Be Mine Lover Please - Bab 53 Berdirinya Tidak Stabil?

Sinar matahari yang hangat menyinari tempat tidur putih, Henny An perlahan membuka mata dan meregangkan tubuh dengan malas, “Aduh, mimpi semalam benar-benar seperti benaran, sampai sekarang masih sakit pinggang.” Henny An mengerutkan bibir dan tersenyum puas.

Saat hendak kembali tidur, seperti ada sesuatu di pinggangnya. Dengan curiga, dia meletakkan tangannya di tempat tidur dan ingin mengeluarkan benda itu. Henny An berkedip, "Kenapa mirip seperti tangan?"

Saat dia melihat lebih dekat, sebuah suara rendah datang dari belakangnya: "Apakah itu terlihat bagus?"

Suara ini adalah ... Henny An berbalik perlahan, dan ketika dia melihat wajah itu, dia berteriak ngeri seolah dia telah melihat hantu: "Ah !!!"

Sepuluh menit kemudian, dengan tangan di dada, Henny An menatapnya, tatapannya seperti ingin membunuhnya: "Calvin Fu, bajingan, kamu memanfaatkan kesempatan dan memakanku! "

“Ada satu kalimat yang cocok untukmu.” Calvin Fu, masih berbaring, berbicara dengan tenang.

Memiringkan kepalanya, Henny An menatapnya dengan bingung: “Apa?” Setelah bertanya, Henny An menyesalinya. Di mulut pria ini, sepertinya tidak ada kata-kata baik yang bisa diucapkan, benar saja ...

Melihatnya terbungkus selimut, dia berkata dengan dingin, "Ingin mencari keuntungan tapi malah merugikan."

Sudut mulutnya bergerak-gerak beberapa kali, dan Henny An menatapnya dengan marah. Memikirkan rencana kemarin, Henny An merasa tertekan. Dia tidak menyangka bahwa setelah beberapa hari terombang-ambing dalam waktu yang lama, dia bahkan terjebak sendiri.

“Lupakan, anggap saja itu anjing kawin.” Henny An seperti menangis tapi tanpa air mata, bersiap bangun untuk mencari pakaian.

Melihat rencananya, Calvin Fu tiba-tiba berkata, "Kamu kalah taruhan denganku tadi malam. Sekarang aku menyebutkan hukuman."

Memalingkan kepalanya dan menatapnya dengan marah, Henny An berkata dengan marah: "Kamu telah memakanku begitu banyak, sekarang kamu masih ingin menghukum? Calvin Fu, kamu sudah diberi, masih seperti tidak dapat apa-apa. "

Bunga merah semalam muncul di mata Calvin Fu secara tidak sengaja, "Jika kamu tidak mampu untuk bermain ..." Calvin Fu memainkan ponselnya dengan ringan.

Karena dirangsang olehnya, Henny An berseru: "Siapa bilang aku tidak mampu bermain, selama kamu berani berbicara, aku berani setuju. Aku tidak pernah takut pada siapapun dalam hidupku."

"Pernikahan dengan kontrak." Calvin Fu melempar bom dengan santai, "Menghapus pengaruh berita sebelumnya dan membantu aku menyelesaikan kekhawatiranku."

Melihatnya dengan terkejut, dia menelan ludah, dan membuat suara yang susah payah: “Nikah kontrak? Denganmu?” Pada saat ini, Henny An tiba-tiba ingin menarik kembali kata-katanya. Karena saat ini, dia ingin mengaku kalah ...

Seperti yang dikatakan Leonard Li, memang ada ketentuan dalam kontrak bahwa Nikita Su harus bertanggung jawab secara pribadi. Awalnya, artikel ini tidak tampak apa-apa, tetapi sekarang ... atas bujukan Direktur Wu, Nikita Su dengan enggan datang ke Perusahaan Li.

Ketika dia datang ke kantor CEO, Girno Chen melihatnya dan berkata sambil tersenyum: "Nona Su, kamu di sini, CEO sedang rapat. Sepertinya akan memakan waktu satu atau dua jam."

Melambaikan tangannya, Nikita Su tersenyum dan menjawab: “Tidak apa-apa, aku di sini untuk menyelesaikan hal-hal tentang proyek Taman Mutiara ini, dan menunjukkannya kepada Direktur Li. Tidak ada hal yang terburu-buru. "

“Iya, baiklah, harap Nona Su menunggu di ruang tamu.” Kata Girno Chen ramah.

Mengangguk, Nikita Su pergi ke ruang tamu dan menunggu. Menunggu satu jam, tepat ketika dia mulai bosan, Leonard Li muncul.

Melihatnya, Nikita Su segera berdiri dan membungkuk hormat: "Direktur Li.".

Leonard Li menatapnya dan berkata dengan acuh tak acuh: “Datanglah ke kantorku.” Setelah berbicara, dia langsung berjalan ke kantor. Setelah melihat ini, Nikita Su segera mengikuti.

Duduk di sofa dengan menyilangkan kaki, Leonard Li terlihat tenang. Nikita Su baru saja ingin memberikan dokumen padanya, tetapi diblokir: "Katakan."

Setelah beberapa detik dalam keadaan linglung, Nikita Su mengangguk dan setuju: "Oke, kali ini tentang Taman Mutiara ..."

Nikita Su menjelaskannya secara metodis satu per satu, dan ekspresi Leonard Li tetap tidak berubah. Dia telah mengumpulkan banyak materi kali ini, dan butuh banyak waktu untuk membacakan semuanya.

Setengah jam kemudian, Nikita Su menyelesaikan penjelasannya, mengerucutkan bibirnya dengan haus, “Dan lain kali, tidak sesederhana itu.” Kata Leonard Li dengan santai.

Tahu bahwa dia sengaja mempersulit, tetapi siapa suruh dia adalah bos besarnya, Nikita Su mengakui: "Ya, Direktur Li. Karena Direktur Li telah memahami informasinya, maka bisakah aku kembali ke perusahaan sekarang? "

Leonard Li berdiri dari sofa dan datang ke sisinya: "Makan."

Ketika ingin menolak, perutnya bergejolak. Lapisan rasa malu muncul di pipinya, dan Nikita Su tersipu malu. Begitu dia melangkah, kakinya menjadi kaku, dan seluruh tubuhnya segera jatuh ke depan. Setelah melihat ini, Leonard Li dengan cepat memeluknya.

Melingkarkan lengannya di pinggangnya, dengan tenaga yang kuat, Nikita Su jatuh ke pelukannya, mengangkat kepalanya dengan panik, dan menghadapi kekhawatiran di matanya: "Berdirinya tidak stabil?"

“Tidak, hanya karena berdiri terlalu lama, kesemutan.” Nikita Su berkata dengan lembut, “Ah…”, dengan teriakan lembut, Nikita Su digendong, menuju ke lift khusus CEO.

Melihat tatapan kecil Girno Chen yang ambigu, Nikita Su tersipu dan berkata dengan panik: "Cepat turunkan aku, aku bisa jalan sendiri."

Menurunkan kepalanya, Leonard Li berbicara dengan santai: “Kalau bergerak lagi, hati-hati terintip.” Nikita Su mengenakan rok panjang hari ini. Meskipun sulit untuk kelihatan, tapi dia mengingatkannya dengan baik.

Mendengar hal tersebut, Nikita Su tidak bergerak. Sudut bibirnya melengkung puas, dan senyuman muncul di mata Leonard Li.

Di restoran Prancis kelas atas, Nikita Su dan Leonard Li duduk di sudut. Melihat beberapa orang berjalan di dekatnya, Nikita Su merasa lega.

Menundukkan kepalanya dan menyantap steak dengan serius, Nikita Su menghipnotis dirinya sendiri untuk tidak menghiraukannya. Leonard Li tidak bersuara, makan dengan anggun. Akhirnya makan makanan di depannya sudah habis, Nikita Su mengangkat kepalanya: "Direktur Li, aku sudah selesai makan, bolehkah aku pergi?"

Menurunkan pisau dan garpu, Leonard Li menatap wajahnya dan tiba-tiba mengambil serbetnya. Nikita Su menatapnya dengan bingung, baru saja ingin berbicara, dan melihat tangannya jatuh ke sudut mulutnya, dengan lembut menyeka noda minyaknya: "Ada noda."

Telinga Nikita Su terasa panas, dan dia berkata dengan malu-malu: “Terima kasih… terima kasih.” Tindakan ini terlalu mesra, seperti kekasih, tapi untungnya tidak ada yang melihat. Baru berpikir seperti ini, dan tiba-tiba terdengar suara seorang pria.

“Nikita.” Nikita Su tiba-tiba gugup ketika mendengar seseorang memanggil namanya. Dengan cepat melihat ke arah suara, dan dia melihat sosok Marcus Gu.

Berdiri dengan cepat, Nikita Su dengan sopan mengangguk ke arahnya: "Tuan Gu, kebetulan sekali, kamu juga makan di sini."

Marcus Gu mendatanginya, menatap lembut antara Leonard Li dan Nikita Su: "Ya, firma hukum tidak jauh dari sini, ditambah restoran ini enak juga, jadi datang ke sini untuk makan siang, apakah mengganggumu? "

Dia sepertinya telah salah memahami hubungan antara dia dan Leonard Li. Memikirkan hal ini, Nikita Su segera menjabat tangannya: “Tidak mengganggu, Direktur Li dan aku tidak seperti yang kamu pikirkan. "

Mendengar penjelasannya, Leonard Li mengerutkan kening. Tatapan mata dingin tertuju pada Marcus Gu, seakan memikirkan hubungannya dengan Nikita Su. “Nikita, perkenalkan dulu.” Kata Leonard Li tanpa ekspresi.

Merasakan amarah yang samar-samar, Nikita Su tersenyum dan memperkenalkan meskipun dia tidak mengerti mengapa, "Ini adalah Marcus Gu, teman Henny dan pengacara perceraianku. Marcus Gu, dia adalah ... "

"Leonard Li, CEO Perusahaan Li, legenda bisnis, semua orang di kota A tahu." Marcus Gu menyela Nikita Su, tersenyum padanya, "Jika aku ingat dengan benar, Tuan Li adalah paman Aldo Ye."

Bersandar di kursi, ekspresi Leonard Li acuh tak acuh, tidak dapat membuat orang menebak apa yang dia pikirkan: "Tampaknya Tuan Qiu cukup bertanggung jawab atas kliennya."

Marcus Gu mengangguk sopan dan menjawab sambil tersenyum: "Itu wajar. Nikita bukan hanya klien aku tetapi juga seorang teman. Nikita, ada banyak hal yang tidak diketahui di pengadilan. Dalam periode waktu berikutnya, kamu tidak hanya akan mengurangi pertemuan dengan Tuan Ye, juga melibatkan orang-orang dari keluarga Keluarga Ye, agar tidak dimanfaatkan oleh pengacara lainnya. "

Nikita Su memandang Leonard Li dengan hati-hati, dan menemukan bahwa ekspresinya menjadi lebih dingin: "Baiklah, aku akan memperhatikannya. Maaf merepotkanmu tentang masalah ini."

Menepuk pundaknya, Marcus Gu tersenyum ramah dan berkata, "Itu wajar, kalau gitu aku tidak mengganggumu lagi. Jika kamu dapat menemukan bukti yang menguntungkan, ingatlah untuk menghubungiku." Setelah itu, Marcus Gu berjalan menuju tempat yang telah dipesan.

Tepat ketika Nikita Su melamun, Leonard Li tiba-tiba berkata: "Kamu kenal dia dengan baik?"

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su menjawab dengan jujur: "Tidak akrab, hanya bertemu beberapa kali."

Dengan dengung samar, Leonard Li berdiri dan pergi membayar, Nikita Su mengikuti di belakangnya. Berjalan keluar dari restoran, Leonard Li tetap diam, dan Nikita Su merasa gugup. Di sisinya, selalu merasakan perasaan yang tak terduga.

Tiba-tiba, Leonard Li kembali menatapnya: "Termasuk aku?"

Hah? Melihatnya dengan penuh tanya, Nikita Su berkedip: "Apa?"

“Orang itu baru saja mengatakan bahwa kamu jangan bertemu dengan orang-orang dari Keluarga Ye, termasuk aku?” Leonard Li menjelaskan.

Tentu saja ... Kata-kata Albert Qiu tadi dengan jelas mengingatkannya untuk tidak bertemu dengan Leonard Li, “Paman , biarpun nama belakangmu Li, bagaimanapun kamu dari Keluarga Ye. Jadi kalau paman benar-benar prihatin padaku, sebaiknya kita tidak bertemu.” Nikita Su berkata pelan.

Leonard Li tidak berbicara, hanya menatapnya. Tepat ketika Nikita Su mengira dia akan setuju, dia mendengarnya berkata dengan dingin: "Aku menolak. Jika kamu memerlukan bukti penggelinciran Aldo, aku dapat membantumu."

Dengan senyuman kecil di bibirnya, Nikita Su menolak kebaikannya: "Tidak, jika tidak terpaksa, aku tidak ingin terlalu mempermalukan Aldo. Bagaimanapun, dialah orang yang sangat aku cintai."

Dia melangkah ke depan dan menepuk dahinya. Leonard Li mengingatkan: "Pengacaramu benar. Lebih baik lebih sedikit bertemu dengan orang-orang dari Keluarga Ye, tapi bukan denganku. Karena, aku harap. Kamu bisa bercerai. Aldo akan memberikan tindakan pencegahan agar tidak bercerai. Oleh karena itu, kamu harus tegas akan pikiranmu. "

Yang terjadi pada media terakhir kali, Nikita Su berharap itu hanya kecelakaan. Secara tidak sadar, dia masih berharap Aldo Ye akan tetap menjadi pria baik dalam ingatannya: "Aku pikir dia tidak akan melakukan itu."

Ada pepatah mengatakan, tidak ada yang mutlak di dunia ini. Segera, Nikita Su memahami ini.

Novel Terkait

Wahai Hati

Wahai Hati

JavAlius
Balas Dendam
2 tahun yang lalu
Waiting For Love

Waiting For Love

Snow
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu
2 tahun yang lalu
Cinta Tapi Diam-Diam

Cinta Tapi Diam-Diam

Rossie
Cerpen
3 tahun yang lalu
Revenge, I’m Coming!

Revenge, I’m Coming!

Lucy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Asisten Bos Cantik

Asisten Bos Cantik

Boris Drey
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cinta Seorang CEO Arogan

Cinta Seorang CEO Arogan

Medelline
CEO
2 tahun yang lalu
Rahasia Seorang Menantu

Rahasia Seorang Menantu

Mike
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu