Be Mine Lover Please - Bab 29 Jadi Kamu Bisa Menjadi Gangster Jika Sedang Mabuk?

Ketika kedua garis itu terus berpotongan dan menjadi semakin terjalin erat, Nikita Su baru menyadari bahwa dirinya dan Leonard Li telah lama terjerat.

Mendengar itu, wajah Nikita Su memerah. Matanya berputar-putar sekeliling, selalu menolak untuk menatap mata pria itu. Melihat ini, Leonard Li bangkit untuk duduk dan selimut itu terlepas dari tubuhnya, memperlihatkan otot-ototnya yang kuat.

Telinganya terasa panas untuk beberapa saat. Nikita Su segera membuang muka dan suaranya menjadi terbata-bata: "Apa, apakah ada?"

Meremas dagunya dan mengarahkan kepalanya menghadap ke wajahnya. Menatap matanya yang indah, Leonard Li berkata dengan sungguh-sungguh: "Apakah seorang pria dan seorang wanita yang berbaring di tempat tidur tanpa pakaian akan bersih dan lugu, dan hanya tidur?"

Terlebih lagi, di tubuhnya ada cupang yang membuat orang merasa malu, Nikita Su menambahkan di dalam hatinya. “Paman, aku minum terlalu banyak tadi malam, jadi aku tidak ingat lagi akan apa yang terjadi. Bagaimana kalau kita berasumsi bahwa tidak ada yang terjadi?” Nikita Su menatapnya sambil tersenyum.

Sambil mengerutkan kening, Leonard Li membungkuk, suaranya rendah, "Kamu yakin?"

Suhu wajahnya bisa digunakan untuk merebus telur, Nikita Su berpura-pura berkata dengan tenang: "Ya, one night stand dan sebagainya juga sudah normal sekarang. Lagipula, kita semua dalam kondisi mabuk, jadi bisa dimaafkan."

“Jadi kamu bisa menjadi gangster jika kamu mabuk, bukan?” Leonard Li berkata tanpa tekanan.

Dengan mulut berkedut, Nikita Su sangat ingin mencari sebuah lubang untuk masuk ke dalamnya. Dia hanya bisa menelan pil pahit dan berkata: "Bukan itu maksudku, aku hanya merasa bahwa semua orang sudah dewasa. Cinta pria dan wanita sangat... ah..."

Sebelum selesai berbicara, Nikita Su berseru dan sudah didorong ke tempat tidur. Matanya membelalak takjub dan nafasnya menjadi cepat. “Jadi, bahkan jika kita melakukannya lagi sekarang, apakah itu normal?” Leonard Li menatapnya dengan tatapan merendahkan, dengan kemarahan yang jelas terlihat di matanya.

Dia sedang berpikir, jika dirinya tidak muncul tadi malam, lantas apakah wanita ini akan terbaring di dalam pelukan pria lain sekarang? Semakin dia memikirkannya, semakin intens dadanya naik dan turun.

Sarafnya menjadi tegang dan Nikita Su berjuang keras: "Cepat lepaskan aku, paman, aku ini juniormu."

“Kenapa kamu tidak ingat bahwa aku adalah pamanmu tadi malam?” Leonard Li berkata dengan santai.

Mendengar hal itu, Nikita Su ingin menangis tanpa air mata. Sepertinya tadi malam, dialah yang benar-benar berinisiatif... “Aku benar-benar terlalu banyak minum tadi malam.” Nikita Su menjelaskan dengan pucat.

Melihatnya, suara Leonard Li seperti es: "Kamu benar-benar begitu ingin tidur dengan seorang pria?"

Jika bukan karena dirangsang, dia tidak akan memiliki perilaku segila ini. “Paman, aku sudah bersalah, aku tidak seharusnya merusak kepolosanmu, tolong ampunilah aku.” Nikita Su memohon.

Beberapa garis hitam muncul di dahinya, dan Leonard Li menjawab dengan bercanda: “Kamu bercinta denganku tadi malam, jadi hari ini aku akan bersikap sembrono padamu, itu baru adil.” Sambil berbicara, Leonard Li perlahan membungkukkan tubuhnya dan mencium bibirnya sebagai isyarat.

Dengan jantung berdebar, Nikita Su merasa sangat gugup. Melihat bibir pria itu sudah akan mendarat, tiba-tiba ponselnya berdering dan menghentikan gerakannya. Melihatnya dengan sedih, Nikita Su berbisik: "Ponselku..."

Leonard Li tidak berbicara tetapi membiarkannya pergi. Melihat hal tersebut, Nikita Su pun mengangkat telepon secepat mungkin, kemudian langsung bergegas ke kamar mandi. "Halo, Henny..." Nikita Su menekan tombol menjawab dengan cemas.

Melihat waktu sekilas, Leonard Li berdiri dan berjalan ke ruang ganti. Mendengar suara langkah kaki di luar yang menjauh, Nikita Su langsung kembali ke kamar tidur. Tidak sempat mencari pakaian, dia langsung melarikan diri dengan cepat dengan mengenakan piyamanya.

Ketika Leonard Li berjalan keluar setelah berpakaian, masih ada sosok Nikita Su di dalam kamar. "Wanita bodoh," kata Leonard Li dengan senyum di matanya.

Dalam perjalanan pulang, Nikita Su berusaha keras untuk mengingat kembali kejadian tadi malam. Dia benar-benar sudah minum terlalu banyak sehingga dia tidak bisa lagi mengingat banyak kejadian. Secara samar-samar, dia seperti ada muntah pada tubuh seseorang.

Dengan sebuah tamparan di dahinya, Nikita Su merasa kesal: "Apakah aku benar-benar berhubungan dengan paman tadi malam... aku benar-benar menangis sendiri dengan bodoh."

Kembali ke Jingyuan, Nikita Su langsung memilih untuk menaiki tangga agar tidak terlihat dirinya yang sedang mengenakan piyama. Kembali ke rumah dengan nafas terengah-engah, dia hanya melihat Henny An yang sedang menunggunya di sana.

Melihat tanda cupang yang begitu jelas di tubuhnya, Henny An menelan air liur: "Betapa intensnya kalian tadi malam sampai-sampai ada begitu banyak bekas? Nikita, apakah kamu benar-benar melakukannya dengan pamanmu?"

Sambil memegang lengannya, Nikita Su mengangguk sedih: "Sepertinya memang begitu, apa yang harus kulakukan? Jika tahu begitu, aku akan berhenti minum."

Sambil menarik-narik piyamanya, Henny An mengendus dan tersenyum bahagia: "Masih cukup harum, apakah dia memandikanmu?"

Mencoba untuk mengingat fragmen-fragmen yang terfragmentasi, dalam keadaan linglung, dia sepertinya telah melakukan sesuatu yang buruk. Tiba-tiba, mata Nikita Su membelalak ngeri: "Sepertinya aku... muntah di sekujur tubuhnya..."

Ketika suara ini jatuh, Nikita Su melompat-lompat di sekitar rumah dengan cemas sambil berteriak dengan semangat: "Apa yang harus kulakukan... aku bahkan muntah di tubuhnya? Paman pasti ingin membunuhku, proyek Taman Proyek Mutiara tidak akan menjadi sia-sia begitu saja, kan?”

Melihat tatapan cemasnya, Henny An berkata dengan nada menghibur: "Tidak apa-apa. Melihat dirimu yang masih bisa hidup dengan baik, itu membuktikan bahwa dia tidak akan membunuhmu. Dirimu juga telah disetubuhi olehnya, dia juga tidak rugi."

Dengan telapak tangan di bahunya, Nikita Su merasakan sakit kepala: "Jika itu adalah one-night stand dengan orang lain, itu masih tidak apa-apa, tetapi dia adalah paman Aldo. Mulai sekarang, bagaimana aku akan menghadapinya?"

“Bukankah kamu sudah akan bercerai, untuk apa kamu berpikir terlalu banyak?” Kata Henny An dengan menjijikkan.

Dengan kepala yang terkulai, Nikita Su berkata dengan sedih: "Hei, lupakan saja. Mari kita menghitung satu langkah setelah mengambil satu langkah. Aku tidak boleh bertemu dengan paman lagi kedepannya, jangan sampai keadaan menjadi lebih rumit."

Sambil bersandar di bahunya, Henny An menghela nafas dan berkata dengan kesal: "Aku juga rugi tadi malam. Aku ditendang langsung oleh pria sialan itu dan itu menyakitiku sepanjang malam..."

Mendengar itu, Nikita Su dan Henny An saling berpelukan. Kedua orang ini adalah saudara yang sangat dekat.

Setelah menyesuaikan diri dan pergi bekerja, Nikita Su memilah-milah gambar desain dan menyerahkannya kepada Melisa. “Kak Nikita, kenapa kamu tidak mengirimkannya sendiri ke Perusahaan Li?” Melisa bertanya dengan bingung.

Teringat dengan apa yang terjadi tadi pagi, bagaimana mungkin dia masih mempunyai muka untuk pergi ke sana? “Aku kurang tidur tadi malam, aku sedikit lelah, tolong bantu aku.” Ucap Nikita Su sambil tersenyum.

Melisa mengangguk dan setuju, tetapi tiba-tiba teringat sesuatu dan bertanya sambil bergosip: "Kak Nikita, apakah Aldo adalah pacarmu yang selama ini kamu bicarakan?"

Berbicara tentangnya, suasana hatinya bahkan menjadi lebih buruk. Jika bukan karena dirinya dirangsang olehnya tadi malam, dia juga tidak akan pergi ke Klub Pesona malam untuk bersenang-senang, apalagi dengan Leonard Li... Dia menggelengkan kepalanya dan berhenti memikirkannya.

Melihatnya terdiam, Melisa pun pergi dengan bijak. Diperkirakan bahwa semua orang di perusahaan Yitian akan merasa bahwa Nikita Su adalah salah satu kekasih Aldo Ye.

“Wanita yang cantik itu memiliki nasib yang bagus. Ketika dia berbaring di tempat tidur dan kakinya terbelah dua, banyak uang pun berdatangan.” Karina terdengar jijik.

Mengetahui bahwa wanita itu sedang memarahi dirinya sendiri, Nikita Su tetap bersikap tenang. “Wanita yang cantik itu memang seperti ini. Sama seperti bus umum, selama kita mempunyai uang, siapapun bisa menaikinya.” Rekan lainnya setuju.

Nikita Su mengepalkan tinjunya sambil menggigit bibirnya, berusaha untuk menahan emosinya. Begitu dia marah, maka dia benar-benar akan mengikuti jalan mereka.

Melisa tidak tahan dan berbicara untuk Nikita Su: "Seseorang yang adalah direktur perusahaan, jika dia bisa menyukai kak Nikita, itu membuktikan bahwa kak Nikita memiliki pesona. Beberapa orang, jangankan direktur muda yang tampan dan kaya, pria tua juga meremehkannya."

Setelah mendengar ini, Karina melangkah maju dan langsung menamparnya, lalu berkata dengan kejam: "Kamu yang hanyalah seorang asisten kecil, dimana ada hak bersuaramu di sini?"

Nikita Su tidak menyangka Melisa akan dipukuli, dia pun berdiri dengan marah. Segera setelah dia baru saja akan berbicara, terdengar tuan Wu yang berkata dengan tidak senang: "Di sini adalah perusahaan, bukan tempat kalian untuk bermain-main. Karina, kemarilah."

Karina mendengus dan pergi dengan marah. Nikita Su memandangi Melisa dengan nada meminta maaf: "Maaf, Melisa, aku sudah melibatkanmu. Kamu tidak perlu berbicara untukku. Apa yang mereka katakan, biarkan saja."

Sambil memegang pipinya, Melisa berkata dengan cemberut: "Kak Nikita, aku sudah lama menjadi rekanmu, aku tahu kamu bukanlah orang seperti itu. Aku hanya tidak ingin mereka mengatakan hal seperti itu tentangmu."

Menepuk-nepuk pundaknya, Nikita Su tersenyum. Terkadang, bahkan dia juga tidak memahami dirinya sendiri.

Di kantor direktur Perusahaan Li, Leonard Li teringat dengan kejadian tadi malam, membuat bibirnya tanpa sadar mengerut. Setelah tiga tahun, ternyata dia masih tertarik padanya. Jika tidak dihentikan tepat waktu, diperkirakan bahwa dia benar-benar sudah akan memusnahkannya.

Setelah memahami pemikirannya sendiri, dia tidak akan menyerah. Untuk hal seperti kebahagiaan ini, kita harus mengupayakannya sendiri. Hari ini adalah tenggat waktu yang dia berikan padanya, dan dia menunggunya datang secara pribadi.

“Direktur, orang dari Perusahaan Yitian sudah tiba di sini.” Girno Chen mengetuk pintu dan masuk ke dalam kantor.

Girno Chen baru masuk ketika mendapatkan izin dari Leonard Li. Hanya saja, Leonard Li mengerutkan kening ketika dia melihat ke dua orang di depannya. “Pak Li, ini adalah gambar design yang diberikan oleh Perusahaan Yitian kami, mohon ditanyakan.” Ucap Melisa sambil tersenyum.

Tanpa bermaksud untuk menerimanya, Leonard Li berkata dengan dingin: "Siapakah yang merancang desain ini?"

"Ini dirancang oleh desainer perusahaan kami, Nikita." Seorang karyawan perusahaan Yitian lainnya menjawab dengan jujur, "Dia adalah desainer yang sangat hebat di perusahaan kami. Aku yakin desain ini juga akan memuaskan tuan Li."

Ingin menghindarinya? Leonard Li berkata dengan wajah cemberut, "Kecuali jika dia datang ke sini secara pribadi, kalau tidak, aku tidak akan melihat desain ini."

Dengan cara ini, keduanya pun diusir. Leonard Li bangkit berdiri dan menatap kosong pada pemandangan di luar jendela. Dengan tangan di belakangnya, dia menunggu dengan acuh tak acuh. Dia tahu bahwa wanita itu pasti akan datang.

Di Perusahaan Yitian, Nikita Su melihat pada gambar desain yang dikembalikan di hadapannya, alisnya terkunci rapat. Dia tahu bahwa Leonard Li memaksanya untuk menyampaikannya secara pribadi. Namun, dia tidak tahu bagaimana cara untuk menghadapinya.

Sambil menggosok pelipisnya, Nikita Su merasa bingung. “Kak Nikita, jika kamu tidak pergi, aku khawatir proyek ini benar-benar tidak akan bisa menang. Aku dengar-dengar bahwa direktur dari perusahaan Li selalu sangat tegas.” Melisa mengingatkannya tepat pada waktunya.

Dengan desahan tak berdaya dan hati yang keras, Nikita Su pun berdiri: “Aku akan pergi, proyek ini, aku harus memenangkannya.” Kemudian, Nikita Su mengambil gambar desain dan berjalan keluar dengan berani.

Muncul di kantornya, Nikita Su menatap pria yang berdiri di bawah sinar matahari terbenam dengan senyum tipis di wajahnya: "Tuan Li, aku sudah datang."

Novel Terkait

Mr. Ceo's Woman

Mr. Ceo's Woman

Rebecca Wang
Percintaan
2 tahun yang lalu
Predestined

Predestined

Carly
CEO
3 tahun yang lalu
Wanita Pengganti Idaman William

Wanita Pengganti Idaman William

Jeanne
Merayu Gadis
3 tahun yang lalu
The Great Guy

The Great Guy

Vivi Huang
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Adore You

Adore You

Elina
Percintaan
2 tahun yang lalu
Mr CEO's Seducing His Wife

Mr CEO's Seducing His Wife

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
2 tahun yang lalu
Kisah Si Dewa Perang

Kisah Si Dewa Perang

Daron Jay
Serangan Balik
2 tahun yang lalu