Be Mine Lover Please - Bab 118 Kamu Benar-benar Bersusah Payah

Nikita Su gelisah dan perlahan menutup matanya. Pistol dingin itu menempel di pelipisnya, dia seolah merasakan keberadaan peluru tersebut. Dia tahu bahwa dia akan mati kali ini.

Melihat mulut pelatuknya, Leonard Li berpura-pura tidak peduli, tetapi pistol yang disembunyikan di tangannya bergerak perlahan. Dia harus menghitung waktu dan menyelesaikannya langsung satu detik sebelum dia menembak.

Tepat ketika dia mengira dia akan mati, terdengar suara tepuk tangan. Nikita Su membuka matanya dengan penasaran, dia pun melihat seorang pria jangkung berjalan perlahan ke arahnya.

Saat dia melihatnya, Leonard Li perlahan-lahan memasukkan kembali pistol ke sakunya. “Kamu masih hidup, Dante Shen.” Leonard Li berkata dengan suara rendah.

Nama ini ... Nikita Su pun teringat, Leonard Li pernah berkata bahwa orang yang memulai bisnis dengannya adalah nama ini. Tetapi dia ingat bahwa dia mengatakan pria ini sudah sudah mati.

Berbalik, menatapnya dengan sinis, mata Dante Shen tampak ironis: "Tentu saja kamu ingin aku mati, dengan begini, ke depannya tidak ada orang yang akan melawanmu. Kamu benar-benar menyukai yang baru dan tidak menyukai yang lama, kamu begitu kejam kepada wanita yang pernah kamu sukai. Apakah kamu ingin wanita itu hidup? Baiklah, kamu bahkan ingin dia mati! "

Sambil berbicara, dia melirik anak buahnnya. Anak buah pun mengerti, melepaskan tali di tubuh Nikita Su, melepaskannya, dan mendorong ke arah Leonard Li. Begitu cepat, lalu pistol pun menempel di leher Winny Li.

Nikita Su terhuyung-huyung ke depan dan hampir jatuh. Untunglah Leonard Li dengan cepat menahannya dengan mata dan gerakan tangan yang gesit. Sambil mendorong tangannya, Nikita Su tampak kedinginan.

Dante Shen mendatanginya, menyipitkan matanya, dan berkata dengan penuh kemenangan: "Kamu harus tahu betapa aku membencimu, tetapi siapa pun orang yang kamu suka dan pedulikan, aku akan menghancurkannya. Wanita ini adalah yang wanita kamu suka, kalau begitu aku ... ingin dia mati di depanmu. Jika kamu ingin dia hidup, berlututlah dan mohon padaku. "

Menjaga Nikita Su di belakangnya, Leonard Li langsung menolak: "Tidak mungkin."

Sebelum kata terakhir terdengar, pria itu meninju perut Winny Li hingga berteriak kesakitan, "Ah, sakit! Leonard, cepat selamatkan aku, selamatkan aku ..."

Leonard Li tampak tidak peduli dengan air matanya. "Tampaknya harga dirimu lebih penting daripada wanitamu. Leonard, kamu benar-benar egois. Aku beri kamu waktu satu menit untuk memikirkannya. Jika kamu tidak berlutut dan memohon padaku untuk melepaskannya, aku akan menyayat wajahnya di depanmu. "

Nikita Su melihat keanehan orang di depannya dengan heran, dia berpikir, Leonard Li harusnya setuju, kan? Bagaimanapun, dia sekarang mencintainya. Tak mau berlama-lama di sini, Nikita Su hendak pergi, namun dihentikan.

“Bagaimana kamu ingin memperlakukan dia, itu terserah kamu.” Leonard Li berkata dengan dingin.

Keheranan melintas di matanya, Dante Shen mengerutkan kening: "Apakah kamu tidak sedih?"

Winny Li melirik dengan dingin, ekspresi Leonard Li tidak berubah sama sekali: "Aku tidak peduli dengan hidup atau matinya, aku tidak pernah mengatakan bahwa orang yang aku cintai adalah dia."

Mendengar jawabannya, mata Dante Shen penuh dengan keterkejutan, seolah dia tidak mempercayai jawabannya. Melihat langsung ke matanya, mata Dante Shen langsung melebar: "Apakah kamu tahu aku masih hidup?"

“Ya, sejak kamu melakukan sesuatu pada Nikita di Kota C, aku tahu kamu masih hidup.” Leonard Li berkata dengan tenang, “Itu sebabnya aku dengan sengaja menjauhi dia dan mengalihkan targetmu.”

Melihat pria di sebelahnya dengan terkejut, mata Nikita Su penuh dengan keterkejutan: "Apa? Kamu sengaja menjauhiku?"

Setelah menahannya sekian lama, akhirnya bisa mengungkapkan perasaan itu padanya. Mengangkat tangan untuk membelai wajahnya, tatapan Leonard Li begitu lembut: "Ya, aku tidak bisa membiarkan dia menyakitimu dalam kegelapan. Jadi, aku akan menggunakan cara tercepat untuk memancingnya keluar."

Pikiran Nikita Su kacau, untuk beberapa saat ia sulit mencerna kata-kata itu. Ketidakpedulian dia padanya selama beberapa waktu ini adalah demi melindunginya? Titik balik ini terlalu kuat.

Wajahnya menjadi pucat, Winny Li memandangnya dengan tidak percaya: "Leonard, kamu akhir-akhir ini bersedia makan bersamaku, semua itu agar aku bisa menjadi tameng bagi dia?"

Bagi orang selain Nikita Su, Leonard Li tidak perlu memiliki terlalu banyak ekspresi: "Ya."

Dante Shen akhirnya dapat mencerna kata-kata itu, dengan wajah dingin ia berkata: "Demi melindunginya, kamu benar-benar bersusah payah."

“Tentu saja, untuk mengatasi ketidaknormalanmu, tentu saja aku harus menggunakan cara yang luar biasa.” Leonard Li berkata tanpa ekspresi di wajahnya, “Adapun wanita itu, mati atau tidak, itu tidak ada hubungannya denganku.”

Setelah bertahun-tahun tidak bertemu, Dante Shen tidak menyangka bahwa dia akan tetap jatuh ke tangannya saat berhadapan lagi. “Leonard, kamu datang seorang diri, apa kamu tidak khawatir akan mati di sini?” Kata Dante Shen sambil mencibir.

Alis berkedut, Leonard Li meremehkan: "Apakah kamu yakin, aku datang seorang diri?"

Suara kata terakhir belum terdengar, tiba-tiba terdengar suara gemuruh dari langit. Dante Shen dan yang lainnya segera mengangkat kepala, entah sejak kapan, beberapa helikopter melayang di langit, mengelilingi mereka.

Dante Shen terkejut, ia pun baru menyadari bahwa dirinya tidak bisa kabur kemana-mana lagi. “Leonard, aku benar-benar meremehkanmu,” kata Dante Shen dengan nada marah.

“Demi memaksamu keluar, aku sudah membuat semua persiapan ini.” Leonard Li menjawab dengan tenang.

Melihat tidak bisa kabur kemana-mana lagi, Dante Shen sepertinya hanya bersiap untuk pasrah. Tepat ketika anak buah Leonard Li bergerak ke arah mereka, Dante Shen melirik anak buahnya. Anak buahnya pun tahu, dan mengarahkan senjatanya langsung ke leher Winny Li.

Melihat dia ditawan, kelopak mata Leonard Li tidak bergerak. Hari ini, dia harus menangkap Dante Shen untuk menyelesaikan kekhawatirannya.

“Leonard, kamu sama sekali tidak peduli, Nona Su, bagaimana denganmu? Apakah kamu ingin dia mati?” Dante Shen tiba-tiba menatap Nikita Su, matanya berbinar.

Nikita Su terdiam, tangan terkepal di sisi tubuhnya. Hidup dan mati Winny Li tidak ada hubungannya dengan dia, tapi itu ada hubungannya dengan Della Shu. Jika dia meninggal, bukankah Della Shu akan sedih?

Melihat keraguannya, Leonard Li mengerutkan kening: "Jangan sampai hatimu melunak. Begitu Dante melarikan diri, dia akan menyakitimu kapan saja karena kebenciannya padaku."

Mendengarkan perkataannya, Nikita Su akhirnya memutuskan bahwa Leonard Li benar-benar peduli padanya. “Lepaskan saja dia, aku tidak ingin menyakiti orang lain karena aku.” Nikita Su berkata.

Leonard Li terdiam, tetapi menatapnya dengan mengerutkan kening. Setelah sekian lama, Leonard Li akhirnya berkompromi: "Oke, aku akan melepaskanmu. Tapi kamu harus menyetujui perjanjian awal kita. Jika kamu tidak setuju, jangan harap kamu bisa pergi hari ini."

Melihat situasi di depannya, tidak mudah bagi Dante Shen memiliki hak untuk memilih. “Oke, cepat katakan.” Dante Shen menatap wajahnya dan berkata.

“Mulai sekarang, kamu tidak boleh melakukan sesuatu pada Nikita. Jika kamu melanggarnya, dia tidak pernah memaafkanmu selamanya.” Leonard Li mengucapkan kata demi kata.

Membuka matanya lebar-lebar keheranan, tatapan mata Dante Shen meledak menjadi amarah: "Kamu menggunakan dia untuk mengancamku? Leonard, apakah kamu tidak merasa itu terlalu kejam baginya?"

Leonard Li tenang, ekspresi wajahnya dingin: "Aku hanya tahu aku tidak mengizinkan wanita yang aku cintai disakiti. Kamu janji atau menolak?"

Keduanya telah menjadi mitra selama bertahun-tahun, tentu saja mereka saling memahami apa yang mereka pedulikan satu sama lain. Dante Shen mengepalkan tangannya dan berkata, "Oke, aku setuju."

Mendengar jawabannya, Leonard Li berbalik: "Oke, kamu bisa pergi sekarang."

Saat kata-kata ini terdengar, anak buah Leonard Li menyingkirkan senjata mereka. Dante Shen melewatinya dan berhenti: "Kamu sangat kejam, aku sudah katakan, selama aku masih hidup, aku akan membalas dendam."

Dengan satu tangan di saku celananya, Leonard Li dengan tenang berkata, "Aku akan menemanimu."

Dengan cepat, Dante Shen membawa anak buahnya pergi, anak buah Leonard Li juga pergi, termasuk Winny Li. Di seluruh pantai, hanya ada Nikita Su dan Leonard Li.

Menarik tangannya, Nikita Su melangkah mundur. Setelah melihat ini, Leonard Li dengan cepat meraih pergelangan tangannya dan mencegahnya pergi: "Nikita."

Mendengarkan dia memanggil namanya dengan nada yang akrab. Tatapan matanya lembut, tidak sedingin beberapa hari sebelumnya. “Maafkan aku, oke?” Leonard Li berkata dengan tulus.

Nikita Su menggigit bibirnya tanpa mengucapkan sepatah kata pun, ia menunduk, dan menatap pasir: "Kamu mendorongku dan dengan sengaja mengatakan hal-hal yang menyakitkan itu demi melindungiku?"

"Ya, ketika terluka di Kota C, aku sudah menyelidiki bahwa peristiwa itu ada hubungannya dengan Dante. Aku tahu karakternya, selama aku peduli dengan seseorang itu, dia akan menghancurkannya. Dan tujuannya sangat jelas, yaitu kamu. Oleh karena itu, aku harus terlebih dahulu mengendalikan dia. Saat dia mengira aku tidak tahu dia masih hidup, aku menangkap dia terlebih dulu.” Leonard Li menjelaskan dengan serius.

Jika tidak ada situasi yang begitu tiba-tiba hari ini, mungkin dia tidak akan mengerti semua ini. “Tapi apa yang kamu katakan benar-benar menyakitkan.” Nikita Su berkata dengan lesu.

Membuka tangan ingin memeluknya, menariknya ke dalam pelukannya. Sudah lama sekali, tidak memeluknya seperti ini, ia sangat merindukannya. “Maafkan aku.” Leonard Li meminta maaf.

Merasakan nafasnya, hidung Nikita Su terasa sakit. Air mata mengalir di matanya, Nikita Su tersedu dan berkata, "Tahukah kamu, aku sangat sedih."

Mencium rambutnya, mata Leonard Li menunjukkan sikap menyalahkan diri sendiri: "Aku tahu, aku tahu, menyakitimu lebih menyakitkan daripada menyakiti diriku sendiri, tapi aku harus melakukan ini. Nikita, aku tidak mengizinkan siapa pun menyakitimu. "

Bersandar di dadanya, Nikita Su menangis tanpa suara. Tanpa disadari, air mata membasahi bagian depan bajunya. Seolah sudah berlalu berabad-abad, Nikita Su meninggalkan pelukannya.

Menghapus air matanya dengan gerakan lembut, Leonard Li berkata dengan lembut: "Apakah kamu sudah bisa memaafkan aku?"

“Jika masih melakukan hal seperti ini lagi, aku pasti tidak akan memaafkanmu. Meskipun untuk melindungiku, kamu bisa memberitahuku secara diam-diam.” Nikita Su berkata dengan suara parau.

Dengan senyum yang sangat dangkal, Leonard Li dengan enggan berkata: "Aku pikir juga begitu, tetapi ada pepatah, ada telinga di dinding. Selain itu, jika kamu tahu maka aktingnya akan berbeda, dia tidak akan tertipu."

Benar juga setelah dipikir-pikir, karena dia harus melindunginya, Nikita Su memaafkannya dengan enggan. “Gendong aku,” Nikita Su berseru.

Melihat ekspresinya mengendur, Leonard Li berbalik dan membungkuk. Setelah melihat ini, Nikita Su tersenyum cerah dan melompat ke punggungnya. Sambil memegang kakinya, Leonard Li menggendongnya di punggung dan berjalan menuju pantai selangkah demi selangkah.

“Kamu baru saja membuat Dante bersumpah untuk seseorang, siapa seseorang itu?” Nikita Su bertanya dengan penasaran.

Setelah beberapa detik, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Mantan istriku."

Novel Terkait

Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Lelah Terhadap Cinta Ini

Lelah Terhadap Cinta Ini

Bella Cindy
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Balas Dendam Malah Cinta

Balas Dendam Malah Cinta

Sweeties
Motivasi
3 tahun yang lalu
Pejuang Hati

Pejuang Hati

Marry Su
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Villain's Giving Up

Villain's Giving Up

Axe Ashcielly
Romantis
2 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu