Be Mine Lover Please - Bab 207 Apakah Ada Hubungan Fisik?

Melihat bahwa dia selalu tergantung di tubuhnya, Leonard Li menarik Alvina Mu ke bawah dan berkata dengan dingin, "Kenapa kamu di sini."

Sambil menjabat tangannya, Alvina Mu berkata genit: "Kakak ipar, aku merindukanmu. Kamu tidak pernah datang menemuiku, jadi aku datang ke kamu sendirian. Kakak ipar, apakah kamu merindukanku?"

Mendengar percakapan ini, Nikita Su merasa ambigu. Merasa tidak senang, dia pergi tanpa berbalik. Hanya berdiri di sana, dia ingin melihat apa yang akan dilakukan Leonard Li.

Memperhatikan ketidaksenangan Nikita Su, Leonard Li langsung mendatangi Nikita Su. Mendatangi dia, Leonard Li meraih tangannya dan meletakkan tangannya di pinggangnya: "Nikita, kenapa?"

Mata Alvina Mu penuh cemburu saat melihat tingkah mesra tersebut. Berbalik dan datang ke sisi Leonard Li dan berkata sambil tersenyum: "Kakak ipar, kamu tidak peduli denganku, aku dengan tidak mudah baru bisa datang untuk melihatmu."

Tidak ada senyuman di wajah Nikita Su, tapi dia menatapnya dengan tenang. Leonard Li memeluknya, menunjuk ke Alvina Mu, dan berkata, "Nikita, dia adalah Alvina Mu, adik Herni Yue."

Sudut bibirnya melengkung, dan Nikita Su tersenyum dan berkata: "Aku tahu, kami baru saja mengobrol, dan aku juga tahu beberapa hal menarik di antara kalian."

Menyadari keanehannya, Leonard Li mengerutkan kening. "Baiklah, jangan berdiri di sini saja, cepatlah makan. Kakak ipar, aku datang ke sini begitu aku turun dari pesawat. Aku belum makan apa-apa." Alvina Mu berkata dengan licik, dan meraih tangan Leonard Li langsung ke arahnya. Diseret ke dalam ruang makan.

Di meja, Nikita Su dan Leonard Li duduk berseberangan, ini kebiasaan mereka. Dan Alvina Mu, duduk tepat di samping Leonard Li. Melihat ini, Nikita Su mengerutkan kening.

Leonard Li menoleh dan berbicara dengan tenang: "Alvina Mu, duduklah di sana."

Alvina Mu menatapnya dengan heran, dengan kilatan di matanya: "Ada apa dengan kakak ipar? Bukankah aku selalu duduk di sebelahmu dulu? Apa kamu khawatir Nikita akan salahpaham? Baiklah, aku akan duduk di sana." Setelah itu, Alvina Mu dengan manis pindah posisi duduk.

Nikita Su tertekan karena semakin banyak Alvina Mu berkata, semakin dalam keraguan di hatinya. Apa hubungan antara Leonard Li dan dia? Menunduk untuk makan, Nikita Su tidak ingin berpikir lebih banyak.

Alvina Mu ini kurang kerjaan. Dia terus mengambil sayuran untuk Leonard dan berkata sambil tersenyum: "Kakak ipar, kemarilah ... Makan lebih banyak. Kamu bekerja sangat keras, dan kamu harus memiliki nutrisi."

Saat berbicara, sumpit Alvina Mu sama sekali tidak ambigu. Nikita Su mengangkat kepalanya melihat pemandangan ini, merasa masam di hatinya. Leonard Li memperhatikannya dengan acuh tak acuh. Tidak menolak, tapi tidak memakan hidangan itu.

Saat Nikita Su hendak selesai makan, Alvina Mu tiba-tiba berkata, “Kakak ipar, aku akan menetap sementara. Selanjutnya, aku akan tetap tinggal di rumah?” Nikita Su secara naluriah merasa bahwa apa yang dikatakan Alvina Mu tentang rumah seharusnya rumah ini.

Leonard Li mengangkat kepalanya dan berbicara dengan ringan: "Ya, tapi tidak boleh mempengaruhi Nikita."

Mendengar ini, Alvina Mu tidak senang, dan bergumam: "Bagaimana aku bisa mempengaruhi Nikita? aku mendengar bahwa Nikita sangat pengertian, jadi aku mungkin tidak akan menolak."

Nikita Su benar-benar ingin menolak, tapi samar-samar dia merasa kalaupun dia menolak, mungkin tidak akan banyak perubahan hasilnya. Melihat nasinya penuh sayur, Nikita Su berdiri dan berkata sambil tersenyum: "Aku kenyang, dan aku akan kembali ke kamar dulu."

Setelah berbicara, Nikita Su berbalik dan berjalan ke atas tanpa menoleh ke belakang. Melihat punggungnya, mata Leonard Li bersinar dengan emosi. “Kakak ipar, ada apa dengan kak Nikita? Apa dia tidak menerimaku?” Alvina Mu menunduk khawatir.

“Tidak, karena kamu sudah kembali, maka tinggal di sini-lah sementara waktu. Nanti aku akan mengirim kamu kembali ke Negara Y.” Leonard Li berkata dengan tenang.

Sambil meletakkan sumpit, Alvina Mu berkata dengan sedih: "Aku tidak ingin kembali ke Negara Y, kamu tidak ada di sana. Kakak ipar, aku ingin kembali dan tinggal bersamamu. Aku hanya ada kamu sebagai kerabat sekarang, dan aku tidak ingin meninggalkanmu."

Dari reaksi Nikita Su barusan, Leonard Li bisa merasakan bahwa dia sangat tidak menyukai Alvina Mu. “Aku akan menghubungi ibumu dan membiarkanmu kembali padanya,” kata Leonard Li lagi.

Mendengar ini, wajah Alvina Mu menjadi pucat. Dengan berlinang air mata, dia berkata dengan sedih: "Aku tidak mau, kakak ipar, kamu tahu, ibu dia membenciku ... Kamu berjanji pada kakakku akan menjagaku dengan baik. Kakak ipar, apakah kamu menyesal sekarang, kamu tidak menginginkan aku lagi?"

Leonard Li diam, menatap ke suatu tempat. Lama-lama Suara Berat berkata, "Ya, kamu tinggal di sini. Tapi, jangan sampai Nikita marah. Dia sekarang hamil dan tidak boleh marah."

Mendengar Nikita Su hamil, Alvina Mu kaget: "Dia hamil?"

Leonard Li tidak berencana untuk menjawab, berdiri dan menuju ke atas. Melihat punggungnya, mata Alvina Mu bersinar dengan sikap posesif yang jelas. Perlahan, dia mengangkat dagunya perlahan, matanya menyipit.

Di dalam kamar, Nikita Su duduk tidak senang. selalu merasa dengan kemunculan Alvina Mu, kehidupan damai mereka akan terganggu. Memikirkan hal tersebut, Nikita Su merasa kesal.

Pintu dibuka, Nikita Su tahu itu dia, tapi tidak mengangkat kepalanya. Sampai pria yang akrab itu datang padanya, memegangi wajahnya dengan kedua tangan: "Kenapa, marah?"

Nikita Su mengambil tangannya, terlihat canggung: "Tidak."

Dengan jari di bibirnya, Leonard Li berkata sambil tersenyum kecil: "Mulutnya sudah begitu maju, masih bilang tidak? Nikita, apa kamu marah pada Alvina Mu?"

Melihatnya berinisiatif untuk menyebutkannya, Nikita Su menatapnya dan langsung bertanya: "Leonard, apa hubungan kamu dan Alvina Mu?"

Mendengar pertanyaan ini, Leonard Li bingung dan menjawab dengan jujur: "Herni Yue adalah mantan istriku, dia adalah adik dari mantan istriku."

Jelas tidak yakin, Nikita Su berkata dengan acuh tak acuh: "Tapi yang dia katakan bukan ini. Dia bilang setelah Nona Herni * meninggal, kamu tinggal bersamanya di Negara Y. Kamu dipisahkan karena dia harus berobat."

Meremas pipinya, Leonard Li tersenyum lembut: "Jadi kamu marah tentang ini?"

Nikita Su terdiam, hanya menatapnya. Melihat ekspresinya, Leonard Li berkata tak berdaya: "Bukan seperti yang kamu pikirkan. Alvina Mu dan aku tinggal bersama setelah Herni Yue meninggal. Sebelumnya, kedua bersaudara itu tinggal di rumahku yang berada di Negara Y."

“Sejak Nona Herni * sudah meninggal, kenapa masih tinggal bersama? Katakan dengan jujur, kalian berdua hidup bersama? Apakah kalian berdua memiliki hubungan fisik?” Tanya Nikita terus terang. Menilai dari sikap mereka barusan, mereka selalu merasa agak ambigu.

Mendengar ini, Leonard Li mengerutkan kening dan berkata dengan wajah cemberut: "Apa yang kamu pikirkan? Alvina Mu dan aku bukanlah jenis hubungan yang kamu pikirkan. Aku tidak memiliki hubungan fisik dengannya. Kamu, Nikita Su adalah satu-satunya wanitaku Leonard Li dari dulu hingga sekarang. "

Leonard Li selalu membersihkan diri dan tidak memiliki kebiasaan mencari wanita untuk kebutuhan fisik. Selain itu, pada tahun-tahun itu, dia menaruh semua pemikirannya pada karirnya, dan dia tidak punya waktu dan energi untuk mencari wanita.

Menatapnya dengan heran, Nikita Su bertanya dengan curiga: "Apakah kamu tidak memiliki hubungan intim dengan Nona Herni *?"

"Tidak ada" Leonard Li menjawab dengan percaya diri.

Mendengar jawabannya, Nikita Su terdiam, ekspresi Leonard Li sepertinya tidak berbohong. "Lalu ketika dia baru saja menciummu, kenapa kamu tidak menghindarinya? Bukankah kamu selalu tidak suka orang lain menyentuhmu? Atau mungkin perilaku tadi sudah biasa kamu lakukan sebelumnya?"

Perilakunya, membuatnya sulit untuk tidak memiliki pergaulan seperti itu. Sambil menghela nafas ringan, Leonard Li berkata tanpa daya, "Dia sudah lama berada di luar negeri, dan perilakunya lebih terbuka. Ciuman di pipi hanyalah etiket sosial."

Sebelum dia menyelesaikan kata-katanya, Nikita Su berseru, "Kalau begitu lain kali aku bertemu pria lain, sebaiknya aku menciumnya secara langsung. Ngomong-ngomong, menurutmu ini etiket sosial, jadi jangan pedulikan."

Leonard Li tidak berbicara, tetapi mengerutkan kening. Jelas, dia sama sekali tidak membiarkan hal ini terjadi. Leonard Li berkata dengan tegas, "Kamu adalah wanitaku. Kamu tidak diperbolehkan mencium pria lain."

Nikita Su menatapnya dengan tenang dan menjawab: "Kamu adalah priaku, kamu bisa menerimanya, mengapa aku harus menerima wanita lain untuk menciummu? Leonard Li, jika Alvina Mu datang kepadamu kamu dan mencium kamu setiap hari, kamu berharap aku menerima setiap saat, apa begitu maksudmu? "

Leonard Li jarang melihatnya menunjukkan ekspresi seperti itu, diam. “Aku berjanji, aku tidak akan membiarkan dia menciumku kelak, oke?” Leonard Li akhirnya berkata dalam kompromi.

Melihat wajahnya, Nikita Su memiliki satu pertanyaan terakhir: "Mengapa kamu setuju untuk membiarkan dia tinggal di rumah kita?"

“Dia tidak memiliki keluarga di Kota A, dan aku adalah satu-satunya keluarga,” kata Leonard Li.

Dari sekarang hingga sekarang, Nikita Su terus memegangi tinjunya: "Jadi kamu harus membiarkan dia tinggal bersama kita? Jika dia ingin tinggal bersama kita seumur hidup, apakah kamu setuju?"

Tapi kali ini, jawaban Nikita Su membuat hatinya sedih dan kesepian: "Ya, kalau dia minta, aku setuju."

Hanya mengatakannya dengan santai, tetapi tidak berharap mendapatkan jawaban seperti itu. Nikita Su pupilnya melebar, menatap pria di depannya dengan tak percaya. “Kamu ingin kami hidup bersama di bawah satu atap?” Nikita Su tidak percaya.

Leonard Li menjabat tangannya dan berkata dengan serius: "Nikita, aku selalu menganggap Alvina Mu sebagai adik. Sekarang di dunia ini, aku adalah satu-satunya yang bisa dia andalkan. Dan dia sakit, dan aku bertanggung jawab untuknya. Jadi, Aku akan menjaga dia selamanya. "

Nikita Su menarik tangannya ke belakang dan menatapnya dengan tatapan aneh. "Kamu biarkan aku tinggal bersamanya ... Dia adalah adik perempuan Alvina Mu, bukan adikku. Leonard, perasaanmu padanya sebagai adik, apa menurutmu perasaannya padamu sama? Apa dia hanya memperlakukanmu sebagai kakak ipar? "

Meski tak banyak kontak dengan Alvina Mu, namun Nikita Su tetap merasakan permusuhan. Khawatir Alvina Mu memiliki hubungan suka terhadap Leonard Li. Memikirkan hal tersebut, Nikita Su merasa tidak puas.

Novel Terkait

Mi Amor

Mi Amor

Takashi
CEO
3 tahun yang lalu
Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Denny Arianto
Menantu
3 tahun yang lalu
Your Ignorance

Your Ignorance

Yaya
Cerpen
3 tahun yang lalu
Mr Lu, Let's Get Married!

Mr Lu, Let's Get Married!

Elsa
CEO
2 tahun yang lalu
Love Is A War Zone

Love Is A War Zone

Qing Qing
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
The Richest man

The Richest man

Afraden
Perkotaan
2 tahun yang lalu
I'm Rich Man

I'm Rich Man

Hartanto
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu