan serius. Nikita Su menopang kepalanya dengan satu tangan dan mengawasinya makan dengan cepat, dengan senyum cerah di wajahnya. Sudut bibirnya melengkung, dan Nikita Su tersenyum cerah: "Lezat?"

“Ya.” Leonard Li mengangguk dan memberikan jawaban yang tegas.

Melihatnya makan dengan sangat gembira, kabut sepanjang hari akhirnya menghilang. Setelah makan mie, Leonard Li naik ke atas untuk menangani urusan perusahaan, yang merupakan kebiasaan sehari-harinya.

Di depan kamar tidur, Leonard Li menjabat tangannya dan berkata dengan lembut, "Istirahatlah lebih awal. Saat urusanku selesai, aku akan ikut denganmu."

Nikita Su menatapnya, teringat pemandangan tadi malam, dan tidak bisa menahan diri untuk bertanya: "Apakah kamu masih akan pergi bersamanya?"

Leonard Li mengerutkan kening dan Suara Berat berkata, "Jika dia tidak mengalami mimpi buruk."

Mendengar kalimat tersebut, Nikita Su hanya merasa mood-nya turun ke bawah. Suasana hati yang semula senang perlahan memudar. “Ternyata Alvina Mu yang memutuskan mau menemaniku atau tidak,” kata Nikita Su mengejek.

“Maafkan aku,” kata Leonard Li dengan serius.

Novel Terkait

Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Cinta Seorang CEO Arogan

Cinta Seorang CEO Arogan

Medelline
CEO
2 tahun yang lalu
Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
3 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
2 tahun yang lalu
Back To You

Back To You

CC Lenny
CEO
2 tahun yang lalu
Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Perjalanan Selingkuh

Perjalanan Selingkuh

Linda
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
The Richest man

The Richest man

Afraden
Perkotaan
2 tahun yang lalu