Be Mine Lover Please - Bab 28 Setelah Tidur Bersama, Ingin Langsung Menyelinap Pergi?

Suasananya terasa sangat canggung, tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi.

Tepat ketika semua orang sedang bertanya-tanya tentang hubungan antara Leonard Li dengan Nikita Su, Calvin Fu mengeluarkan suara yang mengancam: "Pergi!"

Henny An langsung duduk di atas tubuhnya, memegangi wajah pria itu, bibirnya cemberut tinggi. “Aku tidak peduli, aku ingin menciummu!” Kata Henny An dengan agresif.

Sebelum semua orang bisa bereaksi, mereka hanya melihat Henny An telah mengubah retorikanya menjadi kenyataan. Dia membungkuk dan mengarah langsung ke bibir pria itu, yaitu adalah sebuah ciuman gila. Melihat adegan yang begitu indah ini, ekspresi semua orang pun terkejut.

Calvin Fu mungkin tidak menyangka bahwa dirinya akan dicium oleh seorang wanita di depan umum seperti ini, membuatnya tiba-tiba menjadi marah. Dengan satu kaki ditekuk dan langsung menendangnya, Henny An pun kesakitan dan jatuh ke atas tanah dengan menyedihkan.

“Ah, adikku… kenapa kamu tidak tahu...” Henny An membungkuk, wajahnya memerah, dan fitur wajahnya dipelintir menjadi satu.

Nikita Su buru-buru melangkah maju untuk mengangkatnya, lalu bertanya dengan prihatin: "Henny? Apakah sakit?"

Melalui rasa sakit ini, pikiran Henny An menjadi jauh lebih jernih. Dia melihat Calvin Fu, baru saja akan berbicara, tetapi tiba-tiba menyadari sesuatu: "Kamu bukan John?"

Calvin Fu menatapnya dengan dingin, tatapan itu seperti bisa membekukan orang sampai mati. Jika tidak ada begitu banyak orang yang hadir, dia tidak akan keberatan mencubit wanita itu sampai mati karena wanita itu tidak hanya memaksanya untuk berciuman, tetapi dia juga memanfaatkannya sebagai pengganti seseorang.

Ketika menyadari bahwa dia telah mengenali orang yang salah, Henny An tidak berani mengatakan apa-apa, tetapi melambai kepada Nikita Su: "Ayo pergi, ayo terus bersenang-senang dengan mereka."

Kepala Nikita Su masih pusing, pipinya memerah, dan dia mengangguk setuju: "Ya, ayo kita pesan kamar dan lanjutkan bersenang-senang."

Pada saat ini, suara dingin Leonard Li terdengar: "Nikita Su!"

Sambil tersenyum, Nikita Su datang ke sebelah pria bersetelan jas, lalu meletakkan tangannya di tubuhnya dengan genit dan berkata sambil tersenyum: "Paman, malam ini aku ingin mencari kekasih, jangan menghalangi aku. Si bajingan Aldo saja boleh mencari wanita lain, kenapa aku tidak boleh... "

Setelah itu, Nikita Su bersandar di badan pria bersetelan jas, dan pria itu juga memegangi pinggangnya. Ketika hendak membawanya pergi, Leonard Li berjalan maju dengan wajah cemberut. Tanpa mengatakan apapun, dia langsung menggendongnya secara horizontal.

Tubuhnya tiba-tiba memberontak. Nikita Su tidak bereaksi selama dua detik, tetapi segera berjuang untuk berteriak: "Paman, apa yang kamu lakukan? Cepat turunkan aku, aku akan memesan kamar..."

“Diam!” Leonard Li meremas kata-kata itu dari giginya dan langsung membawanya pergi.

Ketika Henny An menyaksikan temannya dibawa pergi, dia pun bergegas maju dengan cemas: “Hei, kemana kamu akan membawa Nikita pergi?” Sebelum dia maju, lengannya sudah ditarik oleh Calvin Fu.

Memberontak tanpa pandang bulu, Henny An berteriak menantang: "Pria bau, cepat biarkan aku pergi."

Setelah memastikan bahwa Leonard Li sudah pergi menjauh, Calvin Fu baru melepaskannya dengan jijik. Tanpa menatapnya, dia langsung pergi. Henny An dibiarkan berdiri di sana sambil mengumpat dengan marah.

Billy Song dan David Hu terus menyaksikan mereka di samping, mengungkapkan keterkejutan mereka. “Malam ini benar-benar meriah, aku yakin kakak kedua menyukai kakak ipar.” Kata Billy Song dengan percaya diri.

Klub Pesona Malam. Nikita Su langsung digendong keluar oleh Leonard Li, lalu pria itu memutar nomor supir Wang dan memintanya untuk segera mendatangkan mobil. “Paman, cepat biarkan aku pergi, aku ingin mencari kekasih, aku ingin menuruti keinginannya.” Nikita Su memprotes dengan tidak puas.

Melihatnya sangat mabuk, raut wajah Leonard Li menjadi sangat gelap. Dia kemudian membungkuk dan menurunkannya. Namun begitu kakinya menyentuh tanah, Nikita Su terus melangkah masuk. “Mau kemana?” Sambil memegang pergelangan tangannya, Leonard Li menatapnya dengan tatapan kosong.

Dengan bintang-bintang di depannya, Nikita Su menunjuk ke arahnya dan berkata dengan heran: "Hari Valentine adalah untuk mencari seorang kekasih, kamu jangan menghentikanku."

Begitu Leonard Li menggunakan tenaga, Nikita Su tiba-tiba sudah jatuh ke dalam pelukannya. Dengan mata sedikit menyipit, tubuh Leonard Li dipenuhi dengan tekanan udara rendah: "Jika ada aku di sini, jangan berharap untuk mencari orang lain."

Ketika percakapan, supir Wang telah memarkirkan mobil di depan mereka. Melihat ini, Leonard Li menggendongnya lagi dan memasukkannya ke dalam mobil. Dia tidak memberinya kesempatan untuk menolak, jadi dia langsung duduk dan melaju pergi.

“Tuan, selanjutnya mau kemana?” Tanya supir Wang sambil mengemudikan mobil.

Mengangkat tangannya, Nikita Su berteriak dengan mabuk: "Aku mau pergi ke hotel, aku ingin memesan kamar dengan pria lain."

Memeluknya dengan kasar, terkurung di dalam pelukannya, Leonard Li berkata dengan wajah dingin: "Pulang."

Supir Wang melirik Nikita Su sekilas, menginjak pedal gas, dan langsung melaju pulang. Dua puluh menit kemudian, Leonard Li menggendong Nikita Su dan langsung menuju ke kamar tidur di lantai atas. Dilempar ke tempat tidur, tubuh Nikita Su seperti terpental.

Dengan kepala yang masih pusing, Nikita Su membuka matanya dengan linglung dan melihat pria yang berdiri di ujung tempat tidur. Dalam keadaan linglung, dia seperti melihat sosok Aldo Ye. Mencoba untuk berdiri, Nikita Su berjalan ke arahnya dengan terhuyung-huyung.

Sambil meraih dasinya, Nikita Su mengatupkan bibirnya dan berkata dengan tidak puas: "Aldo, kamu bajingan. Kenapa kamu menipuku lagi dan lagi?"

Jarak diantara mereka berdua sangatlah dekat. Leonard Li bahkan bisa melihat kulitnya yang putih dan tembus cahaya, hampir tidak ada pori-pori yang terlihat. Nafas hangat menyembur ke wajahnya, membuatnya merasa gatal. Jelas, wanita di depannya ini menganggapnya sebagai Aldo Ye.

Melihatnya tidak berbicara, Nikita Su merasa kesal dan langsung menekan lehernya, berkata dengan marah: "Aldo, apakah menurutmu itu sangat menyenangkan untuk mempermainkanku? Kenapa, setiap kali kamu harus menggunakan orang lain untuk menghinaku?"

Melihat tatapan sedihnya, jantung Leonard Li berdebar kencang. “Aldo, katakanlah, pernahkah kamu mencintaiku?” Nikita Su berkata dengan penuh semangat.

Sambil mengerutkan kening, Leonard Li berkata dengan suara rendah, "Kamu sudah mabuk."

Mabuk... Mendorongnya menjauh, Nikita Su berjalan beberapa langkah di dalam ruangan itu, tersenyum pahit: "Aku tidak mabuk, aku sangat sadar, begitu sadarnya sampai-sampai aku melihat diriku tenggelam. Aku mencintaimu, aku tidak bisa melepaskanmu, jadi aku membiarkanmu menyakitiku berkali-kali dan menginjak-injak harga diriku."

Ketika dia berbicara, air mata pun jatuh dari matanya. Leonard Li melangkah maju dan menyeka air matanya dengan jari-jarinya: “Jangan menangis untuk orang seperti itu.” Melihatnya seperti ini, dia akan merasa tertekan.

Sambil mengangkat lehernya, Nikita Su berkata dengan bangga: “Aku tidak menangis, air mata itulah yang jatuh sendiri.” Ekspresi tersebut seolah mengatakan bahwa air mata yang jatuh itu tidak ada hubungannya dengannya.

Sedikit membujuk sambil menarik tangannya: "Oke, kamu tidak menangis."

Sambil mengaitkan lehernya dengan kedua tangan, Nikita Su berkata sambil mabuk: "Selama tiga tahun ini, kamu terus mencari wanita lain untuk berhubungan seks, seks, dan seks. Mengapa aku harus tetap menjadi seorang janda dengan bodoh? Ini tidak adil. Aku juga ingin mendapatkan seorang pria!"

Sebelum kalimat terakhirnya jatuh, Nikita Su sudah berjinjit dan secara aktif mencium bibirnya. Leonard Li berdiri tegak dan lupa bernafas untuk sejenak. Bibirnya sangat lembut, bergoyang-goyang dengan aroma bir.

Seolah-olah hendak menggodanya, Nikita Su menggunakan sebuah cara kikuk untuk membuka mulut pria itu. Segera setelah itu, sosok kecil itu membungkus lidahnya dan menari bersama.

Leonard Li tidak menyangka bahwa dia akan menciumnya dengan begitu panas dan segera mengambil inisiatif. Perlahan-lahan, keduanya mulai bergerak di atas tempat tidur. Leonard Li menekannya di bawah tubuhnya, lalu membuka kancing pakaiannya dengan canggung menggunakan jari-jarinya.

Membungkukkan tubuhnya, membenamkan kepalanya di lehernya, dan menanamkan bekas-bekas tanda merah yang menyala. Suhu di dalam ruangan itu terus meningkat, branya dipelintir dan tali bahunya dilepas. Melihat adegan yang akan terbakar itu, Nikita Su hanya merasakan seperti adanya aliran sungai secara tiba-tiba di dalam perutnya.

"Oh..." Nikita Su muntah dengan tidak nyaman, dan kotoran itu segera keluar dari mulutnya dan disemprokannya ke kemeja putih Leonard Li. Situasi yang begitu tiba-tiba itu mengganggu segalanya, membuat Leonard Li menjadi kaku dan wajahnya menjadi sangat suram.

Akhirnya sudah muntah, Nikita Su pun berbaring telentang dengan nyaman dan mengerutkan bibirnya dengan puas. Baru saja akan berbicara, tetapi sudah terdengar suara lain yaitu Nikita Su yang muntah di sana. Saraf Leonard Li terus berkedut dan ada dorongan di benaknya yang langsung membawa wanita itu keluar.

Melihat adegan memalukan di dalam kamar itu, Leonard Li pun mengutuk: “Wanita sialan.” Dia melepaskan bajunya dengan jijik dan membuangnya ke samping, lalu membungkuk, menggendong 'pelakunya', dan berjalan masuk ke kamar mandi.

Di dalam kamar mandi, Nikita Su yang terbenam dalam suhu air hangat pun tertidur secara bertahap. Ketika Leonard Li keluar dari kamar mandi, dia masih tertidur di sana. Melihat ini, Leonard Li mengerutkan keningnya, mengambil handuk mandi, membungkusnya, dan kemudian membawanya keluar dari kamar mandi.

Pelayan kamar tidur telah selesai mengurusnya dan dengan pelan meletakkannya di atas tempat tidur. Mungkin karena kemabukannya, dia pun tertidur dengan sangat 'mati', tanpa ada tanda-tanda untuk bangun sama sekali.

Duduk di tepi tempat tidur dan menatap orang di atas tempat tidur tersebut. Di atas kulit luar yang telanjang itu, masih bisa terlihat jejak yang baru saja ditinggalkan. 'Mawar' merah kecil itu sepertinya mengingatkannya akan kehilangan kendali dirinya. Jika tidak ada kecelakaan seperti itu, mungkin dia telah membereskan wanita itu sekarang.

Membungkuk dan mencium bibirnya, suara dalam dan rendah Leonard Li terdengar di telinganya: "Selamat malam."

Keesokan harinya, ketika kehangatan fajar menimpa dirinya, Nikita Su perlahan membuka matanya. Dia mengerutkan bibirnya dengan puas, bersiap untuk melanjutkan tidur. Hanya beberapa detik setelah menutup matanya, dia tiba-tiba membuka matanya.

Melihat lingkungan yang benar-benar asing itu, pikiran Nikita Su membeku. Memalingkan kepalanya, ketika dia melihat wajah akrab Leonard Li, hati Nikita Su tiba-tiba seperti jatuh ke tenggorokannya.

Secara refleks dia mengangkat selimut, dan ketika dia melihat dirinya dengan piyama di bawah selimut, dahinya menjadi panas. Kulitnya dipenuhi dengan jejak kebahagiaan yang sangat mengingatkannya pada apa yang mereka lakukan tadi malam.

"Ah... aku tidak mungkin melakukan itu dengan paman... Sial, aku akan mati..." Nikita Su pingsan dalam hati.

Melihat dirinya belum juga bangun, Nikita Su beranjak ke tepi ranjang. Lalu, dia memiringkan tubuhnya dan dengan hati-hati membuka selimutnya: "Sementara paman masih belum bangun, sebaiknya cepat lari..."

Baru saja berdiri, terdengar nada dingin dari belakang: "Benarkah? Mau pergi kemana?"

Tubuhnya langsung menegang dan otak Nikita Su berdengung. Setelah beberapa lama, dia berbalik dan tersenyum canggung padanya: "Paman... selamat pagi..."

Membuka matanya, Leonard Li mengamati gerakannya dengan acuh tak acuh, dengan lengkungan yang menarik di bibirnya: "Setelah tidur bersama, ingin langsung menyelinap pergi?"

Novel Terkait

Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
3 tahun yang lalu
Pengantin Baruku

Pengantin Baruku

Febi
Percintaan
2 tahun yang lalu
Mr Lu, Let's Get Married!

Mr Lu, Let's Get Married!

Elsa
CEO
2 tahun yang lalu
Everything i know about love

Everything i know about love

Shinta Charity
Cerpen
3 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Cinta Setelah Menikah

Cinta Setelah Menikah

Putri
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Dewa Perang Greget

Dewa Perang Greget

Budi Ma
Pertikaian
2 tahun yang lalu
The Winner Of Your Heart

The Winner Of Your Heart

Shinta
Perkotaan
3 tahun yang lalu