Be Mine Lover Please - Bab 80 Saling Bertemu, Lebih Baik Dari Tidak Bertemu

Harapan ditukar, terkadang akan menjadi kekecewaan yang lebih dalam. Aku sempat memikarkan adegan itu ketika kita bertemu, tapi aku tidak pernah mengira hasilnya akan seperti itu.

Di Jingyuan, Nikita Su berdiri di depan cermin, terus menatap pakaiannya, bertanya lagi: "Henny, menurutmu bagaimana baju ini? Apakah terlalu simple?"

Nikita Su memilih gaun pendek tube top beige, dengan sedikit garis keriput di bagian dada, pinggang ketat, bertatahkan rhinestones. Sepotong kain digambar secara diagonal dari kanan ke kiri, dari atas ke bawah, dengan hiasan seperti gelombang. Rambut hitam yang dipeluk tinggi dan dihiasi dengan hiasan rambut, gaun beige melapisi kulit yang putih dan halus, memberikan rasa manis.

“Tidak simple, sangat cocok.Nikita, bagaimanapun kamu memakai, itu indah. Bukannya hanya bermaksud untuk bertemu, jangan terlalu gugup. Selain itu, dia mungkin tidak mengenali kamu. ”An Henny An duduk dengan kaki terangkat, mengatakan dengan jujur.

Dia mengerti yang sebenarnya, tapi masih ingin membuat kesan yang baik padanya sebanyak mungkin. “Bagus bertemu, dan tidak akan ada penyesalan,” kata Nikita Su sambil tersenyum.

Mendengar telepon berdering, Nikita Su melihat sekilas nomor, menutup telepon, lalu mengambil tas dari sofa dan berkata kepada Henny An sambil tertawa: "Kamu pasti akan menginap malam ini, tidak takut seseorang membunuh? "

Mengangkat dagunya dengan bangga, Henny An berkata dengan acuh tak acuh, "Huh, aku tidak takut. Kamu cepat pergi, jangan sampai Paman menunggu terlalu lama, datang dan meledakkanku."

Nikita Su tersenyum dan melambai padanya, segera berjalan ke bawah. Melihat kepergiannya, Henny An mematikan teleponnya: "Hah, main-main denganku? Aku akan kabur dari rumah malam ini!"

Turun ke bawah, melihat pelat nomor Ferrari yang menunggu di pintu masuk Jingyuan, Nikita Su berlari ke depan: "Maaf, aku terlambat."

Leonard Li mengangkat matanya untuk menatapnya, kilatan kejutan melintas di matanya. Jelas dia sering melihat wajahnya, tetapi dia masih tersengat listrik olehnya secara tidak sengaja. Nikita Su memiliki fitur yang sangat indah, terlihat sangat cantik.Keindahannya begitu berkesan sehingga orang tidak bisa tidak menginginkan ...

Leonard Li selalu melekat pada pikirannya, berputar ke samping, mencondongkan tubuh ke depan, menekannya di kursi, langsung mencium bibirnya. Tubuh bagian bawah tidak terangkat, bagian atasnya baik-baik saja. Mengocok bibirnya, memilih rasa manisnya. Sedikit demi sedikit, dia terus menelan.

Menempatkan tangan di pundaknya, Nikita Su menatapnya di depan matanya. Melalui kain tipis itu, Leonard Li mendarat di dadanya. Sangat menginginkannya, tetapi tidak bisa berbuat apa-apa. Rasa frustrasi semacam itu menjadi kuat karena mengetahui bahwa dia tidak terangkat.

“Jangan di sini.” Khawatir dia akan main-main, Nikita Su meraih tangannya, berkata dengan cemas.

Mendengar itu, sebuah lelucon melintas di matanya: “Jangan disini sudah bisa?” Dia tahu dia tidak bermaksud seperti itu, tetapi tidak bisa menahan ingin menggodanya.

Tersipu dan menundukkan kepalanya, Nikita Su berbisik: "Mengapa kamu semakin nakal?"

Memeluknya, nafas yang kuat menyembur di pipinya: “Tunggu aku, aku akan segera memakanmu.” Dia menerima perawatan, akan memakan waktu. Namun di mata Nikita Su memiliki arti yang berbeda.

Mobil itu melaju sampai ke tempat pesta diadakan. Leonard Li menoleh dan melihat kegugupannya: "Ingin melihatnya?"

Em? Nikita Su terdiam selama dua detik sebelum dia mengerti maksudnya, menjawab sambil tersenyum: "Lumayan, hanya penasaran."

Reaksinya tidak sesederhana rasa ingin tahu. Tapi dia tidak mengatakan, dia juga tidak bertanya. Mobil dengan cepat tiba di pesta, Leonard Li memimpin untuk turun dari mobil dan berdiri menunggu di dekat mobil.

Melihat begitu banyak selebritas masuk, Nikita Su bersandar padanya dan berbisik: “Setelah masuk, aku ingin tinggal sendiri.” Bagaimanapun, dia dan Aldo Ye belum bercerai, dia tidak ingin menimbulkan rumor.

Mengetahui kekhawatirannya, telapak tangan Leonard Li jatuh di rambutnya: "Jika kamu dalam bahaya, hubungi aku."

Nikita Su berkata, menundukkan kepalanya dan berjalan perlahan menuju pesta. Berjalan ke dalam pesta, melihat banyak pria berjalan menuju Leonard Li, Nikita Su segera pergi dengan tenang.

Mencari tanpa tujuan di pesta, suasana hatinya tampak tidak nyaman. Melihat para wanita minum dan mengobrol di sana, Nikita Su tampak tidak pada tempatnya. Dia selalu tidak menyukai acara seperti itu.

“Bu, kamu sudah lama tidak kembali, seharusnya memikirkan makanan di sini. Besok aku akan menemanimu makan dan mencicipi.” Suara Winny Li tiba-tiba terdengar dari belakang.

Nikita Su berbalik perlahan, ketika melihat wajah yang muncul dalam mimpinya secara tidak sengaja, kakinya tiba-tiba tidak bisa bergerak. Menonton dengan saksama, jantungnya berdetak kencang.

Ketika Winny Li melihatnya, dia terkejut, kemudian datang kepadanya dengan senyum ringan: "Nyonya Ye, kita bertemu lagi."

Tanpa memperhatikan panggilannya, Nikita Su tersenyum sok tenang: "Halo, Nona Li. Jika aku tidak salah melihat, ini pasti desainer terkenal Nona Della Shu, yang sejak lama mengagumi namanya. "

Della Shu melirik Nikita Su, menoleh untuk bertanya pada Winny Li: "Nini, kamu kenal?"

Menatapnya dengan senyum tipis, Winny Li meraih tangan Della Shu, berkata sambil tersenyum: “Bu, dia adalah Nikita Su yang aku ceritakan kemarin, desainer yang membocorkan karya desain. "

Setelah pengingatnya, Della Shu teringat. Ketika makan malam dengan Winny Li, bertanya tentang dia dan kemajuan Leonard Li, mendengar dia mengatakan bahwa keponakan dan menantu Leonard Li mengganggunya baru-baru ini dan designer yang masih memiliki catatan kriminal.

Melihat dirinya cantik dan temperamental, dia tidak menyangka dirinya adalah orang yang berkarakter korup. Memikirkan hal ini, Della Shu memandangnya dengan tidak ramah.

“Sebagai seorang desainer, kamu harus bertanggung jawab atas pekerjaanmu sendiri.” Della Shu berkata dengan dingin. "Menjadi seorang dan mendesain itu sama."

Mendengar itu, Nikita Su mengerutkan kening, menatapnya sambil tersenyum: "Nona Shu tidak mengenalku, aku orang yang bagaimana, Nona Shu juga seharusnya tidak jelas. Kalau menyangkut karya desain, masalah itu telah dikonfirmasi bahwa seseorang menjebakku. "

Della Shu melangkah maju dan meliriknya dengan dingin: "Aku dengar, kamu menjerat Leonard baru-baru ini? Leonard adalah pria yang luar biasa, dapat dimengerti untuk menarik wanita untuk menyukainya. Tetapi karena kamu adalah seorang istri keponakan Leonard, harus menjaga identitas. "

Mendengar teguran tersebut, Nikita Su merasa tidak nyaman. Ada senyuman di wajahnya: "Haruskah aku berterima kasih pada Nona Shu atas pengajarannya."

Dari perkataannya, Della Shu merasakan ketidaksenangannya, berkata dengan dingin: "Melihat bahwa kamu seumuran dengan Winny, aku hanya sebagai seorang petua, memberimu nasihat, agar tidak ditertawakan di masa depan. Jangan coba-coba mendapatkan orang yang tidak cocok untukmu, agar tidak melukai dirimu sendiri. "

Dengan senyuman di wajahnya, Nikita Su memandang wanita asing di depannya: "Aku lahir punya ibu, dibesarkan tanpa ibu, tidak perlu di urusi Nona Shu. Beberapa orang benar-benar tidak boleh memperjuangkannya, seperti apa yang Nona Shu katakan, awalnya bukan milikmu. "

Setelah berbicara, Nikita Su menatap Della Shu dengan dalam, berbalik, dan berjalan menuju pintu jamuan makan.

Apakah itu ilusinya barusan? Mengapa, dia melihat rasa kesepian di matanya. Tapi mata itu entah kenapa tidak asing lagi.

“Bu, wanita seperti ini benar-benar menyebalkan. Kenapa Leonard memandangnya berbeda? Memikirkan hal itu membuat orang marah.” Kata Winny Li tidak puas.

Menarik pandangannya, Della Shu menepuk punggung tangannya, berkata dengan ramah: "Kamu, mengejar Leonard itu tidak mudah, santai saja. Aku akan kembali kali ini, akan memberimu lebih banyak kesempatan. "

Bersandar di lengannya dengan gembira, Winny Li berkata dengan riang, "Terima kasih Bu, kamu tahu kamu yang terbaik untukku."

Nikita Su baru saja keluar dari pesta, hidungnya sudah masam. Berlari ke bangku tak jauh dari situ, Nikita Su menundukkan kepala dan terisak pelan. Della Shu muncul dengan jijik lagi di depan matanya, hatinya menjadi lebih tidak nyaman.

Leonard Li sedang berbicara dengan orang-orang di bidang bisnis di koridor, tatapan menangkapnya. “Tinggal.” Meninggalkan kalimat ini dengan dingin, Leonard Li melangkah menuju posisi Nikita Su.

Mendatanginya, Leonard Li berlutut. Mengulurkan tangan dan mengangkat rahangnya. Melihat dua baris air mata yang jernih itu, Leonard Li mengerutkan kening: "Mengapa kamu menangis?"

Memalingkan kepala, mengusap air mata tanpa pandang bulu, Nikita Su berkata sambil menangis, "Aku baik-baik saja."

Sudah menangis sampai sedih, masih baik-baik saja? Leonard Li menyeka air matanya dengan jarinya: "Katakan, ada apa."

Soal masa lalu, Nikita Su tak ingin dia tahu. Melihat pertanyaannya, Nikita Su berkata dengan nada jemu: "Bukan apa-apa, hanya diingatkan untuk memperhatikan identitas sendiri dan tidak terjerat dengan orang yang tidak bisa bersama."

Dengan beberapa kalimat sederhana, dia mengerti apa yang dia maksud, dan ekspresinya dingin: "Siapa?"

Menatap bulan yang cerah di langit malam, Nikita Su tersenyum pahit: "Hari ini aku memahami kebenaran, mungkin ada perbedaan dunia antara orang yang dibayangkan dan kenyataan. Ada beberapa hal, kamu masih bertahan, tapi dia sudah lama lupa. "

Leonard Li diam, mengerutkan kening padanya. Dari penuh harapan hingga kesedihan dan kesepian, dia telah banyak berubah. “Tidak perlu peduli tentang apa yang orang lain katakan,” kata Leonard Li dengan tenang.

Jika itu orang lain, dia mungkin tidak begitu sedih. Tapi orang itu adalah Della Shu, kenapa dia ... Semua fantasi padam saat ini.

“Apakah aku seorang wanita yang tidak tahu malu?” Nikita Su bertanya dengan senyum masam, “Dia benar, aku belum menceraikan Aldo, masih menjerat kamu.”

Meningkatkan kekuatan di tangannya, mengawasinya, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Jika salah, itu juga aku. Akulah yang memaksamu menjadi wanitaku."

Dia tidak menyesal, tetap bersamanya. “Aku lelah dan ingin kembali.” Nikita Su berkata sambil tersenyum ringan, berdiri dan pergi.

Menarik pergelangan tangannya, Leonard Li menatap profilnya: "Tidak bertemu Bibi Shu lagi?"

Memikirkannya, Nikita Su menoleh, bibirnya sedikit melengkung: “Aku tidak ingin melihat lagi, bukannya hanya seorang desainer terkenal, tidak ada yang istimewa.” Sambil berkata, Nikita Su melepaskan tangan, berjalan ke depan perlahan.

Leonard Li mengikutinya ke pintu, suara Della Shu terdengar: "Leonard Li, terburu-buru pergi kemana?"

Berhenti, memandangi dua orang yang berjalan ke arahnya, Leonard Li memandangnya dengan acuh tak acuh: “Kemana aku pergi, tidak perlu melapor ke Bibi Shu.” Meninggalkan kalimat ini, Leonard Li mengejar Nikita Su dengan cepat.

Melihat punggungnya pergi, Della Shu mengerutkan kening: "Seperti yang kamu katakan, Leonard sangat spesial kepada wanita itu."

Novel Terkait

Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
2 tahun yang lalu
Your Ignorance

Your Ignorance

Yaya
Cerpen
3 tahun yang lalu
Predestined

Predestined

Carly
CEO
3 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
2 tahun yang lalu
Unperfect Wedding

Unperfect Wedding

Agnes Yu
Percintaan
3 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Tak Biasa

Cinta Yang Tak Biasa

Wennie
Dimanja
2 tahun yang lalu
Air Mata Cinta

Air Mata Cinta

Bella Ciao
Keburu Nikah
3 tahun yang lalu