Be Mine Lover Please - Bab 107 Gadis Kecil Yang Misterius

Keesokan harinya, Nikita Su dan Leonard Li bersama menginjakkan kaki menuju Kota C. Di pesawat, melihat pemandangan luar, Nikita Su mengusap kelopak matanya: "Tidak tahu mengapa, kelopak mata telah melompat pagi ini, apakah akan ada masalah yang buruk?"

“Jangan percaya takhayul,” kata Leonard Li ringan, membalik-balik dokumen di tangannya.

Memejamkan matanya, dia berkata dengan mengantuk: "Mungkin memang begitu. Tapi terkadang, itu cukup akurat." Dengan itu, Nikita Su tertidur.

Ketika pesawat mendarat, melihatnya masih tertidur, Leonard Li tidak mengganggunya, membawanya sendiri ke dalam mobil. Melihat wajahnya yang tertidur nyenyak, Leonard Li memiliki senyum di matanya.

Ketika Nikita Su bangun lagi, dia mendapati dirinya terbaring di tempat tidur di sebuah kantor. “Leonard Li?” Nikita Su memanggil namanya dengan rasa ingin tahu, tetapi tidak ada yang menjawab. Keluar dari tempat tidur, berjalan keluar dengan bingung.

Seorang wanita paruh baya berdiri di sana, melihatnya bangun, tersenyum dan berkata: "Nona Su sudah bangun, CEO sedang mengadakan rapat di ruang konferensi dan akan segera kembali."

Mendengar itu, Nikita Su menjerit, lalu kembali ke kantor. Berdiri di depan jendela dengan bosan, melihat dua pria berdiri di belakang pohon besar di bawah. Tanpa pikir panjang, Nikita Su berbalik dan duduk di sofa.

Ketika Leonard Li akhirnya selesai membicarakan masalah, itu sudah satu jam kemudian. Tanpa istirahat, Leonard Li berkata dengan datar: “Ayo pergi, pergi ke lokasi konstruksi.” Saat dia berkata, Leonard Li secara alami mengambil tangannya dan berjalan ke lift.

Girno Chen melihat pemandangan ini, dia sudah terbiasa. Para pemimpin anak perusahaan itu memandang mereka dengan heran, memandang Nikita Su dengan curiga.

Nikita Su melihat ke belakang tiba-tiba, melihat bahwa mereka sedang melihat dirinya sendiri, Nikita Su tersipu dan tersenyum. Melihat hal ini, para pemimpin tersebut sepertinya mengerti mengapa bos mereka akan menyukai.

Saat pekerjaan selesai sudah jam 1 siang. Girno Chen telah membuka hotel, keduanya kembali ke kamar mereka untuk beristirahat. “Ternyata perjalanan bisnis sangat melelahkan,” kata Nikita Su dengan emosi.

Berbaring di sampingnya, Leonard Li menggaruk hidungnya: "Menurutmu?"

Berbalik, memegangi lehernya dengan kedua tangan, Nikita Su tersenyum bahagia, berkata sambil bercanda, "Aku pikir itu mudah, hanya mengurus sesuatu sembarangan, lalu bisa pergi berbelanja."

Sambil memeluknya, Leonard Li berkata dengan tenang: "Tidak sesederhana yang kamu pikirkan."

Dengan jari-jari melingkar di dadanya, Nikita Su berkata dengan ramah, "Bisakah kamu membantuku membeli sesuatu nanti?"

Em? Leonard Li memandangnya dengan curiga: "Apa?"

Suhu di pipinya berangsur-angsur naik, dia menundukkan kepalanya, tidak berani menatap matanya: “Alat tes kehamilan.” Dia belum pernah membeli benda ini sebelumnya, wajahnya kurus dan dia tidak punya nyali.

Matanya terbuka sedikit, Leonard Li menatapnya dengan takjub: "Apakah ada?"

Mengedipkan mata dengan cepat, telinganya panas, Nikita Su berkata dengan malu-malu, "Seharusnya tidak ada, lebih baik bersiap."

Mendengar jawabannya, Leonard Li mengangguk dengan serius, tiba-tiba berbalik dan melemparkannya ke bawah: “Sepertinya aku harus bekerja lebih keras.” Nikita Su belum berbicara, seseorang telah mulai makan ……

Sore harinya, Nikita Su dan Leonard Li bergandengan tangan, berjalan bahagia di sana. Dia menyukai pemandangan yang berbeda, dan juga suka berada di tempat yang berbeda, menikmati kebahagiaan sederhana bersamanya. Melihat tatapan orang yang lewat, Nikita Su tersenyum. Di sini, dia tidak akan terlalu terkendali.

“Di Kota A, kamu jarang membiarkan aku jalan-jalan denganmu,” kata Leonard Li dengan tenang.

Dengan senyum tipis di bibirnya, Nikita Su menjelaskan: "Ya, di Kota A, kamu adalah mitos yang diketahui semua orang. Ditambah masa laluku, jika menekan jalan denganmu , khawatir akan dibahas. "

Meskipun dia berkulit tipis, dia tidak keberatan orang lain mengatakan hal-hal buruk tentang dirinya, lagipula, itu fakta. Namun, dia tidak ingin melibatkannya karena dia sendiri.

Seolah-olah melihat melalui pikirannya, Leonard Li berhenti dan menatap matanya: "Aku tidak keberatan."

Nikita Su tidak berbicara, hanya menatapnya sambil tersenyum. Setelah beberapa saat, dia berkata sambil tersenyum: "Tapi aku keberatan, Leonard Li, kamu ingin melindungi aku. Demikian pula, aku tidak ingin menyakiti kamu."

Wanita ini terkadang cukup sensitif. Leonard Li tetap diam, memegang tangannya lebih kuat. Tanpa sadar datang ke alun-alun, Nikita Su berdiri di sana dengan semangat, menikmati tarian penari alun-alun.

Sambil menggenggam kedua tangan, Nikita Su berkata dengan iri: "Ketika aku sudah tua, aku berharap bisa menari di sana dengan bersemangat seperti mereka."

Leonard Li tidak berbicara, tetapi berdiri di belakangnya. Kerumunan itu agak ramai, mencoba melindunginya di sisinya. Saat itu, telepon Leonard Li bergetar. Kerumunan itu berisik, tetapi tidak ingin mengganggu minatnya, Leonard Li bersandar di telinganya dan berkata, "Aku akan menjawab telepon, jangan pindah dari sini."

Tanpa memalingkan muka, Nikita Su melambaikan tangannya: “Baiklah, kamu pergi sibuklah.” Menerima tanggapan, Leonard Li mengangkat kakinya dan pergi.

Tenggelam dalam langkah tarian mereka yang dinamis dan ceria, Nikita Su memiliki senyuman di wajahnya. Pada saat ini, seseorang tiba-tiba menarik lengan bajunya. Nikita Su berbalik dan melihat seorang gadis kecil dengan ekor kuda berdiri di belakangnya.

Berlutut, Nikita Su bertanya dengan lembut: "Gadis kecil, ada apa?"

Gadis kecil itu mengerutkan wajahnya, berkata dengan sedih: "Kakak, aku tersesat, tersesat dengan ibuku, aku merindukan ibuku ..."

Melihat ekspresinya dan melihat sekeliling, Nikita Su berkata dengan prihatin: "Kalau begitu, apakah kamu tahu nomor ibumu? Bisakah kamu menemukannya?"

Sambil menggelengkan kepalanya, gadis kecil itu tercekat dan berkata, "Aku tidak dapat menemukan ibu aku, dan tidak tahu nomor ibu aku, rumah aku sepertinya tinggal di dekat sini. Kakak, bisakah kamu membawa aku untuk menemukannya?"

Melihat penampilan menyedihkan gadis kecil itu, Nikita Su bersimpati dan mengangguk dan setuju: "Oke, aku akan menemani kamu untuk menemukannya, aku akan menelepon dulu ..."

Nikita Su sedang memegang ponselnya, hendak melakukan panggilan, tiba-tiba seseorang menabraknya di belakangnya dan ponsel itu jatuh ke tanah. Baru saja akan mengambilnya, saya melihat seorang pria dengan cepat mengangkat teleponnya dan berlari cepat.

“Hei, ponselku!” Teriak Nikita Su dengan keras, tetapi suara itu menghilang ke dalam musik yang keras. Gadis kecil itu begitu cemas hingga akan menangis, sehingga Nikita Su memutuskan untuk mengajaknya mencari rumah terlebih dahulu.

Dipimpin oleh gadis kecil itu, Nikita Su berangsur-angsur keluar dari keramaian. Seharusnya akan segera tiba, bukan? “Adik kecil, apakah rumahmu tinggal di dekat sini?” Nikita Su bertanya.

Mengangguk, gadis kecil itu menjawab sambil tersenyum: "Ya, ada supermarket besar di depan rumahku."

Nikita Su mencari-cari dan melihat ada supermarket di depannya, jadi dia mengajak gadis kecil itu berjalan. Dengan begini, Nikita Su mengajak gadis kecil itu berkeliling selama lebih dari sepuluh menit, tetapi tetap tidak dapat menemukannya. "Gadis kecil, kalau tidak kita kembali ke tempat tadi, membiarkan teman Bibi mencarikannya untukmu, oke?"

Setelah mendengar ini, gadis kecil itu langsung menangis: "Kakak, tidakkah kamu membantuku? Aku tidak dapat menemukan rumah ..."

Melihat penampilan kecilnya yang sedih, Nikita Su tidak punya pilihan selain terus mencari. Di sisi lain, Leonard Li kembali ke posisi berpisah tadi, tetapi tidak melihat sosok yang dikenalnya. “Nikita.” Leonard Li berteriak keras, tapi tidak ada yang merespon.

Melihat sekeliling alun-alun, tetapi tidak melihatnya. Setelah melihat ini, Leonard Li mengeluarkan ponselnya dan dengan cepat menekan jalan pintas: "Segera kirim seseorang untuk menemukan keberadaan Nikita, lokasinya adalah ..."

Melihat bahwa mereka semakin banyak berjalan, Nikita Su tiba-tiba mendapat firasat yang tidak menyenangkan. Drum di hatiku, mata berputar dengan mantap. “Gadis kecil, bukankah ada supermarket besar di depan rumahmu? Sepertinya tidak di sini, ayo kembali.” Kata Nikita Su.

Sambil memegang tangannya, gadis kecil itu berkata dengan gembira: “Sepertinya ini sangat dekat dengan rumahku. Kakak, tolong temani aku lagi.” Dengan itu, dia menarik Nikita Su ke dalam.

Curiga di hatinya, Nikita Su tidak mau melanjutkan jalannya, tiba-tiba dia mencengkeram perutnya: "Tunggu, perutku agak sakit, aku harus mencari kamar mandi di dekat sini."

Gadis kecil itu melepaskannya dan berlutut dan menatapnya: "Kakak, kamu baik-baik saja? Tidakkah ... itu berpura-pura?"

Melihat cahaya berkedip di matanya, Nikita Su mendengus. Penampilan ini tidak seperti yang seharusnya dimiliki oleh anak berusia beberapa tahun. Nikita Su mundur selangkah, baru saja hendak berbalik dan berlari, tiba-tiba menemukan dua pria berdiri beberapa meter di belakangnya. Dia ingat bahwa mereka adalah dua orang yang muncul di bawah gedung pada siang hari.

Dia tidak bisa menahan tetapi mundur, merasa gugup yang tak bisa dijelaskan. Dengan sebuah ide, Nikita Su tiba-tiba berteriak di belakang mereka: "Leonard Li!"

Sebelum kata-kata itu jatuh, kedua pria itu dengan cepat menoleh. Memanfaatkan celah ini, Nikita Su dengan cepat kabur. "Kejar!" Kata seorang pria dengan keras.

Berlari kencang, Nikita Su terus berlari ke depan. Melihat lingkungan yang tenang, kemudian pada orang di belakangnya yang akan menyusul, Nikita Su ketakutan.

Melihat gang kecil di depan, Nikita Su berlari dengan cepat tanpa memikirkannya. Seorang pria menghentikan temannya dan berkata, "Tidak perlu dikejar."

Akhirnya kembali ke jalan yang ramai, melihat ke belakang, kedua pria itu telah pergi. Melihat hal tersebut, Nikita Su menekan kedua tangannya di atas lutut, terengah-engah. “Sial, aku sangat ketakutan.” Nikita Su berkata dengan ketakutan.

Setelah mengatur suasana hatinya, Nikita Su melihat-lihat lingkungan sekitarnya, yang barusan dia ingat sempat dijalankan. Mengikuti kesan samar tersebut, Nikita Su perlahan mencari. Ketika dia kembali ke alun-alun lagi, alun-alun yang ramai telah menjadi sunyi.

Di kejauhan, seorang pria yang akrab berdiri di sana dengan sosok ramping, bayangan terbentang sangat panjang di bawah penerangan lampu jalan. Setelah melihat ini, Nikita Su berlari ke depan dengan cepat dan memeluknya: "Leonard Li."

Bau yang familiar datang, semua kekhawatiran berubah menjadi pelukan. Ingin menyalahkan dia karena berlarian, tetapi pada akhirnya hanya berubah menjadi satu kalimat: "Idiot, bagaimana kamu bisa tersesat?"

Nikita Su tidak berbicara, tapi bersandar di pelukannya. Satu jam telah berlalu, tidak menyangka bahwa dia akan berdiri menunggu di mana mereka berpisah. Memikirkan hal ini, Nikita Su merasa hangat. Dia tidak memberitahunya adegan yang mengejutkan tadi karena dia tidak ingin dia khawatir.

Malam ketakutan yang aku pikir telah berakhir, ternyata baru saja dimulai.

Novel Terkait

See You Next Time

See You Next Time

Cherry Blossom
CEO
3 tahun yang lalu
Love And Pain, Me And Her

Love And Pain, Me And Her

Judika Denada
Karir
2 tahun yang lalu
Someday Unexpected Love

Someday Unexpected Love

Alexander
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Kembali Dari Kematian

Kembali Dari Kematian

Yeon Kyeong
Terlahir Kembali
2 tahun yang lalu
Awesome Husband

Awesome Husband

Edison
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Unlimited Love

Unlimited Love

Ester Goh
CEO
2 tahun yang lalu
Wahai Hati

Wahai Hati

JavAlius
Balas Dendam
2 tahun yang lalu
The Serpent King Affection

The Serpent King Affection

Lexy
Misteri
3 tahun yang lalu