Be Mine Lover Please - Bab 38 Tertangkap Sebagai Paparazzi

Terkadang dia berpikir kalau tidak menghubunginya, maka mereka tidak akan bertemu satu sama lain dan bisa kembali ke posisi semula. Tetapi dia kali ini menemukan terkadang itu hanya sebuah sudut, dan mereka bisa saling bertemu disana.

Pada akhir pekan, Nikita Su hanya berdiam di Jingyuan, dia yang kebosanan membolak-balik majalah desain. Hidupnya memang agak monoton, dia tidak suka bermain game, dan dia tidak suka menjelajahi web, jadi dia sesekali hanya membaca novel dan majalah.

Ketika masih kuliah dulu, dia sering pergi berbelanja dengan Henny An. Setelah menikah, dia menjadi wanita rumahan sepenuhnya, menjaga rumah kosong, menunggu suami yang hampir tidak pernah pulang.

Saat dia sedang mengerjakan karya desainnya dengan penuh konsentrasi, pintu tiba-tiba terbuka dan Henny An berlari masuk dengan tergesa-gesa. Dia mengambil gelas yang Nikita Su taruh di atas meja dan meminum setengahnya.

“Lihatlah dirimu berkeringat seperti itu, ada apa?” ​​Tanya Nikita Su penasaran.

Menurunkan gelas, Henny An berkata dengan marah: “Nikita, aku bilangin ya, Calvin lelaki ini kurang ajar perhitungan sekali. Aku padahal hanya menciumnya, tapi dia bisa membalasku seperti ini. Aku seharian ini sudah pergi ke banyak tempat untuk mencari berita, tetapi ketika orang-orang sana melihat izin kerja yang aku tunjukkan, mereka sama sekali tidak mengizinkan aku masuk. Cobalah kamu pikir, dia bagaimana bisa sejahat itu?”

Setelah mengatakan itu dengan kesal, Henny An mengambil gelasnya lagi dan meminum sisa airnya. “Sudah ku bilang minum dan mabuk-mabukan itu adalah sebuah kesalahan, lihatlah kamu nanti masih berani minum banyak lagi tidak.” Nikita Su berkata dengan bercanda, “Jadi apa yang akan kamu lakukan sekarang?”

Berbicara tentang ini, Henny An meraih tangannya dan berkata dengan gembira: “Aku ada mengikuti artis populer selama 2 hari ini, dan akhirnya aku bisa mendapat kesempatan mengetahui jadwalnya. Aku dengar artis populer itu akan menghadiri pesta perjamuan malam ini. Kalau aku bisa masuk ke acara itu, aku pasti bisa mendapatkan beritanya.”

“Nah bagus tuh, semangat ya.” Nikita Su berkata dengan semangat, “Melihatmu keluar pagi dan pulang larut akhir-akhir ini. Selama ada berita, kamu bisa tidur nyenyak...Tunggu, kenapa kamu tertawa begitu aneh? Apakah ada suatu?”

Henny An menyipitkan matanya dan memegangi lengannya, kemudian dengan gembira berkata, “Jadi seperti ini, sulit untuk masuk ke acara itu, ya sulit untuk masuk ke pintu itu tanpa ada undangan. Jadi, kita harus berpikir bagaimana cara mendapatkan undangan...”

Nikita Su mengerucutkan bibir dan tersenyum, memiringkan kepalanya: “Tolong beritahu intinya.” Setelah bertahun-tahun bersamanya, Nikita Su begitu mengenalnya dengan baik.

Sambil memeluknya, Henny An berkata dengan genit, “Sebenarnya bukan apa-apa, kudengar pamanmu itu juga diundang. Dia kan orang hebat, dia pasti mau membantu kita mendapatkan 2 undangan. Dan itu pasti hal yang mudah baginya.”

Sudut-sudut mulutnya bergerak dan dia melemparkan mata yang penuh arti, Nikita Su kemudian meletakkan kata-kata: “Tidak mau.”

Dengan mata menyipit, Henny An menekan seluruh tubuhnya pada Nikita Su. Memegangnya dengan kedua tangan, nada suaranya terdengar memelas: “Nikita...”

Di bawah lampu gemerlap, Nikita Su mengenakan dress selutut yang melambai, dia dengan enggan datang ke sebuah vila mewah. Di sebelahnya, ada Henny An yang mengenakan atasan sederhana dan celana pendek, dan keduanya berdiri di depan pintu vila.

Penjaga keamanan melihat kostum mereka dan hendak mencegatnya tapi ketika melihat Henny An dengan bossy membuang 2 kartu undangan. “Silahkan.” Gerakan penjaga keamanan itu segera terhenti dan tersenyum mengundang mereka masuk.

“Henny, bagaimanapun juga kamu harusnya memakai dress.” Nikita Su berkata dengan suara rendah.

Henny An melambaikan tangannya, berkata dengan tidak setuju: “Aku di sini untuk mengambil berita. Mengenakan dress bisa menghalangi pekerjaanku. Nikita, aku nanti akan pergi kerja sebentar. Jaga dirimu sendiri dulu ya, setelah selesai aku akan menemuimu.”

Setelah mengatakan itu, Henny An mulai mencari mangsa. Malam ini, dia harus mendapatkan kabar terbaik dan terhot. Pesta penyambutan semacam ini adalah saat yang tepat bagi para bintang wanita untuk menggoda dan berhubungan dengan orang penting.

Nikita Su tidak menyukai acara seperti ini, ketika dia hendak mencari sudut untuk mengasingkan diri, sosok tinggi yang familiar muncul di hadapannya. “Pa... Leonard, kebetulan sekali.” Nikita Su tersenyum dan berkata, “Hari ini maaf telah merepotkanmu.”

“Mana temanmu?” Tanya Leonard Li.

Meskipun Leonard Li dapat dipercaya, tapi Nikita Su masih tidak mengatakan yang sebenarnya padanya: “Henny dia sedang jalan-jalan, dia lebih suka jalan, hm itu, aku juga pergi jalan-jalan dulu.”

Melihatnya, Leonard Li hanya berdehem. Kemudian melihat ada seseorang yang datang, dia tidak berkata apa-apa dan berjalan ke depan. Berita beberapa hari yang lalu masih ada belum sepenuhnya redup, dan dia tidak ingin menimbulkan masalah yang tidak perlu untuk Nikita Su.

Melihat dia pergi, Nikita Su tersenyum dan berjalan ke arah lain. Kebisingan di sini tidak ada hubungannya dengan dia sedikitpun.

Di sisi lain, Henny An setelah pergi meninggalkan Nikita Su langsung pergi mencari bintang populer Carla Liu. Hanya dia telah mencari di lingkaran besar orang, tetapi tidak ada melihat sosoknya. “Aneh, kemana dia pergi?” Henny An bergumam heran.

Tiba-tiba, seorang wanita melintas dari jarak tidak jauh. Dengan sekali pandang, Henny An langsung menyadari kalau dialah orang yang dicarinya malam ini. Melihat sekeliling matanya, Henny An langsung berjalan mengikutinya.

Carla Liu menaiki tangga dan berjalan ke lantai 2. Henny An berjalan dengan sangat ringan, mencoba untuk tidak membuat suara apa pun. Sampai di lantai 2 Henny An baru mau berbalik tapi langsung mengerucutkan tubuhnya, ada energi tinggi dan berita besar di depannya!

Dia dengan hati-hati menjulurkan kepalanya, Carla Liu tiba-tiba menghentikan seorang lelaki, tangannya meraih tangan yang lain: “Direktur Fu, malam ini kosong tidak?”

Melalui celah kecil itu, Henny An melihat kalau lelaki itu adalah musuhnya Calvin Fu. Pada saat ini, dia berdiri tegak, ekspresinya tidak dapat dilihat karena berada dalam kegelapan: “Tidak ada waktu.”

Ditolak secara langsung, Carla Liu tidak langsung putus asa, tetapi bersandar pada lengannya dan berkata dengan lembut, “Ah, kepalaku sangat pusing...”

Mendengar itu, Henny An terlihat begitu jijik. Ini adalah alasan klasik dan kuno. Meskipun dia merendahkannya, tapi Henny An dengan cepat mengeluarkan kamera dari tasnya. Kemudian dengan hati-hati berbalik, menghadap kedua orang yang berada tidak jauh darinya

Carla Liu terus menggosok lengannya tanpa putus asa, dan sosoknya yang berapi-api bisa dilihat di balik pakaian tipis itu. Dia menaruh tangannya di dada, berkata dengan lembut, “Direktur Fu, bisa bantuk aku untuk duduk sebentar?”

Calvin Fu adalah salah satu orang yang terbaik dan terhebat di industri hiburan, dia juga direktur perusahaan media film dan televisinya adalah perwakilan paling kuat di industri hiburan. Mampu menangkap dan meraihnya itu sama dengan bisa mendapatkan masa depan yang mulus. Setelah tidak mudah mendapatkan kesempatan ini, Carla Liu secara alami tentu tidak ingin melewatkannya.

Melihat sosok seksi itu, sesuatu melintas di mata Calvin Fu. Dia memegang tangannya, ekspresinya tetap sama, tanpa banyak perubahan.

Tampaknya ada sedikit kemajuan, membuat Carla Liu semakin percaya diri dan maju. Dia berdiri berjinjit dan mulai mencium bibirnya. Calvin Fu mengerutkan kening, tetapi tidak mendorongnya. Dan Carla Liu semakin memperdalam ciumannya.

Henny An mengambil foto dan video dengan ceria, dia terus berpindah-pindah. Melihat wajah jernih Carla Liu di lensa, Henny An tidak bisa menahan tawa terbahak-bahak saat memikirkan berita terbaru besok pagi yang akan sangat menggemparkan.

Ketika menyadari sesuatu, itu semua sudah terlambat. “Siapa?” ​​Terdengar suara yang dalam dan mata Henny An membelalak. Dia hendak kabur, tapi pergelangan tangannya sudah tertangkap.

Calvin Fu mendorong Henny An dengan keras membuatnya jatuh ke tanah karena malu. “Aduh, lututku.” Henny An mengerang kesakitan, lalu dengan cepat bangkit, meletakkan tangannya di belakang punggungnya.

Melihat wajahnya, Calvin Fu mengerutkan kening: “Kamu lagi.”

Henny An tertawa kering, kemudian mundur selangkah dan berkata sambil menyeringai: “Aku baru saja lewat, maaf mengganggumu. Silahkan lanjutkan, lanjutkan...”

Ketika Henny An hendak melarikan diri, dia mendengar suara dinginnya: “Serahkan barang-barang di tanganmu.”

Matilah dia ketahuan... Henny An berdiri miring dan menjawab dengan kukuh, “Ini barangku, aku tidak mau.” Saat mengatakan itu, dia telah bersiap untuk melarikan diri, tetapi tubuhnya sudah di tarik kembali olehnya.

Belum sempat bereaksi, kamera di tangannya telah diambil olehnya. “Brengsek, kembalikan padaku!” Teriak Henny An dengan keras.

Calvin Fu mengeluarkan kartu memori dengan lantang membaginya menjadi dua. Henny An mencoba untuk meraihnya, dan Calvin Fu menjentikkan tangannya dan kamera terbuang di udara. Lalu terjatuh, mungkin kameranya kini telah terbelah menjadi beberapa bagian.

Mata Henny An membelalak, dia berseru dengan marah: “Calvin, kau bajingan, kenapa kamu menghancurkan kameraku? Ini pekerjaanku, ini pekerjaanku. Kamu kenapa...”

Sebelum dia selesai berbicara, Calvin Fu membungkuk dan mencium bibirnya secara langsung, menggunakan tindakan praktis untuk menghentikan mulutnya yang berceloteh. Henny An masih memberontak dan Calvin Fu yang melihatnya, meraih tangannya dan menekuk ke punggungnya.

Semakin dalam, ciuman Calvin Fu tidak lembut, lebih terasa seperti hukuman. Semenit kemudian, Calvin Fu melepaskannya dan berkata dengan dingin, “Kalau kamu masih mengikuti aku lagi, aku pastikan kamu akan mati.”

Setelah mengatakan itu, tanpa melihatnya lagi, Calvin Fu berjalan ke bawah. Menyeka air liur dari mulutnya, Henny An mengejarnya dengan marah, menghalangi jalannya: “Calvin Fu, kamu atas dasar apa menciumku paksa!”

Melihatnya yang marah dan kesal, bibir Calvin Fu melengkung: “Sama-sama kan, jadi kita imbang.” Setelah itu dia berjalan ke bawah sendiri.

Henny An rasanya berang sekali, tapi tak berdaya. Siapa yang menyuruhnya menciumnya lebih dulu? Sebelum dia sempat berduka karena kameranya, Carla Liu menatapnya dengan marah: “Berani merusak rencana baikku, tunggu dan lihat saja.”

Melihat kepergiannya, Henny An mengulurkan tangan untuk menghentikannya. Carla Liu memandangnya dengan tidak senang, tetapi melihatnya tersenyum cerah: “Nona Liu, mari kita obrolkan dengan baik. Jika kamu tertarik, izinkan aku melakukan wawancara denganmu.”

Dengan mendengus dingin, Carla Liu berkata dengan nada menghina, “Hanya seorang kamu?”

Dia menepuk tangannya, alisnya terangkat, dan Henny An tersenyum buruk: “Tentu saja, Nona Liu harusnya tidak ingin melihat berita seperti selebriti populer pergi merayu CEO kaya dan tampil di berita hiburan kan?”

“Kamu mengancamku? Kamu tidak punya bukti, memangnya masih ada yang akan percaya?” Carla Liu berkata sambil mencibir.

Sambil mengangkat bahu, Henny An berkata dengan acuh tak acuh: “Aku tidak tahu tentang itu. Tapi netizen saat ini sangat menyukai gosip. Posisimu adalah seorang selebriti wanita lugu, meskipun itu palsu, ya semuanya pasti akan tertarik untuk melihatnya. Dan pada saat itu tiba, itu tidakkah bisa mempengaruhi citra Nona Liu di hadapan para netizen?”

Melihat wajahnya yang hitam, Henny An menjadi bangga padanya. Meski dia tak bisa menyelesaikan Calvin Fu, tapi dia sudah lebih dari cukup hebat untuk menghadapi wanita seperti ini. “Bagus sekali taktikmu,” kata Carla Liu dengan gigi terkatup.

Sambil tersenyum puas, Henny An membuat tanda kemenangan. Melihat bodi kamera yang masih tergeletak di tanah, Henny An berkata dalam hati, “Kamera, jangan khawatir, aku akan balas dendam untukmu.”

Novel Terkait

My Charming Lady Boss

My Charming Lady Boss

Andika
Perkotaan
3 tahun yang lalu
Istri kontrakku

Istri kontrakku

Rasudin
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Waiting For Love

Waiting For Love

Snow
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
2 tahun yang lalu
See You Next Time

See You Next Time

Cherry Blossom
CEO
3 tahun yang lalu
Love From Arrogant CEO

Love From Arrogant CEO

Melisa Stephanie
Dimanja
2 tahun yang lalu
Thick Wallet

Thick Wallet

Tessa
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
Lelah Terhadap Cinta Ini

Lelah Terhadap Cinta Ini

Bella Cindy
Pernikahan
3 tahun yang lalu