Be Mine Lover Please - Bab 214 Alvina Mu, Jangan Melawan Kesabaranku

Usai berangkat kerja pada siang hari, Nikita Su memandang Della Shu yang sudah menunggu disana, berjalan maju sambil tersenyum. Begitu Della Shu hendak berbicara, dia tiba-tiba melihat Leonard Li tidak jauh dari sana, berkata sambil tersenyum: "Kalian berdua mengobrol lah, jika kamu tidak melihatnya selama dua hari, pasangan muda itu pasti akan enggan. "

Nikita Su berdiri di tempat, memperhatikan Leonard Li datang. "Nikita, aku hanya ingin memberitahumu, aku hanya mencintaimu."

Sekarang kalimat ini tidak masuk akal baginya. “Oke, aku sudah tahu, jaga dirimu, dan Alvina Mu mu.” Nikita Su berkata dengan tenang, berbalik tanpa menunggu dia berbicara lagi.

Saat mobil melaju pergi, Leonard Li berdiri di sana dan memperhatikan. Della Shu melihat ekspresi mereka, bertanya dengan tidak dapat dijelaskan: "Apakah kalian bertengkar?"

“Dulu, ketika Priscilla Yang muncul di sebelahmu dan ayah, pasti sangat menyedihkan, bukan?” Nikita Su bertanya dengan acuh tak acuh.

Mengangguk, Della Shu berkata sambil mengejek: “Saat itu hatiku hanya ada Hendra Su, saat dia selingkuh, rasanya manis untuk pingsan. Sekarang dipikirkan, aku saat itu sangat tidak berguna."

Melihat ke luar jendela, Nikita Su berkata dengan senyum masam: "Aku sekarang mengalami sesuatu yang mirip dengan kamu dulu, dan dalam suasana hati yang sama."

Melihatnya dengan heran, Della Shu sangat heran: "Leonard selingkuh? Mustahil. Jika Leonard selingkuh, tidak ada pria yang bisa diandalkan di dunia ini."

Tidak mengerti mengapa dia begitu tegas, Nikita Su bertanya dengan rasa ingin tahu: "Mengapa?"

Sambil memegang tangannya, Della Shu berkata dengan sungguh-sungguh: "Aku telah menyaksikan para Leonard tumbuh sejak masih kecil, aku tahu karakternya sangat baik. Dia serius tentang perasaan, tidak tanggung-tanggung. Begitu pula, dia juga jelas apa yang dia inginkan. "

Nikita Su terdiam, matanya berkedip kebingungan: "Tapi aku tidak tahu berapa lama aku bisa bertahan."

Selama dua hari kembali ke desa, Leonard Li melakukan banyak panggilan telepon setiap hari. Bahkan jika Nikita Su hanya diam, dia akan mencoba yang terbaik untuk menemukan topik. Aku tidak pernah tahu bahwa Leonard Li masih adalah orang yang banyak bicara.

Di vila keluarga Li, Alvina Mu duduk di depan meja rias, berdandan. Nikita Su tidak ada di rumah, dia ingin mencoba yang terbaik untuk mendapatkan hati Leonard Li. Melihat dirinya di cermin, Alvina Mu tersenyum puas.

“Alvin tidak secantik Nikita Su, tapi aku juga lumayan. Aku tidak percaya, kakak ipar tidak menyukaiku.” Alvina Mu berkata penuh kemenangan, berdiri, berjalan menuju kamar Leonard Li.

Leonard Li baru saja selesai berbicara dengan Nikita Su dan hendak beristirahat ketika dia mengetuk pintu. Leonard Li mengerutkan kening dan berjalan ke pintu. Alvina Mu berdiri di luar pintu, menatapnya sambil tersenyum: "Kakak ipar, aku tidak bisa tidur, bisakah mengobrol dengan aku?"

Tanpa ada niat untuk menyerah, Leonard Li berkata dengan acuh tak acuh: "Tidak."

Mendengar penolakannya, Alvina Mu meraih tangannya dan berkata genit: "Kakak ipar, aku mohon."

Mengambil tangannya, mata Leonard Li tidak senang: “Alvina Mu, sudah larut, perhatikan sikap.” Saat dia berkata, Leonard Li membentak, menutup pintunya secara langsung.

Setelah memakan pintu tertutup, mata Alvina Mu penuh dengan depresi. Baru saja akan berbalik, pintu kamar tiba-tiba terbuka, Alvina Mu memiliki kegembiraan di matanya: "Kakak ipar."

Menyalin satu tangan ke saku celananya, Leonard Li berkata dengan dingin: "Alvina Mu, jika kamu mengalami mimpi buruk setiap malam, besok aku akan mengirimmu kembali ke Negara Y untuk berobat. "

Mendengar ini, pupil Alvina Mu terbuka: "Aku tidak suka bau rumah sakit, dan setelah aku dirawat sekian lama, hanya membaik. Kakak ipar, tidak ingin sendirian di luar."

"Tidak ada gunanya memberimu rumah sakit baru, aku tidak bisa menjagamu setiap malam. Aku punya istri dan anak, mereka lebih membutuhkan perawatanku," kata Leonard Li kosong.

Dengan air mata mengalir di matanya, Alvina Mu menatapnya dengan sedih: "Apakah Nikita ingin aku pergi?"

Kecuali air mata Nikita Su, tidak ada mata orang lain yang bisa membuatnya merasa tertekan. “Tidak, aku hanya tidak ingin membuat Nikita sedih karenamu.” Leonard Li berkata dengan tenang, “Dia wanita yang aku cinta.”

Meninggalkan kalimat ini, Leonard Li menutup pintu sepenuhnya. Alvina Mu berdiri di sana, matanya penuh cemburu. “Nikita Su, kenapa kamu membuatnya sangat mencintaimu?” Alvina Mu mengertakkan gigi.

Setelah dua hari di desa, Nikita Su dan Della Shu pulang bersama. Di depan pintu rumah, Leonard Li dengan satu tangan di sakunya, berdiri tepat di depan pintu, menunggu seseorang kembali.

Mobil berhenti perlahan, Nikita Su turun dari mobil dan mendatanginya. Leonard Li mengulurkan tangannya untuk memegang lengannya, menariknya langsung ke pelukannya dengan paksa. Ujung hidungnya dipenuhi dengan baunya, Nikita Su merasa bahwa dia merindukan itu.

Dengan telapak tangan lebar menempel di belakang kepalanya, Leonard Li berkata dengan suara rendah, "Nikita, aku merindukanmu."

Nikita Su tidak menanggapi, hanya menutup matanya. Dia mengendalikan semua perasaannya dan menjaga jarak dari Leonard Li.

Leonard Li membawanya pulang, meja yang penuh dengan makanan adalah favoritnya. "Hari ini aku pergi ke pasar sayur untuk memilih, berat badan kamu turun dalam dua hari ini, bayinya mungkin tidak sehat. Lain kali, aku tidak akan mengizinkan kamu kembali sendirian." Kata Leonard Li serius.

“Aku bersama dengan Ibu baptis.” Nikita Su berkata mengoreksi.

Dengan lengan melingkari pinggangnya, Leonard Li membungkuk, menjawab dengan lembut, "Selama tidak denganku, tidak diperbolehkan."

Berbalik, Nikita Su berkata dengan sedih: "Mendominasi."

Melihatnya dengan nada centil, Leonard Li mencium daun telinganya: “Karena kamu adalah istriku.” Sebelum suara itu datang, Leonard Li menundukkan kepalanya dan mencium bibirnya.

Melihat tatapan ambigu dari pelayan di samping, Nikita Su dengan malu-malu ingin menjauh. Namun setelah cahaya disapu, Alvina Mu sudah berdiri di atas tangga. Melihat ini, Nikita Su tersenyum dan mengaitkan lehernya untuk menyambutnya dengan ciuman panas.

Di pintu masuk, Leonard Li mencium Nikita Su dengan hangat, memeluknya erat-erat seolah ingin menggosoknya ke tubuhnya. Urgensi semacam itu, ciumannya serius tapi tidak kurang kasih sayang.

Alvina Mu mengepalkan tinjunya, menatap lurus ke arah dua orang yang berciuman dengan tidak bermoral. Melihat ketenangan para pelayan, mereka seharusnya selalu seperti ini. Memikirkan hal ini, mata Alvina Mu penuh dengan cemburu. Namun, dia tidak bisa melangkah maju untuk memisahkan mereka. Jika tidak, Leonard Li akan langsung mengirimnya pergi.

Baru setelah Nikita Su hampir tidak dapat bernapas, Leonard Li baru rela melepaskannya. Saat dia hendak menggendongnya ke atas, ponsel Leonard Li bergetar. Melihat nomor, ditekan untuk menghubungkan, pergi ke samping untuk menjawab telepon: "Hei, ada apa?"

Melihat kesibukannya, Nikita Su perlahan naik ke atas. Alvina Mu melihatnya dan berkata dengan antusias: "Nikita, kamu akhirnya kembali, aku sangat merindukanmu saat kamu dirumah dua hari ini."

Mendengar ini, Nikita Su terkekeh, “Benarkah?” Sambil berbicara, Nikita Su berjalan menuju kamar tidur. Senyum Nikita Su mengental di bibirnya saat melihat anyelir kuning ditempatkan di kamar tidur.

Alvina Mu melangkah maju, menunjuk ke arah anyelir, berkata sambil tersenyum: "Anyelir ini sangat indah, aku paling menyukai jenis bunga ini, aku pikir kamu juga akan menyukainya. Kamar tidur aku didekorasi, seluruh ruangan itu aroma anyelir. "

Melihat kamar miliknya dan Leonard Li, ada aroma bunga yang disukai wanita lain. Perasaan itu entah kenapa membuatnya merasa tidak nyaman. Tepat ketika Nikita Su hendak berbicara, dia tiba-tiba menyadari bahwa pakaian dalam Leonard Li tergantung di balkon? “Mengapa pakaian dalam Leonard tergantung di sini?” Ekspresi Nikita Su berubah menjadi dingin.

Alvina Mu sepertinya tidak memperhatikan ketidaksenangannya, dengan malu-malu berkata, "Aku sedang mengeringkannya, bagaimanapun, aku tidak sibuk, jadi aku mencuci semua pakaian kakak ipar, tidak tahu di mana harus mengeringkannya, jadi ... "

Mendengar penjelasannya, Nikita Su mengeluarkan suara dingin: "Alvina Mu, kamu wanita yang belum menikah, tapi kamu membantu pria yang sudah menikah untuk mencuci celana dalamnya, tidakkah menurutmu ini tidak cocok? Orang yang tidak tahu akan merasa bahwa kamu tidak bermoral. "

Melihatnya dengan polos, Alvina Mu bingung: “Kenapa tidak? Aku hanya ingin membantu, Nikita, kenapa kamu mengatakan itu padaku?” Setelah berbicara, mata Alvina Mu memerah dengan sedih.

Melihatnya berpura-pura dianiaya, Nikita Su masih memasang ekspresi dingin. Leonard Li naik ke atas, Alvina Mu sepertinya melihat jerami penyelamat hidup, buru-buru berlari ke arahnya, kepalanya tertunduk menangis. Sepertinya begitu, seperti Nikita Su membullynya.

“Ada apa?” Leonard Li memandang mereka berdua dengan serius.

Nikita Su tidak berbicara langsung, tetapi Alvina Mu mengeluh: "Kakak ipar, aku melihat pakaian kamu tidak dicuci, jadi aku ingin membantu. Nikita sangat marah karena aku tidak melakukannya dengan baik ..."

Melihatnya, Nikita Su berkata dengan tenang: "Mungkin istri seperti aku tidak berguna, membutuhkan wanita lain untuk mencuci pakaian dalam suami aku untuk urusan intim ini. Kamar tidurnya bagus, tapi itu bukan favorit aku. Alvina Mu, karena kamu sangat menyukai sini, kasih kamu tinggal saja. "

Leonard Li hanya memperhatikan keharuman bunga di rumah dan pakaian di balkon, cemberut. Dia mengambil tangannya dan mendatangi Nikita Su.

“Alvina Mu, ini kamarku dengan Nikita. Tanpa izin kita, siapa yang membuatmu bergerak, eh?” Kata Leonard Li dengan wajah cemberut.

Melihat mereka pucat, Alvina Mu tersedak dan berkata, "Aku hanya ingin membantu, aku pikir Nikita akan menyukainya."

"Sedangkan untuk celana dalamku, hanya Nikita yang bisa menyentuhnya. Alvina Mu, jangan menantang ketahananku." Leonard Li memperingatkan.

Nikita Su menatap semua ini dengan acuh tak acuh, matanya dengan tenang memperhatikan Alvina Mu yang terluka. Pelacur, kata ini muncul dari benak Nikita Su.

Air mata mengalir, Alvina Mu berkata maaf dan lari sambil menangis. “Apakah kamu tidak khawatir tentang mengatakan ini, menstimulasi dan membuatnya sakit?” Nikita Su berkata dengan tidak tergesa-gesa.

Leonard Li menatapnya dan berkata tanpa daya: "Nikita, aku hanya memperlakukannya sebagai adik perempuan, mengapa kalian berdua tidak bisa akur? Nikita, bisakah kamu berjanji padaku untuk tidak bersengketa lagi dengan Alvina Mu, oke? "

Melihat kelelahan di antara kedua alisnya, Nikita Su menunduk. Dia tahu bahwa menurut prinsip Leonard Li, dia pasti tidak akan meninggalkan Alvina Mu sendirian. Di antara mereka, dia sangat sulit, bukan?

Setelah sekian lama, Nikita Su akhirnya berkompromi dan menghela nafas: “Biar aku coba.” Apakah karena terlalu banyak cinta? Nikita Su merasa sangat pasif dalam menghadapi Alvina Mu.

Novel Terkait

Sederhana Cinta

Sederhana Cinta

Arshinta Kirania Pratista
Cerpen
3 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Awesome Guy

Awesome Guy

Robin
Perkotaan
2 tahun yang lalu
The Gravity between Us

The Gravity between Us

Vella Pinky
Percintaan
3 tahun yang lalu
Wahai Hati

Wahai Hati

JavAlius
Balas Dendam
2 tahun yang lalu
Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu
Meet By Chance

Meet By Chance

Lena Tan
Percintaan
2 tahun yang lalu