Be Mine Lover Please - Bab 126 Tapi Lebih Takut Sakit

Satu hari terlewatkan lagi, dan waktu Nikita Su sepertinya telah berhenti, tertidur di dunianya. Leonard Li masih sama seperti kemarin, dengan setumpuk dokumen di sebelah tangannya, menunggunya untuk diproses.

Saat dia bekerja keras, pintu kamar tiba-tiba terbuka. Dengan keras, suaranya terdengar sangat keras. Segera setelah itu, Henny An muncul dengan garang, diiringi suara bernada tinggi dan heboh: "Nikita Nikita!"

Leonard Li mengerutkan kening dan ingin menyalahkannya karena begitu berisik. Tapi dia melirik koper di pintu dan memutuskan untuk melepaskannya. "Nikita Nikita, aku Henny An, kamu segera bangun, kenapa kamu kecelakaan ketika aku baru saja pergi. Kamu ini, tidak bisakah membiarkanku tidak khawatir?"

Sambil terus berbicara, wajah Henny An tampak cemas. Jika bukan karena masalah yang harus ditangani, dia harus segera kembali kemarin. Melihatnya menutup matanya dengan diam, hidung Henny An bersedih: "Paman, apa kata dokter? Apakah Nikita benar-benar akan terus tertidur seperti ini?"

"Dia akan bangun," kata Leonard Li percaya diri.

Melihat garis di antara mereka, Henny An berkata dengan sedih: “Nikita, kamu harus bangun, kami semua menunggu kamu. Jika kamu tidak bangun lagi, aku akan mengabaikan kamu, dan Paman juga akan mengabaikan kamu."

Rumah Henny An berada di pedesaan kota lain, dan biasanya dia selalu bersama Nikita Su. Seiring berjalannya waktu, hubungan keduanya seperti keluarga. Belum lagi betapa sedihnya Henny An melihatnya terbaring seperti ini.

Berpikir tentang dia ditembak dan terbaring di sini, Henny An tiba-tiba berteriak: "Nikita, apa kamu tidak menginginkanku lagi? Huuu huu... kamu ini, tahukah kamu betapa aku mengkhawatirkanmu? Aku bekerja semalam. Pada pukul lima pagi, lalu terbang kembali untuk menemuimu, aku tidak ingin melihat kamu berbaring di sini dan tidak berbicara ... "

Henny An terus berbicara, air mata jatuh. Melihatnya sangat sedih, Leonard Li tidak berbicara tetapi tetap diam. "Huuu… Nikita, bisakah kamu segera bangun? Kamu khawatir aku tidak makan karna dietkan. Jika kamu tidak bangun, aku tidak akan makan sampai kamu bangun ..."

Mendengar ancamannya, Leonard Li sedikit tercengang. Tapi aku juga bisa merasakan bahwa hubungan antara dia dan Nikita Su sangat dalam. Leonard Li menunduk, saat hendak bekerja, benang di jari-jarinya tiba-tiba bergerak. Dia segera mengangkat kepalanya keheranan, dan melihat jari-jarinya bergerak.

Setelah melihat ini, Leonard Li segera berlari ke depan dan datang ke sisinya: "Nikita!"

Ha? Henny An menghentikan air matanya dengan hampa dan menatapnya di atas tempat tidur dengan bodoh: "Nikita, Nikita !!"

Kelopak matanya bergerak perlahan, dan Nikita Su perlahan membuka matanya. Bola mata berputar-putar, dan perlahan terfokus pada Henny An, menunjukkan senyum lemah: "Henny An, kamu jelek sekali saat menangis."

Dengan bersemangat mememeluk dia, Henny An menangis dan berkata, "Kamu sudah bangun, kamu hampir membuatku takut sampai mati. Kudengar kamu tidur lebih dari sehari, kupikir kamu tidak akan pernah bangun lagi ... kamu sudah bangun, aku tidak bisa mengatakan kata-kata sial seperti itu lagi. "

Melihatnya dengan geli, Nikita Su tersenyum: "Maaf, aku membuatmu khawatir."

Melihat mereka berpelukan, Leonard Li tidak menyela. “Kudengar Paman menjagamu selama dua hari terakhir ini. Kamu harus berterima kasih pada dia dengan baik.” Henny An menyeka air matanya dan berkata.

Memalingkan kepalanya untuk melihat dia sedikit kuyu, Nikita Su mengulurkan tangan dan meraih telapak tangannya: "Yah, meskipun aku koma, aku samar-samar mendengar seseorang berbicara denganku. Itu adalah suara yang membuat aku yakin untuk bangun."

Mendengarkan dia, bibir Leonard Li melengkung: "Ya, baguslah kalau sudah siuman."

Sambil meraih tangannya, Henny An berkata dengan serius, "Nikita, kamu harus berjanji padaku, kelak tidak boleh terjadi apa-apa lagi padamu, kali ini bisa hidup itu karna beruntung saja. Jika kamu melakukannya di lain waktu, bagaimana kamu bisa seberuntung itu lagi."

Kali ini, dia benar-benar membuatnya takut, dan Nikita Su mengangguk dan setuju: "Ya, baiklah."

Karena kehilangan banyak darah, tubuh Nikita Su sedikit lemah. Setelah berbicara, dia menutup matanya dan pergi tidur. Henny An ingin tetap di sini, tapi Calvin Fu langsung menyeret pergi dengan barang bawaannya.

Setelah tidur selama dua jam, Nikita Su membuka matanya kembali dan tersenyum melihat matahari yang bersinar di luar. Kali ini dia terluka, dia melihat banyak hal dengan jelas. Leonard Li dan Henny An peduli padanya, serta ketidakpedulian orang-orang Keluarga Su padanya, semuanya terlihat jelas.

Namun, dia tidak lagi merasa sedih atas ketidakpedulian mereka. Beberapa perasaan telah memudar seiring waktu.

Leonard Li datang ke kamar, mendatanginya, dan mengangkat bantalnya. “Di mana yang tidak nyaman?” Leonard Li bertanya.

Dengan alis terangkat, Nikita Su menjawab dengan lembut: "Tidak, aku baik-baik saja. Maaf, aku membuatmu khawatir."

Duduk di sisi tempat tidur, Leonard Li meremas pipinya: "Nah, ketika kamu menghadapi hal seperti ini di masa depan, jangan bersikap kuat, lebih baik aku yang terluka daripada kamu."

Memikirkan situasi saat itu, Nikita Su merasa sedikit takut. Sambil menggaruk-garuk kepalanya, Nikita Su berkata dengan malu-malu: "Aku tidak banyak berpikir saat itu, tapi secara naluriah tidak ingin kamu terluka."

Mendengarkan jawabannya, Leonard Li menundukkan kepalanya dan mencium keningnya: "Hidupku adalah milikmu."

Perlahan menyandarkan kepalanya di dadanya, Nikita Su melihat ke depan dan berkata dengan lembut: "Sebenarnya, aku sangat beruntung bisa bertemu denganmu."

Leonard Li diam, dan merangkul bahunya, mencoba mendekatkan satu sama lain. “Yah, aku juga,” kata Leonard Li dengan suara berat. Sebelum dia, dia tidak tahu bagaimana mencintai. Setelah dia, dia ingin mencintai.

Tak satu pun dari mereka berbicara, dan dengan tenang menikmati waktu satu sama lain. Terkadang, jika waktu bisa bertahan pada saat ini, itu juga semacam kebahagiaan.

Perawat datang untuk mengganti pembalut, Nikita Su memunggungi Leonard Li, dan pakaiannya perlahan ditarik. Leonard Li tidak bisa menahan tinjunya ketika dia melihat luka yang jelas di punggungnya. Lukanya tidak lagi mengeluarkan darah, tapi masih terasa sakit.

Melihatnya mengepalkan jari-jarinya, memutar wajahnya tanpa mengeluarkan suara, Leonard Li merasa lebih sakit. Itu sakit yang dia rasakan di tubuhnya, dan itu menyakitkan di hatinya. "Aku saja," kata Leonard Li acuh tak acuh, mengambil alat dari tangan perawat.

Nikita Su menoleh, menatap matanya, dan melihat dengan jelas menyalahkan diri sendiri: “Sebenarnya aku baik-baik saja, tapi aku hanya takut pada rasa sakit.” Ucap Nikita Su ringan.

“Jangan berbohong, bahkan jika seorang pria terkena tembakan, itu juga menyakitkan, apalagi kamu hanya seorang wanita.” Leonard Li berkata dengan bodoh.

Mendengar hal itu, Nikita Su menutup mulutnya. Dia mengoleskan obat dengan sangat lembut, meniup dengan lembut, dengan nafas hangat memasuki luka, dan tampaknya sakitnya berkurang. Nikita Su menatapnya, perlahan melupakan rasa sakitnya.

Setelah lukanya dirawat, Leonard Li mulai memberinya makan, mengambil mie itu dan menaruhnya di mulut untuk mendinginkannya sebelum masuk ke mulutnya. Nikita Su membuka mulutnya dengan patuh dan makan sambil tersenyum lebar: "Enak sekali."

Dengan senyum di matanya, Leonard Li berkata dengan lemah, "Makan lebih banyak."

Nikita Su mengangguk penuh semangat, dan baru saja hendak melanjutkan makan, pintu terbuka. Melihat Aldo Ye tiba-tiba muncul, Nikita Su bertanya dengan heran: "Aldo, kenapa kamu ada di sini?"

Melihat dia sudah bangun, Aldo Ye menghela nafas lega, dan berkata, "Kudengar kamu koma dan aku ingin menjenguk. Untungnya, kamu sudah bangun. Paman, apa kamu sedang melayani Nikita?

Leonard Li tidak menjawab, hanya melanjutkan pekerjaan dengan acuh tak acuh. “Nyawaku sangat keras, aku tidak akan mati dengan mudah.” Nikita Su menjawab sambil tersenyum.

“Oh iya, aku mau sampaikan kabar gembira bahwa final kompetisi desain akan ditunda hingga dua hari kemudian. Jadi, kamu bisa terus berpartisipasi.” Kata Aldo Ye sambil tersenyum.

Usai mengingatkan, Nikita Su teringat bahwa hari ini adalah hari terakhir lomba desain: "Kenapa bisa ditunda?"

Mengangkat dagunya dengan bangga, Aldo Ye berkata dengan penuh kemenangan: "Karena penyelenggara kontes ini adalah temanku, aku menceritakan tentang cederamu dan memintanya untuk menundanya selama beberapa hari. Ditambah lagi Della Shu juga menawarkan untuk menunda dua hari, jadi kesepakatan tercapai. "

Ha? Della Shu? Nikita Su memandang ke suatu tempat dengan curiga, matanya berkilau karena bingung. Dia tidak tahu, kenapa Della Shu tiba-tiba mengajukan permintaan seperti itu? Memikirkan kartu nama yang tergeletak di tas, Nikita Su tiba-tiba mendapat ide. Apakah dia sudah tahu bahwa dia adalah putrinya?

Melihat dia tidak berbicara, Aldo Ye hendak berbicara ketika tapi dia mendengar Leonard Li berkata dengan dingin: "Aku dengar kamu mengizinkan Hendra Su bekerja di Perusahaan Ye?"

Melihatnya dengan heran, Nikita Su tampak bingung, mendorong telapak tangannya, Aldo Ye berkata tanpa daya, "Aku tidak bisa menahannya. Ini karna Jeanie Su, tidak tahu obat apa yang diberikan dia pada ibuku, membuat orang tuaku muncul dan menuntut membawa ayahnya menjadi manager di perusahaanku."

“Sepertinya Nyonya Muda Ye sangat menyukainya,” ucap Nikita Su dengan tenang.

Aldo Ye berkata dengan acuh tak acuh *: “Itu karena anak di perut Jeanie Su. Kudengar itu laki-laki.” Siapa pun dia, dia tidak akan mengakuinya. Dia ingat jika bukan karna Jeanie Su hamil, dia dan Nikita Su mungkin akan bersatu kembali dan memiliki anak sendiri.

Pada saat ini, Leonard Li tiba-tiba berkata: “Dia akan mendapat pembalasan.” Dia berkata dengan pasti, seolah dia mengharapkan sesuatu akan terjadi.

Mendengar ini, Nikita Su dan Aldo Ye saling memandang, dengan keraguan di mata mereka: "Apa?"

Leonard Li tidak menjawab, tetapi membuat perintah pemberhentian dengan hampa: "Kalau sudah selesai lihat, boleh segera pergi."

Melihatnya, Aldo Ye membungkuk dan berkata sambil terkekeh: "Paman, apalagi Nikita adalah mantan istriku, bahkan calon bibi, aku pasti punya alasan untuk menjenguknya lebih lama."

Dengan ekspresi tenang, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Baiklah, jika kamu benar-benar dapat menerima dia adalah bibimu."

Benar-benar terima? Aldo Ye mengerutkan bibirnya dan berkata, “Nikita, kalau begitu aku pergi dulu.” Bahkan jika dia telah menerima kenyataan bahwa dia tidak bisa bersama, itu tidak berarti bahwa dia benar-benar menerima dia sebagai bibinya, beberapa hal memerlukan waktu untuk menerimanya.

Melihat kepergiannya, Nikita Su terkekeh: "Lihat dirimu, kenapa kamu begitu cemas."

Mendengar ini, Leonard Li berkata dengan santai: "Jika kamu ingin dia tinggal lebih lama, aku tidak keberatan."

Saling melirik, Nikita Su terkejut, dan langsung tutup mulut. Dia tidak ingin tahu konsekuensi membuatnya marah.

Novel Terkait

Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
2 tahun yang lalu
Love And War

Love And War

Jane
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Cinta Tak Biasa

Cinta Tak Biasa

Susanti
Cerpen
3 tahun yang lalu
My Enchanting Guy

My Enchanting Guy

Bryan Wu
Menantu
2 tahun yang lalu
Takdir Raja Perang

Takdir Raja Perang

Brama aditio
Raja Tentara
2 tahun yang lalu
Cutie Mom

Cutie Mom

Alexia
CEO
3 tahun yang lalu
Wanita Pengganti Idaman William

Wanita Pengganti Idaman William

Jeanne
Merayu Gadis
3 tahun yang lalu
My Beautiful Teacher

My Beautiful Teacher

Haikal Chandra
Adventure
2 tahun yang lalu