Be Mine Lover Please - Bab 216 Dimatamu, Tidak Bisa Menolelirnya?

Nikita Su dan Alvina Mu rukun, kadang-kadang, Nikita Su bertanya-tanya apakah dia benar-benar salah paham dengan Alvina Mu?

Hari ini, Billy Song mengadakan pesta kecil di Klub Pesona Malam, yang dihadiri Nikita Su dan Leonard Li. Ketika sampai di ruang vip yang ditentukan, melihat bahwa Henny An dan yang lainnya sudah ada di sana, mengobrol dengan hangat.

Melihatnya, Billy Song menyapanya dengan antusias: “Adik ipar, kamu akhirnya datang.” Kemudian, Billy Song membuka tangannya, berencana untuk berpelukan hangat, tetapi ditangkap langsung oleh seseorang.

Billy Song tampak tertekan pada pria yang sedang memegangi pergelangan tangannya, memprotes dengan tidak puas: "Kakak Kedua, tidak bisakah aku memeluk adik iparku saja? Kakak tertua aku meminta aku untuk menggendong adik ipar. "

Mendengar ini, Leonard Li menjawab dengan tenang: “Itu dia, bukan aku. Ingin memeluk, pergi ke kakak ipar.” Sambil berbicara, Leonard Li menggandeng Nikita Su, duduklah di posisi.

Melihat hal ini, Billy Song sangat ingin mencari Henny An untuk mencari: "Kakak ipar, tolong peluk."

Billy Song sangat tampan, dengan potongan daging yang segar, tentu saja Henny An tidak keberatan menyantap tahu ini. Tepat ketika dia akan menyeka minyak lagi, Calvin Fu langsung mengulurkan tangannya untuk menghalangi jalannya: “Tetap di samping.” Satu pelukan saja sudah cukup, apakah ingin datang lagi? Calvin Fu mengangkat alisnya, menatap seseorang dengan bahaya.

Henny An mendongak dengan tenang, berkata dengan bangga: "Kamu membiarkan aku tinggal, maka aku akan tinggal, bukankah itu terlalu tidak tahu malu?"

Mendengar penolakannya, Calvin Fu berkata dengan santai: "Punya pendapat? Jika kamu ingin aku menghukummu di sini, aku tidak keberatan. Semua adalah istri tua, jadi jangan terlalu eufemis. Langsung saja, suami akan memuaskanmu. "

Mendengar kata-kata yang ambigu, semua orang mengerti, tersenyum dengan ambigu. “Leonard, apakah Calvin Fu selalu mengatakan bahwa tidak ada hal yang tabu?” Nikita Su bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Melingkupi.” Leonard Li memberikan jawaban yang relevan.

Nikita Su menyeringai, mengerti maksudnya. Henny An menyaksikan Calvin Fu menggoda dirinya sendiri seperti ini, jarang tersipu, merendahkan suaranya, berbisik: "Dasar bajingan, jangan sentuh aku malam ini."

Mengangguk dengan jelas, Calvin Fu menjawab dengan tenang: "Baiklah, jangan mendekat tengah malam."

Dalam sekejap, semua orang tertawa. Henny An menjelaskan dengan lantang: "Aku dingin, dingin, ingin ngapain? Sekelompok manusia najis."

Calvin Fu memandangnya, akhirnya mengangguk dengan jelas: "Ternyata kalau sudah dingin, kamu harus menyentuh kemana-mana, menaik turunkan tangan. Nah, aku sudah mendapat ilmu."

Pada saat ini, bahkan Nikita Su tidak bisa menahan tawa. Melihat Henny An mencoba menjelaskan bahwa Calvin Fu sedang membongkar panggung di sana, berpikir itu sangat menarik untuk harta karun hidup.

Nikita Su menemukan bahwa perasaan Henny An terhadap Calvin Fu sepertinya semakin dalam. Setidaknya, Calvin Fu adalah eksistensi yang sangat diperlukan dalam topik diskusi mereka.

Didorong oleh mereka berdua, suasana dengan cepat memanas. Mahjong adalah permainan yang harus mereka miliki. Di bawah bimbingan Leonard Li, skill kartu Nikita Su telah meningkat pesat. Meskipun tidak dapat memenangkan setiap pertandingan, setidaknya dapat menjamin tidak akan kalah terlalu parah.

Melihat dia kalah lagi, Billy Song berkata dengan sedih: "Kakak ipar, perempuan tidak belajar cara bermain poker. Kakak ipar adalah ipar yang cantik, tidak boleh mempelajarinya. Kakak kedua sangat kaya, bahkan kakak ipar kalah sangat parah, kekayaannya cukup untuk kakak ipar gagal beberapa kali seumur hidup, kita jangan bicarakan tentang bermain kartu lagi. "

Mendengar ini, Nikita Su berkedip dengan bercanda: "Menurutku bermain kartu sangat menarik, seperti yang dikatakan Leonard, kamu akan merasa sangat puas jika menang. Kata Leonard, kamulah yang telah melihat kartu terburuk, tidak ada yang lain. "

Mendengar jawaban ini, Billy Song ingin menangis tanpa air mata: "Kakak ipar, kamu dibawa rusak oleh kakak kedua."

Setelah bermain sebentar, Nikita Su dan Henny An minggir untuk mengobrol. “Nikita, apakah wanita itu sudah terselesaikan?” Kata Henny An tiba-tiba.

Nikita Su tahu siapa yang dia maksud, berkata dengan lembut: "Tidak, dia belum melakukan apapun akhir-akhir ini. Dan aku berjanji dengan Leonard akan bergaul dengannya dengan baik."

Dia menepuk pundaknya, Henny An merendahkan suaranya, berkata, "Nikita kamu bodoh ya, wanita ini tidak sederhana, dia mungkin berpikir tentang bagaimana menyakitimu. Ingin menyelesaikannya secepat mungkin, aku selalu merasa bahwa wanita ini tidak sederhana. "

Melihat Leonard Li, Nikita Su berkata dengan lemah: "Sebenarnya, aku pikir bahkan jika aku membiarkan Leonard, membiarkan Alvina Mu meninggalkan rumah, dia mungkin tidak akan setuju."

“Tidak mungkin, Paman sangat mencintaimu, bagaimana mungkin dia tidak setuju? Kecuali jika dia berselingkuh dengan wanita itu.” Henny An berseru, “Atau, aku akan mencari jalan , membiarkan kamu menemukan peluang yang cocok? Sudah ada! "

Henny An tersenyum pencuri, tiba-tiba berkata dengan lantang, "Semuanya, ayo main game hari ini. Menaruh sendok ini ke dalam mangkuk, berputar ke siapa pun, setiap orang dapat melakukan satu hal apapun. Jika tidak setuju, minum, bagaimana? "

Billy Song suka ramai, langsung setuju. Yang lain juga tidak keberatan. Permainan berjalan lancar, dan Nikita Su berdiri di samping Leonard Li, menyaksikan semua orang bermain sangat keras.

Di babak baru, sendok beralih ke Henny An. Sambil tertawa gembira, Henny An berkata sambil tersenyum: "Paman, aku ingin kamu mengaku di depan umum. Untuk mengaku kepada siapa, pilih yang kamu inginkan. Kalau kamu pilih aku, aku juga tidak keberatan. "

David Hu berkata sambil terkekeh: "Jika Leonard mengaku kepadamu, diperkirakan bahwa kamu akan dihancurkan oleh bos malam ini."

Calvin Fu dengan tenang mengangkat gelas anggur, berkata dengan santai, "Aku tidak akan begitu kasar, orang yang beradab, paling-paling aku hanya membuatnya ingin mati."

Sudut mulutnya bergerak-gerak, Henny An dengan tangan di pinggul: "Calvin Fu, tidak bisakah kamu sedikit mengatakan sepatah kata pun? Orang-orang yang tidak tahu berpikir bahwa aku sangat bersemangat untuk pergi tidur."

Sambil melingkarkan lengannya di pinggangnya, Calvin Fu dengan tenang berkata: "Tak seorang pun di ruangan itu yang tidak tahu. Aku, Calvin Fu, menikahi seorang gadis seks."

David Hu dan Billy Song tersenyum dan membungkuk, Henny An ingin mencari lubang di lubang masuk. Henny An menegakkan dadanya dan menjelaskan, "Aku ini nyata, lebih baik daripada menjadi hangat, tapi aku berpura-pura menjadi pendiam."

Dengan acungan jempol, Billy Song berkata dengan kagum: "Kakak ipar, kebenaran."

Melambaikan tangannya, Henny An memandang Leonard Li dengan riang: "Paman, Paman, cepat pilih pasangan pengakuanmu."

Leonard Li berbalik dan melihat wanita yang berdiri di sampingnya. Menjepit rahangnya, mengangkat, keduanya menatap langsung satu sama lain, melihatnya terpantul di matanya, Nikita Su tersenyum.

Ada rona merah yang langka di pipinya, Leonard Li berkata dengan serius: "Nikita, kamu adalah wanitaku dalam hidup ini. Aku tidak pernah berpikir untuk melepaskannya saat bertemu denganmu. Dalam hidup ini, kamu ditakdirkan untuk tinggal bersamaku. Di sisiku, jadilah wanita yang aku cintai dan satu-satunya istri. "

Melihatnya dengan emosi, mata Nikita Su berkilat karena emosi. Melihat bibir yang jatuh, Nikita Su memejamkan mata dan tersenyum lembut.

Billy Song dan yang lainnya mencemooh di sana, membiarkan mereka berciuman lebih lama. Leonard Li melingkarkan lengannya di pinggangnya, memberikan ciuman lidah ala Prancis di depan umum. Dia bukan orang yang terbuka dan tidak suka membiarkan orang lain melihat sisi antusiasnya. Tapi baginya, akan ada pengecualian.

Ciuman selesai, permainan berlanjut. Tidak tahu berapa lama, sendok itu akhirnya beralih ke Nikita Su. Henny An bersorak untuknya, matanya penuh harap. Dia mengerti apa yang dia maksud, tapi dia masih sedikit khawatir.

Selama ini, Alvina Mu begitu ramah, apakah Leonard Li benar-benar akan setuju? Awalnya agak tidak pasti, tetapi memikirkan pengakuannya sekarang, Nikita Su akhirnya mengambil keputusan. “Nikita, kamu ingin siapa melakukan sesuatu?” Tanya Henny An tidak sabar.

Nikita Su mengangkat kepalanya untuk melihat Leonard Li, berkata perlahan, "Aku harap Leonard melakukan satu hal."

Leonard Li menatapnya dengan ekspresi tenang: "Masalah apa?"

Dengan jantung yang berdebar-debar, Nikita Su akhirnya menarik napas dalam-dalam dan berkata dengan serius, "Aku harap kamu bisa membiarkan Alvina Mu keluar."

Saat kalimat ini jatuh, pemandangan langsung menjadi sunyi. Mengenai Alvina Mu, mereka hanya tahu bahwa dia adalah adik dari Herni Yue, merawatnya karena keinginan terakhirnya. Hanya Calvin Fu yang tahu tentang itu.

“Kakak Kedua seharusnya menyetujui masalah sesederhana itu,” kata Billy Song sambil tersenyum. Tetapi Calvin Fu tahu bahwa Leonard Li tidak akan mudah setuju.

Melipat alisnya, Leonard Li menatapnya: "Alasan. Bukankah kamu dan Alvina Mu akur akhir-akhir ini?"

Saat kalimat itu diucapkan, hati Nikita Su sedang rileks. “Aku tidak ingin dia tinggal bersama kita, aku tahu kamu ingin menjaganya, aku bisa memahaminya. Namun, aku khawatir aku tidak bisa menerimanya, dia akan tinggal bersama kita selamanya.” Nikita Su berkata dengan tenang.

Beberapa orang terkejut setelah mendengar kata seumur hidup. Billy Song hendak bertanya, Calvin Fu menghentikannya dengan matanya. Leonard Li menatapnya dengan ekspresi dingin: “Aku pernah mengatakan, aku akan selalu menjaganya.” Leonard Li berkata.

“Aku tahu kamu harus menjaganya, tapi ada banyak jenis perawatan, tidak harus selalu tinggal serumah. Kamu bisa mengatur tempat untuknya di luar atau mengirimkannya ke ibunya, kamu akan membayar biaya hidup, semua ini tidak ada masalah. Tapi aku tidak ingin dia tinggal bersama kita. "

Henny An setuju dengan persetujuan: "Ya, jika itu aku, aku tidak akan menerimanya. Apalagi, pemikiran Alvina Mu tentang kamu tidak sederhana."

Leonard Li meletakkan tangannya di samping, menatap Nikita Su dengan saksama. “Nikita, dimatamu, kamu tidak bisa mentolerir dia?” Leonard Li berkata dengan suara rendah, “Kupikir kamu wanita yang baik.”

Bertemu dengan tatapannya, Nikita Su tertawa tanpa bisa dijelaskan: "Karena kebaikan, aku harus mengizinkan dia tinggal di rumah kami dan menatap suami aku kapan saja? Jika pingsan dan tidak sadarkan diri, harus membiarkan laki-laki aku tinggal bersamanya sepanjang malam? Aku tidak ingin kebaikan seperti itu. "

Calvin Fu mengerutkan kening. Dia tidak menyangka Leonard Li bisa melakukan ini. Luar biasa, tapi bisa dimengerti. Dia memahami kesalahan Leonard Li, dan dia juga tahu betapa berat rasa tanggung jawabnya.

Leonard Li terdiam, dan Nikita Su menatapnya dengan tegas. Untuk waktu yang lama, Nikita Su bertanya lagi: "Katakan padaku jawabannya, apakah kamu bersedia membiarkan Alvina Mu pindah keluar untuk hidup? Selama tidak tinggal bersama, kamu dapat mengurusnya apa pun yang kamu inginkan."

Orang-orang yang hadir memandang Leonard Li, menunggu jawabannya. Aku melihatnya perlahan membuka mulutnya, suaranya yang dalam terdengar ...

Novel Terkait

My Enchanting Guy

My Enchanting Guy

Bryan Wu
Menantu
2 tahun yang lalu
Hello! My 100 Days Wife

Hello! My 100 Days Wife

Gwen
Pernikahan
2 tahun yang lalu
The Campus Life of a Wealthy Son

The Campus Life of a Wealthy Son

Winston
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Love And War

Love And War

Jane
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Unperfect Wedding

Unperfect Wedding

Agnes Yu
Percintaan
3 tahun yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
2 tahun yang lalu
My Cute Wife

My Cute Wife

Dessy
Percintaan
2 tahun yang lalu