Be Mine Lover Please - Bab 204 Upacara Pertemuan, Krisis

Sejak hamil, Nikita Su merasa segalanya menjadi indah. Sepertinya hanya akan ada manis di dunia ini.

Di Perusahaan Yitian, Nikita Su menundukkan kepala sambil mengetukkan jari-jarinya pada keyboard dengan senyum lembut di wajahnya. Shusu datang ke kantornya ketika sesuatu terjadi, dan berkata dengan iri: "Direktur Li sangat memperhatikanmu, Nikita, kantormu akan menjadi taman hijau."

Mendengar itu, wajah Nikita Su dipenuhi dengan senyum cerah. Konon radiasi dari komputer tersebut tidak baik untuk janin, sehingga Leonard Li membeli puluhan pot tanaman hijau di kantornya hanya untuk lebih menyerap radiasi.

Tidak hanya itu, tetapi juga para profesional yang dipesan khusus untuk memesan sendiri pakaian anti radiasi. Untuk memastikan efeknya, Leonard Li secara khusus melakukan tes. Leonard Li sangat memperhatikan anak ini.

Melihat penampilannya, Shusu berkata dengan bercanda: "Sungguh, Nikita, kamu adalah wanita paling bahagia di dunia."

Setelah menerima dokumen yang diserahkan oleh Shusu, Nikita Su tersenyum tulus: “Ya, menurutku juga begitu.” Dia sangat beruntung bisa bertemu dengannya. Semoga keberuntungan ini terus berlanjut.

Siang hari, Leonard Li muncul di gerbang perusahaan tepat waktu, seperti kemarin. “Direktur Li.” Para karyawan menyapanya dengan sopan. Leonard Li membuat suara samar, menunggu di sana dengan tenang sepanjang waktu.

Nikita Su berjalan di depannya, Leonard Li mengambil tasnya dan langsung menggenggam tangannya. “Sebenarnya siang ini nggak usah buru-buru, makan saja bareng rekan kerja.” Ucap Nikita Su sambil tersenyum.

“Aku ingin melihatmu dan membiarkanmu makan lebih banyak,” jawab Leonard Li. Saat berbicara, dia membawanya ke lift.

Melisa memegangi tangannya dan berkata dengan idiot: “Kak Nikita sangat bahagia, Direktur Li sangat baik padanya. Andai saja aku bisa bertemu dengan seorang pria yang baik kepadaku, tampan, dan kaya. Betapa baiknya itu. "

Mendengar itu, seorang kolega yang lain menuangkan air dingin dan berkata: "Kamu tidak memiliki kondisi seperti Nikita, kamu tidak akan bertemu dengan orang yang baik seperti Direktur Li."

Menatapnya dengan marah, Melisa berkata dengan tidak yakin: "Tidak bisakah orang membayangkannya?"

Melebarkan tangannya, rekan itu menjawab dengan tenang, "Ini benar. Tidak banyak orang seperti Direktur Li."

Melihat lift perlahan-lahan menutup, Melisa mengerutkan kening, menyaksikan Nikita Su tersenyum dan meringkuk di pelukan Leonard Li.

Di restoran Cina, Nikita Su makan dengan serius, berusaha makan lebih banyak. Dengan cara ini, bayi yang lahir kelak bisa diberi makan. Leonard Li menatapnya, dan sesekali membawakan sayurannya. Perpaduan antara pria tampan dan wanita cantik kerap menarik perhatian semua orang.

Tapi dalam satu atau dua hari, semua orang di Kota A sekarang tahu bahwa istri Leonard Li hamil. Bukan karena dia ingin menjadi orang terkenal, tetapi dia tidak bisa tidak membagikan kabar baik.

Untuk mengisi perut mereka, Leonard LiSupir Li mengantar mereka ke mal. Memalingkan kepalanya, Nikita Su bertanya dengan bingung: "Apa yang akan kamu beli hari ini?"

Leonard Li meraih tangannya dan menjawab sambil tersenyum: “Beli produk bayi.” Saat dia berkata, Leonard Li membawanya ke mal dengan setengah mendorong dan setengah pelukan.

Ketika datang ke baby area, Nikita Su terkejut ketika melihat barang-barang berukuran saku: "Masih terlalu dini untuk membeli sekarang? aku tidak tahu ini anak laki-laki atau perempuan akan lahir. Lagi pula, masih ada sepuluh bulan."

“Baik pria maupun wanita dipersiapkan, bagaimanapun, dibutuhkan lebih dari satu,” Leonard Li menanggapi dengan tenang.

Mengamatinya dengan cermat memilih produk bayi, di bawah bimbingan pemandu belanja, dia mengambil hampir semua barang di toko. Melihat kembali penampilan berat Girno Chen, Nikita Su tidak bisa membantu tetapi bersimpati padanya.

Setengah jam kemudian, Girno Chen akhirnya berkata: "CEO, hal-hal ini seharusnya cukup untuk saat ini, bisakah kamu datang lagi lain kali?"

Nikita Su menoleh dan menemukan bahwa Girno Chen hampir penuh dengan tas. Hanya kepalanya yang bisa bergerak bebas. Melihat hal ini, Nikita Su tersenyum dan meraih tangan Leonard Li: "Sampai sini dulu hari ini, aku juga sedikit lelah."

Mendengarnya lelah, Leonard Li menjawab. Membungkuk dan langsung mengendongnya. Melihat ini, Nikita Su memeluk lehernya dan berkata dengan gugup, "Apa yang kamu lakukan? Banyak orang yang melihat, cepat turunkan aku."

Setelah mendengar ini, Leonard Li menatap tajam ke sekeliling. Dalam sekejap, orang-orang itu dengan cepat memalingkan muka, berpura-pura dengan tenang memilih sesuatu di sana. Memegangnya secara alami, Leonard Li berjalan ke lift.

Di dalam mobil, Nikita Su sedang tidur di pangkuannya. Mendengar bahwa berbaring miring baik untuk janin, Nikita Su berangsur-angsur berusaha mengubah posisi tidurnya. Membuka matanya dan memandangi selangkangannya, Nikita Su tersipu canggung: "Postur ini tidak baik, menatapku seperti gadis seks."

Dengan senyuman ringan, Leonard Li meremas pipinya: “Akulah yang menderita, aku harus menahannya jika aku menginginkannya.” Dalam beberapa hari terakhir, agar tidak berdarah lagi karena kekasaran, Leonard Li hanya bisa menahan diri walaupun sangat menginginkan.

Nikita Su terkikik dan berkata dengan emosi: "Jika bukan karena hari itu, aku tidak akan tahu bahwa aku hamil. aku terkena infus beberapa hari yang lalu. aku tidak tahu apakah itu akan mempengaruhi janin."

Dengan mengelus kepalanya, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Jangan khawatir, tidak apa-apa. aku bertanya, dokter mengatakan bahwa dalam satu atau dua bulan, akan menjalani pemeriksaan USG Doppler berwarna."

Nikita Su memberikan Ya lembut dan menutup matanya. Dia berpikir, semua yang ditunggu hanyalah untuk bertemu dia yang lebih baik. Nikita Su pun bersuka cita, selama tiga tahun itu, ia dan Aldo Ye tidak memiliki suami dan istri sejati. Dengan cara ini, dia bisa memberikan dirinya yang terbaik.

Sore harinya, Nikita Su dan Leonard Li makan malam dan berjalan-jalan di jalan dekat rumah mereka. Ada keluarga lain di area vila ini. Kadang-kadang, anak-anak terlihat lewat dengan mata mereka sendiri.

Nikita Su tiba-tiba berhenti, begitu melihat ini, Leonard Li langsung bertanya: "Ada apa?"

“Agak sedikit sakit,” kata Nikita Su lembut.

Leonard Li berjongkok dan menempelkan telinganya ke perutnya. Melihat ini, Nikita Su tersenyum dan berkata: "Bodoh, ini baru sebulan lebih, dan bayinya belum juga terbentuk."

Mengelus perutnya, mata Leonard Li memiliki kelembutan yang langka: "Ya, aku tahu. Tapi berpikir bahwa ada sedikit kehidupan di sini, itu adalah perasaan yang tak terlukiskan."

Suhu telapak tangannya ditransmisikan ke otaknya melalui kulit, dan mata Nikita Su bersinar dengan kehangatan: “Aku juga, Kehidupan adalah hal yang indah.” Dia dan dia, sudah lama menantikan kedatangan anak ini.

Saat keduanya menikmati saat-saat tenang, ponsel Leonard Li berdering. Keluarkan telepon, lihat layar, tekan untuk menghubungkan: "Halo."

Nikita Su menatapnya dan bertanya dengan rasa ingin tahu: "Siapa itu?"

Menyingkirkan telepon, Leonard Li meraih tangannya dan pulang: “Ayah meminta kita pulang dan mendiskusikan waktu pernikahan.” Pernikahan mereka akhirnya menjadi agenda.

Datang ke rumah lagi, Nikita Su jelas merasakan suasana di rumah berbeda dari sebelumnya. Secara khusus, itu tidak bisa dikatakan. Kakek melihat mereka dengan sedikit senyum di wajahnya: "Kalian pulang la ke sini."

Nikita Su dan Leonard Li berjalan dan duduk di sofa. Setelah duduk, Kakek bertanya: "Nikita, bagaimana perasaanmu selama dua hari ini? Bagaimana reaksi kehamilannya?"

Tanpa diduga, ia akan berinisiatif untuk merawatnya. Mata Nikita Su terkejut dan tersenyum lalu menjawab: "Dua hari ini baik-baik saja, tidak ada reaksi kehamilan, dan nafsu makan aku lumayan bagus."

Mendengar dia mengatakan ini, Kakek merasa lega dan berkata: "Itu bagus, ketika perutmu membesar, kamu jangan kerja lagu, rawat bayimu di rumah dengan tenang saja. aku telah mengatur untuk kamu seorang ahli gizi selama kehamilan, dan dia akan menjaga pola makan kamu."

Saat berbicara, Kakek memberi isyarat dengan tangannya, dan seorang wanita berusia tiga puluhan datang: "Tuan Li, Nyonya Li."

Nikita Su dengan sopan mengangguk ke arahnya dan menatap Kakek: "Terima kasih Ayah."

“Kapan pernikahannya diatur?” Leonard Li bertanya lugas. Bahkan jika mereka berdamai sekarang, Leonard Li dan Kakek tidak mengatakan apa-apa.

Herry Ye berjalan mendekat dan berkata sambil tersenyum: “Aku telah memilih beberapa tanggal. Datang dan lihat dan lihat mana yang lebih cocok.” Dia berkata sambil memberikan daftar kepada mereka.

Keduanya melihat beberapa tanggal itu, Leonard Li menghormati pendapat Nikita Su: "Kamu yang memilih."

Nikita Su mengerutkan alisnya dan menjawab dengan lembut, "Aku mendengarkanmu."

Mendengar hal ini, Leonard Li mempertimbangkannya dengan hati-hati dan berkata, "Pada November tahun depan, Nikita telah pulih selesai melahirkan. Di akhir musim gugur, tidak akan sedingin musim dingin."

Poin yang dia pertimbangkan adalah agar Nikita Su tidak terlalu kedinginan dan mengenakan gaun pengantinnya dengan cara yang terbaik. aku mendengar bahwa setiap gadis merindukan momen ketika dia mengenakan gaun pengantinnya.

Mendengarkan kata-katanya, mata Nikita Su bersinar dengan cinta yang kuat. Leonard Li, selalu memperhatikannya setiap saat. “Iya, kalau begitu atur begini saja. Nikita, setelah kamu lahir akan kuberi hadiah.” Kata Kakek tiba-tiba.

Nikita Su melambaikan tangannya dengan cepat dan berkata sambil tersenyum, "Ayah, tidak perlu. Bisa melahirkan anak Leonard saja sudah menjadi kebahagianku. Tidak ada lagi yang dibutuhkan." Sekarang, dia hanya berharap bisa melahirkan anak dengan selamat.

“Nikita, apa kamu tidak mendengarkan dulu apa yang ayah berikan padaku?” Kata Herry Ye sambil tersenyum, “Hadiah yang bagus”.

Kakek memandang Leonard Li dan kemudian ke Nikita Su, dan berkata, "Ketika Nikita melahirkan seorang anak, aku akan memberikan 40% saham Grup Qicheng kepada anak itu sebagai hadiah pertemuan untuknya."

40% dari saham Grup Qicheng? Jika ini dikirim, itu berarti Leonard Li kemungkinan besar akan menjadi penerus Grup Qicheng di masa depan. Nyonya Muda Ye kebetulan keluar dari dapur, dan ketika mendengar kata-kata ini, matanya tajam.

Dia tidak pernah menyangka bahwa Kakek akan begitu murah hati kepada anak Leonard Li. Melihat perut Nikita Su, mata Nyonya Muda Ye terlihat bengis. Ketika mereka mendatangi mereka, Nyonya Muda Ye tersenyum dan berkata, "Nikita, ini sedikit dari Ayah, jadi kamu bisa menerimanya."

Ketika Nikita Su hendak menolak, Kakek membuat keputusan akhir: "Sudah diputuskan. Di masa depan, apakah kamu melahirkan anak laki-laki atau perempuan, ini adalah hadiah dariku."

Nyonya Muda Ye mengertakkan gigi, dan saat diletakkan di atas sofa, ujung jarinya memutih. Jika, anak ini tidak bisa lahir ...

Novel Terkait

Antara Dendam Dan Cinta

Antara Dendam Dan Cinta

Siti
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Everything i know about love

Everything i know about love

Shinta Charity
Cerpen
3 tahun yang lalu
Villain's Giving Up

Villain's Giving Up

Axe Ashcielly
Romantis
2 tahun yang lalu
The Richest man

The Richest man

Afraden
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Back To You

Back To You

CC Lenny
CEO
2 tahun yang lalu
Aku bukan menantu sampah

Aku bukan menantu sampah

Stiw boy
Menantu
2 tahun yang lalu
Love And Pain, Me And Her

Love And Pain, Me And Her

Judika Denada
Karir
2 tahun yang lalu
1001Malam bersama pramugari cantik

1001Malam bersama pramugari cantik

andrian wijaya
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu