Be Mine Lover Please - Bab 47 Tidak Ingin Mencoba?

Besok adalah ulang tahun kakek. Nikita Su belum tahu kado ulang tahun apa yang harus dia beli. Dalam kekhawatiran, inilah waktunya untuk pulang kerja pada siang hari.

Nikita Su mengobrol dengan Melisa sambil tersenyum dan keluar dari perusahaan. “Kak Nikita, bisakah kita pergi makan hot pot hari ini? Makan hot pot di musim panas juga menyenangkan,” usul Melisa sambil tersenyum.

Hampir setuju, sebuah suara yang akrab datang: “Nikita.” Nikita Su mengikuti suara datanf dan melihat Aldo Ye berdiri tak jauh dari situ, mengenakan pakaian santai, berdiri di bawah sinar matahari, menatapnya sambil tersenyum.

Berdiri diam di tempat, otak Nikita Su mengalami korsleting. Ini bukan waktu yang lama sejak dia dengan setelan jas lurus dan jarang memakai pakaian kasual seperti itu. Ingatannya tetap ada di saat mereka pertama kali bertemu.

Saat dia tertegun, Aldo Ye perlahan mendekatinya, tersenyum dan memegang tangannya, dan berkata dengan lembut: "Nikita, makan malam bersama pada siang hari, oke? Kakek * besok ulang tahun, Makan enak dan pilih hadiah bersama. "

Nikita Su tidak berbicara, tapi menatapnya dengan tenang. Dia tersenyum cemerlang, berpakaian seperti seorang mahasiswa, seperti yang dia lakukan sebelumnya. “baiklah.” Nikita Su setuju, “Melisa, ayo pergi bersama.”

Melisa melambaikan tangannya dengan cepat, dan berkata sambil tersenyum: “Kakak Nikita aku tidak ikut, aku tidak akan mengganggumu, kalau aku ikut akan jadi lampu jalan. Kak Nikita, sampai jumpa sore ini.” Melisa berlari ke depan.

Melihat kepergiannya, Nikita Su memalingkan muka. Tangannya dipegang olehnya, telapak tangannya hangat, tapi perasaan itu aneh. Aldo Ye memegang tangannya dan membawanya ke dalam mobil, lalu dengan lembut memasang sabuk pengaman.

Menyaksikan serangkaian tindakannya, waktu serasa kembali dalam sekejap. Aldo Ye mengemudikan mobil sepanjang jalan dan berkata sambil tersenyum: "Bagaimana kalau pergi ke Mala Tang? Aku ingat kamu menyukainya."

Memalingkan kepalanya untuk melihat ke arahnya, Nikita Su berkata dengan datar, “Bukankah kamu mengatakan bahwa itu sangat rendahan?” Dia masih ingat bahwa ketika dia pertama kali pergi makan Mala Tang bersamanya, dia berkata bahwa itu terlalu rendahan tetapi masih menemaninya makan banyak kali. Tapi setelah itu, mereka tidak pernah pergi makan lagi.

“Asal kamu menyukainya.” Aldo Ye tersenyum di sudut bibirnya, menatapnya dengan lembut.

Keduanya datang ke Mala Tang yang terlihat sangat bersih, Aldo Ye masih menuntunnya dan berjalan masuk. Setelah memesan, Nikita Su menunggu di tempat itu. Aldo Ye duduk di seberangnya, mengobrol dengan antusias, seperti sebelumnya.

Saat pertemuan pertama, Nikita Su merasa dia cerewet, selalu ada banyak hal yang ingin dikatakan. Dalam tiga tahun pernikahan ini, dia secara bertahap mengerti bahwa dia tidak cerewet, tetapi berusaha keras untuk mengobrol dengannya. Setelah tidak perlu ngobrol, hanya tinggal diam satu sama lain.

Menarik napas dalam-dalam, Nikita Su perlahan berkata, "Aldo, kamu sebenarnya tidak perlu berubah untukku. Kita semua sudah dewasa dan kesukaan kita berbeda. Sama seperti dulu kamu seperti anak muda dengan pakaian kasual, tapi sekarang kamu adalah CEO perusahaan Ye selalu memakai jas dan dasi. "

Menatap matanya, Aldo Ye sepertinya satu-satunya yang ada di matanya: "Aku bisa berubah untukmu. Aku tahu kamu mencintaiku di masa lalu, jadi aku rela kembali ke masa lalu, kembali ke saat kita pertama kali bertemu."

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su berkata dengan getir: "Di dunia ini, yang paling mustahil untuk kembali adalah waktu."

Aldo Ye ingin mengatakan sesuatu yang lebih, makanan sudah disajikan, Nikita Su menundukkan kepala dan mulai makan, Aldo Ye hanya perlu menelan kata-kata cinta itu lagi dan berencana mencari kesempatan untuk berbicara.

Dia suka rasanya, dan masih ingat bahwa dia senang makan dengan Aldo Ye. Tapi sekarang, perasaan itu sudah tidak ada lagi. Dalam hidup, ada banyak cara untuk berbalik.

Setelah memuaskan perut mereka, keduanya langsung pergi ke toko perhiasan dan batu giok. “Kakek * lebih ke religius, bagaimana dengan patung giok Buddha Maitreya ini?” Nikita Su bertanya sambil menunjuk Buddha giok.

Aldo Ye meletakkan dagu di satu tangan dan berpikir dengan hati-hati: "Kakek * tampaknya sudah memiliki satu, mari kita lihat yang lain."

Berpikir tentang itu, Nikita Su mengangguk dan setuju. Mereka berdua terus berbelanja dan turun dalam lingkaran, tapi tidak ada keuntungan. “Kamu pergi belanja dulu, aku ke kamar mandi dulu.” Nikita Su minta maaf.

“Aku akan pergi bersamamu.” Aldo Ye memegang tangannya sebagai isyarat, tapi Nikita Su menghindarinya.

Sambil menggelengkan kepala, dengan senyum tipis di wajahnya, Nikita Su menunjuk ke depan: "Tidak, di depan saja, aku bisa pergi sendiri. Sudah hampir jam kerja, kamu cari dulu, dan aku akan mencarimu nanti." Setelah berbicara, Nikita Su berbalik dan pergi.

Ketika Aldo Ye melihat ini, dia harus setuju: "Baiklah, aku akan menelepon kamu nanti."

Lima menit kemudian, Nikita Su keluar dari kamar mandi tanpa melakukan panggilan langsung. Dia hanya ingin berjalan-jalan dan menghubunginya lagi. Keduanya masih suami dan istri, bersama tampak sedikit agak canggung.

Saat melewati koridor yang aman, dengungan lembut seorang wanita samar-samar terdengar dari dalam. Bukankah ini dibatas? Nikita Su hendak pergi dengan cepat, tetapi dia mendengar wanita itu berkata dengan genit: "Aldo, kamu sudah lama tidak berada di sini, apakah kamu punya cinta baru?"

Mendengar nama yang familiar dengan jelas, kaki Nikita Su langsung berhenti. Suara pria itu sangat lembut sehingga dia tidak bisa mendengarnya dengan jelas. Didorong oleh rasa ingin tahu, Nikita Su berbalik dan berjalan menuju jalan darurat yang aman.

Berdiri di balik pintu, Nikita Su menjulurkan kepalanya dengan hati-hati, dan melihat ada dua orang yang berpelukan erat di sana, kepala pria itu terkubur di leher wanita itu. Tangannya jatuh ke dada kebanggaan wanita itu, mengusap dan mencubit dengan kuat.

Kali ini, dia akhirnya mendengar suaranya dengan jelas: "Aku harus pergi, istriku akan segera keluar."

Wanita itu berpura-pura tidak puas, meremas tubuhnya, dan memeluk lehernya. “Tidak, gairahku sudah tertarik olehmu, kenapa kamu berjalan terburu-buru. Kenapa, kamu tidak ingin mencoba?” Wanita itu meraih tangan Aldo Ye dan bergerak mengelilingi tubuhnya, mengucapkan kata-kata eksplisit.

Aldo Ye mengucapkan dengan nyaman, tapi masih menahan rasa hausnya. “Aku tidak bisa melakukannya sekarang, aku tidak bisa ketahuan oleh istriku. Datanglah ke rumahku malam ini, aku akan membuatmu merasa puas.” Aldo Ye meniup telinganya.

Sambil gemetar puas, tangan wanita itu jatuh ke wajahnya: "Oke, sampai jumpa malam ini. Saat itu, aku akan memakai pakaian dalam erotis favoritmu."

“Yah, tidak masalah jika kamu tidak memakainya.” Aldo Ye tersenyum melambai dan mencium pipinya.

Melihat ini, Nikita Su dengan cepat berbalik dan berjalan menjauh. Sudah dikatakan bahwa anjing tidak bisa tidak makan kotoran, dan pria tidak dapat mengubah karakter bajingannya. Baru sebentar tidak melihatnya, dan langsung punya janji dengan wanita di sana.

Nikita Su merasa sangat sedih, di satu sisi, suaminya berusaha keras untuk berpura-pura melihat ke masa lalu, dan di sisi lain, dia terus mencium wanita dan pergi tidur dengannya. Dan dia seperti orang bodoh, hatinya sedikit terguncang.

Tepat saat hendak pergi, Aldo Ye sudah berdiri di depannya dengan rapi: "Nikita, kapan kamu keluar, kenapa kamu tidak meneleponku?"

Melihatnya tersenyum tanpa rasa sakit, Nikita Su ingin merobek wajahnya. “Baru saja keluar, kemana kamu pergi, kenapa aku tidak melihatmu.” Kata Nikita Su dengan tenang.

Ekspresinya sangat tenang, jika dia tidak melihatnya dengan matanya sendiri, dia mungkin cukup bodoh untuk mempercayai kata-katanya. “Aku baru saja berbelanja di lantai atas dan tidak menemukan kado yang memuaskan.” Aldo Ye menjawab dengan tenang.

Hati Nikita Su sudah dingin, dan dia memandangnya dengan acuh tak acuh: "Benarkah? Aku akan bekerja. Kamu bisa perlahan menemukannya sendiri ."

Sambil meraih tangannya dengan cepat, Aldo Ye memandangnya dengan lembut dan berkata dengan lembut, "Aku akan mengantarmu bekerja. Inilah yang harus dilakukan seorang suami."

Nikita Su merasa terlalu kotor saat tangannya baru saja menyentuh dada wanita lain. Dia mengambilnya dan berkata dengan tenang: "Tidak perlu, sangat muda mendapatkan taxi di sini. Begini saja, sampai jumpa."

Setelah berbicara, Nikita Su sama sekali tidak memberinya kesempatan untuk menjawab, dan melangkah maju.

Merasa suasana hatinya tidak baik, Aldo Ye menyusul dan meraih tangannya: "Nikita, ada apa denganmu? Kamu terlihat sedikit marah."

Sambil tersenyum, menatapnya, Nikita Su terlihat seperti biasa: "Adakah? Hanya sedikit lelah. Aldo, ada yang harus aku tangani, sampai jumpa besok. Kamu harus mencari kado untuk Kakek, mungkin hari ini sedikit sibuk."

Tidak ada kekurangan dalam ekspresinya, dan Aldo Ye akhirnya percaya: “Oke, aku akan menjemputmu besok.” Setelah itu, Aldo Ye menundukkan kepala dan menciumnya, tapi ditolak olehnya.

Berjalan keluar dari mal, Nikita Su menarik napas dalam-dalam untuk waktu yang lama, dan suasana hatinya menjadi tenang. Baru saja hendak menghentikan taksi, sebuah Ferrari mewah berhenti di depannya. Jendela perlahan turun, menampakkan wajah tampan Leonard Li: "Mau ke mana? Aku akan mengantarmu."

Melihatnya duduk di kursi pengemudi *, Nikita Su berkedip: "Di mana Supir Wang?"

“Dia minta izin karna ada urusan.” Leonard Li menjawab dengan singkat, “Masuk ke dalam mobil.”

Setelah ragu-ragu selama sepuluh detik, merasakan tatapannya, Nikita Su membuka pintu dan duduk di kursi penumpang depan *. “Antar aku langsung ke sekitar perusahaan.” Kata Nikita Su sambil tersenyum.

Leonard Li berbalik ke samping dan mulai mengencangkan sabuk pengamannya. Keduanya berdekatan, rambut pendeknya mengusap dagunya. “Apa yang kamu lakukan di sini?” Leonard Li bertanya dengan santai.

“Aldo memintaku untuk menemaninya membeli kado ulang tahun kakek.” Jawab Nikita Su jujur.

Gerakan di tangannya berhenti sejenak, lalu kembali normal. Duduk lagi, Leonard Li menyalakan mesin dan mobil pergi.

Aldo Ye keluar dari mal, mengerutkan kening dan memandangi mobil yang lewat: "Mengapa orang itu tampaknya Nikita?"

Melihat ke arah mobil, Nikita Su bertanya dengan rasa ingin tahu: "Kamu akan membawaku kemana, ini bukan jalan ke perusahaan."

“Pilih kado,” jawab Leonard Li ringan.

Sudut mulutnya bergerak-gerak, dan Nikita Su berkata tanpa daya, "Direktur Li, aku ingin bekerja."

Memalingkan kepalanya dan meliriknya, Leonard Li menjawab dengan santai: "Kamu tidak punya pilihan."

Mendengar hal tersebut, Nikita Su merasa seperti berada di kapal pencuri. Menutupi wajahnya, Nikita Su ingin menangis tanpa air mata: "Leonard Li, pernahkah ada yang mengatakan bahwa kamu tidak masuk akal."

“Aku lebih suka kata mendominasi.” Leonard Li menanggapi dengan mudah.

Novel Terkait

That Night

That Night

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Loving Handsome

Loving Handsome

Glen Valora
Dimanja
2 tahun yang lalu
Cinta Seorang CEO Arogan

Cinta Seorang CEO Arogan

Medelline
CEO
2 tahun yang lalu
King Of Red Sea

King Of Red Sea

Hideo Takashi
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
2 tahun yang lalu
Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu
Now Until Eternity

Now Until Eternity

Kiki
Percintaan
3 tahun yang lalu
Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu