Be Mine Lover Please - Bab 219 Kamu Juga Berani Merendam Pria Aku?

Nikita Su dan Leonard Li bertemu saingan dalam pernikahan mereka, dan kehidupan Henny An dan Calvin Fu, selama John Fu tampaknya tidak membuat masalah, kehidupan terus gembira.

Di kantor, ketika Calvin Fu sedang bekerja, pintu kantor dibanting hingga terbuka. Calvin Fu tidak perlu mendongak, dia sudah tahu siapa itu. “Henny An, kalau pintunya rusak akan dipotong dari gajimu,” kata Calvin Fu dingin.

Mendatangi dia, Henny An membanting tangannya ke atas meja. Calvin Fu mengangkat kepalanya, mengerutkan kening, menatap wanita di depannya: "Henny An, amarahmu telah meningkat pesat."

“Calvin Fu, aku ingin bernegosiasi,” kata Henny An serius.

Mendengar ini, Calvin Fu meletakkan tangannya di sekitar dadanya, bersandar di kursi, dan mengangkat alisnya dengan penuh minat: "Oh? Katakan."

Henny An menatap matanya, mulai menghitung dosa serius Calvin Fu. Calvin Fu, lihat suami orang, Paman bisa menyempatkan diri untuk menemani Nikita melakukan pemeriksaan, bagaimana denganmu? Suami orang lain menemani berbelanja produk bayi, bagaimana denganmu? Suami orang lain akan ... "

Mendengarkan Henny An berbicara di sana tanpa henti, Calvin Fu mendengarkan tanpa bantahan. Melihat bahwa dia berkata sudah lumayan, Calvin Fu menjawab dengan tenang, "Kamu bisa pergi ke suami orang lain ... Premisnya, suami orang lain harus menginginkanmu."

Menatap, Henny An sangat marah. Sudah sekian lama menikah, Calvin Fu masih memiliki kemampuan untuk marah dan tidak membayar nyawanya. “Brengsek, dimana aku buruk, dimana aku buruk?” Tanya Henny An dengan panik.

Melihatnya dari atas ke bawah, mata Calvin Fu berkedip dengan senyuman: "Sejauh ini aku belum menemukan kelebihan, dan begitu banyak kerugian, aku perlu mendaftarkan semuanya?"

Henny An mengipasi angin dengan tangannya, mulutnya terus menghembuskan napas: "Calvin Fu, tidak bisakah kamu memanjakan aku sedikit, mengikuti aku?"

“Begini tidak ada minat dalam hidup, aku menolak.” Kata Calvin Fu enteng.

Kalau bukan karena ada bayi di perut, Henny An ingin mengakhiri pernikahan seperti ini. Tetapi jika saatnya tiba, takut dia tidak rela. Calvin Fu sedikit beracun, memiliki sikap buruk terhadapnya, tapi dia tetap menerimanya dengan patuh.

Memikirkan hal ini, Henny An berkata dengan depresi: "Calvin Fu, aku mungkin berhutang banyak padamu di kehidupanku sebelumnya. Jika tidak, aku tidak akan jatuh ke tanganmu dalam hidup ini."

Melihat penampilannya yang lucu, Calvin Fu sedang dalam suasana hati yang bahagia: "Em, aku kira itu tidak akan jelas dalam hidup ini. Jadi, bayar kembali perlahan, jangan khawatir." Setelah berbicara, Calvin Fu menundukkan kepalanya untuk bekerja.

Henny An menghela nafas dan menendang kakinya ke tanah: "Nikita baru saja hamil, aku ingin pergi ke pasar malam di malam hari tidak ada yang menemaniku ... Hidupku, kenapa begitu pahit." Betapa besar perhatian Leonard Li dengan Nikita Su, jika dia tahu bahwa dia membawanya ke kerumunan, dia mungkin telah membunuh nyawanya.

“Mau pergi?” Calvin Fu tiba-tiba bertanya.

Mengangguk penuh semangat, Henny An bertanya penuh harap, "Apakah kamu menemaniku?"

“Tidak pergi.” Calvin Fu meletakkan kata-kata itu dan menundukkan kepalanya lagi.

Tidak tertahan kehilangan mata higienisnya, Henny An berteriak lantang: “Calvin Fu, aku benci kamu !!” Setelah itu, Henny An pergi dengan marah.

Melihat kepergiannya dan melihat waktu lagi, Calvin Fu menundukkan kepalanya lagi. Kembali ke rumah di malam hari, Henny An makan malam dan langsung tidur. Dia adalah orang yang marah dengan cepat, pergi dengan cepat. Setelah beberapa saat, telah melupakan ketidaknyamanan ini. Bagaimanapun, Calvin Fu akan menyetujui permintaannya, yang tidak normal.

Tepat ketika dia bersiap untuk melakukan sesuatu, dia merasa kedinginan dan selimut itu tiba-tiba menghilang. Henny An mengangkat kepalanya dan memandang seseorang yang berdiri di samping tempat tidur dengan bingung: "Apa yang kamu lakukan?"

“Tidak ada yang bisa dilakukan di malam hari, pergi ke pasar malam, pergi atau tidak?” Calvin Fu mengangkat alis dan berkata.

Sebelum akhiran dibunyikan, Henny An melompat dengan cepat dan berkata dengan semangat: “Pergi !! Jalan-jalan !! Jalan-jalan, pergi ke pasar malam !!” Dengan itu, Henny An berlari cepat Ke lemari pakaian.

Melihat tampangnya yang galak, Calvin Fu mengerutkan kening: "Henny An, tidak bisakah kamu menjadi seorang wanita?"

Melihat ke belakang, Henny An mengangkat alisnya: "Calvin Fu, apakah kamu mengenalku pada hari pertama? Mengatakan hal-hal bodoh seperti itu."

“Ya, sejak mengenalmu, kamu tidak pernah tidak gila.” Calvin Fu mengangguk setuju.

Mulutnya berkedut, Henny An mengangkat kepalanya, berkata sambil tersenyum: "Aku murah hati, tidak sensi padamu. Kemana kita akan pergi malam ini?"

Mobil diparkir di pinggir jalan, Henny An melompat dengan rasa ingin tahu. Mencium bau harum itu, air liur hampir mengalir. “Calvin Fu, haruskah kita pergi membeli sesuatu untuk dimakan?” Henny An tersenyum bahagia.

Mendengar ini, Calvin Fu dengan tegas menolak: "Tidak boleh, pinggir jalan tidak sehat."

“Tidak bersih, tidak sakit sehabis makan. Kamu lihat, aku dibesarkan begitu sehat sejak kecil, karena sering makan warung pinggir jalan.” Ucap Henny An sambil tersenyum.

Calvin Fu tidak berbicara, tetapi menatapnya dengan tenang. Melihat ini, Henny An tersenyum bahagia, mencondongkan tubuh ke depan, bersandar di telinganya, tersenyum dan berkata: "Aku telah mempelajari postur baru, postur itu dijamin sangat keren. Kamu menemani aku makan, kita coba saja postur baru, oke? "

Mendengar persyaratan yang dia berikan, Calvin Fu benar-benar tidak berdaya padanya: "Henny An, kamu kurangi nonton film yang tidak cocok untuk anak-anak? Maka tidak khawatir, bayinya akan mengikuti siapa lahir?"

Henny An berkata tanpa tersipu, jantungnya berdegup kencang: "Jangan khawatir, dia ada di perutku, kamu tidak bisa melihatnya. Dan tubuh dan pikiranku bahagia, anak-anak kita juga akan bahagia. Oke, kamu makan saja denganku sekali. "

“Mau aku setuju boleh, berjanji tidak akan menonton 19 film terlarang lain kali,” kata Calvin Fu serius. Jika melahirkan seorang anak laki-laki, dia tidak ingin anaknya menjadi cabul.

Melipat alisnya dan berpikir serius, Henny An tampak seperti telah melakukan pengorbanan besar: "Baiklah, kalau begitu, aku berjanji. Tapi dalam kasus ini, aku tidak tahu harus berbuat apa."

Melihat matanya yang menyipit, Calvin Fu tiba-tiba mendapat firasat yang tidak menyenangkan, tentu saja ... "Kalau tidak kita menonton live saja, Calvin Fu, kamu memiliki tubuh yang bagus." Sambil berbicara, Henny An mengusap minyak dengan penuh nafsu dan langsung memukul dadanya.

Dengan tamparan di kepalanya, saraf Calvin Fu bergerak-gerak: "Gadis seks."

“Seks itu kebajikan tradisional, kalau tidak seks sedikit, bagaimana cara membiakkan generasi penerus.” jawab Henny An dengan wajar dan tenang. Dia tidak berpikir bahwa ini adalah sesuatu yang orang tidak dapat melihat. Menurutnya, merasa gugup bahkan lebih tidak nyaman.

Melihatnya, Calvin Fu tidak bisa berkata-kata, memegang tangannya, berjalan menuju kerumunan. Beberapa saat kemudian, tangan Henny An penuh dengan kebab. Melihat dia tidak makan dengan anggun sama sekali, Calvin Fu diam, memegang serbet, sesekali membantunya menyeka sudut mulutnya.

Di tengah makan, tiba-tiba Henny An berkata, "Calvin Fu, sepertinya aku haus, aku ingin minum air."

Meremas pipinya, Calvin Fu mengerutkan kening: “Kamu memiliki banyak hal yang nyata.” Meskipun mengeluh, Calvin Fu berbalik, pergi ke warung seberang untuk membeli air.

Melihat bayangannya, Henny An tersenyum. Dia suka bergaul dengan Calvin Fu, bisa bertengkar, tapi dia juga bisa bersenang-senang. Saat hendak melanjutkan makan, Henny An tiba-tiba melihat dua gadis seksi berdiri di samping Calvin Fu.

Melihat senyum gadis itu, mata Henny An menyipit: “Berani menatap priaku?” Sambil membuang tusuk sate, menyeka mulutnya, Henny An berlari.

Calvin Fu menunggu dengan hampa sampai bos menemukan uang kembalian di sana, sama sekali mengabaikan wanita di sampingnya yang mengedipkan mata padanya. “Pria tampan, sendirian? Apakah kamu mau segelas?” Gadis itu berinisiatif untuk meletakkan tangannya di tubuh Calvin Fu, bersandar di dekatnya, menggosokkan dua daging itu padanya.

Calvin Fu hendak berbicara, hanya untuk mendengar gadis itu tiba-tiba berteriak kesakitan: "Astaga patatku, siapa yang menyerangku!"

Melihat Henny An berdiri di belakangnya, Calvin Fu tersenyum di matanya. “Gadis bau, kamu ingin mati ya.” Gadis itu menoleh dan mengutuk dengan keras, “Tanpa mata.”

Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, Henny An menendangnya lagi, tangannya di pinggul: "Sialan, kamu berani merendam pria aku?"

Melihat Calvin Fu, gadis itu mencibir: "Hanya kamu? Pria tampan ini sangat tampan, dia tidak akan melihatmu kecuali dia buta. Aku katakan kakak ini, bahkan tidak melihatmu. "

Sambil menggoyangkan keningnya dengan tampan, Henny An berkata dengan angkuh, "Kamu tidak perlu menyapa, matanya terlihat bagus. Dia memiliki dada besar dan tidak punya otak. Ini pepatah paling logis, belum pernah mendengarnya? Adik kecil, biasanya baca lebih banyak buku, memakai otak sedikit. "

Mendengar penghinaannya, gadis itu menatap matanya: "Dada kecil, tidak ada tubuh, perut kecil, seorang nenek utuh."

“Sekecil apapun tubuh kita, ini untuk keperluan pribadi. Tidak seperti beberapa barang yang cembung dan melengkung, barang-barang itu untuk keperluan umum.” Henny An berkata sambil tersenyum, “Aku biasanya memakai lebih banyak set ketika tidur. Perut buncit, tidak tahu siapa ayah anak itu. Aduh, perutku, suamiku, bayi kecil kita memang nakal. "

Mendengarnya dan gadis itu berdebat di sana, Calvin Fu terus memperhatikan. Dia tahu bahwa Henny An adalah seorang ahli dalam pertengkaran. Gadis itu sangat marah sehingga dia menunjuk ke arahnya dan berkata dengan kejam: "Kamu di sini menunggu jangan pergi, aku akan menemukan seseorang untuk mengajarimu."

"Oh, aku sangat takut, cepatlah panggil seseorang, kemudian aku akan berbicara dengan saudara-saudaramu, akan berbicara tentang masalah kamu ingin merayu suamiku." Henny An berkata.

Tangan yang hendak memanggil segera berhenti. Gadis itu memandangnya dan menghentakkan kakinya dengan marah: "Wanita bau ..."

Tepat ketika dia hendak mengangkat tangannya, Calvin Fu memegang pergelangan tangannya dan tiba-tiba meningkatkan kekuatannya: "Istriku, apakah kamu ingin memukul kapan pun kamu mau?"

Melihat wajahnya yang marah, gadis itu merasa ketakutan. Menarik tangannya, gadis itu dengan terkutuk berkata: “Wanita bau, aku mengutukmu melahirkan anak tanpa dubur.” Setelah berbicara, gadis itu melarikan diri.

Calvin Fu mengerutkan kening. Baru akan mengambil langkah maju, dia mendengar Henny An tersenyum dan melambaikan tangannya: "Ayo pergi berbelanja, jika kutukan berhasil, dubur sudah sejak awal tidak ada. Calvin Fu, aku tidak bisa membawa kamu keluar di masa depan. "

Mendengar ini, Calvin Fu menatapnya dengan bingung: "Alasan."

“Jika kamu keluar sekali, bertarung sekali, hidup ini terlalu asam dan sejuk,” jawab Henny An.

Mengangguk setuju, Calvin Fu menjawab dengan serius: "Kamu juga diam dirumah."

Sebelum dia selesai berbicara, Henny An menaikkan volumenya: "Kenapa?"

Melihat ke atas dan ke bawah sosoknya, Calvin Fu dengan tenang menjawab: “Mempengaruhi penampilan kota.” Lalu, dia berjalan ke depan sambil tersenyum.

Setelah bereaksi, menghadap punggungnya, Henny An berteriak keras: "Calvin Fu, kamu kembali untukku!"

Novel Terkait

Mr. Ceo's Woman

Mr. Ceo's Woman

Rebecca Wang
Percintaan
2 tahun yang lalu
Revenge, I’m Coming!

Revenge, I’m Coming!

Lucy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Your Ignorance

Your Ignorance

Yaya
Cerpen
3 tahun yang lalu
Wanita Yang Terbaik

Wanita Yang Terbaik

Tudi Sakti
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Terpikat Sang Playboy

Terpikat Sang Playboy

Suxi
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Akibat Pernikahan Dini

Akibat Pernikahan Dini

Cintia
CEO
3 tahun yang lalu
Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Denny Arianto
Menantu
3 tahun yang lalu
Unperfect Wedding

Unperfect Wedding

Agnes Yu
Percintaan
3 tahun yang lalu