Be Mine Lover Please - Bab 88 Di Hotel Menangkap Perselingkuhan

Suhu di dalam ruangan berangsur-angsur meningkat, dan Nikita Su sedang berbaring di tempat tidur, merasakan ciumannya semakin panas. Dia bisa melihat keinginan kuat di matanya.

Kakinya yang panjang dan kuat ada di tengah, dan ketika dia hendak mengangkat roknya, bel telepon genggam berbunyi. Gerakan Leonard Li langsung menegang, dan kewarasan yang hilang berangsur-angsur pulih.

Nikita Su melihatnya berhenti, menatap telepon, dan berkata sambil tersenyum: "Jawab telepon dulu."

Melihat matanya, Leonard Li bersenandung, berdiri dan mengangkat telepon di sisi tempat tidur. Melihat nomornya, Leonard Li menekan untuk menyambung: "Halo, ya, aku sekarang akan kesana."

Mendengar perkataannya, Nikita Su mengangkat matanya dan menatapnya dengan heran: “Mau kemana? Siapa orang yang tadi memanggilmu?” Apakah itu halusinasi? Mengapa dia sepertinya mendengar suara wanita?

Mengakhiri panggilan, menoleh kembali padanya, membelai pipinya, Leonard Li berkata dengan suara rendah, “Nikita, ini agak mendesak, aku harus mengurusnya dan segera kembali.” Setelah berbicara, Leonard Li mencium ringan di bibirnya.

Leonard Li hendak berdiri, lalu seseorang meraih lengan bajunya. Melihat kembali padanya, ekspresi Leonard Li tenang. “Apa kamu tidak ingin menyentuhku? Apa menurutmu aku kotor dan tidak pantas untukmu?” Nikita Su berbisik.

Melihat kesedihan di matanya, Leonard Li mengulurkan tangan dan memeluknya di pangkuannya. Sambil meletakkan tangannya di pinggangnya, dia berkata dengan suara serak, "Aku menginginkanmu lebih dari siapa pun, bagaimana aku bisa menganggapmu kotor? Hanya saja, aku yang sekarang tidak bisa menginginkanmu."

Mungkin pengobatannya efektif selama periode ini, dan dia baru saja merespons. Hanya saja jika belum sembuh total akan semakin menyedihkan jika berhenti ditengah jalan. “Kalau tidak, tinggallah di sini,” kata Nikita Su dengan canggung.

Dia juga ingin, tapi dokter ini ahli dalam pengobatan, dan dia tidak menghabiskan banyak waktu di Kota A. “Patuh, sayang, demi kebahagiaan masa depan kita, aku akan segera kembali.” Leonard Li mencium pipinya dan membaringkannya di tempat tidur dengan enggan.

Tidak dapat melihat matanya, Leonard Li berdiri dan berjalan keluar tanpa melihat ke belakang. Segera, suara sirene terdengar di lantai bawah. Nikita Su duduk di sana dengan tenang, kepahitan memenuhi hatinya.

Dia menatap langit-langit dan dengan keras kepala menolak untuk membiarkan air mata jatuh. Apa wanita di luar yang baru saja memanggilnya? Memikirkan hal ini, Nikita Su merasa dirinya begitu hina, sudah berinisiatif berhubungan intim dengannya, tapi dia tidak menginginkannya.

Berdiri, keluarkan gaun yang tertinggal sebelumnya di lemari dan kenakan. Mengambil tasnya, Nikita Su menyelinap keluar vila tanpa mengganggu siapa pun.

Ketika Henny An menerima telepon dari Nikita Su, dia bergegas ke Jingyuan. Melihat penampilannya yang tertekan, dia dengan cepat bertanya: "Bagaimana kabar Nikita, apakah rencananya tidak berhasil? Ada apa, kamu hampir membuatku cemas."

Memeluknya dengan tangan terbuka dan bersandar di lengannya, Nikita Su berkata dengan nada datar: "Henny, aku tidak bermain dengannya. Baru kami bersama, dia memiliki wanita lain ..."

Jadi, Nikita Su menceritakan semuanya tentang malam ini, tanpa ditutup-tutupi. Sepuluh menit kemudian, Henny An memukuli dadanya dan berkata, "Saya tidak menyangka bahwa Leonard Li begitu buruk, bagaimana bisa memperlakukan kamu seperti ini. Tidak bisa begini, aku akan membuat hitungan dengannya!"

Mendengar hal ini, langsung menyambar tangannya, dan Nikita Su menggelengkan kepalanya: “Tidak, sebenarnya begini juga bagus. aku dengannya bersama pada awalnya akan digunjing orang lain, dan kita harus berpisah lebih awal selagi hubungan tidak dalam, mungkin juga ada baik."

Sambil memegang pipinya, Henny An berkata dengan nada menghibur, "Bersikaplah baik, jangan bersedih. Babi berkaki tiga sulit ditemukan, dan pria berkaki dua berlarian di sepanjang jalan. Mari kita cari pria baik lain dan buang saja yang ini."

Nikita Su tidak berbicara, hanya bersandar di pelukannya. Sekarang, dia hanya ingin tenangkan diri.

Ketika Leonard Li kembali ke rumah, Nikita Su sudah pergi. Melihat tidak ada orang yang ditemukan di mana-mana di rumah itu, matanya penuh kecemasan, jadi dia segera memutar nomornya. Telepon berdering lama, tapi tidak ada yang menjawabnya.

Memikirkan reaksinya sebelum pergi, Leonard Li mengerutkan kening: “Apakah dia marah?” Tanpa pikir panjang, Leonard Li segera berlari keluar dan masuk ke dalam mobil lagi: “Pergi ke Jingyuan.”

Bel pintu berdering, kepalanya terkulai, dan Nikita Su membuka pintu dengan sedih. Melihatnya, Nikita Su tertegun beberapa detik, sebelum menutup pintu, Leonard Li dengan cepat mengulurkan tangan dan menahannya: "Nikita."

Tidak ada cara untuk mundur, dan tidak memandangnya, Nikita Su berkata dengan enteng: "Sudah larut malam, aku akan istirahat."

Melihat ekspresinya, Leonard Li bahkan lebih yakin dengan tebakannya. “Ada sesuatu yang harus ditangani sekarang,” Leonard Li menjelaskan.

Menatapnya, Nikita Su berkata dengan tenang: "Kamu tidak perlu menjelaskan kepadaku, Leonard Li, kita putus saja."

Setelah mendengar ini, ekspresi Leonard Li menjadi lebih dingin: "Aku tidak setuju."

Tidak memperhatikan jawabannya, Nikita Su berkata dengan tenang: "Kamu tidak ingin menyentuhku, kamu memiliki keluhan di hati, kan? Kalau begitu, kita tidak perlu bersama. Lepaskan, atau aku akan memanggil seseorang ... Ah ... Leonard Li, kamu Kenapa, biarkan aku turun ... "

Leonard Li tidak menjawab, tapi langsung menggendongnya dan melangkah menuju rumah. Dengan sebuah tendangan, dia langsung menutup pintu. Pergilah ke kamar tidur dan taruh dia di tempat tidur.

Saat Nikita Su hendak berdiri, Leonard Li langsung berbaring dengan tangan di pinggangnya. “Leonard Li, kamu tidak ingin menyentuhku, apa yang kamu lakukan di tempat tidurku?” Kata Nikita Su dengan marah.

Dengan tangan besar di lengannya, Leonard Li memejamkan mata dan menjawab dengan tenang: "Tidur."

Sudut mulutnya bergerak-gerak, dan Nikita Su berkata dengan tidak puas: “Keluar.” Berjuang keras, tapi tetap tidak bisa lepas kendali.

“Aku sedang menahan diri,” jawab Leonard Li dengan tenang.

Beberapa garis hitam muncul di dahinya, dan Nikita Su menggeram, “Kamu bukan biksu, untuk apa menahan diri.” Sebenarnya, dia tidak benar-benar ingin tidur dengannya, hanya ingin tahu bagaimana dia memandangnya.

Membuka matanya, wajahnya terpantul di matanya, membuatnya bernostalgia. “Untuk lebih mencintaimu di ranjang di masa depan.” Leonard Li menjawab dengan serius.

Mendengarkan alasannya, Nikita Su tidak berbicara, hanya menatapnya.

Mencium keningnya, Leonard Li berkata dengan lembut: “Kalau aku benar-benar membencimu, apakah aku akan dekat seperti ini, lalu mencium kamu? Untuk wanita yang tidak aku sukai, terasa kotor saat disentuh, apalagi terlalu dekat. Percayalah, oke? "

Menatap matanya, ingin menangkap petunjuk apa pun. Tetapi dia menemukan bahwa matanya sangat tulus. Setelah sekian lama, Nikita Su akhirnya berkompromi: "Baiklah, kali ini aku percaya padamu."

Hati yang menggantung diturunkan, dan kepalanya diletakkan di dadanya: “Baiklah, pergi tidur.” Saat dia berkata, Leonard Li menutup matanya.

Suara detak jantungnya tepat di telinganya, dan dia menatap ke suatu tempat dengan tatapan kosong, Nikita Su tidak bisa tidur lama. Di dalam hatinya, dia masih memikirkan panggilan telepon barusan.

Keesokan harinya, Nikita Su dan Henny An berbicara di telepon dan mengungkapkan keraguan mereka. Jika masalah ini tidak diselesaikan, hatinya akan tetap tidak tenang. “Kalau mau buktikan, langsung saja dicek.” Kata Henny An.

Malam harinya, Nikita Su menyiapkan makan malam dan memanggil Leonard Li untuk makan malam. Sekitar pukul sembilan, Leonard Li pergi seperti biasa. “Pergi tidur lebih awal di malam hari.” Leonard Li mencium pipinya dan berkata dengan suara rendah.

Mengangguk, alis mengernyit, Nikita Su tersenyum dan menjawab: “Baiklah, bagus, hati-hati di jalan.” Di depan pintu, Nikita Su berpamitan padanya.

Melihatnya memasuki lift, Nikita Su langsung melihat ke arah pintu sambil berlari menaiki tangga kapan saja sambil memanggil Henny An: "Dia sudah turun ke bawah."

Ketika dia berlari keluar dari tangga, Leonard Li kebetulan berada tidak jauh di depannya. Melihatnya di dalam mobil, Nikita Su berlari keluar. Sebuah mobil berhenti di depannya. Nikita Su segera membuka pintu dan berlari.

Mengikuti mobil Leonard Li sepanjang jalan, Nikita Su menjadi gugup. “Jangan khawatir, mungkin Leonard Li benar-benar akan bekerja.” Henny An menenangkan emosinya dan berkata.

Nikita Su mengangguk, matanya masih mengikuti ke depan. Saat mobil diparkir di depan hotel yang jauh, Nikita Su merasa kedinginan. Ketika datang ke hotel, biasanya tidak ada hal yang baik.

Melihatnya keluar dari mobil, Nikita Su dan Henny An mengenakan topi panjang dan mengikuti dengan tenang. Mengingat nomor yang dia tekan tadi, lalu berlari ke tangga. Saat ini, suasana hati Nikita Su sedang gugup, dengan indra penglihatan seperti menangkap perselingkuhan.

Berlari keluar dari lift, Leonard Li datang ke sebuah ruangan dan menekan bel pintu, dan segera seorang wanita datang untuk membuka pintu. Melihat ini, hati Nikita Su runtuh.

“Sial, benar-benar membuka kamar dengan seorang wanita, aku harus menangkap anjing laki-laki itu.” Ucap Henny An agresif, dan hendak bergegas maju, namun dihentikan oleh Nikita Su. Melihat ke belakang, dia melihat Nikita Su menatap mereka dengan tenang.

Perasaan dikhianati datang lagi, dan Nikita Su tersenyum pahit, berpikir bahwa setelah perceraian, tidak perlu lagi melihat prianya membuat kasih sayang dengan wanita lain. Sekarang sepertinya dia terlalu naif.

“Nikita, kenapa kamu menghentikan aku dan tidak membiarkan aku menhajar mereka.” Henny An menekan suaranya dan berkata.

Dengan lengkung bibir yang dangkal, Nikita Su berkata sambil tersenyum tipis: “Karena kamu ingin menangkap perselingkuhan, tentunya kamu harus memiliki bukti. Tunggu beberapa menit sebelum kamu masuk. Jika kamu ingin berdebat, tidak ada kesempatan."

Dia tersenyum, tapi Henny An merasa tertekan. Terlalu kejam baginya untuk menghadapi ini lagi dan lagi. Sambil memeluknya, Henny An berkata lembut, "Jangan sedih, aku akan bersamamu."

Lima belas menit kemudian, keduanya pergi untuk mengetuk pintu. Wanita itu baru saja membuka pintu. Henny An mendorongnya dan bergegas masuk. Keduanya dengan cepat melintasi ruang tamu dan menuju ke kamar tidur. Ketika melihat foto di depan mereka, Nikita Su dan Henny An langsung bengong.

Leonard Li hanya duduk di tepi tempat tidur terbungkus handuk mandi, dan di sampingnya ada seorang pria paruh baya. Karena gangguan tiba-tiba mereka, tangan pria paruh baya itu berhenti. Turun sedikit saja, maka bisa pegang akar hidupnya.

Henny An menelan ludah tak percaya, menatap Leonard Li, lalu menatap Nikita Su dengan cemas. Aldo Ye melakukan hal semacam itu dengan seorang wanita, sementara Leonard Li melakukan hal semacam ini dengan ... rasa khawatir ini akan lebih intens.

Dengan lengan terkulai, mengepalkan tinjunya erat-erat, dan menatap pria itu dengan heran, perasaan dihina muncul di hati: "Apakah kamu lebih suka tidur dengan seorang pria daripada menyentuh aku?"

Melihat air mata di matanya, mata Leonard Li menunjukkan kepanikan: "Nikita ..."

Novel Terkait

My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
2 tahun yang lalu
Mi Amor

Mi Amor

Takashi
CEO
3 tahun yang lalu
Lelah Terhadap Cinta Ini

Lelah Terhadap Cinta Ini

Bella Cindy
Pernikahan
3 tahun yang lalu
After Met You

After Met You

Amarda
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
My Cute Wife

My Cute Wife

Dessy
Percintaan
2 tahun yang lalu
The Campus Life of a Wealthy Son

The Campus Life of a Wealthy Son

Winston
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Dalam

Cinta Yang Dalam

Kim Yongyi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
3 tahun yang lalu