Be Mine Lover Please - Bab 228 Cepat Antar Aku Ke Rumah Sakit!

Waktu terus berjalan, Nikita Su melihat jarum jam di dinding menunjuk ke jam delapan, tapi Leonard Li belum kembali. Dengan alis terkunci dalam-dalam, mata Nikita Su penuh dengan kecemasan.

Merengut dan meletakkan tangannya di dadanya, Nikita Su bertanya-tanya: “Apa kamu tidak akan kembali malam ini?” Setiap kali Alvina Mu pingsan, Leonard Li akan menjaganya. Perasaan seperti suamiku sendiri, harus dibagikan dengan orang lain kapan saja.

Ahli gizi itu melangkah maju dan berkata sambil tersenyum: "Nyonya, sudah waktunya untuk minum vitamin."

Saat ini, Nikita Su membutuhkan perkembangan setiap hari. Ahli gizi mengatakan bahwa hanya dengan cara inilah anak yang lahir bisa putih, gemuk, sehat. Demi memiliki anak yang sehat dan cantik, Nikita Su selalu bekerja keras.

Membawanya, Nikita Su mengambil mangkuk dan meminumnya perlahan. “Terima kasih.” Nikita Su berkata sambil tersenyum saat menyerahkan mangkuk kosong itu padanya.

Duduk di sana menunggu, suasana hati Nikita Su tampak sangat kesal. Sambil memegang ponsel, rasa ingin menelepon Leonard Li, tetapi khawatir dia tidak akan menjawab panggilannya. Terus memikirkannya sampai merasakan sakit di perut.

Nikita Su perlahan membungkuk dan berlari menuju kamar mandi dengan agak tidak nyaman. Berlutut, saat melihat darah merah di celananya, wajah Nikita Su pucat seperti kertas: "Anak..."

Sebelum sempat memikirkannya, Nikita Su mencengkeram perutnya dan keluar dari ruang kerja dengan susah payah sambil berteriak keras: "Cepat, antar aku ke rumah sakit !!"

Ketika Leonard Li menerima telepon dari rumah yang mengatakan bahwa Nikita Su mengalami kecelakaan, dia terkejut. Terlepas dari koma Alvina Mu, dia berlari ke ruang gawat darurat dengan cepat.

Setelah lebih dari satu jam bekerja keras, anak dalam perut Nikita Su akhirnya berhasil diselamatkan. Di bangsal, Nikita Su terbaring pucat. Leonard Li dengan cepat melangkah maju dan memegang erat telapak tangannya yang dingin: "Nikita, bagaimana perasaanmu?"

Nikita Su perlahan membuka matanya, bibirnya mengering, dan dia dengan sulit berkata: “aku baik-baik saja, bagaimana dengan anak ini? Apakah bisa diselamatkan?” Ketika dia baru melihat darahnya, dia benar-benar ketakutan. Untung ada pembantu di rumah, kalau tidak malam ini, khawatir anaknya akan hilang.

Sambil mengelus kepalanya, Leonard Li menjawab lirih: “Kamu tidak apa-apa, anak baik-baik saja, dia masih di sana. Nikita, apa yang terjadi malam ini, bagaimana Kamu tiba-tiba menghadapi situasi ini?”

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su berkata dengan letih: "Aku juga tidak tahu. Hari ini aku hanya makan sup seperti biasa. Lalu tidak butuh waktu lama langsung mulai merasakan sakit di perut. Apakah itu supnya ada masalah? "

Mendengar ini, Leonard Li berkata dengan wajah cemberut: "Aku akan menyelidiki masalah ini dengan hati-hati."

Nikita Su memberi jawaban lembut "ya". Wajah Nikita Su terlihat pucat karena kehabisan darah. "Leonard, apa kamu akan menemaninya? ”Ada getaran dalam suara Nikita Su.

“Aku akan tinggal di sini untuk menemani kamu.” Leonard Li menjawab dengan serius. Memegang tangannya dengan kedua tangan, berpikir bahwa masalah ini mungkin tidak akan terjadi kecuali dia tiba-tiba pergi. Semakin dia memikirkannya, semakin Leonard Li menyalahkan dirinya sendiri.

Dengan kata-katanya, Nikita Su akhirnya merasa lega. Sebenarnya, dia sangat khawatir, ketika dia bangun lagi, Leonard Li sudah pergi. Perasaan itu seharusnya tidak nyaman.

Melihat napasnya menjadi rata, Leonard Li membelai pipinya. “Siapa yang ingin membunuh anak kita, apakah itu dia?” Leonard Li berpikir dengan serius. Alvina Mu masih koma malam ini, masalah ini seharusnya tidak ada hubungannya dengan dia. Memikirkan hal-hal sebelum ini, Leonard Li memikirkannya secara naluriah.

Mengamati semalaman di rumah sakit dan memastikan tidak ada yang terjadi Keesokan paginya, Leonard Li kembali ke rumah sambil menggendong Nikita Su. Berbaring di ranjang besar yang empuk, mata Nikita Su berkilat sambil tersenyum: “Ranjang di rumah lebih nyaman”.

Melihat ekspresinya, Leonard Li menatapnya sambil tersenyum: “Bodoh, istirahatlah di sini, aku akan melakukan sesuatu.” Setelah berbicara, Leonard Li mencium keningnya, lalu berdiri dan pergi.

Melihat punggungnya, Nikita Su memiliki senyuman di wajahnya. Dalam penelitian tersebut, Leonard Li menatap ahli gizi yang berdiri di seberangnya. Dia tidak berbicara, tapi matanya yang dingin tertuju padanya.

Setelah melihat ini, jantung ahli diet itu berdegup kencang, sedikit gugup: "Pak, ada apa?"

“Apa yang ingin aku katakan, kamu seharusnya sudah tau jelas,” kata Leonard Li dengan wajah cemberut, berkata kata demi kata.

Membungkuk dan membungkuk cepat, ahli gizi berkata dengan cemas, "Nyonya mengalami pendarahan. Ini benar-benar tidak ada hubungannya denganku. Pak, kamu harus percaya padaku."

Dengan cibiran di bibirnya, Leonard Li berkata dengan acuh tak acuh: "Kenapa aku harus percaya pada kamu, lihat hal ini, apa lagi yang harus kamu jelaskan."

Ahli gizi mengambil daftarnya, dan ketika dia melihat hasil tes di atas, wajahnya langsung memucat. Perlahan menurunkan tangannya, ahli gizi berkata dengan suara rendah: "aku ..."

“Tidak perlu penjelasan, kamu hanya perlu menjelaskan siapa yang mengatur kamu untuk melakukan ini.” Leonard Li menatapnya dengan dingin.

Sambil menarik napas dalam-dalam, ahli gizi itu pura-pura berkata dengan tenang: "Tidak ada orang yang meminta aku berbuat ini, aku hanya tidak suka Perusahaan Li. Karena adikku dipecat dan tidak mendapatkan pekerjaan baru, istrinya pergi bersama anaknya. Aku mengira itu kamu. Yang merusak hidup adikku, jadi aku benci kamu. "

Menaruh satu tangan di saku celananya, Leonard Li mencibir: "Ini alasan yang bagus. Tapi, kamu mengira aku bodoh? Aku memberi kamu waktu sebentar untuk memikirkannya. Kamu tidak mengatakannya, tentu saja seseorang akan membuat kamu mengatakannya."

Mendengar ini, ahli gizi tiba-tiba mendapat firasat yang tidak menyenangkan. Melihat Leonard Li mengetuk keyboard beberapa kali, dan seketika, layar beralih ke ruangan tertutup. Anak dan suaminya semua ada di dalam. Yang lebih buruk, para pria di sebelah mereka semua membawa senjata di tangan mereka dan mereka membidik keluarganya.

Melihat ini, ahli gizi berkata dengan cemas: "Tidak, tidak ... Tuan aku memohon padamu, jangan menyakiti keluargaku. Mereka tidak bersalah, dan mereka tidak tahu apa yang aku lakukan."

Menghadapi kecemasannya, Leonard Li tetap acuh tak acuh. Melihatnya, Leonard Li berkata dengan acuh tak acuh, "Ini hanya setengah menit, hidup dan mati mereka, kamu yang memutuskan."

Ahli gizi pucat seperti tidak memiliki darah di wajahnya, melihat keluarga dalam gambar itu, dan dengan cepat berkata: "Ini adalah Tuan Ye, aku yang dia pekerjakan, dan dia meminta aku untuk menemukan cara untuk menyingkirkan anak di perut Nyonya."

Mata menyipit, Leonard Li menatapnya, seolah mencoba untuk melihat melalui dirinya: "Kamu bilang ayahku meminta Kamu melakukan ini?"

Mengangguk penuh semangat, ahli gizi itu berkata dengan cepat: "Ya pak tua. Jika dia tidak membiarkan aku menjaga Nyonya, aku tidak akan sempat memenuhi pola makan Nyonya. Hari-hari ini, aku akan menambahkan sedikit obat setiap hari. Tunggu sampai obatnya sampai. Dengan efek tertentu, itu akan efektif. "

Leonard Li berbalik dan menatap sosok di bingkai. "Sepuluh detik." Leonard Liberbicara dengan suara berat.

Air mata berlinang di mata, dan ahli gizi itu berteriak dengan cemas: "Apa yang aku katakan itu benar, sungguh tuan!"

Melihat penampilannya, Leonard Li dengan tenang berkata: "Oke, aku percaya pada kamu. Kamu bisa keluar, kalau aku melihat kamu lagi ..."

Setelah membungkuk dengan penuh semangat, ahli gizi tersebut berkata dengan cepat: “Terima kasih tuan, karena telah melepaskan aku. Aku tidak akan pernah muncul lagi…” Setelah berbicara, ahli gizi itu merangkak keluar.

Melihat punggungnya, mata Leonard Li menyipit. Keluarkan ponsel dan tekan serangkaian nomor: "Atur agar seseorang mengikuti orang yang meninggalkan vila siang dan malam."

Memikirkan ekspresinya barusan, mata Leonard Li bersinar dengan dingin. Apa yang tidak ingin dia katakan, dia akan membiarkan dia mengatakannya secara langsung!

Di kamar tidur, saat Nikita Su hendak pergi tidur, Alvina Mu masuk. “Nikita, bagaimana perasaanmu sekarang?” Alvina Mu berkata dengan lembut.

Membuka matanya dan menatap wanita yang duduk di sebelahnya, Nikita Su berkata dengan tenang: "Aku tidak apa-apa."

Melihat wajahnya yang pucat, Alvina Mu berkata dengan rasa bersalah, "Maaf, aku tidak tahu tiba-tiba sakit tadi malam. Kalau bukana kakak iparnya pergi denganku, mungkin kejadian ini ... Nikita, itu semua salahku, Kamu bisa salahkan aku. "

Alvina Mu tidak di tempat kemarin, masalah ini tidak ada hubungannya dengan dia. Apakah benar seperti yang dikatakan Leonard Li, apakah terakhir kali tidak ada hubungannya dengan dia? "Nikita, kakak ipar mengatakan bahwa tubuh Kamu perlu dijaga. Kamu tenang saja, aku akan menjaga pola makan Kamu dengan baik."

“Tidak, kamu adalah tamu, jangan repot-repot.” Nikita Su dengan tenang menolak kebaikannya.

Sambil menggenggam tangannya, Alvina Mu berkata dengan serius, “Nikita, di mataku, Kamu dan kakak iparnya adalah keluargaku. Melihat wajah Kamu pucat sekali, Aku juga sangat khawatir. Nikita, Kamu harus menjaga bayi dengan baik. Dan melahirkan anak dengan damai. "

Melihat matanya yang penuh ketulusan, Nikita Su tidak bisa menahan dahinya berkerut. Dia benar-benar berharap begitu? Melihat Leonard Li masuk ke dalam rumah, Alvina Mu berkata sambil tersenyum: "Kakak ipar ada di sini, Kalian bicara dulu, aku pergi dulu. Nikita, kamu harus istirahat dengab baik, ya?"

Setelah berbicara, Alvina Mu bangkit dan pergi. Saat melewati Leonard Li, Alvina Mu berkata, “Kakak ipar, kamu harus menjaga Nikita dengan baik. Tubuhku baik-baik saja, jangan khawatirkan aku.” Setelah itu, Alvina Mu pergi dan menutup pintu dengan lembut.

Melihat tingkahnya, Nikita Su terdiam. Leonard Li berbaring miring, telapak tangan di perut bagian bawah: "Tidak ada bahaya, maka kamu harus lebih berhati-hati. Aku sudah mengatur ahli gizi untuk mengikuti kamu untuk menjaga keseharian Kamu."

Hari ini para pelayan di keluarga ini adalah semua orang yang bisa dipercaya Leonard Li. Ia berharap Nikita Su bisa melahirkan bayinya dengan selamat. “Ya, aku tahu.” Nikita Su menjawab sambil tersenyum, “siapa di balik semua ini?

Merangkul dia dalam pelukannya, berpelukan erat, mencium keningnya, Leonard Liberbicara dengan suara berat: “belum ada kesimpulan, aku pasti akan menemukan bukti dan menangkap orang itu.” Leonard Li percaya, asalkan ada bunti di depan mata, barulah tidak mudah di alihkan orang lain.

Di luar, Alvina Mu melihat ke rumah, matanya menyipit, dan sudut bibirnya melengkung. Berbalik dan berjalan menuju kamarnya dengan santai.

Novel Terkait

Cintaku Yang Dipenuhi Dendam

Cintaku Yang Dipenuhi Dendam

Renita
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
2 tahun yang lalu
Si Menantu Dokter

Si Menantu Dokter

Hendy Zhang
Menantu
2 tahun yang lalu
Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Takdir Raja Perang

Takdir Raja Perang

Brama aditio
Raja Tentara
2 tahun yang lalu
Hello! My 100 Days Wife

Hello! My 100 Days Wife

Gwen
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Revenge, I’m Coming!

Revenge, I’m Coming!

Lucy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Adore You

Adore You

Elina
Percintaan
2 tahun yang lalu