Be Mine Lover Please - Bab 132 Dipenjara

Keluar dari apartemen, Nikita Su berjalan dengan putus asa. Foto-foto Leonard Li dan kebahagiaan dan kasih sayang mantan istrinya melintas di depan matanya, terus-menerus merangsang hati kecilnya.

Berdiri di depan gedung, berjongkok di tanah, dengan tangan di atas lutut, Nikita Su tidak nyaman berpikir. Tiba-tiba dia tidak tahu apakah yang pernah dikatakan Leonard Li itu benar atau tidak. Yang tidak dia duga adalah ada anak-anak di antara mereka.

Air mata mengalir di matanya, Nikita Su melepaskan kesedihannya. Dia tenggelam dalam kesedihan dan tidak menyadari bahayanya semakin dekat.

Mengeluarkan ponselnya, Nikita Su ragu-ragu lama, memutar nomornya. Setelah beberapa kali berdering, telepon diangkat: "Ada apa?"

Suara terdengar bagus, permulaannya sama seperti biasanya, tapi mata Nikita Su berkilat sedih. “Leonard Li, ada sesuatu, aku ingin bertanya padamu.” Nikita Su berkata pelan.

“Ya.” Dengan senandung sederhana, suara Leonard Li tidak berfluktuasi sama sekali.

Menarik napas dalam-dalam, Nikita Su berpura-pura tenang dan berkata: "Aku ingin tahu, tentang mantan istri kamu ..."

Leonard Li terdiam beberapa detik, menjawab dengan tenang: "Aku akan memberitahumu nanti."

Apakah dia masih memilih diam? Sederet air mata jatuh dari matanya, Nikita Su menekan tombol menutup telepon. “Mengapa kamu tidak memberitahuku apa-apa?” Nikita Su berkata dengan sedih.

Berdiri, baru saja akan pergi, tiba-tiba ada rasa sakit di bagian belakang kepalanya. Nikita Su menjadi hitam, jatuh perlahan. Dalam kesadaran terakhir, sosok yang akrab muncul di depan matanya.

Mendengarkan suara bip di telepon, Leonard Li memandang telepon dengan curiga. Menekan tombol callback, tapi ada suara buatan yang dingin: Maaf, nomor yang kamu panggil dimatikan.

Sambil mengerutkan kening, Leonard Li menekan interkom. Setelah beberapa saat, Girno Chen mendatanginya: "CEO, apa yang diperintahkan?"

“Tunda pekerjaan selanjutnya.” Leonard Li menyelesaikan dengan singkat, berdiri, meraih teleponnya, dan berjalan keluar. Melihatnya berjalan cepat, Girno Chen tahu itu pasti untuk Nikita Su.

Kembali ke rumah, Leonard Li hendak naik ke atas, tetapi dia mendengar suara pelayan itu: "Tuan, Nona Su meninggalkan rumah beberapa jam yang lalu dan belum kembali."

Mendengar hal ini, mata Leonard Li menyipit: “Apa? Biarkan Supir Li datang.” Memikirkan panggilan itu, mata Leonard Li berkilat karena khawatir, mengapa dia tiba-tiba bertanya. Apa yang terjadi dengan masalah Herni Yue?

Tak lama kemudian, dia mengetahui dari Supir Li bahwa Nikita Su hilang. Khawatir dia akan celaka, Leonard Li memblokir lalu lintas di Kota A secepat mungkin, memintanya untuk menyelidiki keberadaannya.

Setelah setengah jam menunggu, Leonard Li punya jawaban. "Pak, menurut berita dari departemen penerbangan, Nona Su naik pesawat ke Negara M satu jam yang lalu."

Dengan tangan di belakangnya, Leonard Li mengerutkan kening. Nikita Su, kenapa ke sana? "Pesankan aku tiket pesawat tercepat untuk pergi ke negara M." Leonard Li memiliki pengaruhnya di banyak negara, tetapi beberapa negara tidak terlibat, termasuk negara M.

Dalam beberapa menit, pelayan telah mengemasi barang bawaannya yang sederhana, Supir Li pergi ke bandara bersama Leonard Li. Mata tertutup, cemberut, pikiran Leonard Li penuh dengan Nikita Su. Kepergiannya terkait dengan panggilan telepon?

Saat Leonard Li berada di pesawat menuju Negara M, Nikita Su perlahan membuka matanya. Ketika dia melihat lingkungan di hadapannya dengan jelas, hatinya penuh ketakutan. Ini adalah tempat yang gelap dan rahasia, di sekelilingnya gelap dan tidak ada cahaya yang terlihat.

Berdiri, Nikita Su mengangkat tangannya dan meraba-raba dengan liar. “Ah!” Nikita Su berseru dan jatuh ke tanah dengan keras. Dia mencengkeram lututnya kesakitan, alis Nikita Su terkunci dalam.

Menunggu rasa sakitnya berkurang, Nikita Su perlahan menyesuaikan diri dengan lingkungan yang gelap. Melihat lebih dekat, sepertinya ada cahaya redup. Nikita Su berjalan dengan hati-hati agar tidak terjatuh.

Meraba-raba, butuh waktu sekitar setengah jam, Nikita Su mungkin menebak di mana tempatnya. “Ini seharusnya ruang bawah tanah.” Nikita Su berkata sambil berpikir, “Tapi untuk apa dia mengunciku di sini?”

Waktu berlalu sedikit demi sedikit, pintu kamar tiba-tiba terbuka. Segera setelah itu, seseorang masuk dengan beberapa piring di atas nampan di tangannya. “Nona Su, tolong gunakan perlahan.” Pria itu meletakkan makanan di satu tempat dan berkata.

Nikita Su dengan cepat melangkah ke depan dan meraih pergelangan tangannya: "Mengapa kakek ingin menangkapku?"

Sebelum dia koma, dia dengan jelas melihat bahwa asisten kakek muncul. Dia tidak mengerti, mengapa kakek ingin memenjarakannya karena Leonard Li?

“Nona Su, tinggallah di sini dengan tenang. Setelah sepuluh hari setengah bulan, kakek akan mengirimmu pergi.” Asisten itu hanya berkata, lalu mengambil tangannya, berjalan keluar. Saat Nikita Su hendak menyusul, pintunya sudah tertutup rapat.

Duduk dekaden di tanah, mata Nikita Su tampak kusam: “Sepuluh hari setengah bulan?” Melihat makanan yang ada di tangan, Nikita Su menarik napas dalam-dalam, mengambil sumpitnya, makan perlahan. Bagaimanapun, dia harus hidup, bukan mati di sini.

Selama dua hari penuh, Leonard Li mengirim orang untuk melihat-lihat di Negara M, tetapi tidak ada keberadaan Nikita Su. Seolah dia belum pernah muncul sebelumnya.

Berdiri di jalan yang tidak dikenal, matanya sedikit menyipit, nafas dingin keluar ke seluruh tubuhnya. Pada saat ini, seorang pria mendatanginya dan berkata dengan hormat: "Bos, beberapa waktu yang lalu kamu meminta kami untuk menyelidiki orang yang membuka pistol itu, telah ditangkap."

Leonard Li hanya punya satu pemikiran saat ini, yaitu untuk segera menemukan Nikita Su. Begitu dia akan pergi, dia mendengar pria itu berkata: "Pria itu berkata, Kakek Ye yang membiarkannya menembak Nona Su."

Kakinya berhenti, Leonard Li berkata dengan wajah dingin: “Jelaskan.” Dia ingat, bukankah dia yang membidik saat itu? Mungkinkah...

"Dia memerintahkan, perintah kakek adalah untuk membunuh Nona Su. Untuk mencegah agar tuan tidak curiga, majikan menyuruhnya untuk berpura-pura bahwa yang menjadi sasarannya adalah tuan. Dan posisinya berhadapan langsung dengan Nona Su. Kakek adalah taruhan, yang terbaik adalah jika Nona Su memblokir senjatanya untuk tuan. Jika tidak, tembak dulu tangan kamu terlebih dahulu, lalu tembak Nona Su setelah Nona Su muncul. "

Mendengarkan fakta, tinju yang tergantung di sisinya terkepal erat. Leonard Li tidak menyangka bahwa kakek bisa memikirkan strategi seperti itu untuk menghadapi Nikita Su. Dadanya terus naik turun, menunjukkan amarahnya saat ini.

“Tuan, apakah kita akan terus mencari di sini?” Pria itu bertanya.

Melihat dengan serius ke suatu tempat, Leonard Li dengan tenang menjawab: "Kamu terus mencari, aku akan kembali ke Kota A. Biarkan orang-orang mengecek pengawasan keberangkatan bandara Nikita dan mengirimkannya kepadaku ke laptopnya. "Setelah berbicara, Leonard Li membungkuk ke dalam mobil dan menuju ke bandara.

Dia tiba-tiba berpikir, Nikita Su sangat mungkin tinggal di Kota A, tetapi disembunyikan oleh kakek. Begitu turun dari pesawat, bawahannya pun mengirimkan pantauan ke laptopnya.

Girno Chen melihat ke arah pandangan yang agak kabur dalam pengawasan, berkata: "Ini seharusnya Nona Su. Sepertinya Nona Su memang pergi ke desa M."

Dengan tangan terlipat di depannya, Leonard Li memandang wanita di dalam dengan serius, pupilnya sedikit terbuka: "Ini bukan Nikita, ini palsu. Segera membiarkan orang menyelidiki keberadaan asisten di sebelah Ayah."

“Ya, CEO.” Kata Girno Chen cepat, sedetik berikutnya, segera urus.

Berjalan keluar dari bandara, melihat langit biru yang familiar, seluruh tubuh Leonard Li dipenuhi dengan atmosfir yang sangat dingin: "Nikita, aku pasti akan menemukanmu!"

Selama tiga hari penuh, Nikita Su telah dipenjara di ruang bawah tanah. Karena tidak bisa menghirup udara segar, ditambah sedikit kelembapan, Nikita Su jatuh sakit dan masuk angin.

Tanpa ponsel, tidak ada cara untuk menghubunginya. Bersandar ke dinding, Nikita Su menatap kosong di depannya: "Aku ingin tahu apakah dia sedang mencariku? Ha ha ... Mungkin, dia juga tidak terlalu peduli."

Memikirkan panggilan telepon itu, Nikita Su merasa sedih. Rongga mata lembab, tapi tidak jatuh. Sekarang, dia hanya ingin menyimpan kekuatannya.

Menutup mata, tepat saat dia akan tertidur, terdengar suara dari tanah. Di malam yang sunyi, sangat jelas.

“John, apa yang ayah pikirkan? Jeanie sekarang memiliki cucu dari keluarga Ye, kenapa dia masih tidak mau memberikan harta keluarga Ye kepada Aldo. Bukannya sebelumnya berkata, kalau Aldo punya anak, maka harta bisa diberikan kepada Aldo? ”Kata Nyonya Muda Ye tidak puas.

Ternyata Nyonya Muda Ye setuju Aldo Ye menikahkan Jeanie Su, sungguh demi harta keluarga. Teringat saat itu, dia selalu mendesaknya untuk memiliki anak, itulah alasannya. Segera setelah itu, suara John Ye terdengar: "Kamu tahu, Ayah selalu menetapkan Leonard meneruskan harta."

"Huh, Ayah sangat berat sebelah, jelas-jelas kamu adalah anak tertua dari Keluarga Ye. Jika wanita itu masih hidup, kita tidak akan mendapat kesempatan untuk mendapatkan properti sesuai dengan seberapa suka Ayah padanya. Kita tahu wanita itu hamil. Kalau pada saat tahu dia hamil melakukannya, atau tidak akan memberikannya kepada ... "Nyonya Muda Ye berkata dengan nada mencela.

Sebelum dia selesai berbicara, John Ye menyela dengan dingin: "Diam dan hati-hati didengar orang. Wanita itu telah meninggal selama bertahun-tahun, jadi tolong jangan menyebutkannya lagi, jangan sampai Leonard mengetahuinya."

Setelah itu, tidak ada lagi suara. Nikita Su mengerutkan kening dengan curiga, bertanya-tanya siapa wanita yang mereka bicarakan. Berpikir dengan hati-hati tentang isi percakapan mereka, Nikita Su berpikir: "Mungkinkah ibu Leonard Li?"

Melihat dunia gelap, Nikita Su melipat tangannya dan berdoa dalam hati: "Tahukah kamu bahwa aku di sini?"

Di sisi lain, Leonard Li mengutus orang untuk mencari banyak tempat, tetapi tidak ada jejak Nikita Su. Dan asisten kakek, kecuali ke tempat-tempat itu setiap hari, tidak ada tempat yang bisa dicurigai.

Berdiri di depan jendela dari lantai ke langit-langit, alis Leonard Li terkunci dalam. “Kamu dimana?” Leonard Li berteriak dalam hatinya.

“Di mana tempat paling aman untuk bersembunyi?” Leonard Li berpikir dengan serius. Tempat yang aman, aman… “Dimana itu?” Leonard Li membuka matanya, dengan cepat berlari ke bawah.

Melihatnya, Supir Li bertanya dengan penasaran: "Tuan, mau kemana?"

“Keluarga Ye!” Leonard Li dengan cepat melaporkan alamat itu dengan wajah kosong.

Novel Terkait

Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Tere Liye
18+
2 tahun yang lalu
Hello! My 100 Days Wife

Hello! My 100 Days Wife

Gwen
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Takdir Raja Perang

Takdir Raja Perang

Brama aditio
Raja Tentara
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku CEO Misterius

Ternyata Suamiku CEO Misterius

Vinta
Bodoh
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Dalam

Cinta Yang Dalam

Kim Yongyi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Menunggumu Kembali

Menunggumu Kembali

Novan
Menantu
2 tahun yang lalu
Mr Lu, Let's Get Married!

Mr Lu, Let's Get Married!

Elsa
CEO
2 tahun yang lalu
Cutie Mom

Cutie Mom

Alexia
CEO
3 tahun yang lalu