Be Mine Lover Please - Bab 63 Mendapatkan Akta Nikah

Pada siang hari, memikirkan dirinya tidak kembali semalam dan khawatir Henny An akan cemas, Nikita Su memanfaatkan waktu siang itu dan kembali ke Jingyuan. Dia masuk ke rumah dan melihat sekeliling, tapi dia tidak melihat Henny An.

“Aneh, bukankah Henny bilang tidak harus pergi kerja hari ini?” Nikita Su bertanya-tanya, mengeluarkan ponsel dari tasnya dan memutar nomor Henny An.

Panggilan itu segera tersambung, dan suara Henny An terdengar: "Nikita, ada apa?"

Sambil memegang telepon, Nikita Su duduk di atas sofa dan bertanya dengan rasa ingin tahu: "Henny, kamu di mana? Bukankah kemarin bilang, tidak pergi kerja hari ini, kupikir kamu tidur di rumah."

Berbicara tentang ini, Henny An menghela nafas dan berkata, "Aku bersiap untuk mendaftarkan pernikahanku di Biro Urusan Sipil."

Nikah? Dengan mata terbelalak keheranan, Nikita Su mengambil beberapa saat sebelum dia menyadari: "Apakah kamu benar-benar memutuskan? Apakah ini pernikahan yang nyata atau tidak, itu berarti tidak ada kemungkinan antara kamu dan John Fu."

Tidak semua orang tidak mempermasalahkan visi duniawi. Selain itu, John Fu tidak mencintainya. "Yah, aku sudah mengetahuinya. Seperti yang kamu katakan, ini hanya angan-anganku. Jadi, masih saja menyerah. Sudah giliranku, Aku akan menutup telepon dan berbicara kembali."

Mendengarkan suara bip di telepon, Nikita Su menghela nafas: “Tidak semua orang bisa bersama orang yang mereka cintai.” Tapi dia merasa bahwa Calvin Fu seharusnya bukanlah orang jahat.

Di Biro Urusan Sipil, Henny An mengakhiri panggilan dan pergi untuk mengajukan sertifikat dengan Calvin Fu. Melihatnya mengisi informasi dengan cepat, Henny An meraih lengannya: "Tunggu, kita yakin itu pernikahan palsu, akan mengakhiri kontrak setelah dua tahun, kan?"

“Jika kamu masih ingin menjalin hubungan jangka panjang, aku bisa memaksa memikirkannya,” kata Calvin Fu.

Menatapnya dengan jijik, Henny An berkata begitu saja: “Aku tidak mau. Dua tahun ya dua tahun saja.” Setelah berbicara, Henny An terus menuliskan informasi tersebut.

Setengah jam kemudian, Henny An keluar dari Biro Urusan Sipil sambil memegang akta nikah. Sebuah buku merah menamainya sebagai wanita muda yang sudah menikah. Mencabut kontrak tersebut, Henny An berkata dengan serius: "Selanjutnya, kita harus benar-benar mengikuti kontrak dan tidak melanggar perjanjian. Seminggu sekali, tidak lebih."

Mengambil Blackcard dari dompet dan memberikannya padanya, Calvin Fu menjawab dengan tenang: "Nah, ini biaya hidupmu."

Blackcard? Melihat ini seperti mainan, Henny An mengambilnya sambil tersenyum, matanya berbinar-binar: "Apa kamu tidak khawatir aku akan membuat keluargamu bangkrut?"

“Jika kamu bisa, itu keahlianmu,” jawab Calvin Fu dengan dominan. Setelah berbicara, berjalan lurus ke arah tempat parkir.

Dia meringis padanya dan menyimpan Blackcard itu. Baru saja akan kembali, mendengar dia dengan tenang mengingatkan: "Sebelum pergi tidur, kemasi diri dan bawa ke sini."

Berbalik dengan tangan di pinggul, Henny An mengangkat dagunya dengan bangga: "Aku tidak mengatakan bahwa akan pindah malam ini. Kalau mau pindah, aku akan mengatakannya saat aku dalam suasana hati yang baik."

Ingin melawannya? Mata Calvin Fu memantulkan cahaya, dan dia menjawab dengan santai, “Terserah kamu, tapi aku tidak bertanggung jawab atas apa yang terjadi pada Redaksi Majalah Rosewood jika itu terjadi.”

Mendengar ancaman itu, mulut Henny An bergerak-gerak, dan mengatupkan giginya dan berkata, “Kamu kejam! Bukannya hanya pindah, siapa takut.” Henny An mendengus dan berjalan ke arah lain.

Melihat kepergiannya dengan amarah, wajah Calvin Fu tersenyum ringan. Tiba-tiba merasa kehidupan masa depan tidak akan terlalu membosankan.

Di perusahaan, Nikita Su menunduk dan bekerja serius di sana. Melisa membungkuk dengan rasa ingin tahu, dan bertanya dengan bingung: "Kak Nikita, apakah kamu tidak perlu pergi ke rumah sakit hari ini?"

Hari-hari ini, Nikita Su harus pergi ke rumah sakit setiap siang, bahkan setelah bekerja dia akan pergi ke rumah sakit dulu. “Kelak tidak perlu lagi.” Nikita Su menjawab dengan sederhana.

Melihat ekspresinya, Melisa bertanya dengan prihatin: "Kak Nikita, ada apa denganmu? Menurutku suasana hatimu tidak begitu baik."

Meski hubungannya dengan Melisa bagus, Nikita Su tidak ingin orang lain mengkhawatirkan dirinya sendiri. Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su menjawab sambil tersenyum: "Tidak apa-apa, tapi sekarang pikiran aku sedang jernih dan melihat beberapa hal dengan jelas."

Dia mengangguk, Melisa berkata sambil tersenyum: "Um, Kak Nikita, jika kamu memiliki sesuatu untuk dicurahkan, kamy dapat memberi tahu aku."

Sambil tersenyum, Nikita Su melanjutkan pekerjaannya. Telepon bergetar dan melihat nama Aldo Ye, Nikita Su langsung menutup telepon. Dia telah meneleponnya sejak tadi malam, tapi dia tidak pernah menjawab.

Terdengar suara getar, dan setelah ragu-ragu, Nikita Su melanjutkan. Itu adalah pesan dari Aldo Ye, dengan hanya beberapa kata: Aku ada di bawah di perusahaanmu, mari kita bicara.

Mengapa dia keluar dari rumah sakit karena kesehatannya kurang baik? Nikita Su tersenyum pahit, tidak membiarkan dirinya sendiri peduli dengan situasinya lagi. Tak mau repot, Nikita Su terus bekerja dengan serius.

Satu jam kemudian, Nikita Su tidak tahu apakah dia sudah pergi. Dia berdiri dan datang ke jendela, dan menemukan bahwa dia masih berdiri di bawah. Melihat ini, Nikita Su mengerutkan kening dan menekan serangkaian teks.

Setelah beberapa saat, pesan teks datang lagi, dengan beberapa kata, tetapi itu menunjukkan tekadnya untuk tidak melihatnya atau pergi: Aku tidak akan pergi tanpa melihatmu.

Melihat ke suatu tempat dalam keheningan yang lama, Nikita Su mengangkat telepon dan berjalan menuju lift. Turun ke bawah, berjalan ke arahnya dengan hampa, Nikita Su berkata dengan dingin: "Aku bilang, aku tidak ingin melihatmu lagi."

Melihat penampilannya yang acuh tak acuh, Aldo Ye mencoba meraih tangannya, tapi dia menghindar. "Nikita, aku tahu kamu marah, dan kamu masih menyalahkanku. Aku tahu bahwa aku tidak boleh terus berinteraksi dengan Jeanie Su. Kali ini dia merayuku dan barulah aku menyentuhnya." Aldo Ye menjelaskan.

Dengan sarkasme di bibirnya, Nikita Su berkata dengan nada mengejek: “Jadi kalau dia merayu kamu, kamu bisakah menidurinya dan membuat dia hamil? Setelah itu, jika ada wanita yang merayu kamu, kamu bisa berhubungan seks, kan? Aldo kamu benar-benar bersemangat dan menabur benih di mana-mana. "

Kali ini, Nikita Su bisa melihat sisi aslinya dengan jelas. Dia bisa mengelak dari semua kesalahan tidur pada Jeanie Su, lalu dia tidak harus bertanggung jawab? Dia beruntung bisa tahu lebih dulu, kalau tidak di masa depan, mungkin dia memiliki banyak anak haram di luar, dan memberinya gelar tukang selingkuh.

Mendengar kata-katanya yang menghina, Aldo Ye tidak senang: "Nikita, jika bukan karena pernah menerima rangsangan darimu, aku tidak akan mudah tergoda. Sekarang aku sudah terbiasa dengannya. Tentu perlu waktu bagi aku untuk berubah. Selain itu, selama ini kecuali kecelakaan ini, aku belum menyentuh siapa pun. "

Nikita Su tidak mengerti bagaimana dia bisa begitu buta pada awalnya, mengira dia begitu baik. Setelah bertahun-tahun dibaptis, dia bukan lagi Aldo Ye yang sangat dia kenal dan cintai. Dia bisa berbohong tanpa malu, hehe ... tapi dia juga punya keahlian. “Benarkah? Saat memilih kado kakek* hari itu, kamu dan wanita itu tidak dihitung?” Kata Nikita Su sambil mencibir.

Melihatnya dengan heran, mata Aldo Ye berkedip dengan gugup: "Bagaimana kamu tahu ..."

Tarik napas dalam-dalam, dan Nikita Su mencoba mengendalikan emosinya dan tidak melakukan hal-hal yang mengasyikkan: "Aldo Ye, aku bukan orang bodoh, aku punya mata untuk melihat dan telinga untuk mendengarkan. Jangan membodohiku lagi seperti aku orang bodoh, aku sudah muak. Dan kali ini, aku bertekad dan bujukan itu tidak akan ada gunanya. "

Sambil meraih tangannya, Aldo Ye berkata dengan sungguh-sungguh, "Nikita, kali ini aku akan menyelesaikan urusan Jeanie Su. Aku bersumpah tidak akan pernah main-main dengan wanita lagi. Mari kita tetap bersama, oke?"

“Selesaikan? Haha, apakah masih bisa diselesaikan? Cukup, tidak akan ada kemungkinan lagi di antara kita. Pria bersumpah, itu cukup didengarkan saja, jika itu terwujud maka ada masalah.” Ucap Nikita Su dingin, dan mendorongnya menjauh. Tangannya, pergi tanpa melihat ke belakang.

Tepat sebelum Aldo Ye hendak menyusul, telepon berdering. Melihat namanya, Aldo Ye menekan dengan marah: "Jeanie Su, ada yang ingin kukatakan padamu."

Sepuluh menit kemudian, Jeanie Su muncul di hadapannya dengan senyum lebar. Dengan tangannya melingkari lehernya, dia berkata dengan genit, "Aldo, aku sangat merindukanmu, dan bayi kita juga merindukanmu."

Sambil melepaskan tangannya tanpa ampun, Aldo Ye berkata dengan dingin, "Kamu bilang saja nominalnya dan bawa anak itu pergi. Aku tidak akan menerima anak ini."

Mendengar kata-katanya yang tidak berperasaan, Jeanie Su tertegun selama beberapa detik, lalu berkata sambil tersenyum: "Aku tidak butuh sepeser pun, aku ingin kamu menikah denganku. Aldo, kamu memiliki anakmu di perutku, kamu tidak bisa menyingkirkannya. Keterampilan ditempat tidurku sangat bagus, aku dapat memenuhi semua kebutuhan seksualmu, dan aku akan membuat kamu bahagia di masa depan. "

Melihatnya dengan jijik, Aldo Ye berkata dengan jijik: "Kamu melakukan gerakan genit dan membuat beberapa trik barulah membuatku bereaksi padamu, tapi selama Nikita terbaring di sana, aku sangat menginginkannya. Inilah perbedaan antara kalian. Jeanie Su, aku tidak akan menceraikan Nikita, dan aku tidak akan menikahimu, kamu menyerah saja. "

Melihat matanya yang menghina, Jeanie Su merasakan ledakan amarah di dalam hatinya, tetapi itu tidak terjadi. “Sekarang, biarpun kamu mau menidurinya, dia tidak akan memberikannya padamu. Kakak ipar, aku punya anakmu di dalam perutku, apa menurutmu kakakku masih bisa bersamamu?” Kata Jeanie Su sambil terkekeh.

Memikirkan ketidakpercayaan Nikita Su, Aldo Ye tahu itu karena Jeanie Su. Memikirkan hal ini, amarah bangkit. Meraih bahunya, Aldo Ye langsung menendang perutnya dengan keras.

Melihat ini, Jeanie Su berteriak dengan panik: “Ah! Aldo Ye, apakah kamu ingin membunuh anak itu?” Dengan tidak stabil, Jeanie Su jatuh ke tanah.

Menunjuk ke arahnya dengan tajam, Aldo Ye memperingatkan: “Kamu harus melepaskan anak itu dalam tiga hari, atau jangan salahkan aku karena bersikap kasar kepadamu.” Aldo Ye tidak melihat ke belakang ketika dia meninggalkan kata yang mengancam ini.

Jeanie Su memegangi perutnya dengan kesakitan, wajahnya pucat. Perutnya terasa sakit, Jeanie Su berjuang berdiri, menghentikan mobil, dan bergegas ke rumah sakit. Dia tahu bahwa anak ini adalah alat tawar-menawar dengan Aldo Ye. Bagaimanapun, itu tidak bisa hilang.

Di dalam mobil, Jeanie Su bersandar di kursi dan menatap dengan marah ke suatu tempat: "Nikita Su, aku tidak percaya, aku tidak bisa mengalahkanmu."

Dengan tumbuhnya kebencian ini, Jeanie Su akan berurusan dengan Nikita Su tanpa kompromi demi mendapatkan posisi Nyonya Ye. Lalu, tindakan apa yang akan dia ambil?

Novel Terkait

Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
3 tahun yang lalu
Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Loving Handsome

Loving Handsome

Glen Valora
Dimanja
2 tahun yang lalu
Gue Jadi Kaya

Gue Jadi Kaya

Faya Saitama
Karir
2 tahun yang lalu
Be Mine Lover Please

Be Mine Lover Please

Kate
Romantis
2 tahun yang lalu
Behind The Lie

Behind The Lie

Fiona Lee
Percintaan
2 tahun yang lalu
Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Adore You

Adore You

Elina
Percintaan
2 tahun yang lalu