Be Mine Lover Please - Bab 124 Aku Ingin Melindungimu Satu Kali

Keesokan harinya, semua surat kabar di kota meliput berita Leonard Li dan Nikita Su. Karena identitas Leonard Li, wartawan tidak berani menggunakan kata-kata yang kuat untuk menggambarkan mereka, tetapi memuji cinta mereka.

Melihat kata-kata itu, Nikita Su berkata dengan bercanda: "Jadi kamu adalah kekasih yang sangat mendambakan cinta."

Mengangkat kepalanya dan meliriknya, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Premisnya adalah orang itu adalah kamu."

Sudut bibir memunculkan senyuman, tetapi tidak sampai ke dasar mata. Ada sesuatu yang selalu ada di hatinya dan tidak bisa membuatnya merasa tenang: "Kakek he ..."

Dengan sedikit cemberut, Leonard Li menjawab dengan acuh tak acuh, "Tidak peduli."

Bisakah kamu benar-benar tidak peduli? Melihat laporan di halaman terbesar, saya selalu merasa Kakek tidak akan duduk diam dan menonton. Ketenangan baru-baru ini tampaknya menjadi tanda badai yang akan datang.

Ngomong-ngomong, Melisa mendengar beberapa anak Perusahaan Li baru-baru ini diserang. Apa benar begitu? ”Nikita Su tiba-tiba teringat sesuatu dan bertanya cepat. Saat saya pergi ke Perusahaan Yitian untuk check-in di pagi hari, Melisa tidak sengaja menyebutkannya.

Tanpa mengangkat kepala, ujung jarinya melompat cepat ke atas keyboard, ekspresinya tenang: “Beberapa orang yang membalas dendam.” Kali ini Perusahaan Li mengalami konflik bisnis dengan perusahaan berlatar belakang gangster. Oleh karena itu, orang-orang di jalan diam-diam memanipulasi di sana.

Mendengar perkataannya begitu kalem dan kalem, Nikita Su berkata cepat: "Kalau begitu kamu harus lebih memperhatikan, jangan sampai ada pihak lain yang melawanmu."

Dengan lekukan bibir yang dangkal, Leonard Li dengan tenang menjawab: “Jika aku takut, aku tidak akan hidup sampai sekarang.” Dia telah menghadapi banyak angin dan hujan, dan tidak pernah ada kata untuk takut dalam kamusnya.

Melihat dia mengatakan itu, Nikita Su merasa lega. Sambil meletakkan koran, Nikita Su melirik ke arah waktu dan berkata: “Pekerjaanku sudah selesai, maka aku akan kembali ke Yitian dulu.” Kemudian Nikita Su berbalik dan pergi.

Saat ini, Girno Chen memasuki kantor dan bergegas ke Leonard Li: "CEO, Anda dan Nona Su * sedang diikuti. Ini adalah informasi yang baru saja dikirim oleh seseorang, dan foto-foto ini."

Dengan jatuhnya kalimat ini, rasa dingin muncul di matanya. Mengambil foto-foto dari folder itu, secara mengejutkan hubungan baru-baru ini antara dia dan Leonard Li. Masing-masing ditembak dengan sangat jelas.

Mata Leonard Li sedikit menyipit, dan tekanan udara yang rendah memenuhi tubuhnya: "Biar saya selidiki, siapa yang mengirimkan barang-barang ini."

Mengambil foto dengan kebingungan, Nikita Su berkata dengan heran: "Bahkan foto yang kita kunjungi ke negara D punya. Orang-orang ini sudah lama mengikuti mereka? Foto-foto itu sangat jelas, kenapa kita tidak menemukannya?"

Melihat waktu yang ditunjukkan di pojok kanan bawah, orang-orang yang mengambil gambar tidak menyukai pelacakan terkini. Harus bersama orang-orang itu, bukan dalam kelompok yang sama.

"Yah, sepertinya kamu harus lebih memperhatikan," kata Leonard Li acuh tak acuh, menyilangkan tangannya. Dengan foto-foto tersebut saja, masih belum bisa dipastikan apakah target lawannya adalah dirinya atau Nikita Su. Yang membuatnya semakin bingung adalah siapa orang yang mengirimkan foto tersebut dan apa tujuannya?

Sambil berdiri, Leonard Li berkata dengan tenang: “Aku akan mengirimkanmu kepadamu.” Saat dia berkata, dia memasukkan satu tangan ke dalam saku celananya dan memeganginya dengan satu tangan.

Berjalan ke lift, Nikita Su dengan cepat berkata: "Aku bisa melakukannya sendiri ..." Leonard Li menatapnya dengan dingin, dan Nikita Su dengan cepat menutup mulutnya dengan penuh minat.

Keluar dari gedung, Supir Li mengemudikan mobil, Leonard Li dan Nikita Su masuk ke dalam mobil bersama. Dalam perjalanan menuju Perusahaan Yitian, saat melaju ke suatu tempat yang jauh, tiba-tiba mobil berhenti dan tidak dapat bergerak maju. “Ada apa?” ​​Leonard Li menyeringai.

Menginjak pedal gas, tapi tetap tidak ada respon, Supir Li membuka pintu: “Entah pak, saya akan keluar dari mobil dan mengeceknya dulu.” Sambil berbicara, Supir Li membuka cover depan mobil.

Nikita Su melihat sekeliling dengan rasa ingin tahu, dan tiba-tiba menemukan sesosok tubuh berlari ke arah mereka tak jauh dari mereka: "Lihat, Leonard Li!"

Memalingkan kepalanya ke samping, alis Leonard Li mengerutkan kening saat dia melihat sosok itu. “Tetap di sini, jangan turun dari mobil.” Dengan perintah sederhana, Leonard Li membuka pintu dan turun dari mobil.

Setelah beberapa saat, orang-orang misterius itu mengepung mereka. Ketika dia baru saja meninggalkan perusahaan, Leonard Li sudah memindahkan pengawalnya. Sepuluh pengawal, selusin pria misterius. Sekilas, kedua belah pihak dengan cepat melancarkan pertempuran sengit.

Nikita Su tetap berada di dalam mobil dengan gugup, Supir Li pun masuk dan mengunci pintu. “Nona Su * jangan khawatir, mobil ini kebal, dan itu tidak bisa melukaimu,” kata Supir Li dengan nada menghibur.

Menatap langsung Leonard Li, Nikita Su berkata dengan cemas: "Dia akan baik-baik saja, kan?"

Orang-orang di kedua sisi sudah pernah bercampur, dan Nikita Su tidak tahu siapa Leonard Li dan mana musuh. Sambil menggigit bibir dan mengatupkan kedua tangannya, Nikita Su tiba-tiba teringat sesuatu, dan segera mengeluarkan ponselnya dan menekan untuk menelepon: "Halo, apakah ini kantor polisi?"

Menutup telepon, saat Nikita Su hendak menghela nafas lega, tiba-tiba ia mendengar Supir Li berteriak cemas: "Ups, Tuan dalam bahaya!"

Mendengar hal itu, Nikita Su segera mengikuti tatapannya, dan hatinya tiba-tiba menegang. Selain dua orang petarung itu, ada seseorang yang memegang pistol, memusatkan perhatian pada posisi Leonard Li, menyipitkan matanya, seolah memikirkan tentang serangan.

Hatinya mencekam.Melihat akan segera menarik pelatuknya, Nikita Su tak sempat berpikir, langsung membuka pintu dan lari cepat. “Nona Su * berbahaya!” Teriak Supir Li lantang.

Nikita Su dengan cepat berlari ke kerumunan, bergegas ke pelukannya meski berbahaya. “Hati-hati!” Saat Nikita Su mengatakan sesuatu yang dingin, Nikita Su pun mengerang.

Melihatnya tiba-tiba muncul, murid Leonard Li tidak bisa membantu tetapi melebar. Mengulurkan tangan untuk memeluknya, telapak tanganku tiba-tiba terasa lengket. Sekilas pandang, tangannya merah darah.

Pria itu hendak mengangkat senjatanya lagi ketika anak panah Leonard Li lewat dan mengenai pergelangan tangannya dengan akurat. Setelah melihat ini, pria itu lari dengan cepat.

Tubuh itu jatuh dengan lembut ke dalam pelukannya, dan fitur wajah Nikita Su semuanya dipelintir, tampak menyakitkan. “Nikita!” Suara rendah Leonard Li terdengar di telinganya. Dengan seluruh kekuatannya, sulit untuk memfokuskan pupilnya pada wajahnya.

Perlahan mengangkat tangannya, mencoba menyentuh wajahnya, tapi terlihat lemah. Dia terbatuk, dan darah merah cerah keluar dari mulutnya. “Nikita, bangun!” Leonard Li mengguncang tubuhnya dengan kuat.

Dengan wajah pucat, Nikita Su berhasil tersenyum dan menatapnya: "Kamu baik-baik saja, ini hebat."

Memegang tangannya erat-erat, matanya penuh dengan menyalahkan diri sendiri: "Idiot, mengapa memblokir pistol untukku."

Ada semburan rasa sakit di punggung, Nikita Su tersenyum dan berkata: "Aku tidak ingin melihatmu ... terluka. Selama ini, kamu telah ... melindungiku. Jadi, aku juga ingin melindungi Anda sekali. "

Suara mobil polisi menetes, dan orang-orang misterius itu dikendalikan dengan sangat cepat. Pandangan Nikita Su berangsur-angsur kabur, merasakan darah mengalir dari tubuhnya. “Kamu tidak boleh tidur, aku akan membawamu ke rumah sakit!” Leonard Li berteriak dengan perintah.

Sambil berbicara, Leonard Li dengan cepat mengangkatnya dan berlari ke ambulans di sampingnya. Nikita Su terbatuk-batuk, merasakan kekuatannya perlahan-lahan hilang. "Aku capek sekali, tidur sebentar saja."

Sambil menggenggam tangannya erat-erat, Leonard Li penuh duka: "Aku tidak diizinkan! Nikita Su, jika kamu berani tidur, kamu mati!"

Kelopak matanya tak terkendali dan berat, Nikita Su membungkuk dengan sangat dangkal, dan berkata dengan lembut, "Aku senang ... bertemu denganmu, sangat baik ..." Saat kata terakhir jatuh, tangan Nikita Su perlahan meluncur.

“Nikita Su!” Suara kesedihan bergema di ruang penyelamat.

Di ruang gawat darurat rumah sakit, Leonard Li meletakkan tangannya di belakangnya dan berdiri tepat di depan ruang operasi, menatap kosong ke pintu ruang operasi. Dokter terus keluar masuk, mata semua orang gugup.

Girno Chen berlari sepanjang jalan, terengah-engah dan berkata: "CEO, saya telah menemukan semua dokter terbaik di kota, dan mereka semua menyelamatkan Nona Su *."

“Apakah pertanyaannya sudah keluar?” Leonard Li berkata dengan mata sedingin es.

Mengangguk, Girno Chen memegang setumpuk informasi: "Orang-orang ini adalah gangster di jalan. Tujuan mereka adalah Anda, karena perusahaan kami telah menghancurkan kepentingan mereka baru-baru ini. CEO, departemen kepolisian izinkan saya bertanya, orang-orang itu Bagaimana cara menghadapinya? "

Melihat lampu di ruang operasi masih menyala, Nikita Su tidak yakin apakah dia masih hidup atau sudah mati. Mata Leonard Li diwarnai dengan warna-warna haus darah: “Selesaikan semuanya, tidak ada yang akan tinggal.” Wanita yang berani menyakitinya harus membayar harga nyawa mereka.

Girno Chen mengerti dan pergi dengan hormat. Penyelamatan masih berlangsung, setiap menit dan satu detik, bagi Leonard Li, sepertinya itu lama. Hatinya selalu ketat. “Tidak ada!” Leonard Li berdoa dalam hati.

Selama enam jam penuh, lampu di ruang operasi akhirnya padam, dan Leonard Li dengan cepat melangkah maju: "Bagaimana?"

Melihat ekspresinya, ahli bedah tersebut menyeka keringat, mengangguk dan berkata: "Saat ini, pelurunya sudah keluar dari bahaya, dan pelurunya hanya berjarak dua sentimeter dari jantung. Tetapi karena peluru tersebut mengenai pembuluh darah, menyebabkan kehilangan darah yang berlebihan dan hipoksia parah di otak ... … "

“Katakan poin utamanya!” Leonard Li memerintahkan dengan dingin.

Keringat di keningnya semakin cepat, dan dokter berkata dengan gugup, "Meskipun hidup tidak dalam bahaya untuk saat ini, masih belum diketahui apakah saya dapat bangun."

Sebelum suara akhir jatuh, Leonard Li mencengkeram kerahnya dan mengangkatnya ke udara. Dengan amarah meledak di matanya, Leonard Li berkata kata demi kata: "Dia harus dibangunkan, atau kau, aku tidak akan melepaskan mereka!"

Mengangguk penuh semangat, wajah dokter itu pucat: “Ya, ya, kami akan melakukan yang terbaik, kami akan melakukan yang terbaik.” Seseorang dengan paksa melemparkannya ke tanah dan berbalik dengan dingin.

Sebelum datang ke unit perawatan intensif, melalui kaca, melihat wanita yang sedang tidur di tempat tidur. Wajahnya pucat seperti kertas, tanpa darah. Berbaring dengan tenang, seperti boneka kaca. “Tidak ada.” Leonard Li berdoa dalam hati.

Leonard Li tidak pernah takut dalam hidup ini. Dia bahkan lebih mengabaikan kematian. Tapi sekarang, dia ketakutan. Dia takut wanita yang tinggal di hatinya tidak akan pernah bisa bangun. Lebih takut kehilangannya.

Novel Terkait

Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
2 tahun yang lalu
Loving Handsome

Loving Handsome

Glen Valora
Dimanja
2 tahun yang lalu
The Break-up Guru

The Break-up Guru

Jose
18+
2 tahun yang lalu
Love From Arrogant CEO

Love From Arrogant CEO

Melisa Stephanie
Dimanja
2 tahun yang lalu
Excellent Love

Excellent Love

RYE
CEO
2 tahun yang lalu
The Comeback of My Ex-Wife

The Comeback of My Ex-Wife

Alina Queens
CEO
2 tahun yang lalu
Asisten Bos Cantik

Asisten Bos Cantik

Boris Drey
Perkotaan
2 tahun yang lalu