Be Mine Lover Please - Bab 120 Yang DIsebut Tidak Tahu Malu

Pada pukul tiga sore, Nikita Su dan Aldo Ye muncul bersama di sebuah kafe. Perlahan berjalan naik ke lantai dua, Nikita Su merasa gelisah. Membayangkan bertemu Nyonya Su dalam bentuk lain, jantung hampir melompat keluar dari dada.

Sebelum tiba di ruangan, Aldo Ye menoleh dan menatapnya: "Apakah kamu sudah yakin untuk bertemu dengannya? Atau, kamu bisa mendengarkan dari sini." Lagi pula, dibutuhkan keberanian besar untuk menghadapi hal semacam ini secara langsung.

Mengambil nafas dalam-dalam dan dengan tegas melihat ke pintu yang tertutup, Nikita Su dengan tenang berkata: “Aku bisa.” Setelah berkata, dia membuka pintu dengan berani. Ketika dia melihat Nyonya Su duduk di dalam, hatinya masih terasa sakit seolah ditusuk pisau.

Nyonya Su tidak menyangka dia akan datang. Dia tertegun selama beberapa detik sebelum mengembalikan ekspresi wajahnya yang normal: "Nikita."

Perlahan berjalan ke dalam ruangan dan duduk di hadapannya. Melihat seorang wanita yang telah hidup lebih dari sepuluh tahun, Nikita Su tiba-tiba tidak tahu bagaimana cara menarik otot wajahnya: "Ibu, kamu harusnya tahu tujuan kedatanganku ke sini."

Nyonya Su mengambil kopi, meneguknya, dan berbicara dengan tenang: "Nikita, aku tahu ini kejam bagimu. Tetapi demi Jeanie, aku harus melakukan ini. Aldo, apa yang ingin aku bicarakan denganmu, kamu tentu sudah tahu. "

Melihat mata Nikita Su berkedip menahan sakit di hatinya, Aldo Ye mengerutkan kening: "Kamu seharusnya tidak memperlakukan Nikita seperti ini. Dia selalu memperlakukanmu sebagai ibu kandungnya."

Nyonya Su tentu mengetahui hal ini. Karena itu, dia pernah merasa bersalah. Hanya saja emosi itu tidak seberapa dibandingkan dengan peristiwa yang mempengaruhi hidup Jeanie Su. "Nikita, maafkan aku. Tapi untuk kebahagiaan Jeanie, meski harus bersikap kejam, aku tetap tidak akan ragu."

Mendengarkan pengakuannya tentang cinta keibuannya yang dalam untuk Jeanie Su, Nikita Su menertawakan dirinya sendiri: "Jadi, dia bisa merencanakan sesuatu terhadapku lagi dan lagi, begitu?"

Nyonya Su diam dan tidak ingin terus mengganggunya tentang topik ini. Memalingkan kepalanya dan menatap Aldo Ye: "Berjanjilah untuk menikahi Jeanie, aku akan menghancurkan foto-foto ini. Jika tidak, aku akan melakukan segalanya."

Aldo Ye tidak menyangka dia menjadi begitu menjijikkan, ia berkata sambil mencibir: "Kamu memaksaku untuk menikahinya dengan cara seperti ini. Meskipun aku menikahinya, apakah dia akan bahagia? Pada saat itu, aku tidak keberatan untuk membiarkan dia seorang diri tinggal di rumah."

Ekspresi Ibu Nyonya Su tenang, seakan-akan sudah mengantisipasi kemungkinan ini: "Jeanie sedang mengandung anakmu, meskipun kamu tidak mau mengakuinya, tapi ini adalah fakta. Dengan adanya anak, perasaan bisa dibina secara perlahan. Apalagi, Jeanie benar-benar mencintaimu dengan tulus. "

Nikita Su berdiri dengan marah dan berkata, "Jika kamu ingin menyebarkan foto-foto ini, aku tidak keberatan. Jangan gunakan cara ini untuk memaksa orang, atau kamu hanya akan membiarkan Keluarga Su jatuh ke dalam jalan buntu."

Mendengar ancamannya, Nyonya Su mengerutkan dahi: "Nikita, apakah kamu mengancam aku? Apakah kamu pikir aku tidak berani?"

Sambil mendengus, Nikita Su berkata sambil mencibir: "Oke, kamu coba saja. Begitu kamu menyebarkan foto-foto ini, aku akan meminta Leonard untuk membeli Perusahaan Su. Saat itu, kamu dan Ayah akan kelaparan. Saat itu, aku sangat ingin melihat bagaimana kalian menjalani hidup. "

Selama bertahun-tahun, dia terus bersikap toleran, tetapi itu tidak berarti bahwa dia adalah tipe karakter yang penurut. Memaksa dia, entah bagaimana kasih sayangnya, dia juga tidak peduli!

Melihat keduanya menemui jalan buntu, Aldo Ye tiba-tiba berkata, "Aku setuju dengan syaratmu, Jeanie, aku akan menikahinya."

Menoleh dengan cepat, mata Nikita Su terkejut: "Aldo, kamu ..."

Berdiri, menepuk pundaknya, Aldo Ye berkata sambil tertawa kecil: "Seperti yang dikatakan Nyonya Su, Jeanie sedang mengandung anakku. Karena dia begitu ingin menikah, aku akan menikahinya. Tapi jangan menyesal ketika waktunya tiba. "

Nyonya Su tidak menyangka dia akan menyetujui dengan begitu mulus, senyum lembut muncul di wajahnya: "Ya, aku akan berdiskusi dengan Nyonya Muda Ye dan menetapkan tanggal pernikahan secepatnya. Anak yang dikandung oleh Jeanie adalah anak laki-laki, kamu tidak akan menderita menikahinya.” Setelah berbicara, Nyonya Su bangkit dan pergi.

"Tunggu, serahkan film foto itu. Jika tidak, pernikahan tidak akan terjadi," kata Aldo Ye dengan tenang.

Mengambil film foto itu dari tasnya, Nyonya Su tersenyum dan berkata, “Aku tahu kamu akan setuju, tetapi sejak awal, aku tidak berniat untuk menerbitkan foto-foto ini. Nikita, maafkan aku.” Setelah meminta maaf. Nyonya Su langsung meninggalkan ruangan tersebut.

Kedua kaki Nikita Su melemah dan duduk dengan berat di lantai. Teringat kejadian barusan, wajahnya memucat. "Sepertinya mereka sangat kejam kepadaku. Ke depannya Keluarga Su tidak ada hubungannya lagi denganku. Aldo, kamu seharusnya tidak setuju. Lagipula, kamu tidak mencintainya." Nikita Su dengan perlahan berkata.

Mengelus kepalanya, Aldo Ye dengan bercanda berkata: "Nikita, pada awalnya Jeanie yang merayuku. Dia melakukan banyak hal buruk padamu, maka aku akan membantumu membalasnya. Dia adalah orang tidak tahan kesepian, hari-hari setelah menikah pasti akan menyenangkan. "

Melihat ekspresinya, Nikita Su berkata dengan rasa bersalah, "Maafkan aku."

Mengelus kepalanya, Aldo Ye tertawa pelan, "Itu pilihanku sendiri, cara seperti ini juga bagus, ibuku akhir-akhir ini sangat cerewet, menyuruhku untuk menikahi Jeanie. Sekarang juga tidak masalah, aku bisa sedikit tenang. Nikita, aku akan mengantarmu pulang. "

Nikita Su mengatakan ‘ya’, ia menundukkan kepalanya. Saat tiba di rumah, Nikita Su hanya tinggal di kamar dan tetap diam. Pada malam hari, saat Leonard Li sudah pulang ke rumah, ia memperhatikannya duduk diam dan berjalan maju. “Ada apa?” Leonard Li berkata dengan suara rendah.

Memalingkan kepalanya untuk melihatnya, Nikita Su ragu-ragu dan menceritakan apa yang terjadi pagi ini. “Aku sedang memikirkan Aldo yang menikahi Jeanie karena aku, aku merasa tidak enak. Bagaimana jika kamu membantunya?” Nikita Su memohon.

Duduk di sebelahnya, Leonard Li berkata dengan tenang: "Jeanie, sedang hamil. Demi menjaga reputasi Keluarga Ye, Ayah akan meminta Aldo untuk menikahinya. Jadi akibatnya, semuanya sama. Kamu mungkin tidak tahu bahwa Keluarga Su akan menyatakan bangkrut minggu depan dan bank akan mengambil kembali perusahaan itu. "

Melihatnya dengan terkejut, Nikita Su sangat heran: "Bangkrut?"

“Ya, mereka sebelumnya sangat menyakitimu, tentu saja aku tidak akan membiarkan mereka.” Leonard Li menjawab dengan tenang.

Setelah merasa terkejut, suasana hati Nikita Su menjadi tenang. Mereka memperlakukannya seperti itu, jadi mengapa dia harus merasa kasihan pada mereka? Inilah hasil yang mereka dapatkan karena ulah sendiri. “Tampaknya Aldo ditakdirkan untuk menikah dengan Jeanie.” Nikita Su berkata dengan muram.

Dengan mata menyipit, Leonard Li berkata tiba-tiba, "Kamu merasa kehilangan?"

Ha? Membeku selama dua detik, menatap matanya, Nikita Su dengan cepat menyangkal: “Bukan, aku hanya tidak ingin membuatnya susah karena aku.” Bagaimana pun dulu Aldo Ye yang memberi kehangatan padanya.

Meremas pipinya, Leonard Li berkata dengan tenang, “Sama saja. Sekarang sudah larut malam, pergi tidur.” Setelah berbicara, Leonard Li berbalik dan berjalan ke ruang kerja. Dia harus menangani masalah pekerjaan lebih awal.

Seperti yang dikatakan Leonard Li, Perusahaan Su ternyata menyatakan bangkrut. John Ye dan Nyonya Muda Ye ingin membantu Keluarga Su, tapi Aldo Ye langsung memberikan kalimat: Berani membantu, jangan langsung menikahi Jeanie. Oleh karena itu, Keluarga Ye juga tidak membantu mereka.

Saat putus asa, Nyonya Su kembali teringat akan Nikita Su yang ditinggalkan oleh mereka. Di depan villa Keluarga Li Nyonya Su mau masuk tapi langsung dihentikan oleh pelayan. Ia pun berjalan dengan cemas, matanya penuh kepanikan.

“Nikita, aku tahu kamu ada di rumah. Keluar dan temui kami, oke?” Nyonya Su berteriak keras.

Leonard Li melirik Nikita Su yang linglung dan berkata dengan datar: "Hanya dua jam sebelum menyatakan bangkrut. Mereka tidak akan menyerah begitu saja."

Bibirnya meringkuk, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Aku sudah bilang, hidup dan mati mereka tidak ada hubungannya denganku. Aku bukan hewan peliharaan. Mengelus ketika menyukainya saja dan ditendang saat tidak suka. Jadi, kali ini, aku tidak akan peduli dengan hidup dan mati mereka. "

Sambil mengangguk puas, Leonard Li berkata dengan kagum, "Ini baru wanitaku."

Tepat ketika Nikita Su mengira dia akan menyerah, dia mendengar Nyonya Su berteriak dengan keras: "Nikita, kita bisa bersaksi untuk Della. Kamu adalah putrinya. Kami hanya berharap kamu dapat membantu kami sekali saja. "

Ini alasannya lagi ... Dengan senyum mencemooh, Nikita Su berdiri, mengucapkan sepatah kata pun kepada Leonard Li, lalu pergi. Mendengar itu, mata Leonard Li tersenyum. Dia tahu bahwa kali ini, dia benar-benar putus asa.

Melihat kemunculannya, mata Nyonya Su penuh senyuman, ia mencoba memegang tangannya, namun ia menghindarinya. "Nikita, jika kamu ingin mengenali Della, aku bisa membantumu, selama ..."

Untuk menghentikannya, Nikita Su berkata tanpa ekspresi di wajahnya: "Tidak perlu, karena aku tidak ingin mengenalinya sama sekali."

Mendengar ini, Nyonya Su ragu-ragu selama beberapa detik dan berkata dengan tulus: "Nikita, aku dapat meminta maaf atas apa yang telah aku lakukan kepadamu. Sekarang aku hanya berharap kamu dapat memaafkanku. Bagaimanapun, nama belakangmu adalah Su. Kegagalan Keluarga Su juga tidak baik untukmu, kan? "

Menaruh kedua tangan di belakangnya, Nikita Su berkata dengan dingin: "Sayangnya, aku tidak membutuhkannya."

Nyonya Su cemas, terus memperhatikan jam. Jika ini terus berlanjut, khawatir bank akan langsung menyita perusahaan tersebut. "Nikita, aku berlutut memohon padamu, oke?"

Jika sebelumnya, menyakiti diri sendiri demi mengelabui musuh bekerja dengan baik. Tapi sekarang, itu tidak berpengaruh. Setelah terlalu menderita, dia tidak lagi menjadi pengemis demi kasih sayang keluarga.

Bibirnya melengkung, Nikita Su sepertinya tiba-tiba mengingat sesuatu, dan berkata sambil tertawa kecil: "Ngomong-ngomong, Nyonya Su, Leonard baru saja memberitahuku bahwa bank akan mengambil Perusahaan Su dengan waktu yang akan dimajukan. Melihat waktu, aku khawatir Perusahaan Su sekarang sudah tidak ada. "

Dengan wajah pucat, Nyonya Su memandangnya dengan ketakutan. Dia mengeluarkan ponselnya dan dengan cepat menghubungi nomor Hendra Su: “Hendra, apa yang terjadi dengan Perusahaan Su? Mengapa ... sudah bangkrut?” Mendengar kalimat terakhir, wajah Nyonya Su menjadi suram, tubuhnya melemah dan jatuh ke tanah.

Dengan mata tak berdaya, ekspresinya tampak putus asa: "Apa yang harus aku lakukan? Perusahaan sudah tidak ada ... Apa yang harus aku lakukan jika Jeanie ada dalam keluarga Keluarga Ye dan tidak bisa bersikap bangga?"

Sampai saat ini, dia masih mengkhawatirkan Jeanie Su. Melihatnya dengan dingin, Nikita Su berbalik dan masuk ke dalam rumah dengan dingin. Mulai sekarang, Keluarga Su tidak ada hubungannya lagi dengannya. Tidak masalah jika harus sendiri, dari awal, yang disebut keluarga itu cuma hiasan. Tidak masalah jika sudah tidak ada.

Novel Terkait

Love In Sunset

Love In Sunset

Elina
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Akibat Pernikahan Dini

Akibat Pernikahan Dini

Cintia
CEO
3 tahun yang lalu
Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Summer
Romantis
3 tahun yang lalu
King Of Red Sea

King Of Red Sea

Hideo Takashi
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Someday Unexpected Love

Someday Unexpected Love

Alexander
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Blooming at that time

Blooming at that time

White Rose
Percintaan
3 tahun yang lalu
The True Identity of My Hubby

The True Identity of My Hubby

Sweety Girl
Misteri
2 tahun yang lalu
Dewa Perang Greget

Dewa Perang Greget

Budi Ma
Pertikaian
2 tahun yang lalu