Be Mine Lover Please - Bab 178 Apakah Sudah Cukup?

Melihat pria yang berdiri disana dari kejauhan, jantung Nikita Su berdebar kencang. Dia tidak menyangka Leonard Li menemukannya di sini. Hanya sedikit orang yang tahu dia datang ke sini.

Leonard Li menatapnya, menatap wajah yang dikenalnya, dan jantungnya melonjak. Langkah demi langkah, dengan cepat mendatanginya. Meraih lengannya, seseorang dengan paksa menariknya langsung ke pelukannya. Peluk erat, karena takut dia akan meninggalkannya di detik berikutnya.

Bersandar di pelukannya, mencium bau yang familiar, hidung Nikita Su terasa sakit. Pria yang hanya bisa muncul dalam mimpi baru-baru ini akhirnya benar-benar muncul di hadapannya. Dia senang, tapi pada saat yang sama gelisah.

Dalam waktu yang lama, Nikita Su melepaskan tangannya, berpura-pura berkata dengan tenang: "Pergilah."

Mendengar perkataannya, Leonard Li menggenggam tangannya dengan erat, dan suaranya menjadi dingin: "Kamu menyuruh aku pergi? Nikita Su, menurutmu aku akan pergi?"

Memahami pikirannya dan menoleh, Nikita Su menjawab dengan acuh tak acuh: "Aku tidak bisa menerima kenyataan bahwa kamu adalah saudaraku. Aku tidak akan melakukan inses, apalagi bersamamu."

Kata-katanya tidak berperasaan, dan setiap kata jatuh di hatinya, seperti kerucut es. "Kamu tidak bisa menerimanya, aku menerimanya! Nikita Su, aku katakan dengan jelas, bahkan jika kamu adalah adikku, aku akan melakukan inses denganmu."

Sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, Leonard Li membungkuk, langsung mengangkatnya, dan berjalan menuju lapangan. Melihat ini, Nikita Su dengan cemas menepuk punggungnya: "Leonard Li, biarkan aku pergi, apa yang kamu lakukan ... ah."

Nikita Su berteriak dan melihat Leonard Li langsung melemparkannya ke atas tumpukan jerami di lapangan. Melihat perbuatannya, Nikita Su sudah mengerti maksudnya, dan berkata dengan nada memberontak: "Aku tidak akan pernah menjalin hubungan denganmu lagi!"

Setelah mendengar ini, Leonard Li menjawab dengan acuh tak acuh: “Terserah kamu.” Sebelum suara itu jatuh, tidak ada pra-gerakan, dan dia langsung menganggapnya sebagai miliknya.

Di bawahnya, Nikita Su memegang erat tumpukan jerami dengan kedua tangan, dan berkata dengan dingin, “Cepat keluar.” Dia tidak tahu, semakin dia seperti ini, Nikita Su semakin ketakutan. Dia tidak ingin membuat masalah bagi Leonard Li karena dirinya sendiri.

Leonard Li menegakkan pinggangnya, dengan beberapa tetes keringat di dahinya, dan berkata dengan suara berat, "Mustahil! Nikita Su, kamu hanya bisa menjadi wanita Leonard Li-ku dalam hidup ini. Tubuhmu hanya bisa menjadi milikku." "

Saat kata-kata ini keluar, Leonard Li menyerang lebih keras. Nikita Su mengalami kenikmatan tertinggi, tetapi hatinya sedih. Emosi kompleks telah melekat di hatinya.

Merajalela secara liar di tubuhnya, Leonard Li tidak beristirahat sejenak, menjarah lagi dan lagi. Dia ingin memberi tahu Nikita Su dengan cara yang paling sederhana dan langsung bagaimana perasaannya terhadapnya.

Satu jam kemudian, Nikita Su menatap pria di sebelahnya dengan lelah, dan berkata dengan terengah-engah, "Apakah itu cukup?"

“Lanjutkan di malam hari.” Leonard Li menanggapi dengan tenang.

Mendengar kata-katanya, Nikita Su tidak bisa menahan diri untuk terbuka: "Kamu tidak mau pergi?"

Melihat celana dalamnya terlempar ke selokan, Leonard Li langsung melepas jaket dan mengikatnya di pinggangnya. Sambil meremas rahangnya, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Jika kamu tidak pergi, aku tidak akan pergi."

Menatap matanya, Nikita Su tersenyum: "Leonard Li, bisakah kamu berhenti membuat masalah? Tidak akan ada hasil jika kita melakukan ini. Bagaimana jika anak yang lahir akan cacat seumur hidup?"

Melihatnya, Leonard Li menjawab dengan tenang: “Bahkan jika cacat, dia juga anak Leonard Li dan kamu. Aku sangat mencintainya. Kelak bisa membuat bayi tabung dan menjadi anak normal.” Untuk Leonard Li, selama Nikita Su ada di sisinya, itu sudah cukup.

Mata Nikita Su berkedip-kedip dengan air mata, dan ia tercekat dan berkata, "Pernahkah kamu berpikir bahwa ketika aku bersamamu, semua orang akan memarahimu karenanya. Aku hanya seorang desainer kecil, tetapi kamu tidak sama ... "

"Aku bisa melepas semuanya, hanya kamu yang tidak bisa." Leonard Li berkata, "Jika kamu mengatakan satu kalimat lagi, jangan harap di antara kita bisa turun dari sini malam ini."

Mendengar ancaman terus terangnya, Nikita Su menutup mulutnya dengan sadar. Menurut karakter Leonard Li, dia akan melakukan apa yang dia katakan. Melihat kesunyiannya, Leonard Li menggendongnya dan berjalan perlahan menuruni gunung.

Bersandar di pelukannya, air mata mengalir pelan. Leonard Li bisa mencintainya dengan teguh, mengapa dia tidak bisa berani? Ada kekacauan di hati Nikita Su.

Kembali ke rumah nenek, setelah bersih-bersih rumah jauh lebih bersih. Leonard Li membaringkannya di tempat tidur dan membelai kepalanya: "Istirahatlah yang baik di sini, aku akan memasak."

Melihat sosoknya pergi, Nikita Su menangis diam-diam. Dia benar-benar tidak tahu apa yang harus dia lakukan. “Leonard Li…” Nikita Su diam-diam memanggil namanya di dalam hatinya.

Dia mencintainya tidak kurang dari dia mencintainya. Dia bisa mengabaikan mata siapa pun, tapi dirinya tidak bisa. Nikita Su tidak dapat menerima bahwa Leonard Li menjadi sasaran serangan opini publik karena kepentingannya sendiri. Memikirkan hal ini, hatinya semakin tidak nyaman.

Setengah jam kemudian, makanan harum datang dari lantai bawah. Nikita Su berjalan ke bawah dan melihat sosoknya, sibuk di depan kompor sederhana itu, dengan merasa sedih. Leonard Li, dia seharusnya tidak berada di sini.

Datang padanya, Nikita Su berkata dengan ragu-ragu: "Aku mohon, pergi dari sini, oke? Kembali ke tempat yang cocok untukmu, kamu masih punya teman, kamu tidak bisa tinggal di sini lagi."

Leonard Li meletakkan makanan di atas meja dan menjawab dengan tenang: "Mau mengusirku? Tidak mungkin. Nikita, aku pernah bilang, kecuali kamu berjanji tidak akan pergi diam-diam. Kalau tidak, kemanapun kamu pergi, aku akan mengikuti."

Mendengar perkataannya, Nikita Su berkata dengan marah: "Leonard Li, kenapa kamu begitu nakal."

Memalingkan kepalanya, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Kalau tidak nakal, aku tidak bisa menemukanmu."

Tidak peduli apa kata Nikita Su, Leonard Li tetap acuh tak acuh. Semula ingin mengancam untuk tidak makan, Leonard Li lebih lugas. Tidak makan? Maka lakukan saja, lakukan sampai ingin makan sendiri. Dalam keputusasaan, Nikita Su harus menurut.

Melihat daging dan ikan di meja, Nikita Su bertanya dengan curiga, "Kenapa kamu membawakan lawuk?"

“Aku khawatir kamu selama ini makan sayur dan kurang gizi.” Leonard Li makan nasi putih dan menjawab dengan santai.

Mencengkeram mangkuk dengan erat, Nikita Su tidak bisa menahan diri untuk tidak diam melihat ekspresinya. Setelah beberapa saat, butuh beberapa saat untuk bereaksi: "Henny memberi tahu kamu bahwa aku ada di sini?"

Mengambil sepotong daging untuknya, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Tidak, aku mendengarkan. Ketika kamu menelepon, aku ada di sana."

Nikita Su tertekan cukup lama sebelum menghela nafas. Leonard Li terlalu pintar untuk melawannya? Itu murni mencari mati sendiri. Setelah makan makanan yang dia masak, Nikita Su merasa nafsu makannya begitu baik sehingga dia tidak bisa menahan diri untuk tidak makan satu mangkuk lagi.

Setelah mencuci piring, Nikita Su keluar dari dapur. Di halaman, Leonard Li berdiri di sana, memegang ponsel, berbicara di sana. Melihat hal itu, Nikita Su melangkah maju dan datang ke sampingnya: "Kamu pergi saja. Ini tidak cocok untukmu, kembalilah ke Kota A."

Setelah menyelesaikan panggilan, Leonard Li menunduk dan menatapnya: "Bagiku, tidak ada yang namanya cocok tidak cocok. Hanya di mana kamu berada yang membuat aku ingin tinggal."

Dia sangat tersentuh oleh perasaan Leonard Li padanya, dan dia juga sangat senang memiliki semua cintanya. Namun, dia tidak ingin menjadi batu sandungan dalam perjalanannya hidupnya. "Leonard Li, aku adikmu, apa kamu yakin menginginkan cinta terlarang ini? Jika ibumu di langit tahu tentang itu, dia pasti tidak akan tenang disana."

“Kalau begitu biarkan dia tidak tenang di sana, lagipula kamu, jangan harap aku melepaskannya.” Leonard Li berkata dengan tenang.

Bukankah, Leonard Li dan ibunya memiliki hubungan yang erat? Sepertinya, tidak begitu erat... Dia tidak tahu bahwa sedalam apapun cinta antara ibu dan anak, di matanya tidak sepenting Nikita Su. Dia tahu bahwa untuk menghargai orang di depannya, ini adalah hal pertama yang harus dia lakukan.

Dengan tenang terdiam, tidak ada yang berbicara lagi. Sambil menghela nafas pelan, Nikita Su berbalik tak berdaya: “Apapun yang kamu lakukan, aku tidak peduli.” Dengan itu, Nikita Su berjalan menuju rumah.

Melihat punggungnya di atas dengan sedikit marah, bibir Leonard Li membentuk lengkungan yang dangkal. Dia, apakah ini pengakuan? Dia mengangkat langkahnya dan mengikutinya ke atas sambil tersenyum.

Di kamar kecil, Nikita Su memelototinya: “Aku ingin tidur, cari tempat untuk tidur siang sendiri.” Sebelum Nikita Su bisa menyelesaikan perkataannya, Leonard Li sudah langsung masuk ke tempat tidurnya. Tempat tidur kayu kecil mengeluarkan suara berderit karena kedatangannya.

Nikita Su tertekan dan ingin mendorongnya pergi: "Apakah kamu tidak khawatir ranjang ini akan rusak olehmu?"

Merangkul dia dalam pelukannya, keduanya menekan satu sama lain, Leonard Li dengan tenang menjawab: "Tidak lakukan itu, tempat tidur tidak akan rusak."

Sudut mulutnya bergerak-gerak, dan Nikita Su ingin menampar wajahnya, tapi hanya memikirkan saja. Yang pertama tidak berani, yang kedua juga enggan.

Dia perlahan menutup matanya dan merasakan detak jantungnya. Dia tidak tahu apakah dia benar atau salah dalam melakukannya. “Leonard Li,” kata Nikita Su lembut.

Memeluknya, bibir jatuh di pelipisnya: "Hah?"

Nafas hangat menyembur di pipinya, dan Nikita Su hanya terasa lembut sesaat. Nada sederhana saja bisa mempengaruhinya. "Apakah kamu benar-benar tidak menyesal? Denganku, kamu harus menanggung banyak masalah, aku ..."

Dengan menggigit daun telinganya, Leonard Li mencubit rahangnya dan memintanya untuk menatapnya: "Nikita, tidak ada kata penyesalan dalam kamusku. Aku, Leonard Li, berani mencintaimu, dan aku lebih mampu memilikimu."

Air mata jatuh pelan, dan Nikita Su memejamkan mata dan menyembunyikan semua emosinya. Dia tidak bisa menolak kasih sayangnya, tetapi alasan mengatakan padanya bahwa itu tidak mungkin.

Merasakan kesedihannya, Leonard Li tiba-tiba berkata dengan santai: "Makan dan minum yang cukup, kamu harus berolahraga dengan benar."

Mendengar hal ini, Nikita Su segera membuka matanya: “Tidak.” Tapi suara perlawanannya telah ditelan oleh Leonard Li.

Jika Leonard Li ditakdirkan menerima Nikita Su sebagai musibah, musibah ini mungkin tidak bisa ditolak.

Novel Terkait

Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Love at First Sight

Love at First Sight

Laura Vanessa
Percintaan
2 tahun yang lalu
Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
2 tahun yang lalu
The Campus Life of a Wealthy Son

The Campus Life of a Wealthy Son

Winston
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Blooming at that time

Blooming at that time

White Rose
Percintaan
3 tahun yang lalu
Si Menantu Dokter

Si Menantu Dokter

Hendy Zhang
Menantu
2 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Sang Pendosa

Sang Pendosa

Doni
Adventure
2 tahun yang lalu