Be Mine Lover Please - Bab 206 Aku Tinggal Bersama Dengan Kakak Ipar

Selalu jelas bahwa perawatan Leonard Li untuknya berasal dari hati. Nikita Su selalu merasa bahwa dialah wanita penting di hatinya. Dan juga berpikir bahwa dia adalah satu-satunya yang dia peduli. Baru saat penampilannya mengganggu kehidupannya, Nikita Su tiba-tiba ingin menambahkan tanda tanya pada kalimat ini.

Suhu di kamar mandi terus meningkat, dan telapak tangan Leonard Li bergerak di atas tubuhnya, menggambarkan lekuk tubuhnya yang indah. Mata Nikita Su terbuka sedikit, melihat mata familiarnya di dalam kabut. Jari-jari ramping mendarat di pelipisnya, dan dia tidak bisa menahan senyum.

Leonard Li menahan dorongan liarnya, Setelah dia benar-benar rileks, dia bergerak seperti kura-kura inci demi inci. Di pelukan air hangat, bahkan rasa sakit sekecil apa pun terhapus.

Merasa dorongan kerasnya, Nikita Su menekan tangannya, suaranya diwarnai erotisme, dan tanpa sadar ia menunjukkan sisi genit: “Sebenarnya bisa ... cepatlah, tidak sakit.” Saat kalimat ini selesai, Nikita Su mencondongkan tubuhnya dengan malu-malu, mencoba mencari lubang untuk dibor.

Dengan lengan melingkari bahunya, suara serak Leonard Li diwarnai dengan senyuman: “Oke, kalau begitu aku akan mulai.” Setelah berbicara, Leonard Li mempercepat langkahnya seperti yang dia katakan.

Musim semi di kamar mandi dapat di lihat di mana-mana, dan itu menghantam, meskipun di dalam air, itu tetap terlihat dengan jelas. Malam ini mabuk, orang mabuk.

Keesokan harinya, Nikita Su berbaring malas di atas ranjang, berbaring miring, rambutnya seperti air terjun bertebaran sembarangan. Wajah yang halus, di bawah sinar matahari, memberikan lapisan kecemerlangan. Leonard Li berdiri di sana dengan tenang dan menatap, berharap waktu saat ini berhenti sesaat.

Sambil mengerucutkan bibirnya, Nikita Su perlahan membuka matanya. Saat dia membuka matanya, Nikita Su bertemu dengan tatapan lembutnya. Mengulurkan tangannya dan memegang tangannya, suaranya serak ketika dia bangun di pagi hari, dan terdengar merdu: "Mengapa selalu menatapku?"

“Kamu terlihat cantik,” jawab Leonard Li sambil tersenyum.

Nikita Su tersenyum, dengan senyum hangat di wajahnya. Nikita Su berkata dengan genit, "Aku benar-benar ingin tidur lebih lama."

“Kalau begitu mengundurkan diri saja,” Leonard Li melanjutkan kata-katanya dan berkata.

Menggendongnya dengan kedua tangan, menyesuaikan postur tubuhnya dan meletakkannya di pangkuannya. Nikita Su menggelengkan kepalanya: "Tidak, aku harus bekerja beberapa bulan. Kalau perut aku terlalu besar, aku tidak bisa duduk diam. Jadi tinggal di rumah dan biarkan kamu merawatku. "

Menggosok pipinya dengan jari-jarinya, Leonard Li menjawab 'Ya' dan berhenti berbicara. Saling memandang dengan tenang, mata satu sama lain saling menatap. Saat ini, Nikita Su tidak tahu bahwa dunia milik mereka akan segera hancur.

Di perusahaan, Nikita Su berjalan perlahan menuju lift. Pintu lift terbuka dan Albert Qiu keluar dari situ. Melihat satu sama lain, mata Nikita Su berkedip dengan heran: "Kak Albert Qiu, kebetulan sekali, bisa bertemu di sini."

Albert Qiu melihatnya dengan senyum hangat di wajahnya: “Ya, kebetulan sekali. Nikita, aku mendengar bahwa kamu hamil, selamat.” Saat berbicara, mata Albert Qiu tertuju pada perut bagian bawahnya.

Dengan senyuman di wajahnya, Nikita Su mengangguk: "Ya, terima kasih kak Albert Qiu. aku mendengar bahwa kak Albert Qiu bukan lagi seorang pengacara."

“Ya, ya, aku resmi mengambil alih perusahaan. Pengacara, aku hanya bisa meletakkannya sementara.” Albert Qiu menjawab sambil tersenyum, tetapi matanya dipenuhi dengan penyesalan.

Mendengar hal ini, Nikita Su perlahan berkata: "Sedikit disayangkan, aku selalu berpikir bahwa Kakak Albert Qiu adalah pengacara yang sukses. Tapi ini adalah pilihanmu, aku tetap mendukungmu."

Albert Qiu tidak berbicara, hanya menatapnya. Nikita Su, benar-benar gadis yang baik. Mengetahui bahwa dia telah memperalatnya untuk berurusan dengan Leonard Li, dia tidak menyangkalnya sebagai teman. Kebaikannya mengingatkannya pada Herni Yue.

“Kak Albert Qiu, aku akan bekerja dulu, selamat tinggal.” Nikita Su dengan sopan mengangguk ke arahnya dan berjalan menuju lift.

Melihatnya lewat, Albert Qiu tiba-tiba berkata: "Nikita, tahukah kamu bahwa kakakku memiliki seorang adik perempuan?"

“Alvina Mu?” Nikita Su bertanya dengan bingung.

Mengangguk, Albert Qiu berkata sambil tersenyum: “Ya, mungkin segera, kamu akan melihatnya.” Dengan kalimat ini pergi, Albert Qiu berbalik dan pergi dengan tenang.

Melihat punggungnya, mata Nikita Su penuh dengan kebingungan. Mengapa Albert Qiu dan Dante Shen sama-sama memberitahunya tentang Alvina Mu? Apakah dia eksistensinya spesial?

Bekerja sepanjang hari, Nikita Su duduk di dalam mobil dan pulang ke rumah. Karena letaknya yang jauh, Direktur Wu mengatur beberapa pekerjaan yang lebih mudah untuknya. Jadi meski berangkat kerja, Nikita Su tidak terlalu lelah.

"Nyonya, kita mau pulang. ”Supir Li mengingatkan sambil tersenyum. Sejak Nikita Su hamil, Leonard Li bertanggung jawab untuk menyetir dan menjemput Nikita Su oleh Supir Li, sehingga dia bisa memanfaatkan waktu tersebut untuk pulang dan beristirahat dengan baik.

Mobil berhenti di depan rumah, dan Nikita Su tersenyum dan mengucapkan terima kasih, lalu mendorong pintu mobil dan berjalan menuju vila. Sidik jarinya tidak terkunci, dan Nikita Su berjalan ke lorong dengan sedikit lelah. Ketika aku menundukkan kepala, tiba-tiba menemukan bahwa ada sepasang sepatu hak tinggi wanita aneh di rak sepatu di lorong.

Apakah ada tamu? Nikita Su masuk ke dalam dengan rasa ingin tahu dan melihat seorang wanita asing berdiri di puncak tangga di lantai dua. Melihatnya, mata wanita itu berkedip karena terkejut, tapi dia menyapanya dengan senyuman: "Halo."

Saat melihat wajahnya, mata Nikita Su terlihat kaget. Dia ingat wajah ini, yang tampak seperti wajah yang dia lihat di foto. “Herni Yue?” Nikita Su berkata dengan heran.

Wanita itu berjalan menuruni tangga ke arahnya sambil tersenyum, berdiri di tangga, dan menatapnya: "Apakah kamu juga mengenal kakakku? Halo, aku Alvina Mu."

Nikita Su kaget saat mendengar nama itu. Pernah mendengar nama ini sejak lama, tetapi tidak menyangka bahwa pertama kali bertemu, itu akan terjadi pada kesempatan ini.

Tepat ketika Nikita Su terkejut, Alvina Mu menunjuk ke sofa di rumah dan kembali menatapnya: “Kamu tidak perlu berdiri sepanjang waktu, duduk saja dengan santai.” Dengan nada suara itu, dia adalah nyonya rumah di sini. Perasaan itu entah kenapa membuatnya merasa tidak nyaman.

Perlahan datang ke ruang tamu, Nikita Su memandangnya dan sekilas memperkenalkan dirinya: “Halo, aku Nikita Su, istri Leonard.” Saat berbicara, Nikita Su secara naluriah menekankan kata-kata istri.

Alvina Mu berbalik dan memeluknya. Sudut bibirnya melengkung, dan dia berkata sambil tersenyum: "Kakakku adalah mantan istri Leonard. aku ingat kamu, suatu kali aku menelepon kakak ipar dan kamu yang menjawab telepon. Pada saat itu, aku pikir kamu hanya kekasih kakak iparku."

Mendengar kata kekasih, Nikita Su merasakan suatu ironi yang tak bisa dijelaskan, dan secara naluriah tidak menyukainya. Sambil tersenyum sambil mengerucutkan bibir, Nikita Su dengan tenang menjawab: "Hubungan ini tidak pernah antara aku dan dia."

Alvina Mu tidak menjawab, tapi berkata sambil tersenyum: "Pernahkah kamu mendengar kakak iparku menyebutku?"

Melihat wajahnya yang mirip Herni Yue, Nikita Su selalu memiliki ilusi. “Tidak, saat kamu menelepon, aku mengetahui bahwa Nona Herni * memiliki seorang adik perempuan,” kata Nikita Su sambil tersenyum ringan.

“Terus kakak iparku sering menyebut kakakku sama kamu? Saat kakakku masih di sana, mereka berdua punya hubungan yang baik. Setelah kakakku pergi, aku tinggal bersama kakak ipar.” Kata Alvina Mu tiba-tiba.

Mendengar hidup bersama, Nikita Su secara naluriah ingin pergi ke arah lain. Mungkinkah setelah Herni Yue pergi, Leonard Li menganggap Alvina Mu sebagai Herni Yue? Tapi bukankah dia mengatakan bahwa dia tidak mencintai Herni Yue? Nikita Su tiba-tiba merasa ada beberapa hal yang sepertinya tidak dia ketahui dengan jelas.

Puas dengan perubahan ekspresinya, Alvina Mu berkata sambil tersenyum: "Ketika kami di Negara Y, kami selalu tinggal bersama. Tapi kemudian kakak ipar mengatur agar aku pergi berobat, dan dia juga kembali ke negara asal."

Mendengar hal tersebut, Nikita Su menjadi semakin tenang. Mungkinkah Leonard Li kembali ke negara asal hanya karena Alvina Mu pergi berobat dan tidak ada orang yang bersamanya, jadi ia kembali ke negara asal? “Leonard tidak menyebutkan hal-hal ini padaku,” kata Nikita Su dengan tenang.

Sambil mengangkat bahu, Alvina Mu berseru: "Mungkin kakak ipar berpikir bahwa tidak perlu memberitahumu. Kakak ipar itu sungguh aneh, itu bukan hal yang memalukan, kenapa tidak memberitahuku."

Dengan tinjunya yang mengepal di sisi yang terkepal erat, Nikita Su menyadari bahwa karena dia tidak mengerti, dia selalu dalam keadaan pasif. “Mungkin memang tidak perlu. Menurutnya, hal-hal itu tidak penting,” Nikita Su menanggapi dengan ramah.

Senyuman di wajah Alvina Mu memadat sejenak, lalu berkata dengan santai: "Nona Su *, kamu tidak akan keberatankan, aku bisa langsung masuk? Dulu, aku tinggal di sini sebentar, dan kakak ipar menetapkan kata sandi sidik jariku, Jadi aku bisa langsung masuk. "

Dada Nikita Su terus bergelombang, tapi dia tersenyum cerah di wajahnya: "Tentu saja, kamu adalah adik Nona Herni *, dan juga adik perempuanku ... Tidak benar, sepertinya aku lebih muda darimu. Aku sudah menikah, Nona Su * Itu tidak benar. kamu bisa memanggil aku Nyonya Li atau Nikita. "

Menatap wajahnya, kilatan kecemburuan melintas di mata Alvina Mu. Mematikan topik pembicaraan, Alvina Mu berkata sambil tersenyum: "Sebelum aku kembali, aku telah melihatmu di berita. Aku tidak menyangka kamu lebih cantik. Pantas saja kakak iparku menyukaimu. Pria sekarang suka melihat wajah cantik."

“Aku yakin Leonard menyukaiku bukan hanya karena penampilanku. Kalau tidak, saat aku cacat, dia tidak akan melindungiku di setiap langkah,” kata Nikita Su dengan tenang. tidak tahu mengapa, Nikita Su memiliki ketidaksukaan naluriah terhadap Alvina Mu.

Alvina Mu tidak berbicara, hanya menatapnya. Keduanya saling memandang, dan tidak ada yang memecah keheningan. Pada saat ini, sebuah suara datang dari gerbang. Kemudian, sosok Leonard Li muncul. “Kakak ipar!” Alvina Mu berteriak kegirangan.

Saat mendengar suara ini, tubuh Leonard Li berhenti sejenak. Mendongak, melihat Alvina Mu menyapanya dengan senyuman.

Hadir di hadapannya, Alvina Mu dengan senang hati memeluknya dan berkata dengan senyum manis: “Kakak ipar, aku sangat merindukanmu.” Setelah berbicara, Alvina Mu dengan senang hati mencium pipinya.

Melihat perilakunya, pupil Nikita Su secara naluriah membesar. Yang lebih mengejutkannya adalah bahwa Leonard Li tidak mendorongnya pergi, yang tidak ilmiah... Berdiri dengan kaku di tempatnya, Nikita Su menatap lurus ke arah mereka.

Melihat bahwa dia tidak berniat untuk melepaskannya, Leonard Li memandang Nikita Su dengan cemas. Tadinya khawatir dengan kemunculan Alvina Mu, tapi akhirnya masih...

Novel Terkait

Innocent Kid

Innocent Kid

Fella
Anak Lucu
2 tahun yang lalu
Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Revenge, I’m Coming!

Revenge, I’m Coming!

Lucy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Adore You

Adore You

Elina
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Tough Bodyguard

My Tough Bodyguard

Crystal Song
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cintaku Pada Presdir

Cintaku Pada Presdir

Ningsi
Romantis
2 tahun yang lalu
Gadis Penghancur Hidupku  Ternyata Jodohku

Gadis Penghancur Hidupku Ternyata Jodohku

Rio Saputra
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Istri ke-7

Istri ke-7

Sweety Girl
Percintaan
3 tahun yang lalu