Be Mine Lover Please - Bab 213 Sekarang, Aku Benar-Benar Percaya

Melihat pemandangan yang sempurna, sudah sangat larut saat kembali ke Kota A. Nikita Su dan Leonard Li pulang dengan senyuman. Bergandengan tangan, ketika keduanya kembali ke rumah bersama, berjalan ke pintu masuk, mereka dikejutkan oleh pemandangan di depan mereka.

Hanya melihat Alvina Mu terbaring di lantai, sudah dalam keadaan koma. Setelah melihat ini, Leonard Li segera melepaskan tangan Nikita Su, berjalan cepat ke sisi Alvina Mu, membantunya berdiri.” Leonard Li mengguncang tubuhnya, tetapi dia tidak terlihat seperti bangun.

Setelah melihat ini, Nikita Su hendak melangkah maju, tetapi melihat Leonard Li dengan cepat memeluk Alvina Mu, sebelum dia bisa mengucapkan sepatah kata pun, dia dengan cepat berlari keluar. Hembusan angin berlalu, Leonard Li dan Alvina Mu menghilang di depan matanya.

Suasana hati yang semula gembira menghilang, berdiri diam di tempat, mata Nikita Su berkilat karena sedih. Menarik sudut mulutnya dengan getir, ternyata moodnya bisa berubah begitu cepat.

Melihat Leonard Li peduli pada Alvina Mu, Nikita Su tersesat. Dibesarkan dalam keputusasaan, dia berjalan ke atas perlahan. Dengan kemunculan Alvina Mu, Nikita Su merasakan rasa cemas yang tak terlukiskan.

Di rumah sakit, Leonard Li meletakkan tangannya di belakangnya, menatap wanita yang terbaring pucat di tempat tidur. Karena para dokter di sini tidak mengetahui kondisinya dengan jelas, mereka tidak dapat merawatnya secara akurat.

Penyakit Alvina Mu adalah sejenis penyakit mental dan dikatakan relatif jarang. Selama dia emosional atau tunduk pada rangsangan tertentu, akan membuatnya sakit. Kecuali kamu mengambilnya tepat waktu, kalau tidak akan jatuh pingsan atau gila. Justru karena inilah Leonard Li mencoba yang terbaik untuk menjaganya agar tidak terlalu berfluktuasi.

Perlahan membuka matanya, Alvina Mu melihat lingkungan di depannya dan berkata dengan lembut, "Apakah aku sudah mati?"

Mendengar suara itu, Leonard Li melangkah maju dan berdiri di sampingnya: "Kamu masih hidup, Alvina Mu, apakah kamu sakit lagi?"

Melihatnya dengan mata berkilau, Alvina Mu nyaris tidak tersenyum: "Kakak ipar, kamu pikir aku bebanmu, bukan? Kamu pasti membenciku kan? Kamu merasa bahwa aku mempengaruhi kehidupan kamu dan Nikita? Maaf, aku tidak bermaksud begitu. "

Duduk di sisi tempat tidur, Leonard Li berkata dengan tenang: "Tidak menyalahkan kamu, penyakitmu di luar kendali. Alvina Mu, tidak ada psikiater profesional, kamu masih kembali ke Negara Y terus menerima pengobatan. Tunggu, belum terlambat untuk kembali. "

Sebelum dia selesai berbicara, Alvina Mu meraih tangannya dengan penuh semangat, air mata jatuh: "Kakak ipar, apakah kamu ingin mengusir aku? Apakah kamu membenci aku dan tidak ingin merawat aku lagi ..."

Melihatnya menangis, Leonard Li mengerutkan kening, tetapi tidak dengan lembut menghapus air matanya seperti yang dia lakukan dengan Nikita Su. "Aku berjanji akan menjagamu, jadi aku tidak akan mengingkari janjiku. Tapi penyakitmu belum sembuh, tinggal di sini tidak baik untuk kesehatanmu."

Sambil menggenggam tangannya dengan erat, Alvina Mu hendak menggelengkan kepalanya dan berkata dengan cemas: "Kakak ipar, aku tidak mau pergi, aku tidak ingin tinggal di rumah sakit itu lagi. Daripada tinggal di sana, lebih baik aku pergi menemani kakak. Kakak ipar, aku mohon, jangan mengusir aku."

Melihat matanya yang berkaca-kaca, alis Leonard Li berkerut. Setelah sekian lama, dia berkata dengan suara rendah, "Aku bisa tidak membiarkan kamu pergi, tapi sebaiknya kamu jangan bersemangat dan mengendalikan emosimu."

Mendengar jawabannya, Alvina Mu menangis dan tersenyum: "Baiklah, oke. Kakak ipar, aku akan mendengarkanmu. Kamu adalah kerabat terakhirku di dunia ini."

Dengan beberapa kata nasihat, Leonard Li melihat waktu, berbalik untuk pergi. Melihat punggungnya, Alvina Mu secara alami tahu bahwa dia sedang bergegas pulang. Menyeka air mata, Alvina Mu memiliki senyum kemenangan di wajahnya. Tiba-tiba, aku menantikan reaksi Nikita Su?

Di dalam ruangan yang sunyi, Nikita Su duduk disana dengan tenang, menatap kosong ke suatu tempat. Pada pukul satu pagi, Nikita Su tidak menyangka akan menunggu sampai pagi lagi. Hanya kali ini, dia merasa lebih tidak nyaman.

Mendengarkan suara sirene di lantai bawah, Nikita Su tahu bahwa dia telah kembali. Tapi tidak tahu apakah itu dia atau mereka ... Sambil menunggu dengan panik, pintu terbuka. Leonard Li berdiri di depan pintu, memperhatikan Nikita Su duduk di sana dengan tenang, Leonard Li bisu sesaat.

Berjalan ke arahnya, Leonard Li mengulurkan tangan untuk memeluknya, tetapi ditolak begitu saja. Melihat gerakannya, Leonard Li mengerutkan kening. “Nikita, maafkan aku,” kata Leonard Li dengan suara serak.

Mendengar kata-katanya, Nikita Su tersenyum tipis di bibirnya: "Mengapa kamu meminta maaf? Membawanya pergi langsung di depan aku, tetapi tidak ada waktu untuk mengatakan sepatah kata pun kepada aku, atau karena itu membuat aku menunggu sampai sekarang, tidak menelepon aku di tengah? "

Melihat wajahnya, Leonard Li diam. Melihat Alvina Mu pingsan malam ini, Leonard Li tidak ingin muncul kembali di adegan sebelumnya, sehingga membawanya pergi tanpa mempertimbangkan perasaan Nikita Su.

Melihat bahwa dia tidak menjelaskan, Nikita Su berkata dengan lemah, "Leonard, bahkan jika kamu tidak menyukainya, tetapi dia seharusnya penting di hatimu? Dante Shen pernah memberitahuku sebelumnya, di dalam hatimu, ada orang lain. Sekarang, aku sangat percaya. "

Mendengar itu, Leonard Li menatapnya: "Apa yang Dante Shen katakan padamu?"

Nikita Su tidak bermaksud menjawab, namun menggerak-gerakkan tubuhnya yang agak kaku dan perlahan berbaring di atas ranjang, menutup matanya, Nikita Su berbisik: “Sudah larut, tidurlah.” Menunggu larut malam, sebenarnya yang dia inginkan hanyalah penjelasan darinya.

Leonard Li memandang wanita itu dengan punggung menghadapnya, tinju terkepal erat. Pada akhirnya, dia tidak mengatakan apapun dan berbaring di sampingnya. Di ranjang yang sama, keduanya memiliki kekhawatiran masing-masing.

Keesokan harinya, ketika Nikita Su hendak keluar, Alvina Mu baru saja kembali. Melihatnya, Alvina Mu dengan cepat menjelaskan: "Nikita, maaf tadi malam. Aku tidak tahu bagaimana aku tiba-tiba jatuh sakit ... Nikita, aku harap kamu tidak marah dengan saudara iparnya. Dia peduli aku, baru akan meninggalkanmu. "

Saat Alvina Mu berbicara, seseorang benar-benar menyebalkan. Melihatnya, Nikita Su tersenyum dan menjawab: "Aku tahu, dia seharusnya memberi tahu aku, kamu oernah karena dia melakukan apa. Aku juga seorang wanita, tahu bahaya bagi kamu. Jadi, aku juga akan mencoba yang terbaik untuk menjagamu. "

Mendengar kalimat ini, mata Alvina Mu berbinar-binar karena keheranan, ekspresinya menumpulkan sesaat: "Kakak ipar, menceritakan malasah aku kepadamu?"

Alis menekuk, Nikita Su tersenyum cerah: "Ya, jika tidak memberi tahu aku masalah itu, aku khawatir tidak akan mengerti. Alvina Mu, banyak hal akan berlalu, semangat. Aku berjanji dengan Leonard, aku akan berusaha sebaik mungkin untuk mengabaikannya. "

Melihat wajahnya yang sedikit jelek, Nikita Su pun pergi dengan puas. Tidak setiap saat, dia marah dan sedih di sana. Sesekali, kamu juga harus mengubah sudut kamu.

Alvina Mu mengepalkan tinjunya, menggigit bibir dan menatap ke depannya. Dia tidak menyangka bahwa Leonard Li akan memberi tahu Nikita Su tentang hal itu. Sekarang, jika dia ingin mengganggu, dia harus mengubah strategi aslinya.

Di bawah Perusahaan Yitian, Nikita Su hendak naik ke atas, melihat Della Shu mendekat. “Nikita,” Della Shu menyapanya dengan hangat.

Nikita Su menatapnya, ragu-ragu, berkata, “Nona Shu.”

Sambil memegang tangannya, Della Shu berkata dengan lembut: "Nikita, sudah kubilang di masa depan kamu bisa memperlakukanku sebagai ibu kandungmu. Ibu bisa memperlakukanmu seperti Tata. Kenapa aku tidak bisa? "

Melihat kesunyiannya, Della Shu berkata dengan lembut: "Beberapa hari yang lalu, aku benar-benar menganggapmu sebagai putriku. Aku banyak berpikir akhir-akhir ini, selama bertahun-tahun, kamu hidup menggantikan Tata, aku sangat berterima kasih. Nikita, dapatkah kamu menjadi putri baptis aku? "

Nikita Su menatapnya dengan heran dan tidak berbicara. Sebenarnya, dia juga ingin berkeluarga. Untuk waktu yang lama, Nikita Su mengikuti kata hatinya: "Oke."

Sambil tersenyum ramah, Della Shu mengelus kepalanya: "Anak yang baik, tidak sia-sia nenekmu terus mencintaimu. Nikita, ayo kita kembali ke pedesaan untuk beribadah. Kali ini, kita adalah ibu dan anak, pergi bertemu ibu. "

Memikirkan begitu banyak hal yang terjadi baru-baru ini, dia juga membutuhkan sedikit waktu untuk menyelesaikannya. Memikirkan hal ini, Nikita Su mengangguk dan setuju: "Oke."

Hari ini, Nikita Su harus masuk ke Perusahaan Li karena urusan perusahaan. Setelah secara sistematis menjelaskan masalah pekerjaan, Nikita Su mengemasi dokumen dan bersiap untuk pergi.

“Nikita, makan bersama di siang hari.” Leonard Li berdiri dan memanggilnya.

Sambil memegang dokumen dengan kedua tangan, Nikita Su menoleh, menjawab dengan nada meminta maaf: "Mungkin tidak punya waktu, aku mungkin harus pergi selama beberapa hari."

Matanya terbuka sedikit, Leonard Li menatapnya: "Mau pergi kemana?"

Bibirnya melengkung, mengedipkan matanya sambil bercanda: “Bersama Nona Shu kembali ke desa. Juga, aku ingin tenang.” Setelah berbicara, Nikita Su berbalik tanpa berkata apa-apa lagi pergi.

“Apakah kamu masih keberatan dengan Alvina Mu? Nikita, kamu tahu kenapa aku menjaganya, kenapa kamu masih…” Leonard Li tidak bisa menahan untuk bertanya. Sebelumnya, mereka jelas sudah setuju.

Berhenti, tetapi tidak melihat ke belakang. Melihat ke depan, Nikita Su berkata dengan ringan: "Aku tahu, awalnya aku pikir bisa meyakinkan diri sendiri untuk menerimanya. Tetapi ketika aku melihatnya di matanya hanya ada dia, aku masih tidak bisa."

“Nikita, aku tidak.” kata Leonard Li dengan tegas.

Dengan telapak tangan di sisinya melengkung, tersenyum, Nikita Su menjawab dengan tenang, "Mungkin di matamu, itu perilaku yang normal. Tapi di mataku, tidak. Leonard Li, aku yakin kamu juga tidak dapat menerima, aku memeluk pria lain. Meskipun itu hanya dengan nama lain. "

Meninggalkan kalimat ini, Nikita Su pergi dengan teguh. Melihat kepergiannya, Leonard Li menekan pelipisnya dengan cemas. Sejak kemunculan Alvina Mu, hidup mereka berantakan. Dia dipisahkan dari Nikita Su.

Namun, dia memiliki kewajiban untuk menjaga Alvina Mu dan tidak bisa menyerah, tetapi Nikita Su ...

Keluar dari Perusahaan Li, Nikita Su menghela nafas panjang. Melihat ke belakang dan melihat ruang kosong di belakangnya, Nikita Su tersenyum, sedikit sedih.

“Leonard Li, apakah aku benar-benar penting di hatimu?” Nikita Su berkata pada dirinya sendiri. Setelah beberapa hari ini, Nikita Su tidak bisa tidak meragukan perasaan Leonard Li padanya.

Meninggalkan beberapa hari, memikirkan baik-baik tentang beberapa hal, mungkin ini baik untuk semua orang.

Novel Terkait

My Perfect Lady

My Perfect Lady

Alicia
Misteri
2 tahun yang lalu
My Enchanting Guy

My Enchanting Guy

Bryan Wu
Menantu
2 tahun yang lalu
Suami Misterius

Suami Misterius

Laura
Paman
2 tahun yang lalu
Marriage Journey

Marriage Journey

Hyon Song
Percintaan
2 tahun yang lalu
Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
3 tahun yang lalu
Precious Moment

Precious Moment

Louise Lee
CEO
2 tahun yang lalu
My Beautiful Teacher

My Beautiful Teacher

Haikal Chandra
Adventure
2 tahun yang lalu
Thick Wallet

Thick Wallet

Tessa
Serangan Balik
2 tahun yang lalu