Be Mine Lover Please - Bab 121 Kamu Suka

Nikita Su dan Henny An sedang duduk di sofa Jingyuan dengan menyilangkan kaki. Mereka sedang makan melon sambil menonton drama idola perkotaan. “Nikita, menurutmu, akhir pekan ini, apakah kita benar-benar akan makan kuaci pergi ke sana?” Kata Henny An.

Sambil menggigit Kuaci, Nikita Su berkata dengan acuh tak acuh: "Mau bagaimana lagi, aku tidak mengharap Leonard Li pergi bersamaku, dia sangat sibuk akhir-akhir ini."

Kalau dipikirkan benar juga, dan buang kulit kuaci sesuka hati, kata Henny An dengan depresi: "Calvin Fu juga, pria ini sangat membosankan. Oh iya, Aldo Ye benar-benar akan menikahi Jeanie Su?"

Nikita Su bersenandung dan menjawab dengan tenang: "Mereka sudah mendapatkan akta nikah, dan Jeanie Su juga tidak bisa menyembunyikan perutnya yang semakin besar."

“Ini menjijikkan. Dia benar-benar mencoba yang terbaik untuk duduk di posisi Nyonya Ye. Tapi menurutku Aldo Ye tidak akan membiarkan dia menikmati hidup enak,” kata Henny An sambil terkekeh.

Soal masalah mereka, Nikita Su tak berinisiatif bertanya. Sambil bersandar di bahunya, Nikita Su perlahan berkata: "Biarkan saja mereka, aku tidak ingin mengerti, tapi aku kasihan pada Aldo."

Sambil mengangkat bahu, Henny An berkata dengan acuh tak acuh, "Namanya merugikan diri sendiri *. Bagaimana mungkin dia bisa dipaksa menikahi Jeanie Su jika dia tidak membuat perut Jeanie Su membesar."

Setiap orang harus membayar untuk apa yang telah mereka lakukan. Mungkin, ini sudah ditakdirkan.

“Ngomong-ngomong, apa kamu sudah menanyakan Paman tentang mantan istrinya?” Tanya Henny An sambil bergosip.

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su menunduk: “Bagaimanapun juga, aku tidak bertanya, itu masa lalunya. Dan aku merasa dia tidak ingin aku bertanya.” Dia masih ingat bahwa ketika dia kembali dari pantai hari itu, Leonard Li tidak menyebutkan apa-apa tentang itu. Tentang mantan istrinya.

Sambil mengusap dagunya, Henny An bertanya dengan rasa ingin tahu, "Apakah ada alasan untuk ini?"

Nikita Su tidak berkata apa-apa, mengerutkan kening secara naluriah. Padahal, dia juga ingin tahu. Dia hanya ingin menunggu, menunggunya untuk memberitahunya secara langsung.

Sore harinya, Nikita Su dan Henny An pulang secara terpisah. Ketika datang ke ruang kerja, melihat Leonard Li masih bekerja di sana.

Melihat ini, Nikita Su menunduk. Baru saja akan berbalik dan pergi, mendengar Leonard Li tiba-tiba berdiri dan berjalan ke arahnya: "Ayo pergi."

Ha? Melihatnya dengan curiga, mata Nikita Su menjadi bingung, mengendarai mobil dan tiba di tempat yang ramai. Ada suara musik yang dinamis, dan sekelompok orang berkumpul. Di antara mereka, sepertinya ada seseorang yang berbicara dengan mikrofon.

Mengedipkan matanya, Nikita Su bertanya dengan bingung: "Kemana kita akan pergi?"

“Jalan santai,” kata Leonard Li singkat. Hari ini, Billy Song memberitahunya bahwa seorang wanita perlu sering ditemani.

Setelah linglung selama dua detik, Nikita Su mengeluarkan suara oh, lalu saling berpegang tangan satu sama lain, dan berjalan santai. Tiba-tiba, Nikita Su berhenti dan menunjuk boneka besar di depan. “Leonard Li, aku mau itu!” Kata Nikita Su penuh semangat.

Mengikuti penglihatannya, itu adalah permainan menembak menyelesaikan nomor tertentu yang bisa mendapatkan boneka. “Ya,” jawab Leonard Li dan berjalan ke panggung penembakan.

Mengambil pistol, menyempitkan matanya, membidik, peluru terbang dengan cepat dan mengenai balon dengan cepat. Nikita Su bertepuk tangan gembira dan berkata dengan semangat: "Ayo, semangat!"

Dalam dua menit, Leonard Li meledakkan semua balon. Kerumunan di samping bertepuk tangan secara otomatis, dan gadis itu bersorak di sana. Mengambil boneka besar itu, Leonard Li menyerahkannya padanya.

“Terima kasih, boneka ini sangat besar.” Nikita Su berkata sambil tersenyum, “Kamu luar biasa.”

Segera setelah itu, Nikita Su meminta Leonard Li untuk memenangkan permainan untuknya setiap kali dia melihat sesuatu yang dia suka. Beberapa saat kemudian, tangan Nikita Su penuh dengan mainan. “Aku tidak menyangka begitu ramai disini,” kata Nikita Su penuh semangat dengan alis melengkung.

Awalnya berencana untuk pergi, suara wanita yang memegang mikrofon terdengar: "Selanjutnya adalah acara utama kami malam ini, kontes ciuman dimulai. Pasangan pertama akan mendapatkan hadiah utama kami. Teman di tempat, apa sudah bersiap?"

Nikita Su berhenti dan memperhatikan pasangan itu berjalan membentuk lingkaran. Melihat ke belakang dengan cepat, Nikita Su bertanya dengan riang: "Apakah kita akan berpartisipasi?"

Ini adalah acara yang diselenggarakan oleh stasiun TV. Leonard Li tidak menyukai acara seperti itu: "Lupakan."

Mendengar penolakannya, Nikita Su menunduk: "Tapi, aku ingin ikut ..."

Leonard Li mengerutkan kening. Berciuman adalah urusan dua orang. Dia tidak suka diawasi. Melihat kesunyiannya, Nikita Su tidak bisa menahan kesunyian ini: "Ayo pergi."

Memegang boneka berat itu dengan kedua tangannya, Nikita Su berjalan ke depan dengan sedih. Melihat punggungnya, Leonard Li berjuang di dalam. Dia masih enggan.

Tiba-tiba pergelangan tangannya dicengkeram, dan Nikita Su menoleh ke belakang dengan curiga dan menatap matanya: "Ada apa?"

“Pergi ke permainan,” kata Leonard Li singkat. Detik berikutnya, dia langsung menariknya ke acara kekasih itu.

Ha? Perubahan ini terlalu cepat, dan tidak ada reaksi untuk beberapa saat. Sampai tuan rumah memberi perintah, Leonard Li menundukkan kepalanya dan mencium bibirnya. Membuka matanya karena terkejut, merasakan ciuman panasnya, terus menelannya.

Seiring berjalannya waktu sedikit demi sedikit, banyak pasangan telah dikalahkan, dan hanya sedikit dari mereka yang masih bertahan. Leonard Li memeluknya, memeluknya dengan erat, dan menciumnya banyak gaya.

Sorotan jatuh pada mereka, dan Nikita Su merasa gugup. “Siapa yang akan menjadi juara dari dua pasangan berikutnya, mari kita tunggu dan lihat!” Pembawa acara datang dengan suara melengking.

Seakan selama satu abad telah berlalu, Nikita Su melangkah mundur, terengah-engah. Pertama kali berciuman begitu lama, hampir tidak bisa bernapas.

“Sayangnya pasangan ini menyerah lebih dulu, mari kita ucapkan selamat kepada pasangan lainnya karena memenangkan penghargaan.” Kata pembawa acara dengan penuh semangat.

Sambil memegang pinggangnya dan menatapnya, Leonard Li berkata dengan suara berat, "Hampir berhasil."

Mengangkat kepalanya untuk menatap matanya, mata Nikita Su dipenuhi dengan senyuman: "Tidak apa-apa, yang terpenting sudah berpartisipasi. Leonard Li, bukankah kamu tidak ingin berpartisipasi, mengapa kamu setuju?"

Mengelus pipinya, Leonard Li berkata dengan suara berat, “Kamu menyukainya.” Selama dia menyukainya, dia akan berusaha memuaskannya.

Hati Nikita Su terasa hangat, memeluknya dengan penuh syukur, dan berkata dengan senyum manis: "Leonard Li, aku mencintaimu."

Sudut bibirnya terangkat, Leonard Li tersenyum lembut: "Bodoh, aku juga mencintaimu."

Pembawa acara mendatangi mereka dan memandang Leonard Li seolah-olah dia telah menemukan dunia baru: "Apakah kamu Tuan Leonard Li, CEO Perusahaan Li?"

Meliriknya dengan ringan, Leonard Li diam. Mengangkat tangan Nikita Su, dia langsung pergi. Nikita Su menunduk, mengikutinya ke kerumunan.

Dalam perjalanan pulang, Nikita Su menyenandungkan sebuah lagu dan tampak bahagia. Melihat mukanya, Leonard Li bertanya-tanya: "Mengapa kamu begitu bahagia?"

Bersandar di pundaknya, alis melengkung, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Aku pikir aku masih memiliki sedikit tempat di hati mu."

“Bodoh,” Leonard Li langsung mengucapkan kata itu. Dia memiliki tempat yang sangat tinggi di hatinya.

Setelah pulang ke rumah dan mandi, Leonard Li langsung pergi ke ruang kerja. Di bawah cahaya redup, Leonard Li bekerja dengan serius. Nikita Su berdiri di depan pintu, berpikir bahwa untuk menemaninya, dia harus bekerja hingga larut, dan hatinya tidak tahu seperti bercampur aduk.

Membuat secangkir kopi dan membawakan untuknya. Sambil berjalan di belakangnya, Nikita Su mengusap bahunya dengan kekuatan sedang.

Sambil menekan tangannya, Leonard Li melihat ke samping: "Mengapa kamu tidak pergi istirahat?"

Sambil menggelengkan kepalanya, mata Nikita Su diwarnai dengan senyuman: "Aku tidak mengantuk, aku ingin bersamamu."

Leonard Li berbalik dan menatap matanya. Tutup dokumen, berdiri, dan peluk di pinggang rampingnya: "Ayo pergi."

“Bukankah pekerjaan kamu belum selesai?” Nikita Su bertanya dengan bingung.

Dengan memincit hidungnya, Leonard Li menjawab dengan acuh tak acuh: “Kamu harus tidur lebih awal.” Sambil berbicara, Leonard Li sudah membawanya kembali ke kamar tidur.

Berbaring di tempat tidur berdampingan, Leonard Li bersandar di sisinya, memeluknya. Sambil menahan lengannya, Nikita Su ragu-ragu dan berkata, "Sebenarnya, aku selalu ingin bertanya padamu."

“Ada apa?” ​​Kata Leonard Li dengan tenang.

Sambil memegang jarinya, Nikita Su melihat ke suatu tempat dengan serius. Setelah beberapa saat, dia berkata dengan lembut, "Apakah kamu dan mantan istrimu memiliki hubungan yang baik sebelumnya?"

Keheranan melintas di matanya sebentar, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Lumayan."

"Itu ..." Nikita Su berkata dengan hati-hati, melebarkan nada, "Bagaimana dia bisa meninggal?"

Setelah terdiam cukup lama, Nikita Su merasa gugup. Tepat ketika dia mengira dia tidak akan menjawab, dia mendengar dia berbicara dengan acuh tak acuh: "Keracunan."

Supir Li pernah mengatakan bahwa mantan istrinya meninggal untuk menyelamatkannya, sekarang dia mengatakan itu keracunan. Apakah untuk menyelamatkannya? Saat Nikita Su ingin bertanya dengan hati-hati, suara napas pun terdengar.

Tidak tahu apakah dia benar-benar tertidur, Nikita Su harus menyembunyikan sisa pertanyaan di hatinya. “Sebenarnya yang ingin kutanyakan adalah, apakah dia masih ada di hatimu?” Kata Nikita Su kecil.

Asalkan ada dia di hatimu, barulah kamu tidak ingin menyebutkannya? Semakin dipikirkan, Nikita Su semakin peduli pada mantan istrinya itu.

Sebenarnya Leonard Li tidak sedang tidur, dia mengernyit saat mendengarnya. Bukan karena dia tidak ingin mengatakannya, tetapi setiap kali dia memikirkannya, dia merasa bersalah. Jika bukan karena dirinya, dia masih hidup.

Setelah mencium keningnya, Leonard Li berkata dengan suara rendah, "Aku akan memberitahumu nanti."

Saat ini mereka belum saling mengenal, karena hal yang nampaknya tidak penting ini, diantara mereka masih banyak liku-liku yang harus dilalui.

Keesokan harinya, Nikita Su datang ke Perusahaan Yitian dengan bahagia seperti biasa. Karena tekanan dari seseorang, pelatihan yang akan dijalani harus ditunda beberapa saat. Dan Direktur Wu tentu saja mengetahui mereka sudah balikan.

Sesampainya di perusahaan, Melisa berlari dengan semangat dan berkata berulang kali: "Kak Nikita, selamat."

Melihatnya dengan bingung, Nikita Su bertanya dengan penasaran: "Ada apa?"

“Kota A mengadakan lomba desain. Perusahaan kami mengirimmu dan Shusu untuk berpartisipasi. Kudengar kali ini juri adalah desainer ternama Della Shu,” kata Melisa dengan memuji.

Novel Terkait

Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Jiang Muyan
Percintaan
2 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
2 tahun yang lalu
Aku bukan menantu sampah

Aku bukan menantu sampah

Stiw boy
Menantu
2 tahun yang lalu
The Serpent King Affection

The Serpent King Affection

Lexy
Misteri
3 tahun yang lalu
Istri kontrakku

Istri kontrakku

Rasudin
Perkotaan
2 tahun yang lalu
My Goddes

My Goddes

Riski saputro
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Kisah Si Dewa Perang

Kisah Si Dewa Perang

Daron Jay
Serangan Balik
2 tahun yang lalu