Be Mine Lover Please - Bab 149 Dimataku, Kamu Bahkan Bukan Kentut

Selama tiga hari selanjutnya, Nikita Su bersekolah di sana. Melihatnya selalu di sisinya, hati Nikita Su terasa hangat. Tetapi karena panggilan telepon itu, kadang-kadang linglung.

Akhirnya mengakhiri studi disini, keduanya naik pesawat kembali ke Kota A. Dalam perjalanan pulang, Nikita Su sedang linglung. “Apakah memiliki sesuatu dalam pikiran kamu?” Leonard Li bertanya. Dia memperhatikan bahwa Nikita Su selalu terganggu hari ini.

Melihatnya, Nikita Su berhenti bicara. Mengenai mantan istrinya, itu selalu menjadi hal yang tabu, dia tidak mau bicara lebih banyak. Seiring berjalannya waktu, Nikita Su tidak bertanya terlalu banyak. “Tidak ada.” Pada akhirnya, Nikita Su memilih diam, menoleh ke jendela tanpa suara.

Leonard Li mengerutkan kening, menatap wajahnya. Hingga pesawat mendarat, keduanya tidak pernah membahas topik ini lagi. Beberapa hal, Nikita Su tidak bisa berbicara.

Setelah istirahat sejenak, Nikita Su berganti pakaian dan keluar. Direktur Wu telah memberi tahu dia sebelum dia pergi belajar, pergi bekerja ketika dia kembali. Tidak ingin memikirkan hal-hal di rumah, memikirkan hal-hal yang tidak dapat ditebak, Nikita Su langsung bekerja.

Dalam perjalanan ke perusahaan, Leonard Li membolak-balik dokumen di tangan. “Maukah kamu menikah denganku?” Leonard Li mengungkit cerita lama lagi dan menatap matanya.

Nikita Su berhenti sejenak, dan berkata dengan lemah: "Mari kita tunggu lagi, tunggu sampai hubungan kita stabil. Mungkin, setelah kakek menerima aku."

Mendengar jawabannya, Leonard Li mengerutkan kening: "Hubungan kita belum stabil? Nikita, kamu tidak cukup percaya padaku."

Dia percaya perasaannya padanya, tapi ... selalu merasa seharusnya ada orang lain di antara mereka. “Leonard Li, sebenarnya aku sangat ingin tahu tentang mantan istrimu. Kamu tidak ingin menyebutkannya karena dia memiliki tempat khusus di hatimu?” Nikita Su akhirnya bertanya.

“Bukan.” Leonard Li menanggapi dengan tenang, “Tidak perlu membicarakannya.” Mengenai Herni Yue, Leonard Li tidak berpikir itu akan menjadi penghalang di antara mereka. Namun, Nikita Su merasa sebaliknya.

Mengambil napas dalam-dalam, Nikita Su perlahan berkata: "Aku tidak berpartisipasi di masa lalu kamu. Jadi terkadang, aku sangat iri padanya. Dan penyembunyian kamu yang disengaja membuat aku merasa bahwa dia sangat penting untukmu. Leonard Li, kamu tahu tentang aku dan Aldo, demikian pula, aku ingin tahu tentang kamu dan dia. "

Leonard Li diam, menatapnya, diam. Nikita Su menarik napas dalam-dalam, menatapnya, dan menunggunya berbicara. “Sebenarnya, dia hanya temanku. Aku merasa lebih bersalah padanya daripada cinta,” kata Leonard Li.

“Ketika kamu bebas, bisakah kamu ceritakan apa yang terjadi padamu dan dia di masa lalu? Foto-foto itu, aku sangat ingin tahu cerita di baliknya.” Nikita Su berkata sambil tersenyum. Foto-foto itu, sepertinya dia dan dia sangat mesra.

Di matanya, Leonard Li melihat semacam kesungguhan. Setelah beberapa saat, Leonard Li berkata: "Em, ketika bebas, aku akan memberi tahu kamu."

Nikita Su tersenyum manis mendengar kalimat tersebut. Mengenai siapa Alvina Mu, pikirnya, dan belum terlambat untuk bertanya sampai saat itu. Tetapi dia tidak tahu bahwa di tengah-tengah, terlalu banyak hal yang tidak terduga terjadi.

Sesampainya di Perusahaan Yitian, Nikita Su tersenyum dan turun dari mobil. Baru saja berjalan ke pintu gedung, melihat Della Shu yang tiba-tiba muncul, senyumnya berangsur-angsur menyatu. “Nikita, kudengar kamu kembali,” kata Della Shu sambil tersenyum lebar.

Nikita Su mengerutkan kening dan berkata dengan dingin: “Apa yang kamu lakukan di sini? Aku tidak ingin melihatmu.” Dengan itu, Nikita Su menjauh.

Melihat ini, Winny Li berkata dengan tidak senang: "Nikita Su, berhenti. Merupakan kehormatan bagimu ibuku datang melihatmu. Jangan biarkan aku tidak tahu apa yang baik dan apa yang salah.

Mendengar itu, Nikita Su mencibir dan meliriknya dengan dingin: "Kamu simpan kehormatan ini untuk dirimu sendiri, aku tidak membutuhkannya."

Saat Winny Li hendak berbicara, Della Shu buru-buru berhenti, menatap Nikita Su dengan ramah: "Nikita, jangan marah, temperamennya Winny memang begini. Ini makan siang yang aku siapkan untukmu, lihatlah apakah kamu menyukainya? Jika kamu tidak menyukainya, beri tahu ibu apa yang ingin kamu makan, aku akan memasaknya untuk kamu. "

Sambil berkata, Della Shu meletakkan makan siang di tangannya. Menyingkirkan dengan tidak senang, makan siang jatuh ke lantai dan makanan tumpah. Nikita Su tertegun selama dua detik, kemudian dengan cepat kembali ke akal sehatnya, berkata tanpa ekspresi: "Bahkan jika kamu melakukan ini, aku tidak dapat memaafkan kamu. Nona Shu, aku tidak ada hubungannya dengan kamu. Aku berharap di masa depan, jangan muncul lagi. "

Mendengarkan penampilannya yang acuh tak acuh, Della Shu merasa sedih, tapi dia tidak menyalahkannya. Bagaimanapun, dia meninggalkannya sejak awal. Demikian pula, dia melakukan begitu banyak hal padanya.

Melihat sikap rendah hati Della Shu terhadap Nikita Su, begitu marah hingga langsung mendorong Nikita Su menjauh dengan kasar: "Nikita Su, barang apa kamu. Ini kotak bekal Ibu mulai melakukannya sebelum fajar, kamu menjatuhkannya? Ambil. "

Dengan cibiran di bibirnya, Nikita Su mencibir: "Jika kamu ingin mengambilnya, kamu ambil sendiri. Aku tidak membiarkan dia melakukannya, ini adalah angan-angannya. Winny Li, kamu mungkin kentut di depannya. Di mataku , kamu bahkan bukan kentut. "

Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, Winny Li mengangkat tangannya, menampar langsung, langsung menamparnya dengan keras. Mata-matanya terbuka, Nikita Su tidak berhenti, langsung menamparnya, memberinya dua tamparan sebagai balasannya. Setelah begitu banyak hal, Nikita Su tak ingin dirinya dibully.

Winny Li mencengkeram pipinya, menatapnya dengan marah, menoleh ke Della Shu dengan marah, berkata, “Bu, gadis ini menggangguku, kamu bantu aku mengajarinya!” Dengan itu, Winny Li berpose dan bergegas menuju Nikita Su.

Della Shu menghentikannya dan berkata dengan lembut: "Winny, jangan lakukan itu. Nikita, aku benar-benar minta maaf, sifat Winny dirusak olehku, aku minta maaf atas namanya."

“Nona Shu, kamu harus mengajarinya dengan baik, agar tidak dikatakan tidak berpendidikan, kehilangan mukamu. Aku dilahirkan ibu, tidak ada pengajaran ibu, bahkan jika orang lain mengucapkan beberapa patah kata lagi, aku tidak keberatan. "Nikita Su berkata sambil tersenyum " Kamu ibu dan anak mengobrol, aku tidak akan menemanimu. "

Dengan itu, Nikita Su mengabaikan kotak makan yang jatuh ke lantai, berjalan menuju lift dengan acuh tak acuh. Winny Li ingin bergegas, tapi dihentikan oleh Della Shu. “Bu, kenapa kamu melindungi bajingan kecil itu?” Kata Winny Li.

Wajah Della Shu tidak senang, wajahnya menjadi hitam: "Winny, menurutmu siapa bajingan kecil?"

Menyadari apa yang dia katakan, Winny Li meraih tangannya dan berkata dengan genit: "Bu, aku ini bukannya memberi kemarahan untukmu. Nikita Su ini terlalu berlebihan, tidak berperasaan. Bukannya kamu sudah ada aku putrimu, gadis yang menyebalkan itu, ya sudah jika tidak mengakuinya. "

Della Shu tidak berbicara, namun melihat dengan sedih ke arah kepergian Nikita Su. Tidak peduli seberapa baik hubungannya dengan Winny Li, dia bukanlah putrinya sendiri. Tanpa sadar, masih ingin mencari Nikita Su.

"Aku tidak layak untuknya. Perlahan-lahan aku akan membuatnya terkesan, mendapatkan pengampunannya. Winny, mulai sekarang bersikap sopanlah kepada Nikita. Dia adalah putriku dan saudaramu." Della Shu membujuk.

Menarik tangannya, Winny Li mengertakkan gigi dan berkata, "Tidak mungkin, dia merebut laki-laki aku, membuat aku disetubuhi oleh laki-laki lain. Ingin aku mengenalinya? Bermimpi. Kecuali, dia mengembalikan Leonard padaku, atau jangan berharap. "

Sambil mendesah pelan, Della Shu dengan enggan berkata: "Winny, kamu sudah memiliki hubungan dengan paman Leonard sekarang, apakah kamu masih berharap untuk bersama dengan Leonard? Kamu, bersikap realistis , lupakan."

Melihat Della Shu yang selalu menyayangi dirinya juga berdiri di sisi Nikita Su, Winny Li merasa cemburu. “Tidak mungkin, aku tidak akan pernah melepaskannya dengan mudah. Bukannya aku hanya tidur dengan Herry Ye, bukan dengan ayahnya, apa masalahnya.” Winny Li berbalik dan pergi dengan mendengus dingin.

Melihat punggungnya, Della Shu menggelengkan kepalanya. Keseimbangannya sudah mulai menyimpang ke arah Nikita Su.

Di perusahaan, Nikita Su menopang kepalanya dengan satu tangan, mendengarkan rekan-rekan mengobrol gosip di sana. Melisa mendatanginya, bertanya dengan rasa ingin tahu: "Kak Nikita, apa hubungan antara kamu dan Della Shu? Selama dua hari ini, dia datang ke perusahaan untuk mengantarkan makanan untuk kamu."

Setelah beberapa kali ini, Della Shu terus mengantarkan makanan setiap hari, semua orang penasaran hubungan dirinya dan dia. Hanya Nikita Su yang selalu dingin. “Tidak ada hubungan.” Nikita Su memberikan jawaban yang sama seperti biasanya.

Melihat tidak ada harapan, Melisa pergi dengan tidak adanya minat. Setelah bekerja, Nikita Su berdiri di depan jendela, menatap Della Shu yang sedang menunggu di bawah, secara naluriah mengerutkan kening. Sikap Della Shu tulus dan menginginkan pengampunannya. Hanya luka-luka itu, sampai sekarang, dia selalu bersuara.

Apalagi saat dia sendirian, selalu takut beberapa gangster akan muncul dalam kegelapan dan menyeretnya ke kegelapan yang tidak diketahui. Kapanpun memikirkannya, kebencian terhadap Della Shu semakin dalam.

Telepon berdering, Nikita Su menekan untuk menyambung: "Halo."

“Turun.” Suara rendah yang dikenalnya menunjukkan suhu tubuhnya yang familiar.

Mengangkat matanya, menatap Bugatti Veyron yang familiar tidak jauh dari sana, sudut bibir Nikita Su memunculkan lengkungan yang sangat dangkal: “Oke.” Berbalik, mengambil tasnya, berjalan ke bawah.

Di lantai bawah, melihatnya muncul, Della Shu memiliki senyum ramah di wajahnya: "Nikita, sudah pulang."

“Em.” Melewatinya, Nikita Su menanggapi dengan ringan dan pergi dengan acuh tak acuh. Melihat punggungnya, Della Shu menyeringai. Dia merasa selama dia bersikeras, Nikita Su akan bisa menerimanya.

Di dalam mobil, Nikita Su menoleh dan memandang Della Shu yang masih berdiri di dekat pilar. “Tersentuh?” Kata Leonard Li.

Nikita Su tersenyum tipis, “Tidak, aku hanya merasa kegigihannya di luar imajinasiku.” Dia pernah berpikir bahwa selama dia cuek dan tidak menghargai, Della Shu akan menyerah. Tanpa diduga, dia bisa bertahan selama beberapa hari, tidak tahu berapa lama bisa bertahan.

Leonard Li menanggapi dan melihat dokumen di tangannya. Nikita Su mencondongkan kepalanya penasaran, matanya memindai kata-kata pabrik kimia. “Kamu sepertinya sangat sibuk dua hari ini.” Nikita Su berkata prihatin.

Melihat-lihat dokumen, Leonard Li menjawab dengan acuh tak acuh: “Em, perusahaan berada dalam situasi di mana seseorang diam-diam merusaknya.” Leonard Li menjawab dengan santai.

“Tahukah kamu siapa itu?” Nikita Su bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Ada arah, tidak ada bukti.” Jawab acuh tak acuh, matanya masih tertuju pada dokumen.

Novel Terkait

Cinta Yang Berpaling

Cinta Yang Berpaling

Najokurata
Pertumbuhan
2 tahun yang lalu
My Charming Lady Boss

My Charming Lady Boss

Andika
Perkotaan
3 tahun yang lalu
Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Mr CEO's Seducing His Wife

Mr CEO's Seducing His Wife

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Asisten Bos Cantik

Asisten Bos Cantik

Boris Drey
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Tito Arbani
Menantu
2 tahun yang lalu
Cinta Setelah Menikah

Cinta Setelah Menikah

Putri
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Someday Unexpected Love

Someday Unexpected Love

Alexander
Pernikahan
3 tahun yang lalu