Be Mine Lover Please - Bab 215 Tiba-tiba Berubah

Nikita Su selalu merasa jarak antara dirinya dan Leonard Li sepertinya semakin jauh. Perasaan itu sangat tidak nyaman.

Dalam sekejap, sudah dua hari sejak Nikita Su kembali. Dalam dua hari terakhir, Alvina Mu cukup damai, tidak mengeluarkan ngengat. Tetapi dia tahu, wanita itu tidak akan lama beristirahat. Selalu merasa bahwa dia sedang memikirkan sesuatu di dalam hatinya.

Di rooftop Perusahaan Li, Nikita Su dan Leonard Li makan bersama. Sebelum kamu menyadarinya, musim dingin telah tiba. Angin yang mendekat menjadi dingin. Nikita Su makan siang dan bersandar di susuran tangga sambil menatap langit biru.

Leonard Li berdiri di sampingnya, memperhatikan bahwa tubuhnya gemetar, segera melepas mantelnya dan memakainya. Setelah melihat ini, Nikita Su menoleh dan menatapnya sambil tersenyum. Alisnya bengkok, tersenyum dan berkata, "Berikan padaku, kamu tidak kedinginan?"

Membantunya mengencangkan pakaiannya, Leonard Li berkata dengan suara rendah, "Tidak, kamu tidak sendirian sekarang."

Mendengar ini, Nikita Su berkata dengan suara merdu: "Jika aku tidak hamil, kamu tidak memakaikan?"

Meremas hidungnya, Leonard Li memeluknya dari belakang, berkata dengan tenang: “Idiot, tidak.” Dalam hatinya, dialah alasan dia menyukai anak itu.

Perlahan melembutkan tubuhnya, bersandar padanya, Nikita Su memejamkan mata sedikit: “Ini hampir sama.” Menghirup aroma tembakau samar yang memancar dari tubuhnya, bibir Nikita Su sedikit melengkung.

Nikita Su adalah wanita yang mudah puas, cukup tinggal di sisinya, tahu bahwa dia mencintainya. Dia tidak ingin siapa pun merusak kebahagiaan seperti itu, tidak peduli siapa itu.

Menikmati waktu yang menjadi milik satu sama lain dengan tenang, Leonard Li bersandar di telinganya dan berkata dengan lembut: "Ketika kamu melahirkan, aku akan memberimu pernikahan yang paling unik."

Memalingkan kepalanya, Nikita Su bertanya dengan rasa ingin tahu: "Pernikahan apa?"

Sambil mematuk pipinya, Leonard Li menjawab dengan senyum tipis: “Kamu akan tahu nanti.” Untuk pernikahan ini, dia membutuhkan banyak waktu untuk mempersiapkannya. Tetapi jika itu untuknya, dia bersedia.

Sambil tertawa, Nikita Su berkata dengan gembira: "Kalau begitu aku akan mulai menantikannya."

Leonard Li terdiam, keduanya menatap langit yang jauh bersama. Di bawah langit biru yang besar, sosok mereka tampak kecil, tetapi mereka berpelukan dengan hangat.

Berjalan keluar dari gedung Perusahaan Li sambil tersenyum, Nikita Su bersiap untuk pergi ke pusat perbelanjaan terdekat. Berjalan di supermarket mendorong kereta belanjaan, Nikita Su memiliki senyum tipis di wajahnya. Saat dia dengan hati-hati memilih produk nutrisi, sebuah suara yang familiar terdengar dari belakang; “Nikita?"

Nikita Su menoleh, memandang Albert Qiu, bertanya dengan heran: “Kebetulan, Kak Albert Qiu.” Hanya membeli sesuatu, tidak menyangka akan bertemu seperti ini.

Albert Qiu menatapnya dan bertanya sambil tersenyum: "Kamu hamil, Leonard Li rela membiarkanmu pergi berbelanja sendirian?"

Menggaruk kepalanya dengan malu-malu, Nikita Su menjawab dengan senyum tipis: "Yah, dia tidak tahu bahwa aku akan datang ke supermarket. Kak Albert Qiu, mengapa kamu ada di sini?"

Dia tidak akan memberitahunya, dia masuk setelah melihatnya memasuki supermarket. "Membeli sesuatu untuk dimakan di malam hari. Kudengar Alvina Mu sudah kembali, bagaimana kabarmu dengannya?"

Mendengar dia menyebut Alvina Mu, mata Nikita Su berkedip karena terkejut, kemudian dengan tenang menjawab: "Tidak apa-apa, dia adalah adik perempuan Nona Herni, aku akan memperlakukannya sebagai saudara."

Mendengar jawabannya, Albert Qiu tersenyum dan mengangguk: "Yah, itu benar. Leonard Li tidak bisa mengabaikan Alvina Mu, dan rukun dengannya, itu lebih baik untukmu. "

Mendengar ini, Nikita Su mengerutkan kening: "Mengapa? Kak Albert Qiu begitu yakin, Leonard Li tidak bisa tidak mempedulikan Alvina Mu?"

Mendorong kereta belanja, berjalan-jalan dengan santai, Albert Qiu berkata dengan santai, "Tentu saja, dulu aku melakukan banyak penyelidikan untuk menangani Leonard Li. Mungkin karena dia adalah adik perempuan dari kakaknya , atau alasan lain, singkatnya, Leonard Li peduli tentang Alvina Mu lebih dari yang dapat kamu bayangkan. "

Nikita Su tidak berbicara, hanya menatap ke suatu tempat. "Dia pernah mengatakan bahwa dia memperlakukan Alvina Mu sebagai adik perempuannya."

Mengangkat alisnya, Albert Qiu berkata sambil terkekeh: "Apakah benar-benar hanya adik? Mungkin. Nikita, kamu adalah gadis yang baik, aku harap kamu bahagia. Aku menyarankan kamu untuk lebih memperhatikan Alvina Mu. Dia sangat menyayangi Leonard Li, dia tidak akan pernah meninggalkan Leonard Li. "

Melihatnya, Nikita Su tiba-tiba berkata: "Kak Albert Qiu sedang mencoba untuk memisahkan hubungan antara aku dan Leonard?"

Albert Qiu menatapnya dan tersenyum: "Baik kalau kamu ingin berpikir demikian, tapi ini adalah saran aku. Percaya atau tidak, Nikita, kamu dapat menilai sendiri." Setelah itu, Albert Qiu pergi dengan keranjang belanjaan.

Tetap di tempat, memikirkan kata-katanya, Nikita Su mengerutkan kening. Leonard Li, benar-benar peduli dengan Alvina Mu? Faktanya, saat ini, tidak ada dasar di hatinya.

Kembali bersama ke rumah, Nikita Su dan Leonard Li muncul bergandengan tangan. Melihat mereka berdua, Alvina Mu menyapa mereka dengan ramah. “Kakak ipar, Nikita, kalian sudah kembali.” Alvina Mu berkata dengan gembira.

Leonard Li mendengung pelan, yang dianggap sebagai respons. Nikita Su mengangguk sopan, tapi tidak ada yang lain. Alvina Mu berjalan di samping Leonard Li dan berkata dengan lembut, "Kakak ipar, sejak aku kembali, aku terus di rumah. Di lain hari, bisakah kamu menemaniku jalan-jalan? Aku ingin tahu lebih banyak Kota A. "

Mendengar perkataannya, Nikita Su menunggu jawaban Leonard Li, hanya mendengarnya dengan tenang menjawab: "Tidak ada waktu untuk saat ini."

Sambil menggelengkan kepalanya, Alvina Mu tersenyum dan menjawab: "Jangan khawatir, kapan kamu bebas saja. Nikita, kamu juga bersama."

Melihat sikapnya, Nikita Su bingung. Dia selalu merasa bahwa sikap senang Alvina Mu yang disengaja tampaknya ingin Leonard Li percaya bahwa mereka berdua rukun, bukan?

Saat makan, tindakan Alvina Mu menegaskan kecurigaannya. Hanya melihat dia terus melayani Nikita Su dengan sayur-mayur, seperti kakak perempuan yang peduli: "Nikita, ayo, makan lebih banyak. Kamu hamil anak kakak ipar, harus makan lebih banyak dan gemuk. "

Melihat sayur di mangkok, Nikita Su dengan sopan mengucapkan terima kasih: "Kamu juga makan lebih banyak."

“Nah, Nikita, jika ada yang ingin kamu makan, kamu bisa memberitahuku. Ngomong-ngomong, aku masih menganggur, hanya untuk bisa melakukannya untukmu.” Alvina Mu berkata sambil tersenyum lebar.

Alvina Mu memandangnya dengan tenang, dengan bijaksana menolak kebaikannya: "Tidak perlu, ayah aku telah mengatur seorang ahli gizi untuk aku, akhir-akhir ini, tubuh aku harus dirawat dengan baik, tidak ingin mengganggu kamu."

Sambil memegang tangannya, Alvina Mu berkata dengan antusias: "Jangan sungkan kepadaku, selama bertahun-tahun, kakak ipar telah merawatku, tetapi aku belum melakukan apa pun untuk kakak iparku. Kakak iparku seharusnya sangat senang melihat kamu cukup gizi. Menjaga kamu untuk kakak ipar, adalah satu-satunya hal yang dapat aku lakukan untuk kakak ipar. "

Melihat penampilannya yang tulus, untuk sesaat Nikita Su merasa bahwa dia adalah gadis yang sangat perhatian. Namun dia yakin analisis Henny An bahwa Alvina Mu bukanlah lampu hemat bahan bakar.

Leonard Li melihat bahwa mereka tidak lagi saling berhadapan, dan akhirnya merasa lega. Menurutnya, situasi terbaik adalah seperti ini.

Pada malam hari, ketika Nikita Su berada di ruang tamu melihat majalah desain dekorasi di tangannya, sesuatu yang aneh datang dari perut bagian bawahnya, alisnya tidak bisa menahan untuk tidak memutar. Leonard Li duduk di sampingnya, berbalik ke samping, dan bertanya dengan prihatin: " Tidak tahu, sedikit tidak nyaman."

Mendengar itu, Leonard Li meletakkan telapak tangannya di perut bagian bawah, dengan lembut mengusap gerakannya: “Bagaimana sekarang?” Telapak tangannya sepertinya memiliki kekuatan magis, rasa sakit di perutnya perlahan berkurang.

Nikita Su meraih tangannya dan berkata sambil tersenyum kecil: "Ehm, merasa lebih baik. Sepertinya sejak aku hamil, perut aku sesekali sakit, sepertinya tubuhku benar-benar lemah."

Sambil memegang pinggangnya yang ramping, Leonard Li tersenyum ringan: "Bodoh, kekebalan tubuhmu akan menurun setelah hamil. Karena itu, melahirkan adalah tugas yang berat. Sayang, setelah kamu melahiran, kamu harus berbakti pada ibu, sayang ibu. "

Dengan senyum cerah di wajahnya, bersandar di lengannya, Nikita Su berkata dengan malu-malu: "Kamu harus mencintaiku juga."

Setelah mencium keningnya, Leonard Li berkata dengan lembut: “Anak kecil bodoh, aku akan lebih mencintaimu, tidak cukup mencintai.” Saat dia berkata, dia membungkuk dan mencium bibirnya.

Nikita Su merengek, tapi segera melakukan serangan lembutnya. Suara Alvina Mu terdengar memalukan saat hendak menyaksikan antusiasme tersebut. "Kakak ipar, kepalaku sedikit sakit."

Mendengar ini, Leonard Li mengerutkan kening, melepaskan Nikita Su, dan menatapnya: "Ada apa?"

Sambil menggelengkan kepalanya, Alvina Mu berkata dengan lembut: “Aku tidak tahu, kakak ipar, bisakah kamu memapahku? Nikita, bisakah kamu?” Alvina Mu menatap Nikita Su dengan sungguh-sungguh dengan matanya.

Nikita Su terdiam beberapa detik sebelum berkata, "Ya."

Melihat janjinya, Leonard Li bangkit dan berjalan menuju Alvina Mu. Menekan lengannya, Leonard Li menopangnya dan berjalan ke lantai dua, Alvina Mu sepertinya sangat tidak nyaman, langkah kakinya sedikit sia-sia. Namun meski begitu, tangan Leonard Li tidak pernah jatuh di pinggangnya.

Datang ke kamarnya, Alvina Mu perlahan berbaring di tempat tidur. Saat Leonard Li hendak pergi, Alvina Mu tiba-tiba meraih tangannya. Setelah melihat ini, Leonard Li mengerutkan kening dan menatapnya: "Ada masalah?"

Dengan berlinang air mata, Alvina Mu menatap Leonard Li dengan tatapan kosong. Suaranya sedikit tercekat, tetapi dia masih berkata sambil tersenyum: "Tidak apa-apa, kakak ipar, aku hanya ingin melihatmu. Kakak ipar, Nikita masih hamil, temani dia, aku akan baik-baik saja."

“Baiklah, Alvina Mu, Nikita adalah wanitaku yang paling penting. Rukunlah, baik untuk semua orang.” Leonard Li meninggalkan kalimat ini dan berbalik dengan acuh tak acuh.

Melihat punggungnya, Alvina Mu tertegun. Sebenarnya, dia selalu tahu bahwa Leonard Li hanya memiliki rasa bersalah dan tanggung jawab untuknya, tetapi tidak ada perasaan lain. Selama bertahun-tahun, dia hanya merawatnya. Tapi sebelum Nikita Su muncul, dia adalah satu-satunya wanita yang dia sayangi, dan sekarang ...

Dia telah jatuh cinta dengan Leonard Li sejak pertama kali bertemu Leonard Li. Sayangnya, saat itu Herni Yue juga mencintainya. Jadi, ketika Herni Yue akan meninggal, dia menyuruhnya untuk memberitahu Leonard Li untuk merawatnya dengan baik. Dia percaya bahwa, berdasarkan kesalahan Leonard Li untuk Herni Yue, dia pasti akan setuju.

Dan sekarang, pria yang disukainya sedang menjaga wanita lain, menempati semuanya. Memikirkan hal ini, mata Alvina Mu penuh dengan cemburu.

Perlahan, senyuman tersungging di bibirnya: "Kakak ipar, aku pasti akan membiarkan dia berinisiatif meninggalkanmu. Saat itu, kamu akan tetap menjadi milikku."

Novel Terkait

Adieu

Adieu

Shi Qi
Kejam
3 tahun yang lalu
Balas Dendam Malah Cinta

Balas Dendam Malah Cinta

Sweeties
Motivasi
3 tahun yang lalu
The Campus Life of a Wealthy Son

The Campus Life of a Wealthy Son

Winston
Perkotaan
2 tahun yang lalu
His Second Chance

His Second Chance

Derick Ho
Practice
2 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu
Love at First Sight

Love at First Sight

Laura Vanessa
Percintaan
2 tahun yang lalu
You're My Savior

You're My Savior

Shella Navi
Cerpen
3 tahun yang lalu
Cinta Tak Biasa

Cinta Tak Biasa

Susanti
Cerpen
3 tahun yang lalu