Be Mine Lover Please - Bab 30 Senangi Aku

Nikita Su tahu jelas bahwa Leonard Li adalah seorang pria yang sangat menarik. Baik itu kondisi fisiknya, maupun kemampuan dan statusnya di dunia bisnis. Karena kesempurnaannya lah, banyak sekali wanita yang berbondong-bondong mendatanginya.

Leonard Li menatap wanita yang berdiri di depannya dengan ekspresi dingin. Nikita Su memegang gambar desain dengan kedua tangannya sambil melihat ke bawah dengan gugup, tidak berani menatapnya.

Keduanya terdiam satu sama lain, udara dipenuhi dengan aura yang aneh. “Tuan Li, ini adalah gambar desain yang kubuat untuk Taman Mutiara. Silakan dilihat. Jika ada yang perlu dimodifikasi, kamu dapat menunjukkannya padaku.” Nikita Su akhirnya berbicara lebih dulu, memecah kesunyian.

Mendatanginya, lalu mencubit rahangnya, memaksanya untuk menatapnya: "Bersembunyi dariku?"

Dia mengangkat kepalanya dengan gemetar, menatap matanya, dan dengan senyum menyanjung di bibirnya: "Tidak, tidak kok... Bagaimana kalau direktur Li melihat desainnya dulu dan mengatakan tentang pendapat Anda?"

Leonard Li tidak bermaksud untuk menerimanya, tetapi mengganti topik pembicaraan: "Boleh-boleh saja jika kamu ingin aku melihatnya. Berikan aku penjelasan tentang apa yang terjadi tadi pagi terlebih dahulu."

Mengedipkan matanya, Nikita Su berpura-pura bingung: "Pagi tadi? Apakah terjadi sesuatu tadi pagi? Tuan Li, sejak geger otak terakhir, aku kadang-kadang bisa melupakan sesuatu."

Melihat ekspresinya, sudut bibir Leonard Li membentuk lengkungan yang indah: “Aku perlu mengingatkanmu sedikit, eh?” Sambil berbicara, Leonard Li melangkah lebih dekat padanya. .

Melihat pemandangan ini, Nikita Su secara naluriah melangkah mundur dan menatapnya sambil tersenyum: "Tidak, tidak perlu..." Seluruh punggungnya menyentuh dinding, hanya untuk menyadari bahwa tidak ada jalan kembali.

Terus ditatap seperti itu, Nikita Su menelan ludah dan berkata dengan gemetar: "Paman, itu benar-benar kecelakaan tadi malam. Aku tidak bermaksud untuk memiliki hubungan denganmu."

Subteksnya adalah, apa yang tidak ingin dilakukannya dengannya? Memikirkan hal ini, mata Leonard Li sedikit menyipit dan tekanan udara di sekitar tubuhnya menjadi tegang.

Semakin diam Leonard Li, maka semakin gelisahnya Nikita Su. Sekarang, kekuatan hidup dan matinya ada di tangan pria itu. “Paman, selama kamu bisa melupakan hal ini, aku akan melakukan apa saja.” Nikita Su tidak bisa menahan untuk bertanya.

Jarak diantara keduanya sangat dekat, tidak kurang dari dua puluh atau tiga puluh sentimeter. Mengamatinya, suara dalam Leonard Li tampak bagus: "Bertanggung jawab padaku?"

Dia tertawa dua kali, bertanggung jawab? Bagaimana ini mungkin! Berbalik ke samping, Nikita Su ingin melarikan diri tetapi melihatnya langsung mengangkat lengannya dan meletakkannya diantara mereka berdua, menghalangi jalannya. “Paman, lupakan saja tentang kejadian tadi malam.” Nikita Su menggenggam kedua telapak tangannya dan menatapnya dengan senang.

“Ingatanku selalu bagus,” jawab Leonard Li dengan tidak tergesa-gesa.

Nikita Su sangat menyesalinya. Jika dia tahu akan seperti ini, maka dia tidak akan minum bahkan jika dia dibunuh tadi malam. Setelah berpikir sejenak, Nikita Su menarik nafas dalam-dalam dan menatapnya: "Paman, bagaimana kamu bersedia untuk melupakan kejadian ini? Selain bertanggung jawab."

Dia adalah seorang pria yang sombong dan berbahaya. Tidak peduli dari sudut mana dia berdiri, Nikita Su tidak ingin terlalu terlibat dengannya. “Senangi aku.” Leonard Li tiba-tiba menjatuhkan dua kata.

Membelalakkan matanya karena takjub, Nikita Su mengira dirinya sedang mendengar halusinasi. Setelah beberapa saat, dia berkata dengan tidak puas: "Paman, apakah ini yang seharusnya kamu katakan kepada generasi yang lebih muda sebagai orang yang lebih tua? Bagaimanapun, aku adalah istri dari keponakanmu."

Membungkuk, jarak diantara keduanya menjadi semakin dekat, dan Leonard Li menjawab dengan tenang: “Di mataku, kamu hanyalah seorang wanita, bukanlah istri dari siapapun.” Sejauh ini, dia adalah salah satu dari sedikit wanita yang bisa membuatnya merasa.

Sambil mengerutkan kening, Nikita Su membalas: "Bahkan jika kamu tidak mengakuinya, aku masih adalah istri dari Aldo. Sebagai paman, kamu tidak seharusnya menyentuh... uh..."

Sebelum dia selesai berbicara, Leonard Li langsung menutup bibirnya dan menelan semua sisa kata-katanya. Pria itu memeluk pinggangnya yang ramping dengan dominan dan menekan seluruh tubuhnya. Melihat ini, Nikita Su pun terus melawan.

Leonard Li tidak suka jika dia memanggilnya dengan sebutan 'paman', karena itu akan membuatnya merasa ada jarak diantara mereka. Dengan hukuman ciuman, itu akan memberinya pelajaran. Nikita Su mengepalkan tinjunya dan memukul dadanya, mencoba mendorongnya untuk menjauh.

Berguling-guling di bibirnya, menghirup aromanya, kedua bibir itu terkatup rapat. Menarik tubuhnya ke arah dirinya sendiri, ciuman itu berangsur-angsur menjadi lembut.

Nikita Su tersipu malu. Pria itu menciumnya lagi dan lagi, tanpa memikirkan bagaimana perasaannya. Suasana hati yang marah pun melonjak dan langsung mendominasi pemikirannya.

Detik berikutnya, Nikita Su secara naluriah mengangkat kakinya dan langsung menendang 'tali kehidupannya'. Kekuatan yang kuat secara tiba-tiba itu menyebabkan Leonard Li yang sedang berciuman dengan dalam pun merasa kesakitan. Membungkuk, semua fitur wajahnya dipelintir menjadi satu.

Ketika akhirnya menghirup oksigen lagi, Nikita Su bernafas dengan berat. Melihat penampilannya yang kesakitan, dia berbalik dengan cepat dan langsung lari ke arah pintu kantor.

Ketika pintu ditutup, Nikita Su mendengar raungan amarahnya: "Nikita, berhenti!"

Nikita Su berlari keluar dari Perusahaan Li dengan cepat, menundukkan kepala, tidak berani melihat orang-orang yang berlalu datang. Bersandar di pilar, kaki Nikita Su melemas. Memikirkan adegan barusan, Nikita Su tampak frustrasi: "Sepertinya tidak ada kesempatan lagi kali ini."

Ada rasa sakit yang parah diantara kedua kakinya, membuat wajah Leonard Li pucat pasi. “Wanita ini benar-benar hebat.” Hanya menggodanya beberapa patah kata, tidak menyangka dia akan langsung menendangnya. Mau lari begitu saja setelah memprovokasi dia? Tidak semudah itu.

Perusahaan Yitian, Nikita Su menopang kepalanya dengan satu tangan dan sesekali mengetuk meja dengan ujung jarinya. Memikirkan adegan di kantor Leonard Li tadi, Nikita Su tidak bisa menahan nafas. "Jika aku menahannya dari awal, aku mungkin masih punya kesempatan."

Hanya saja sekarang, sudah terlambat untuk mengatakan apapun. Memikirkan hal ini, Nikita Su menghela nafas lagi. “Nikita, tentang proyek Taman Mutiara, Perusahaan Li baru saja memberikan jawaban.” Direktur Wu muncul di dalam kantor dan berkata dengan sungguh-sungguh.

Karina yang duduk di seberangnya pun memandangnya dengan jijik: "Sepertinya sudah gagal. Tuan Wu, sudah kubilang, jika proyek ini diserahkan kepada Nikita, itu pasti akan gagal sejak awal."

Nikita Su berdiri, membungkuk padanya, dan berkata dengan nada meminta maaf: "Direktur Wu, maaf karena telah mengecewakanmu."

Direktur Wu menepuk bahunya dengan sungguh-sungguh tetapi masih terdiam. Sepuluh detik kemudian, Direktur Wu tiba-tiba membuka matanya dan tersenyum dengan senyum yang jelas di wajahnya: “Kamu telah berhasil. Perusahaan Li telah menerima gambar desain kita dan menyerahkan Taman Mutiara kepada perusahaan Yitian kita."

Seperti korsleting di otaknya, Nikita Su bereaksi perlahan: "Apa? Berhasil?"

Sambil tersenyum dan mengangguk, Tuan Wu sangat gembira: "Ya, Perusahaan Yitian berhasil mengalahkan Perusahaan Design Yuxin dan bertanggung jawab untuk proyek ini. Selamat, sekarang kamu adalah kepala desainer dari perusahaan kita. Seperti yang dijanjikan sebelumnya, setelah proyek Taman Mutiara selesai, aku akan mengatur kamu untuk pergi belajar lebih lanjut."

Kali ini, Nikita Su akhirnya mendengar dengan jelas. Leonard Li menerima desainnya. Mendengar hasil yang tidak terduga ini, Nikita Su membungkuk penuh syukur: "Terima kasih, direktur Wu!"

Melisa berlari ke arahnya dan berkata dengan ucapan selamat: "Kak Nikita hebat. Kamu sudah berhasil, kerja keras memang tidak pernah mengecewakan. Oh, kak Nikita adalah kepala desainer sekarang." Pada saat ini, Melisa memandangi Karina dengan penuh kemenangan.

Nikita Su tersenyum dengan senyuman di wajahnya. Dia tidak menyangka Leonard Li akan memberinya kesempatan dan menyerahkan proyek ini padanya. Hasil ini sama sekali tidak terduga baginya.

“Tidak ada yang perlu dibanggakan, bukankah itu hanya satu proyek.” Karina berkata dengan jijik.

Tidak berniat menanggapi ejekannya, Nikita Su terus tersenyum sepanjang waktu.

“Nikita, ada seseorang yang sedang menunggu di luar.” Resepsionis masuk dan berkata sambil tersenyum, “Dia seorang pria yang tampan.”

Siapakah itu? Sambil berdiri penuh pertanyaan, Nikita Su berjalan keluar dengan rasa ingin tahu. Ketika dia melihat Aldo Ye, dia sedikit terkejut: "Mengapa kamu ada di sini?"

Aldo Ye berjalan ke arahnya, mengangkat tangannya, dan menjatuhkan tangannya dengan penuh kasih sayang di atas rambutnya: "Istriku bekerja di sini, tentu saja aku harus datang dan melihatnya."

Mendengar hal tersebut, Nikita Su langsung melepaskan tangannya dan menatapnya sambil tersenyum: "Ini benar-benar langka. Aku sudah di sini selama tiga tahun, sepertinya ini adalah pertama kalinya kamu di sini."

Mengetahui kesalahannya, rasa bersalah melintas di mata Aldo Ye. Dalam tiga tahun terakhir, untuk membalas dendam padanya, dia benar-benar tidak peduli padanya: "Maaf, aku..."

“Tidak perlu meminta maaf, lagipula pernikahan kita akan segera berakhir.” Nikita Su berkata dengan tenang, “Kamu mencariku hari ini, ada apa?”

Mengetahui tekadnya untuk bercerai, Aldo Ye menekan pundaknya dan menjelaskan apa yang terjadi tadi malam: "Nikita, itu tidak seperti yang kamu lihat tadi malam. Jeanie lah yang memaksaku untuk menciumnya, kalau tidak, dia akan mencarimu. Kalau tidak, aku tidak akan menyentuhnya lagi."

Dengan sarkasme di bibirnya, Nikita Su memandangnya dengan sinis: "Apakah kamu pikir aku akan percaya dengan alasan ini? Aldo, jangan biarkan aku meremehkanmu. Kamu menolak untuk menandatangani perjanjian perceraian, namun aku sudah menuntut untuk bercerai, diperkirakan pengadilan akan segera menerimanya."

Sebelum dia selesai berbicara, Aldo Ye telah meninggikan suaranya: "Apakah kamu begitu ingin bercerai? Semua yang kulakukan ini adalah karena aku mencintaimu. Tanpa seizin dariku, kamu tidak akan pernah bisa mengakhiri pernikahan ini." Sejak awal, dia belum siap melepaskan.

Ketika berbicara, Aldo Ye memeluk Nikita Su. Di sini adalah perusahaan, tentu saja Nikita Su harus memberontak. “Aldo, biarkan aku pergi.” Nikita Su berkata dengan marah.

Ketika Aldo Ye hendak berbicara, dia tiba-tiba melihat sebuah cupang yang terlihat jelas di tulang selangkanya sehingga membuatnya sangat marah: "Nikita, apa yang terjadi, pria mana yang meninggalkan jejak ini!"

Tanpa diduga dia akan melihat ini. Wajah Nikita Su melintas panik dan kemudian dia kembali tenang: "Ini urusanku."

Dengan panik menekan tulang belikatnya, Aldo Ye memiliki wajah dingin dan nyala api yang kuat meledak di matanya: “Siapakah yang melakukannya, aku ingin membunuhnya!” Dalam tiga tahun terakhir, dia belum pernah menyentuhnya, tetapi tidak ada pria yang diizinkan untuk menyentuhnya.

Dengan bibir pahit, Nikita Su berkata dengan mengejek: "Yang selalu kamu pedulikan adalah tentang siapakah orang itu. Kamu tidak berubah sama sekali selama tiga tahun."

Saat itu, dia meminta Nikita Su untuk memberitahunya siapakah pria itu. Dan karena jawaban 'tidak tahu' nya, Aldo Ye mengira bahwa dia melindungi pria itu. Karena itu, kebenciannya menjadi semakin dalam.

Dengan marah melemparkannya ke atas sofa, Aldo Ye melepaskan tangannya dengan keras dan pergi begitu saja.

Nikita Su berbaring di sofa, matanya memerah. Dia tidak mengerti, mengapa pria itu selalu menolak untuk peduli dengan situasinya terlebih dahulu sebelum bertanya tentang hal-hal lain? “Aldo, apakah kamu benar-benar mencintaiku?” Nikita Su berpikir pahit.

Novel Terkait

My Goddes

My Goddes

Riski saputro
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Balas Dendam Malah Cinta

Balas Dendam Malah Cinta

Sweeties
Motivasi
3 tahun yang lalu
A Dream of Marrying You

A Dream of Marrying You

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Siswi Yang Lembut

Siswi Yang Lembut

Purn. Kenzi Kusyadi
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
2 tahun yang lalu
Chasing Your Heart

Chasing Your Heart

Yany
Dikasihi
2 tahun yang lalu
My Tough Bodyguard

My Tough Bodyguard

Crystal Song
Perkotaan
2 tahun yang lalu