Be Mine Lover Please - Bab 161 Anak Ini Mau Dipertahankan Atau Tidak?

Di taman, Leonard Li meraih tangan Nikita Su dan tanpa sadar tiba di taman. Dibandingkan terakhir kali datang ke Universitas T bersama, hubungan keduanya jauh lebih baik sekarang. “Di taman, ada kenangan pahitku.” Kata Nikita Su malu-malu.

Leonard Li mengangkat alisnya dan menatapnya. Melihatnya malu menjawab, Henny An berkata dengan bercanda, "Aku ingat, Nikita sudah lama berlari, saat dia lulus dia belum melewati itu."

Nikita Su tersipu, menggaruk kepalanya, dan berkata, “Sebenarnya kakiku tidak pendek, tapi aku menderita asma. Aku selalu kehabisan nafas sampai ke belakang, aku menyerah setiap kali sampai ke belakang.” Inilah pengalaman paling menyedihkan di kehidupan kampus.

"Atau ... Paman, kamu membantu Nikita menyelesaikan pelariannya? Dia wanitamu, kamu adalah prianya, dia tidak bisa melakukannya, kamu datang mengantikannya." Henny tersenyum licik, "Kecuali Paman sudah tua dan tidak bisa lari. "

Mendengar ini, Leonard Li menjawab dengan tenang: “Metode agresif tidak ada gunanya bagiku, tapi aku menerima tantanganmu.” Dengan itu, Leonard Li melepas jasnya dan menyerahkannya kepada Nikita Su.

Beberapa teman sekolah bergegas, dan Leonard Li memulai perjalanan sepanjang 800 meter atas perintah Henny An. Beberapa penonton berteriak keras: "Semangat, semangat!"

Melihat sosoknya, dia terpacu lari dengan cepat. Mata Nikita Su mengikutinya. Dua kali ke Universitas T, dia selalu memberikan kenangan yang tak terlupakan. Terakhir kali menebus penyesalannya, kali ini dia menyelesaikan apa yang selalu ingin dia lakukan.

Beberapa teman sekelas mendatangi Nikita Su dan berkata sambil tersenyum: "Kakak senior, apakah kamu gadis yang ingin dinikahi Leonard Li tadi? Aku berharap kamu bahagia."

Mengangguk, Nikita Su tersenyum dan berkata, "Terima kasih."

Ketika dia muncul di depannya lagi, Leonard Li tersenyum, "Apakah sudah selesai?"

Melangkah ke depan, mengambil tisu untuk menyeka keringatnya. Alis Nikita Su melengkung ke atas dan tersenyum cerah: "Ya, kamu hebat. Ternyata kamu lari begitu tampan, semua orang melihatmu."

Dia hanya melihatnya di matanya, dan dia menekankan telapak tangannya di belakang kepalanya: "Yang penting kamu yang lihat."

Henny An bergidik dan berkata dengan bercanda, "Paman, kemampuanmu untuk berbicara tentang cinta telah meningkat secara signifikan."

Mendengar ini, Leonard Li melirik dan menjawab dengan tenang: "Kemampuanmu untuk menjadi bola lampu juga telah meningkat pesat."

Mendengarkan jawabannya, Nikita Su diam-diam tertawa. Henny An mengangkat alis: “Ternyata aku menganggu kalian. Baiklah, kalau begitu aku akan pergi keliling dan nanti baru kembali.” Lalu, Henny An pergi dengan sadar.

Melangkah ke depan, menatap matanya, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Leonard Li, tahukah kamu bahwa apa yang kamu katakan barusan menghancurkan hati banyak gadis. Selain itu, beberapa anak laki-laki juga termasuk."

"Mereka patah hati atau tidak, itu tidak ada hubungan denganku." Leonard Li memasukkan tangannya dan mengaitkan jari-jarinya. "Sepuluh hari lagi, kita akan menikah."

Sambil menyalami tangannya, Nikita Su berkata sambil tersenyum tipis: "Ya, kalau begitu ... tolong urus. Sebenarnya aku sangat ingin kamu menemaniku melewati bagian sepanjang 800 meter ini. Dengan begini, setidaknya sudah bisa dianggap selesai. "

Leonard Li tidak menjawab, tapi tiba-tiba berbalik dan berlutut di depannya: "Ayo naik."

Ha? Nikita Su menatapnya dengan curiga, namun tetap dengan patuh naik di punggungnya. “Jika kamu ingin mencapai Kesempurnaan, aku bisa mengendong kamu dan berjalan bersama.” Leonard Li meninggalkan kalimat ini, dan kemudian berjalan perlahan di taman bermain dengan mengendong dia dipunggung.

Para siswa penonton mengambil adegan romantis ini satu demi satu, dan mata gadis-gadis itu penuh dengan rasa iri. Bersandar di punggungnya, Nikita Su memeluk lehernya dengan erat dan menatap ke depan bersamanya.

Siapa bilang selama kekasih ada di samping, pemandangan terindah ada di mana-mana. Dia akhirnya tidak menyesal dalam perjalanan kuliahnya.

Di malam hari, Henny An sedang duduk di kamar tidur, memikirkan tentang manis dan bahagia kehidupan Nikita Su dan Leonard Li. Semakin memikirkannya, semakin iri, dan kata-kata Nikita Su terngiang di telinga.

“Ya, Calvin Fu dan aku bisa ribut begini, itu juga salahku. Kalau tidak, aku mengalah?” Kata Henny An dalam hati. Selain itu, Calvin Fu tidak pernah menyentuhnya selama periode waktu ini, dan dia selalu merasa hampa di dalam hatinya, perasaan yang tak terkatakan. Ada perasaan ditolak.

Sambil duduk, Henny An mengepalkan tinjunya dan berkata dengan tegas: "Tidak, kamu tidak bisa hanya berdiri di jalan buntu. Bahkan untuk kehidupan seksual, harus bekerja keras."

Terdengar suara sirene di bawah, Henny An dengan cepat membungkuk dan melirik mereka, dan Calvin Fu-lah yang pulang. Cepat pergi ke cermin dan merapikan rambutnya, Henny An menunggunya naik ke atas. Setelah beberapa saat, Calvin Fu kembali ke kamar tidur.

Henny An melangkah maju, matanya menyipit dan senyum cerah muncul. Baru saja hendak berbicara, secara sensitif mencium bau aneh. Melihat ini, Henny An mengernyitkan hidung dan terus mencium baunya.

Melangkah ke depan, bersandar pada pakaiannya dan mengendus dengan hati-hati, Henny An tiba-tiba melompat menjauh: "Bagaimana kamu bisa berbau seperti wanita?"

Mendengar suaranya yang keras, Calvin Fu mengerutkan kening: “Tidak tahu.” Sambil berbicara, dia melepas jaketnya dan melemparkannya ke tempat tidur. Henny An hendak berbicara ketika dia tiba-tiba menyadari bahwa bajunya berwarna merah mencurigakan di dekat bagian leher.

Melihat ini, mata Henny An membelalak dan langsung pergi ke depan untuk mengecek: "Brengsek, ini bekas lipstik! Calvin Fu, kamu main dengan siapa malam ini."

Selama periode terakhir, Calvin Fu sangat kesal karena dia. Dia akhirnya berbicara dengannya, tetapi dia tidak menyangka di curigai berselingkuh. Terlalu malas untuk memperhatikan, Calvin Fu berbalik siap untuk mandi.

Melihat hal tersebut, Henny An langsung mengangkat kakinya dan melintasi pintu kamar mandi. “Bicaralah dengan jelas, apa kamu mencari wanita di luar!” Kata Henny An dengan marah.

Dengan satu tangan di saku celananya, Calvin Fu menjawab dengan dingin: "Aku tidak sepertimu, tidak tahan kesepian."

Mendengar hinaannya, dada Henny An terus naik dan turun, dan berkata dengan panik, "Sudah kubilang aku tidak tidur dengan John Fu, tidak tidur bersama, tidak tidur bersama. Kata penting sudah alu ucapkan tiga kali, dengar tidak."

Mendengar ini, Calvin Fu mencibir: "Henny An, apa menurutmu aku idiot?"

Sebelum akhir, Henny An berkata dengan marah: "Kamu idiot, idiot, idiot besar! Ya, aku suka dia, aku ingin berhubungan seks dengannya. Tapi jika aku menikahimu sekarang, aku tidak bisa selingkuh, dan aku juga seorang wanita yang berprinsip. "

Terkadang Calvin Fu merasa bahwa Henny An sangat kejam. Selalu ingatkan dia terus menerus bahwa orang yang dia cintai adalah adiknya. Tapi yang membuatnya semakin membencinya adalah meskipun begitu, dia tidak pernah berpikir untuk melepaskannya.

Sambil mendorong tangannya, Calvin Fu tidak ingin memperdulikannya. Melihat ketidakpeduliannya, Henny An semakin merasa bahwa dia pasti telah menyentuh wanita lain. Api yang tidak disebutkan namanya melesat ke atas.

“Calvin Fu, kembalilah. Katakan dengan jelas, apakah kamu pergi keluar dan menemukan seorang wanita untuk diajak berhubungan seks?” Henny An meraih lengannya dan berteriak.

Calvin Fu marah, dan menjabat tangannya, Henny An terlempar langsung ke tempat tidur: "Apa sudah cukup ributnya!"

Henny An baru saja hendak berbicara, dan merasakan sakit di perutnya. Sambil membungkuk, Henny An mencengkeram perutnya yang sakit, dan berkata, "Ah ... perutku sakit ..."

Kemarahan digantikan oleh kekhawatiran saat ini, dan Calvin Fu dengan cepat melangkah maju: "Ada apa?"

Fitur wajah dipelintir menjadi satu, Henny An berkata dengan menyakitkan: "Entahlah, ini sakit perut, sakit ..."

Melihat penampilannya yang tidak nyaman, Calvin Fu tidak punya waktu untuk memikirkannya. Dia segera mengangkatnya dan berteriak ke bawah: "Siapkan mobil dan pergi ke rumah sakit!"

Segera dilarikan ke rumah sakit, Henny An terus memegangi perutnya dan berteriak kesakitan. Calvin Fu meraih tangannya dan memegangnya erat-erat. Dikirim ke ruang gawat darurat, beberapa dokter wanita datang, Calvin Fu menunggu di luar.

Setengah jam kemudian, Henny An dikirim ke ruang gawat darurat untuk beristirahat. “Bagaimana kabarnya?” Calvin Fu bertanya dengan cepat.

“Dokter, apakah mungkin karna memakan sesuatu yang salah?” Tanya Henny An pucat.

Dokter melihat daftar itu dan berkata sambil tersenyum: "Tidak, ini ada janin. Nyonya baru saja hamil. Jangan terlalu gembira atau marah, mudah keguguran, terutama dalam tiga bulan pertama."

Mendengar hal ini, Henny An menarik telinganya dan berkata, "Dokter, ada kotoran ditelingaku dan aku tidak mendengar dengan jelas. Apa yang baru saja kamu katakan?"

Melihat raut wajahnya, dokter berkata sambil tersenyum: "Dari pemeriksaan darah, selamat kepada Tuan Fu dan Nyonya Fu, kamu sudah hamil dua belas hari."

Sebelum dia selesai berbicara, Calvin Fu berseru dan bertanya: “Aku memakai kontrasepsi.” Dia selalu mengambil tindakan perlindungan. Apakah anak ini ...

Henny An mengangguk dan menghitung di sana. Ada kilatan cahaya di benaknya, dan tiba-tiba ia sadar: "Aku tahu, hari itu! Calvin Fu, kamu lupa, kita melakukannya di kantor beberapa kali, dua belas hari yang lalu, kamu sialan, kamu kenapantidak memakai kondom. "

Mendengarkan mereka berdua mendiskusikan topik yang begitu intim, dokter pergi dengan senyuman. Setelah dia mengingatkannya, dia juga mengingat ini. Hari itu, mungkin ini saatnya dia mencuri informasi. Kedatangan anak yang tiba-tiba itu mengejutkan mereka berdua.

Mereka baru saja nikah kontrak, Henny An tidak pernah terpikir untuk hamil. “Bagaimana menurutmu, memelihara anak ini atau tidak?” Tanya Henny An tiba-tiba.

Sambil mengerutkan kening, mata Calvin Fu berkedip getir: "Apakah kamu menginginkan anak ini?"

Merasakan amarahnya, Henny An masih mengangkat lehernya: "Kita berada dalam hubungan kontrak. Anak ini tidak ada dalam rencana kita. Dan, kamu sebenarnya tidak ingin aku mengandung anakmu, bukan? Kalau tidak selama ini, Kamu tidak akan pakai kondom terus. "

Justru karena itulah dia selalu percaya bahwa Calvin Fu hanya ingin seks saja, bukan karna cinta. Tetapi tidak tahu, alasan sebenanrnya kenapa dia tidak menginginkan anak. “Kalau sudah punya, kontraknya akan berakhir. Henny An, kamu akan menjadi istriku yang sebenarnya mulai sekarang,” jawab Calvin Fu tenang.

Apa, kontraknya sudah berakhir? Mata Henny An membelalak, dan Henny An tidak bereaksi: "Alasannya, ini hanya karena anak ini? Calvin Fu, pernikahan adalah urusan dua orang. Kamu secara sepihak merobek kontrak. Pernahkah kamu berpikir apakah aku mau?"

“Kamu tidak mau?” Seluruh tubuh Calvin Fu memancarkan rasa dingin, “Kamu ingin pergi ke sisinya, bukan?”

Gugup entah kenapa, selalu merasa jika dia tidak menjawab ya, dia akan mencabik-cabiknya. Pada akhirnya, dia masih berani: "Aku hanya tidak suka kamu perintah..." Secara tidak sadar, dia telah menerima pernikahan tersebut, diam-diam menerima bahwa dia adalah suaminya.

Novel Terkait

My Superhero

My Superhero

Jessi
Kejam
2 tahun yang lalu
Asisten Bos Cantik

Asisten Bos Cantik

Boris Drey
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
2 tahun yang lalu
Beautiful Lady

Beautiful Lady

Elsa
Percintaan
2 tahun yang lalu
The Gravity between Us

The Gravity between Us

Vella Pinky
Percintaan
3 tahun yang lalu
Thick Wallet

Thick Wallet

Tessa
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
You Are My Soft Spot

You Are My Soft Spot

Ella
CEO
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Dalam

Cinta Yang Dalam

Kim Yongyi
Pernikahan
2 tahun yang lalu