Be Mine Lover Please - Bab 168 Leonard Li, Kamu Adalah Pria Yang Hangat

Di malam hari, di vila Fu, Calvin Fu kembali ke kamar tidur dari ruang kerja dan melihat Henny An terbaring di tempat tidur dengan tangan terbuka dan tidur. Postur tidurnya memang tidak indah, tapi membuat orang merasa seperti itulah dirinya.

Henny An tidak punya kota, dia bisa mengatakan apa pun yang dia pikirkan, dia tidak terbelit-belit * dan menyembunyikan pikirannya. Bahkan dalam persetubuhan, prinsip berani berbicara dan berbuat juga diterapkan. Dia bukan seorang wanita dan tidak memiliki temperamen, dan terkadang memiliki keberanian yang besar. Tapi itu yang membuatnya menyukainya.

Duduk di sisi tempat tidur, Calvin Fu memperhatikan wajahnya. Dia mengangkat tangannya dan mendarat di perutnya yang rata, kaget dalam keadaan linglung. Memikirkan pemandangan hari itu, sesuatu muncul di antara alisnya.

"Anak ini ..." kata Calvin Fu dengan suara berat. Saat Henny An hamil, kebetulan saat dia mencuri informasi untuk John Fu. Dia tidak ingin meragukannya, tetapi dia akan selalu membuat berbagai asumsi tanpa sadar.

Masih diam, Calvin Fu akhirnya mengangkat selimut itu dan berbaring perlahan di sampingnya. Dengan lengan di pinggangnya, Calvin Fu berkata dalam hati, "Jangan kecewakan aku."

Akhirnya berdiri di tanah yang akrab ini lagi, Nikita Su menatap langit biru dan tersenyum cerah. Memegang tangan Leonard Li, Nikita Su keluar dari bandara bersamanya sambil tersenyum.

Melihat para pejalan kaki melontarkan rasa iri, cemburu dan benci padanya, Nikita Su merasa tenang. Akhirnya, dia bisa menghadapi mata mereka lagi, tanpa perlu merasa rendah diri dan takut.

Supir Li memandang mereka dan mengucapkan selamat: "Nona Su * selamat, bekas luka di wajahmu akhirnya sembuh dan masih seindah dulu."

Mendengar hal itu, Nikita Su meregangkan alisnya dan berkata dengan gembira, "Terima kasih Supir Li."

Kembali ke rumah, Nikita Su memandang semua pelayan dengan senyum sopan sepanjang waktu. Ketika dia terluka, meskipun para pelayan ini memandangnya dengan penuh simpati, mereka tidak pernah mengolok-oloknya. Untuk ini, Nikita Su sangat berterima kasih.

Kembali ke kamar tidur, melihat lingkungan yang bersih, Nikita Su memiliki senyum di matanya. Duduklah di tepi tempat tidur, dukung tempat tidur dengan kedua tangan, dan sandarkan punggung.

Leonard Li berjalan ke arahnya dengan ekspresi tenang: "Lelah?"

“Tidak, aku hanya tidak menyangka kalau pergi ke Negara Y akan mendapat keuntungan sebesar itu. aku sudah bersiap untuk yang terburuk, dan luka di wajah aku diperkirakan tidak akan sembuh,” kata Nikita Su sambil tersenyum.

Berlutut di depannya Nikita Su, menyentuh pangkal hidungnya dan tertawa rendah: "Bodoh, selama aku ada, hal semacam itu tidak akan terjadi."

Nikita Su memandangi wajah tampannya dan memegangi lehernya dengan kedua tangan: "Ya, aku percaya padamu."

Di malam hari, di sebuah restoran kelas atas, Nikita Su duduk dengan tenang dengan kedua tangan di atas lutut. Di seberangnya, Della Shu menatapnya dengan gugup. Ini pertama kalinya dia makan bersama Nikita Su, dan dia sedikit gugup.

Winny Li telah meninggal dunia dan Nikita Su adalah putri satu-satunya. Della Shu tidak berharap hubungan antara dirinya dan dirinya tidak ada kemajuan. Mendengar berita kepulangannya ke negara asal, dia menghubunginya secepat mungkin.

“Nikita, ayo, restoran ini memiliki makanan enak, ayo coba.” Kata Della Shu sambil tersenyum lebar.

Nikita Su berkata 'ya' sambil mengambil sumpitnya, dan makan dengan kepala menunduk. Sebenarnya, dia telah menerimanya di dalam hatinya, tetapi dia sedikit canggung dan tidak mengatakan apa-apa.

Sambil terus memetik sayuran, Della Shu bertanya dengan ramah: "Nikita, aku melihat wajahmu sudah sembuh, dan ibu sangat bahagia untukmu."

Mengingat luka itu disebabkan oleh Winny Li, Nikita Su menunduk dan berkata dengan ringan, "Ya, mungkin tidak ada yang mengira akan begini hasilnya. Wajahku sembuh, tapi Winny Li berada dalam masalah."

Berbicara tentang dia, Della Shu menghela nafas dan berkata dengan nada sentimental: "Selama bertahun-tahun ini, karena salah memperlakukan kamu, aku selalu menyuruh kamu menjaga Winny. Aku tidak menyangka, gadis yang baik itu sekarang sudah tidak ada. Mungkin, aku seharusnya tidak mendukung dia mengejar Leonard. "

Gerakan di tangannya terhenti, dan Nikita Su berkata dengan dingin: "Ya, kamu memang sangat mendukung, bahkan tidak sungkan membiarkan orang menyerangku."

Membuka matanya secara naluriah, mata Della Shu berkaca-kaca, dan dia mencela dirinya sendiri: "Nikita maafkan aku, aku tidak tahu bahwa kamu adalah putriku. Nikita, selama kamu bisa memaafkanku, biarkan aku melakukan apa saja."

Sekarang, Della Shu benar-benar menyadari bahwa dia salah. Dia tidak boleh memaksanya, atau situasinya tidak akan seperti sekarang. “Tidak.” Kata Nikita Su dengan tenang.

Ketika Della Shu hendak memperjuangkan pengampunan, seorang wanita muda datang dan menatapnya dengan heran: "Nona Shu, lama tidak bertemu, bagaimana kabarmu?"

Melihatnya, Della Shu berdiri dan tersenyum dan mengulurkan tangannya: "Nyonya Wang, kita sudah lama tidak bertemu sejak kita berpisah di Negara M tahun lalu. Bisa bertemu hari ini merupakan takdir."

Wang memegang tangannya dan berkata dengan antusias: "Tentu saja, aku dengar kamu kembali ke negara asal, aku selalu ingin mengunjungimu. Sayangnya, waktu selalu berbenturan. Nona Shu, kami benar-benar menjadi lebih muda dan lebih cantik. Lalu Nona * adalah? "

Della Shu menunjuk ke Nikita Su, tersenyum tenang dan menjawab: "Dia Nikita, putri aku dan seorang desainer yang luar biasa."

Melihat Nikita Su dengan heran, Wang berkata dengan apresiasi: “Putri Nona Shu cantik dan dia juga seorang desainer."

Mendengar pujiannya, Nona Shu berkata dengan sopan: "Kelak mohon dukungan Nona Wang kepadaku."

“Pasti, kalau begitu aku tidak akan mengganggumu untuk makan, dan kalau punya waktu aku akan menghubungimu.” Wang mengobrol sebentar, lalu bergabung dengan teman-temannya.

Nikita Su mendengarkan Della Shu dengan sendirinya memperkenalkan bahwa ketika dia adalah putrinya, ledakan rasa manis muncul di hatinya. Dari kecil hingga besar, dia selalu mendambakan pengakuan. Sayangnya, Hendra Su dan orang Keluarga Su lainnya tidak pernah mengakui identitasnya.

Dengan hati-hati menyajikan hidangannya, Della Shu berkata dengan ramah: “Dia adalah teman ibu di Negara M, dan juga seorang desainer yang sangat terkenal. Dia sudah lama berada di luar negeri dan jarang pulang."

Nikita Su mengeluarkan suara pelan, lalu tiba-tiba mengambil sumpit dan mengambilkan piring untuknya: "Kamu juga makanlah lebih banyak."

Melihatnya dengan heran, mata Della Shu terkejut. Setelah beberapa lama, air mata kegembiraan melintas di matanya, dan dia mengangguk penuh semangat: "Ya, baiklah."

Setelah makan malam, Della Shu berinisiatif berbincang dengannya tentang masa kecilnya. Nikita Su mendengarkan dengan tenang sepanjang waktu, dan tidak mengutarakan pendapatnya. Bagi Della Shu, ini sudah menjadi kemajuan besar.

Mengemudi Nikita Su ke vila Li, Della Shu ragu-ragu untuk waktu yang lama, dan akhirnya berkata: “Nikita, bisakah kamu memberi ibumu kesempatan lagi? Ibu berjanji tidak akan pernah meninggalkanmu lagi dan akan menebus kerusakan yang terjadi padamu. "

Nikita Su terdiam, matanya terfokus ke depan. Setelah sekian lama, Nikita Su akhirnya berkata: "Ya, baiklah."

Ketika dia setuju, mata Della Shu menjadi basah dan air mata mengalir. Berbalik ke samping dan melintasi kursi, Della Shu memeluknya erat dan berkata penuh terima kasih, "Nikita, terima kasih."

Merasakan air matanya, lama sekali, Nikita Su perlahan menjatuhkan tangannya ke punggungnya dan tersenyum penuh arti.

Di rumah, langkah Nikita Su tampak cepat. Dia tidak menyangka suatu hari nanti, dia akan menerima Della Shu. Bagaimanapun, dia masih memiliki nostalgia dengan Della Shu.

Berjalan ke lorong dan melihat sekeliling, Nikita Su bertanya dengan rasa ingin tahu: "Di mana Leonard Li?"

"Tuan belum kembali," kata pelayan itu dengan hormat.

Nikita Su berkata oh dan berjalan ke atas. Untuk waktu yang lama, dia bukan tipe orang yang akan menanyakan sampai jelas. Kembali ke kamar tidur, saat Nikita Su membuka pintu, aroma yang kuat datang ke hidungnya.

Menyalakan lampu, aku melihat cahaya redup di dalam ruangan. Cahayanya tidak terlalu kuat, dan warna ungu muda mengungkapkan suasana romantis yang tak terlukiskan.

Melihat sekeliling, Nikita Su melihat seikat bunga di lampu di tempat tidur dan di sofa. Aroma yang kaya membuat seluruh kamar tidur sangat harum.

Nikita Su perlahan melangkah maju, dan melihat beberapa kumpulan penyihir biru tergeletak di tempat tidur. Nikita Su duduk di sisi ranjang, tapi dalam beberapa detik, cahaya di dalam kamar langsung berubah. Ungu romantis asli langsung berubah menjadi cahaya kuning cerah, yang terlihat hangat.

Ada sebuah kotak cantik di samping tempat tidur. Mengambil kotak itu dengan bingung, Nikita Su membukanya dengan rasa ingin tahu, dan melihat boneka lucu berbentuk kelinci di dalamnya.

Memegangnya di tangannya dan gemetar dengan santai, Nikita Su berkata dengan heran, "Kelinci, kenapa kamu begitu jelek?"

Hanya berbicara pada diri sendiri, tetapi tidak menyangka kelinci akan menjawab: "Aku jelek, tapi aku sangat lembut."

Ehhh...Nikita Su segera membuka matanya, mendongak dengan takjub, dan berkata sambil tersenyum: "Kenapa kamu bisa bicara?"

"Aku adalah penggoda yang dikirim oleh raja. aku akan mengobrol denganmu." Suara bayi dari boneka kelinci datang. "Bisa bernyanyi, menari dan bercerita."

Sambil meremas telinganya, Nikita Su berkata dengan nada bercanda, "Benarkah? Sepertinya selain jelek, kamu cukup terampil."

Tepat ketika dia bisa bermain dengan keras, boneka kelinci itu tiba-tiba berkata: "Nikita istriku, aku mencintaimu."

Apa? Nikita Su berkedip dengan kebingungan di matanya. Saat ini, Leonard Li keluar dari balkon dan memeluknya dari belakang. Nikita Su terkejut: "Mengapa kamu di sini?"

Nafas hangat di telinganya, sedikit merasa gatal: "Suka hadiah ini?"

Sambil mengguncang boneka kelinci itu, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Lumayan menyenangkan, tapi agak jelek."

Mendengar jawabannya, Leonard Li mengambil kelinci berbulu itu dan melihatnya dengan hati-hati: "Apakah itu benar-benar jelek? aku pikir tidak."

Nikita Su menyodok hidung boneka kelinci itu dan menjawab sambil tersenyum: "Ini pasti mainan yang cerdas. Lain kali saat memilih, pilih yang pengerjaannya lebih baik."

Setelah mendengar ini, Leonard Li terdiam sesaat sebelum berbicara dengan lembut: "Ini aku yang buat.."

Setelah beberapa detik dalam keadaan linglung, Nikita Su mengambil boneka kelinci itu lagi dan menatapnya dengan tidak percaya: “Kamu yang buat?” pekerjaan wanita seperti ini, dia juga suka?

Dengan suara yang tidak wajar, Leonard Li berkata dengan malu-malu: "Aku dengar kamu suka boneka kelinci ..." Untuk kelinci jelek ini, Leonard Li menghabiskan seluruh waktunya kecuali pergi bekerja dan menghabiskan waktu bersamanya.

Tidak tahu bagaimana rasanya, arus hangat mengalir di hati. Tanpa diduga, dia akan menjahit boneka untuknya. "Meski tidak seperti gayamu, tapi ... aku sangat tersentuh. Leonard Li, kamu pria yang hangat!"

Bibir jatuh di pipinya, mata Leonard Li diwarnai dengan senyuman: "Di masa depan, ketika aku tidak di sisimu, itu bisa menemanimu."

Novel Terkait

Satan's CEO  Gentle Mask

Satan's CEO Gentle Mask

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Adore You

Adore You

Elina
Percintaan
2 tahun yang lalu
Love Is A War Zone

Love Is A War Zone

Qing Qing
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Predestined

Predestined

Carly
CEO
3 tahun yang lalu
Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
2 tahun yang lalu
Suami Misterius

Suami Misterius

Laura
Paman
2 tahun yang lalu
Step by Step

Step by Step

Leks
Karir
2 tahun yang lalu
My Greget Husband

My Greget Husband

Dio Zheng
Karir
2 tahun yang lalu