Be Mine Lover Please - Bab 73 Pernah Membenci Pria Itu?

Nikita Su menatap lurus ke arah pria yang duduk di seberangnya, seolah mencoba melihatnya. Ada ledakan kemarahan di matanya, tinjunya tidak bisa menahan lalu mengepal, dia tidak ingin mendengar jawaban dalam pikirannya dari mulutnya.

Aldo Ye membeku sejenak, kemudian berkata dengan senyum masam: "Nikita, di matamu, apakah aku orang yang tidak tahu malu? Apakah menurutmu aku akan melakukan sesuatu untuk menyakitimu agar kamu tetap di sisiku? Nikita, kamu terlalu tidak mengenalku. "

Mendengar jawabannya, Nikita Su menunjukkan sesuatu di wajahnya, dengan tenang berkata: “Aku mengenalmu di masa lalu, aku tidak mengenalmu sekarang.” Setelah tiga tahun, perubahan Aldo Ye, betapa terkejutnya dia. Dia tidak yakin apakah dia nyata di matanya sendiri.

"Oleh karena itu, kita akan melangkah lebih jauh dan lebih jauh." Aldo Ye berkata demikian, "Nikita, aku serius, aku dapat membantu kamu menyelesaikan masalah ini, selama kamu setuju untuk tidak bercerai."

Melihat ekspresinya, Nikita Su menghela nafas pelan: "Aldo, kita tidak bisa kembali ke masa lalu. Kali ini, aku sudah bertekad. Karena kamu telah memilih Jeanie Su, dan biarkan dia hamil dengan anak kamu membuktikan bahwa kamu juga menyayanginya. Kalau begitu, aku berharap kamu bahagia. "

Setelah berbicara, Nikita Su berdiri dan pergi. "Aku tidak mungkin menikahinya, apalagi menyukainya. Aku menghabiskan waktu bersamanya, pergi tidur hanya untuk membalas dendam padamu di awal. Seiring waktu, aku hanya terobsesi dengan kegembiraan dalam selingkuh. Wanita-wanita itu bukanlah cinta. "Aldo Ye berkata dengan penuh semangat.

Melihat tatapan yang diproyeksikan dari sekitar, Nikita Su mencoba mengabaikannya. “Pengkhianatan jasmani juga sejenis pengkhianatan,” kata Nikita Su perlahan.

Dia berdiri dengan cepat, meraih pergelangan tangannya, memaksanya untuk melihat dirinya sendiri: "Bagaimana denganmu, bukannya juga pernah mengkhianatiku? Nikita, kenapa kita bahkan tidak bisa setara."

Pengkhianatan, ya, dia selalu merasa bahwa dia mengkhianati Aldo Ye. Jadi tahun-tahun ini, dia diam-diam bertahan. “Aldo, ada beberapa hal yang ingin kukatakan padamu, kuharap kamu bisa menyelesaikan mendengarkan dengan tenang.” Nikita Su menarik napas dalam-dalam dan berkata dengan lembut.

Seolah-olah dia mengerti apa yang akan dia katakan, Aldo Ye memalingkan muka: “Aku tidak ingin mendengar tentang kamu dan pria itu.” Selama bertahun-tahun, dia telah menghindar, tidak mau menyentuhnya.

Tapi kali ini, dia benar-benar ingin memperjelas semuanya. "Awalnya kamu koma, kamu mungkin tidak akan pernah bangun. Perusahaan orang tuamu berada dalam krisis lagi, kemudian aku mendengar ... Seseorang memberitahuku bahwa ada cara untuk menyelamatkanmu dan membantu Keluarga Ye." Nikita Su berkata dengan suara rendah.

Mendengar ini, mata Aldo Ye terbuka: "A ... apa?"

"Ada operasi besar. Jika berhasil, mungkin kamu bisa sadar, tetapi biaya operasinya sangat tinggi. Selain itu, perusahaan mengalami krisis, tidak ada cara untuk membayar biaya pengobatan. Jadi ketika putus asa, aku mengikuti pernyataan orang tersebut, pergi tidur dengan pria asing dan hamil dengan anaknya. "Dengan hati yang gemetar, Nikita Su tak bisa menahan diri untuk tidak memikirkan keputusasaan saat dia terbaring di bawah pria itu.

Aldo Ye tidak pernah mengira bahwa hasil dari masalah ini akan seperti ini. Saat itu, untuk mendapatkan perusahaan Ye, John Ye menandatangani perjanjian perjudian dengannya. Jika itu bisa membawa cukup pendapatan untuk Perusahaan Ye dalam waktu yang ditentukan, itu akan dengan lancar mengambil alih Perusahaan Ye. Jika tidak, hak atas warisan hilang.

Sangat disayangkan pada awalnya berbagai permasalahan muncul akibat pengelolaan yang buruk dan menghadapi krisis. Dan John Ye tidak ingin kehilangan perusahaan, jadi dia tidak berkompromi dan meminta bantuan kakek. Akhirnya mengerti Nyonya Ye mengatakan Nikita Su memberinya 100 juta untuk berobat. Uang itu ...

Sambil menekankan bahunya tak percaya, wajah Aldo Ye penuh dengan kesal: "Bahkan jika kamu ingin menyelamatkanku, juga tidak boleh berhubungan seks dengan orang lain untuk punya bayi. Pernahkah kamu memikirkan betapa menyakitkan rasanya jika aku tahu . "

Wajahnya pucat, dia merasakan begitu banyak hal di dalam hatinya selama ini. “Tapi bahkan lebih kecil kemungkinannya bagiku untuk melihatmu tidak pernah bangun. Saat itu, kamu adalah segalanya bagiku.” Nikita Su berkata sambil tersenyum masam.

Dengan tangan terkulai perlahan, Aldo Ye jatuh ke kursi dan memukuli kepalanya dengan menyesal: "Aku salah paham terhadap kamu dan melakukan begitu banyak hal yang membuat kamu sedih. Aku pantas mati."

Berangkat dari kenangan menyakitkan, Nikita Su memandangnya dengan menyalahkan diri sendiri, dan perlahan berkata: "Aku mengatakan ini, tidak ingin kamu menyalahkan diri sendiri. Aldo, kesakitan tiga tahun pasti akan musnah. Sekarang, aku hanya berharap untuk meninggalkan pernikahan ini. "

Setelah berbicara, Nikita Su berbalik dan berjalan perlahan menuju pintu. Setelah melihat ini, Aldo Ye segera menyusulnya dan meraih lengannya: "Nikita, karena aku tahu, bahkan lebih mustahil bagiku untuk melepaskanmu. Aku bisa menebusnya dan menghabiskan sisa hidupku untuk berbaikan."

Jika itu beberapa hari yang lalu, mungkin dia masih akan mempercayai kata-katanya, sekarang ... "Tidak, jika kamu benar-benar merasa menyesal, jaga baik-baik Jeanie Su. Bagaimanapun juga dia adalah adik perempuanku." Nikita Su mengambil tangannya dan pergi dengan teguh.

Berdiri di tempat, menatap punggungnya dengan kesepian, mata Aldo Ye penuh dengan rasa bersalah: "Aku benar-benar bajingan, kenapa ... selalu menolak untuk mendengarkan penjelasannya. Jika kita tahu, kita akan bahagia, bukan Ini menjadi seperti sekarang. "

Sayangnya, tidak ada obat penyesalan di dunia ini.

Kembali ke kantornya, Nikita Su datang di belakangnya, tiba-tiba memeluknya erat, berkata dengan suara parau: "Aku aakhirnya mengatakan yang sebenarnya tentang mengkhianatiku saat itu. Sekarang, aku merasa lebih nyaman. Sebenarnya, mengambil inisiatif menanggung pria asing lain yang memiliki hubungan dengan diri sendiri lebih menyakitkan daripada dipaksa. "

Setelah malam pertama tahun itu, dia meringkuk di sudut ruangan dengan tangan memeluk kakinya, Leonard Li mengerutkan kening.

“Aku tidak memberitahumu, aku berinisiatif untuk tidur dengan pria asing dan melahirkan seorang anak. Apa menurutmu aku tidak tahu malu? Ha ha ... Sudah tiga tahun, aku selalu merasa tidak tahu malu dan rendah hati.” Nikita Su berkata dengan penuh ejekan.

Menekan lengannya, Leonard Li memutar kursi. Kemudian, dia memeluknya di pangkuannya. “Jangan memfitnah dirimu sendiri.” Suara Leonard Li rendah, memeluk pinggangnya.

Lekat-lekat melihat ke suatu tempat, seolah-olah sedang mencari sesuatu: "Inilah kebenarannya, setiap kali terpikir Aldo masih koma, aku malah hamil anak orang lain ... Hehe, aku pernah berpikir mati, tapi pada akhirnya aku masih berjuang. Jadi selama bertahun-tahun, aku membuat penebusan, tidak peduli seberapa Aldo menyakiti aku, aku pikir aku bisa menanggungnya. "

Leonard Li terdiam, hanya menatapnya dengan saksama. Bisa merasakan bahwa kejadian itu sangat memukulnya. “Apa kamu membenci pria itu?” Leonard Li tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya.

Dengan sedikit senyum di bibirnya: "Aku tidak membencinya, tapi aku berharap dalam hidup ini, aku tidak akan pernah melihatnya lagi. Melihatnya akan mengingatkanku pada masa lalu yang menyakitkan itu."

Lengan di pinggangnya tidak bisa menahan mengencangkan, alis Leonard Li berkerut lebih erat. Sekarang sepertinya dia ingin menyimpan masalah itu. Hanya saja terkadang, bahkan jika dia ingin menyembunyikannya, beberapa orang tidak akan membiarkan dia melakukannya. Yang terjadi dulu, sampai sekarang, dia masih belum bisa menemukan orang itu.

Di Jingyuan, Henny An melihat wajahnya yang tersenyum dan berkata prihatin: "Nikita, kamu baik-baik saja? Jika kamu sedang dalam mood yang buruk, jangan tertawa. Masalah ini sudah ada solusi? "

Sambil menggelengkan kepala, Nikita Su berkata dengan cemas: "Aku hanya tahu seseorang sengaja menjebak. Tapi siapa dia, belum ditemukan. Leonard Li berkata bahwa dia akan mengetahuinya dalam dua hari orang itu."

Mendengar ini, Henny An merasa lega dan berkata sambil tersenyum: "Karena Paman berkata demikian, dia pasti bisa melakukannya. Nikita, kamu benar-benar memeluk paha besar."

Sambil mendorong pinggangnya, Nikita Su menjawab dengan bercanda: "Bukankah kamu juga, pernikahanmu dengan Tuan Fu seharusnya sangat bahagia."

Memikirkan perilaku unggas seseorang, Henny An langsung berkata dengan marah: “Aku jadi marah kalau membicarakan ini, dengan jelas mengatakan seminggu sekali, tapi pada akhirnya, selama dia mau, dia bisa menembak kapanpun dan dimanapun. Aku pikir dia gay, tapi tidak menyangka ... salah! "

Henny An selalu mengungkapkan ekspresi sederhana dan langsung dalam hal itu. Tidak peduli apa topiknya, tidak ada tabu di antara mereka. “Kamu terlihat merah, bukankah kamu juga menikmatinya,” kata Nikita Su bercanda.

Meskipun Calvin Fu memiliki perut hitam, dia adalah pemain yang bagus di ranjang. Jadi setiap saat, dia merasa senang.

Dia tertawa gembira, Henny An mengangkat kakinya dan berkata sambil tersenyum: "Melihat matanya yang begitu rindu, aku akan dengan enggan berkorban untuk itu."

Sambil meremas pipinya, Nikita Su berkata dengan bercanda: "Aku pikir kamu semakin murah dan laris manis."

Tiba-tiba teringat sesuatu, Henny An cepat-cepat duduk, bersandar ke telinganya, dan berbisik, "Ngomong-ngomong, apakah Paman menyentuhmu? Ngomong-ngomong kalian sudah pacaran beberapa hari, ada berciuman? "

Uh, sudut mulutnya bergerak-gerak, Nikita Su tersenyum: "Aku belum punya rencana itu untuk saat ini, aku belum bercerai."

Henny An menatapnya pucat, Henny An menepuk kepalanya: "Bukankah pernikahan ini sudah pasti bercerai, mengapa kamu peduli tentang itu. Lagipula, Paman juga laki-laki, ada kebutuhan dalam hal itu." Kamu pikirkan Aldo Ye, orang mengatakan mereka menyukaimu, tetap masih membuat janji dengan seorang wanita. "

Dia tidak bisa menahan mengingat bahwa dia tidak menyentuhnya dua kali, hati Nikita Su hangat. Tidak ingat buku mana yang pernah aku baca. Hanya jika benar-benar menyukainya, tidak akan terburu-buru untuk pergi tidur dan membuka pakaian.

Nikita Su hendak berbicara, Leonard Li keluar dari dapur: "Makan."

Menatapnya, Nikita Su mengucapkan oh, melompat dari sofa dan berlari ke arahnya. Berlari terlalu cepat tanpa alas kaki, Nikita Su terpeleset dan mencondongkan tubuh ke depan. Mencengkeramnya secara naluriah, hanya meraih bagian atas celananya dengan kedua tangan.

"Untungnya, tidak jatuh ..." Nikita Su diam-diam menarik napas lega, baru saja akan mengangkat kepalanya, tiba-tiba menyadari sesuatu. Dia memegang celananya dengan tangannya, dan kepalanya tertunduk canggung di tengah kakinya.

Melalui celana tipis itu, bibirnya jatuh di satu tempat. Benda itu sepertinya memiliki denyut nadi, dan sensasi lembut. Dengan pikiran linglung, Nikita Su lupa untuk bangun ...

Leonard Li berdiri kaku, dengan pipi memerah. “Apakah idiot ini menantang ketahananku?” Leonard Li berpikir dalam hati.

Novel Terkait

1001Malam bersama pramugari cantik

1001Malam bersama pramugari cantik

andrian wijaya
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
2 tahun yang lalu
My Secret Love

My Secret Love

Fang Fang
Romantis
3 tahun yang lalu
Pejuang Hati

Pejuang Hati

Marry Su
Perkotaan
2 tahun yang lalu
My Lifetime

My Lifetime

Devina
Percintaan
2 tahun yang lalu
Asisten Wanita Ndeso

Asisten Wanita Ndeso

Audy Marshanda
CEO
2 tahun yang lalu
Get Back To You

Get Back To You

Lexy
Percintaan
2 tahun yang lalu