Be Mine Lover Please - Bab 77 Perceraian Tidak Gampang

Setelah menunggu lama, Nikita Su akhirnya menunggu hari dimana dia datang ke pengadilan. Hanya hari ini yang ditakdirkan untuk menjadi hari yang berantakan. Sejam sebelum persidangan, Nikita Su dan Henny An menunggu dengan cemas. "Ada apa, bagaimana bisa Kakak Gu tiba-tiba mengalami kecelakaan mobil? Jika tidak ada pengacara, bagaimana gugatan ini bisa dilawan?"

Nikita Su menggigit bibirnya dan berjalan mondar-mandir dengan cemas. “Entahlah, aku curiga kecelakaan itu buatan manusia.” Nikita Su mengerutkan kening. Lagipula, ada banyak orang yang tidak ingin dia bercerai.

Melihat waktu berlalu setiap detik, saat mereka panik, seorang pria jangkung muncul. Hanya melihatnya datang ke Nikita Su, berkata sambil tersenyum: "Apakah kamu Nona Nikita Su? Nama aku Albert Qiu, seorang pengacara. Marcus menelepon aku, meminta menggantikan pengadilan untuknya. "

Melihat pria tampan di depannya dengan heran, Nikita Su membungkuk kepadanya dengan penuh syukur: "Terima kasih, Tuan Albert Qiu. Tapi kamu bahkan tidak tahu kasus aku ..."

Dengan busur percaya diri mengangkat bibirnya, Albert Qiu tersenyum dan berkata: “Marcus di jalan sudah memberitahuku, jangan khawatir, kasus ini akan diserahkan kepadaku."

Melihat penampilannya yang teguh, Nikita Su tersenyum penuh arti dan mengangguk: "Baiklah, aku percaya kamu."

Kasus perceraian akhirnya dimulai. Duduk di bangku penggugat, menatap pria yang duduk di seberangnya, Nikita Su tidak menyangka keduanya akan menuju ke titik konfrontasi. Memikirkan hal itu, saya merasa patah hati.

Setelah hakim menggantikan tempatnya, pengadilan resmi dibuka. Albert Qiu mengeluarkan bukti yang telah dia persiapkan dan memimpin penyerangan: "Hakim, juri, menurut klien aku, sejak menikah selama tiga tahun, kedua belah pihak belum seperti suami istri, terdakwa sering bepergian di antara banyak wanita. Hubungan antara klien aku dan tergugat telah rusak, dan berharap hakim akan menyetujui perceraian tersebut. "

Meski baru mengambil alih, performa Albert Qiu tetap meyakinkan. Menjelaskan sudut pandangnya dengan tenang, tidak rendah hati atau sombong.

Sebelum kata-kata selesai, pengacara Aldo Ye berkata sambil tersenyum: "Pengacara penggugat, kamu mengatakan bahwa hubungan penggugat dan klien aku telah putus, tetapi menurut foto-foto ini, hubungan antara suami dan istri masih dalam. Hakim, juri, mohon dilihat."

Dengan demikian, beberapa foto telah diajukan ke pengadilan. Albert Qiu juga memiliki salinan di tangannya, ketika dia melihat foto-foto itu, matanya berkedip karena terkejut. Nikita Su bingung, dan Albert Qiu memberinya foto itu.

Melihat foto-foto itu, mata Nikita Su membelalak keheranan. Dalam foto tersebut, Aldo Ye terluka karena dirinya, foto sedang memegang foto dirinya menangis dengan cemas. Begitu fotonya berubah, foto itu berada di rumah sakit lagi, di mana dia dengan penuh kasih memberi makan dan merawatnya.

Hanya adegan-adegan ini, mengapa difoto oleh seseorang yang memiliki hati? Kecuali ada kemungkinan ... Nikita Su memandang Aldo Ye dengan takjub, dengan kekecewaan di matanya. Melihat ini, Aldo Ye menoleh dengan tidak wajar.

Sambil tersenyum pahit, Nikita Su akhirnya menyadari bahwa ternyata muka sang jagoan menyelamatkan tersebut dengan sengaja dirancangnya. Tak heran jika pria yang merampoknya tidak ditemukan begitu lama. Ucapan terima kasih yang asli sekarang sepertinya hanya lelucon.

Melihat foto-foto itu, hakim berkata: "Menurut bukti dari pembela, pasangan masih punya perasaan. Penggugat, apakah masih punya bukti?"

Menurut Nikita Su, kecuali tidak ada cara lain, tidak mungkin membicarakan fakta bahwa Aldo Ye dan Jeanie Su bersama. “Aku memiliki sebuah dokumen di tangan aku yang merupakan bukti bahwa tergugat berselingkuh dengan… adik perempuan penggugat.” Albert Qiu menyerahkan sebuah dokumen kepada hakim.

Aldo Ye menatapnya dengan heran, dia tidak menyangka bahwa dia akan menyebut nama Jeanie Su untuk bercerai. Sepertinya dia benar-benar ingin mengakhiri dengan dia sepenuhnya. Memikirkan hal ini, Aldo Ye merasa tidak nyaman.

Saat melihat foto-foto itu, juri pun berbincang. "Foto-foto ini tidak diambil dengan jelas. Dari sudut pengambilan gambar, tidak ada cara untuk menentukan siapa perempuan di dalamnya. Menurut berita, perempuan di atas adalah penggugat."

Mendengarkan tusukan antara kedua belah pihak, Nikita Su sedikit bersyukur bahwa Aldo Ye tidak mengeluarkan dua laporan beritanya. Jika dia berkata pada kesempatan ini, tokoh utama di dalamnya adalah dia. Kemudian dia akan membencinya.

Para pengacara di kedua sisi terus berkelahi dengan satu kata, Nikita Su duduk di sana dengan tenang, memandangi dirinya yang akrab dan asing. Pria besar yang pernah membawakan sinar matahari dan kehangatannya menjadi aneh sekarang.

Aldo Ye memperhatikan tatapannya, merasa sama sedihnya. Dia mencintainya, tapi dia hanya bisa menggunakan cara tercela ini untuk tetap di sisinya. Terutama ketika dia tahu apa yang telah dia lakukan untuknya saat itu, dia merasa bersalah.

Dari kenalan hingga jatuh cinta, dari jatuh cinta hingga tinggal bersama, kemudian hingga pembunuhan hari ini. Dia menginvestasikan terlalu banyak energi dalam hubungan ini. Hanya ingin putus secara normal, tapi sepertinya sulit.

Melihat kasus yang akan menemui jalan buntu seperti ini, Nikita Su berdiri dan berkata: "Hakim, pernikahan adalah tentang kesetiaan, aku telah jatuh cinta dengan seseorang dan memiliki hubungan dengan pria lain, tolong hakim memvonis aku untuk meninggalkan identitas. "

Kata-kata itu menimbulkan gelombang, orang-orang yang hadir di sidang itu terkejut dan menunjuk ke Nikita Su. Mengepalkan tinjunya, Nikita Su menerimanya.

Pengacara tergugat terkejut sesaat, lalu berkata sambil tersenyum: "Penggugat, kamu bilang kamu mengkhianati pernikahanmu, bisakah kami tahu siapa orang itu? Karena pengadilan memperhatikan bukti."

Hubungan Leonard Li istimewa, Nikita Su tidak bisa menariknya masuk. Sambil menggigit bibir, Nikita Su terdiam. Pada saat ini, Aldo Ye berdiri dan berkata, "Aku telah menyelidiki apa yang dikatakan Nikita, aku salah paham tentang Nikita. Dia tidak mengkhianati pernikahannya dan tidak bersalah padaku."

Bercerai atau tidak, Aldo Ye tidak ingin Nikita Su disorot. “Pak Hakim, aku masih punya bukti di tangan aku, adik klien aku sedang hamil dan anak dalam kandungannya adalah milik terdakwa,” kata Albert Qiu tanpa diduga.

Setelah mendengar ini, pengacara terdakwa memandang Aldo Ye dengan heran. Jelas, dia tidak tahu tentang itu. “Apakah saksi itu hadir hari ini?” Tanya hakim.

Menyebarkan tangannya, Albert Qiu menjawab dengan jujur: "Karena beberapa alasan pribadi, dia tidak bersedia hadir untuk bersaksi."

Mengangguk, hakim memandang ke arah kerumunan dan berkata dengan tenang: "Karena tidak ada bukti yang tegas, kasus ini akan disidangkan di kemudian hari."

Mendengar itu, Nikita Su membuka matanya, baru saja hendak berbicara, dia melihat Albert Qiu menggelengkan kepalanya padanya. Tak berdaya, Nikita Su hanya bisa menyaksikan sang hakim pergi.

Ketika dia mendatanginya, Albert Qiu berkata dengan lembut: “Apakah kamu tidak memperhatikan? Hakim dengan sengaja memihak Aldo Ye.” Jika menurut situasi sebelumnya, hakim akan memutuskan didepan bukti. Hari ini, sidang hanya ditunda.

Nikita Su bukan orang bodoh, dia tahu secara alami. Tiba-tiba teringat sebelum pergi ke pengadilan, Aldo Ye memberi tahu mereka dengan tegas bahwa mereka tidak dapat bercerai. Melihatnya, Nikita Su berkata dengan nada mengejek: "Aku tidak menyangka kamu akan memulainya secepat ini, kamu sudah membuat persiapan."

Aldo Ye berhenti, menatapnya, dan berkata dengan nada meminta maaf: "Maaf Nikita, aku hanya tidak ingin kehilangan kamu atas semua yang telah aku lakukan."

Aku tidak mau kehilangan… “Di antara kita tidak ada kemungkinan kembali,” kata Nikita Su dengan tegas. "Aldo, kamu tahu, hal yang paling tak tertahankan dalam hidupku adalah tipu daya. Dan kamu menipuku berkali-kali."

Aldo Ye mengulurkan tangannya, mencoba memegang lengannya, tapi dia mendorongnya tanpa ampun. Melihat tangan kosong itu, mata Aldo Ye berbinar karena bingung.

Berjalan keluar dari pengadilan, Nikita Su tidak merasakan kegembiraan sedikit pun di hatinya. “Nikita, jangan khawatir, aku akan berbicara dengan Jeanie Su nanti, selama dia mau bersaksi, hakim ingin berpihak, dan itu tidak akan membantu.” Albert Qiu berkata dengan nyaman.

"Dia seharusnya tidak mau," kata Nikita Su lembut.

Bibirnya mengerut, Albert Qiu dengan percaya diri berkata, "Pengacara masih memiliki kemampuan tertentu untuk membujuk orang. Jangan khawatir, serahkan padaku."

Mengangguk ke arahnya, Nikita Su berkata dengan penuh terima kasih: "Terima kasih, Tuan Albert, aku akan terus merepotkan kamu. Jika tidak ada apa-apa, aku akan pergi."

Melihat bahwa dia akan pergi, Albert Qiu tiba-tiba bertanya: "Nikita, apakah orang yang kamu sebutkan di pengadilan tadi adalah Leonard Li?"

Setelah memikirkannya, Nikita Su mengangguk: "Ya, aku sudah menyukainya. Jadi, aku tidak bisa terus bersama Aldo. Tuan Albert Qiu, terima kasih atas bantuan kamu hari ini." Meninggalkan kalimat ini, Nikita Su pergi menuju perempatan depan.

Albert Qiu berdiri di sana, matanya sedikit menyipit: "Khawatir aku akan bersalah padamu di masa depan."

Di Jingyuan, mendengarkan cerita Nikita Su, Henny An berkata dengan marah: "Aku tidak menyangka Aldo Ye mulai bertindak begitu awal agar tidak bercerai. Dia tidak ingin bercerai karena dia mencintaimu, tetapi dia hanya tidak ingin bercerai. "

Nikita Su tersenyum pahit: "Apa pun alasannya, sama sekali tidak mungkin antara aku dan dia. Kakek begitu tidak ingin aku bercerai, mungkin benar-benar melakukan trik."

Memikirkan apa yang dikatakan Albert Qiu, Nikita Su semakin tidak yakin dengan gugatan ini. "Ngomong-ngomong, apakah Paman sudah kembali? Kalau dia ada, pasti ada solusi."

Berbicara tentang dia, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Dia masih di Negara J, kemarin dia menelepon melalui telepon dan mengatakan bahwa masalah akan segera diselesaikan dan diharapkan kembali besok."

Henny An mengangguk, baru saja hendak berbicara ketika telepon berdering. Melihat nomor itu, dia menekan dengan enggan: "Apa yang kamu lakukan? Katakan padaku, waktuku ... apa, Paman terluka?"

Melihatnya dengan heran, Nikita Su dengan cepat meraih tangan Henny An dan bertanya dengan cemas: "Ada apa? Mengapa terluka?"

Di akhir panggilan, Henny An mengerutkan kening dan berkata, "Calvin Fu berkata, Paman terluka dalam serangan diam-diam di Negara J, tapi untungnya, dia tidak terluka parah. Dia saat ini sedang menjalani perawatan. Banyak hal telah ditunda di sana, mungkin tidak akan kembali beberapa hari kemudian. "

Mendengar bahwa dia mengalami serangan diam-diam, jantung Nikita Su berdebar keras di dalam hatinya. Bagaimana hal seperti ini bisa terjadi padanya? “Aku ingin bertemu dengannya.” Nikita Su berkata dengan tiba-tiba.

Henny An tertegun, tapi dia bisa mengerti suasana hatinya saat ini: "Oke, kalau begitu aku akan memesan tiket tercepat ke Negara J, aku akan menemani kamu."

Sambil memegang tangannya, Nikita Su tersenyum lembut: “Tidak apa-apa, aku bisa pergi sendiri, dan kamu masih punya pekerjaan yang harus diselesaikan.” Selama itu, Henny An sibuk. Pertemuan hari ini juga tidak gampang mendapatkan waktu.

Setelah berpikir sejenak, Henny An berkata: "Baiklah, jika kamu menemukan masalah, ingatlah untuk memberi tahu aku."

Sore harinya, Nikita Su berangkat menuju Negara J. Duduk di pesawat, Nikita Su memegang erat ponselnya, selalu mengkhawatirkan situasinya. Setelah sering bertemu, tidak tahu pikiran tentang perpisahan. Tetap diam, tidak tahu seberapa berat cederanya.

Setelah hampir delapan jam, pesawat akhirnya mendarat. Setelah turun dari pesawat, Nikita Su langsung menuju hotel tempat Leonard Li menginap. Setelah menanyakan customer service resepsionis, Nikita Su naik lift ke lantai tempatnya berada.

Bunyikan bel pintu dan segera seseorang datang untuk membuka pintu. Nikita Su hendak berbicara, saat melihat wanita berdiri di dalam pintu, semua kata tersangkut di tenggorokannya. “Nona mencari siapa?” Wanita itu bertanya dengan sopan.

Akhirnya, dia menemukan suaranya: "Leonard Li."

Mendengar suara di luar, Leonard Li berjalan keluar dari ruang tamu dan melihatnya, matanya terkejut: "Kenapa kamu di sini?"

Melihatnya terbungkus jubah mandi, hati Nikita Su menegang dan dia gemetar: “Sepertinya aku datang tidak tepat, maaf mengganggu kamu.” Setelah itu, Nikita Su berbalik dan berlari menuju lift.

Setelah jeda dua detik, Leonard Li bergegas menyusul. Sebelum dia memasuki lift, meraih pergelangan tangannya: "Nikita."

Novel Terkait

Everything i know about love

Everything i know about love

Shinta Charity
Cerpen
3 tahun yang lalu
Cinta Yang Dalam

Cinta Yang Dalam

Kim Yongyi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
You're My Savior

You're My Savior

Shella Navi
Cerpen
3 tahun yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
2 tahun yang lalu
Istri Yang Sombong

Istri Yang Sombong

Jessica
Pertikaian
3 tahun yang lalu
Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Beautiful Lady

Beautiful Lady

Elsa
Percintaan
2 tahun yang lalu
Wonderful Son-in-Law

Wonderful Son-in-Law

Edrick
Menantu
2 tahun yang lalu