Be Mine Lover Please - Bab 235 Harus Pergi (Penambahan Ulang Tahun)

Akhirnya tiba di Perusahaan Yitian, Nikita Su membuka sabuk pengaman, berkata sambil tersenyum: "Aldo, terima kasih telah mengirim aku ke sini."

Aldo Ye menoleh untuk melihatnya, berpura-pura santai, bertanya: "Benar-benar memutuskan, tidak ada perubahan lagi?"

Menurunkan matanya, Nikita Su berhenti selama beberapa detik, lalu tersenyum tipis: “Ehm, sudah diputuskan.” Sekarang setelah sudah pasti, dia tidak ingin membuat perjuangan yang tidak masuk akal.

Mengawasinya keluar dari mobil, Aldo Ye terus menatapnya. Kata-kata yang sampai ke bibirnya akhirnya ditelan olehnya. Dia ingin bertanya, jika kamu bercerai, apakah masih punya kesempatan? Padahal, dia sudah bisa menebak jawabannya.

Dengan senyum pahit, Aldo Ye duduk tegak, menginjak pedal gas, mobil berdecit, dengan cepat bergerak maju.

Saat datang ke perusahaan, Nikita Su langsung mendatangi kantornya. Setelah hening beberapa saat, dia bangkit dan berjalan menuju kantor Direktur Wu: "Nikita, ada urusan?"

“Direktur Wu, sebelumnya ada proyek pengembangan taman di Kota C, tidak ada yang mau bertanggung jawab? Aku ingin inisiatif meminta untuk mengurusnya, menjadi lebih baik dan lebih baik lagi.” Nikita Su berkata sambil tersenyum .

Melihatnya, mata Direktur Wu berkedip dengan keheranan: "Kamu mau pergi? Mengapa? Bukannya kamu baru mengalami keguguran, tubuh perlu istirahat yang baik. Kali ini proyek tersebut relatif jauh, dan perlu beberapa hari untuk pergi. Nikita, aku khawatir tubuh kamu tidak tahan. "

Mendengar hal ini, Nikita Su menjawab dengan tenang dan tenang: "Tidak, tubuhku bisa menahannya. Lagipula, aku ingin melakukan sesuatu untuk mengalihkan perhatianku, tidak tenggelam dalam rasa sakit karena anak sudah tidak ada. Jadi, aku juga berharap agar Direktur Wu bisa setuju. ”

Setelah mengucapkan paragraf ini, Nikita Su membungkuk dalam-dalam kepada Direktur Wu. Setelah ragu-ragu sejenak, Direktur Wu berkata: "Baiklah, aku akan memberikanmu tanggung jawab atas proyek ini. Proyek ini sudah lama tertunda, jika waktu memungkinkan, kita bisa mulai hari ini."

Mengangguk, Nikita Su langsung setuju: “Baiklah, aku akan pergi dan mengemas barang-barang sekarang.” Setelah berbicara, Nikita Su pergi dengan cepat.

Kembali ke kantor, Nikita Su memasukkan barang-barang yang baru saja disiapkan ke dalam sebuah map. Melihat cincin berlian di tangannya, Nikita Su kejam, melepasnya dan memasukkannya ke dalam folder juga. Jika tebakannya benar, Leonard Li pasti akan mendatanginya hari ini. Saat ini, dia tidak ingin melihatnya.

Mengambil tas, Nikita Su mengucapkan selamat tinggal dengan rekannya, lalu membawa barang-barang ke Melisa: "Melisa, jika Leonard Li datang, berikan dia barang ini. "

Setelah menerima file tersebut, Melisa bertanya dengan rasa ingin tahu: "Kak Nikita, apa ini?"

Dengan sedikit lekuk bibir, Nikita Su berkata dengan lirih: “Sesuatu yang menyelesaikan masalah antara aku dan dia. Jadi aku akan pergi dulu, menemuimu lagi nanti.” Nikita Su tersenyum, berkata, lalu berjalan keluar.

Tiba-tiba teringat sesuatu, Melisa berteriak keras: “Kak Nikita, aku ingat sepertinya ada topan di Kota C, kamu harus berhati-hati.” Nikita Su membuat gesture OK, berjalan langsung ke lift.

Satu jam kemudian, Nikita Su sudah berada di pesawat. Melihat dunia di luar jendela, dia merasa sangat tertekan, tetapi berusaha untuk terlihat tenang. Dia berpikir ketika Leonard Li menerima barang itu, mereka berdua benar-benar sudah berakhir.

Leonard Li telah menangani urusan perusahaan di sana, awalnya ingin mencari Nikita Su secepatnya, tetapi harus menyelesaikan masalah yang mendesak terlebih dahulu. Saat sampai di Perusahaan Yitian, hari sudah siang.

Sesampainya di Perusahaan Yitian, Leonard Li langsung berjalan masuk. Datang ke kantor Nikita Su, tetapi tidak melihatnya: "Di mana Nikita?"

Melisa mendatanginya, tersipu, berkata sambil tersenyum: "Kak Nikita pergi ke Kota C untuk perjalanan bisnis pagi ini, akan memakan waktu sekitar seminggu ..."

Sebelum Melisa selesai berbicara, Leonard Li bergegas ke luar. Melihat hal ini, Melisa langsung mengejarnya: “Tunggu Direktur Li, Kak NIkita punya sesuatu untukmu!” Mendengar ini, Leonard Li dengan tegas berhenti.

Terengah-engah di depannya, Melisa mengambil map dokumen, berkata, "Kak Nikita menjelaskan ini sebelum dia pergi, dia bilang kamu akan mencari dia."

Leonard Li tidak menanggapi, membuka map dokumen dengan cepat. Ketika melihat kata-kata yang jelas dari perjanjian perceraian, mata Leonard Li tiba-tiba melebar. Melihat tanda tangannya di sudut, tangan Leonard Li terus mengencang. Baru saja akan membuang map dokumen, menemukan cincin tergeletak di dalamnya.

Mata menyipit, sekujur tubuh Leonard Li menghembuskan nafas yang keras: “Nikita Su, berani cerai!” Berbalik, memasuki kantor dengan wajah cemberut.

Melihat dia pergi dengan marah, mata Melisa penuh dengan keheranan: "Kak Nikita dan Direktur Li memiliki konflik? Ingin bercerai?"

Berjalan ke bawah, Leonard Li langsung merobek perjanjian itu, melemparkannya ke tempat sampah. Menarik cincin berlian dengan erat di telapak tangannya, ekspresi Leonard Li sangat dingin. Mengeluarkan ponselnya, Leonard Li memerintahkan dengan hampa: "Pesankan aku penerbangan tercepat ke Kota C. Segera, segera!"

Menuju ke bandara, Leonard Li terus menegangkan wajahnya. Awalnya berpikir Nikita Su baru saja kehilangan kesabaran, tetapi dia tidak menyangka bahwa dia serius. Melihat cincin itu, Leonard Li sangat tegang ketika dia mengingat penampilan kepergiannya yang tegas kemarin.

Setibanya di bandara, mendengar petugas berkata dengan nada minta maaf: "Direktur Li, karena angin topan bertiup di kota C, masih di tempat mereka mendarat, topan sangat kuat, semua penerbangan telah dibatalkan. "

Apa ada topan disana? Berpikir Nikita Su berada di sana, Leonard Li dengan singkat memerintahkan: "Aku harus pergi."

Staf menyeka keringat, berkata dengan nada meminta maaf: "Topan terlalu hebat, tidak ada jalan untuk pesawat penumpang, bahkan helikopter. Satu-satunya cara sekarang adalah dengan menggunakan transportasi darat. Butuh waktu sekitar sepuluh jam."

Leonard Li tidak berbicara, berbalik, pergi dengan cepat. Melihat dia kembali lagi, Supir Li bertanya dengan bingung: “Bukankah kamu naik pesawat tuan?"

"Berkendara ke Kota C." Leonard Li memerintahkan dengan dingin.

Supir Li tidak bisa menahan menelan, bertanya dengan hati-hati: "Tuan ..."

Mata dingin tertuju padanya, mata Leonard Li menyipit: "Ada pendapat?"

Melambaikan tangan dengan cepat, Supir Li menjawab dengan cemas: “Tidak, tidak, tidak ada masalah. Kalau begitu tuan, ayo pergi sekarang.” Sambil berkata, Supir Li langsung menginjak pedal gas, mengundurkan diri. Mengemudi ke Kota C adalah ritme yang buruk. Tapi melihat ekspresi Leonard Li, tidak membuka, dia hanya menunggu untuk dikeluarkan.

Nikita Su akhirnya sampai di tujuan perjalanan Kota C, menyaksikan angin terus bertiup kencang disana. Berjuang ke depan, ada beberapa orang yang bertanggung jawab atas proyek tersebut di sampingnya.

“Nona Su, kita ada topan hari ini, mungkin akan menguat setiap saat. Lebih baik hindari angin di dekat sini.” Penanggung jawab Steven dengan ramah menyarankan.

Melihat topan yang dahsyat, Nikita Su mengangguk, berkata: "Kalau begitu mari kita tunggu topan itu naik, melihat situasi di pegunungan. Tanpa pemahaman umum, aku khawatir tidak bisa memberikan penilaian desain yang akurat. "

Mendengarkan penjelasannya, Steven mengangguk, berkata sambil tersenyum: "Oke, kalau begitu kita tunggu anginnya turun baru pergi. Topan ini tidak pasti, terkadang ramalan cuaca berkata sangat kuat, pada akhirnya, hanya ada sedikit. "

Nikita Su tersenyum, pergi ke hotel terdekat, menunggu angin mereda. Setelah menunggu lebih dari satu jam, angin tampak melemah. Nikita Su memutuskan untuk memanfaatkan waktu ini untuk naik gunung. Dengan cara ini, meskipun tidak bisa naik pada saat itu, ada baiknya untuk memiliki pemahaman umum.

Steven dan Franco Ding dari desa lain, mereka bertiga mendaki gunung bersama. Nikita Su memegang gambar proyek pembangunan taman di tangannya, kemudian mendesainnya sesuai dengan kondisi lokasi.

Akhirnya sampai di tengah gunung, Nikita Su bersandar lelah di pohon untuk beristirahat. Franco menatapnya, bertanya sambil tersenyum: "Nona Su, apa kamu baik-baik saja? Rasanya akan sedikit berangin, kami harus mempercepat. Jika ada angin kencang dan hujan lebat, akan sulit bagi kami untuk bergerak maju. Di pegunungan, juga sangat berbahaya. "

Nikita Su berdiri dan menjawab sambil tersenyum: “Ehm, baiklah, aku baik-baik saja. Ayo lanjutkan jalan.” Dengan itu, Nikita Su segera menyusul. Berdiri di posisi yang lebih tinggi, Nikita Su memegang payung sambil membuat catatan di atas kertas dengan cepat. Dia berjalan dengan cepat, berpacu dengan waktu.

Tepat ketika Nikita Su jongkok, ingin memeriksa kondisi tanah dengan cermat, tiba-tiba angin kencang datang, bersamaan dengan angin kencang dan hujan lebat, hujan terus turun.

Melihat adegan ini, Steven berkata dengan cemas: "Tidak bagus, angin lebih besar."

Saat dia sedang berbicara, Franco berlari dengan cepat dan berkata dengan tergesa-gesa: "Ayo kita evakuasi dengan cepat, baru saja menerima peringatan merah topan dari Kota C. Topan ini telah mendarat pada kami. Ya, topan ini terlalu tidak terduga. Kita cepat mundur, sangat berbahaya di sini. "

Mendengar dia mendarat di sini, ekspresi Steven menjadi tegang. Ketiganya segera berjalan menuruni gunung, hanya menyadari mereka hampir tidak bisa bergerak maju sebelum menghadapi angin kencang.

Dengan semakin lama tinggal di pegunungan, Nikita Su hanya merasa kedinginan. Dalam keputusasaan, mereka hanya dapat menemukan tempat persembunyian sementara di gunung.

Ketika dia datang ke sebuah kuil, Nikita Su memperhatikan semua pakaiannya basah kuyup, seluruh tubuhnya gemetar, tergulung di dalam kuil. “Nona Su, kamu baik-baik saja? Jika tahu ini akan terjadi, aku tidak akan membawamu ke atas gunung.” Steven berkata maaf.

Dengan wajah pucat, Nikita Su menjawab sambil tersenyum: "Tidak apa-apa, sebenarnya, tidak menyalahkan kamu, akulah dengan keras kepala mencoba untuk naik gunung, seharusnya aku yang minta maaf pada kalian, menyakiti kalian semua."

Mendengar apa yang dia katakan, Steven dan Franco menjabat tangan mereka, tersenyum dengan jujur: "Ini yang harus kita lakukan, kadang-kadang, topan akan lebih kecil. Sekarang kita hanya bisa mencoba menuruni gunung saat topan kecil. "

Nikita Su bersenandung lembut, dengan tangan di atas lutut, duduk di kursi di kuil, matanya menatap dunia di luar jendela. Dia mendapati dirinya benar-benar tidak beruntung dan ingin mencari tempat untuk bersembunyi, tetapi dia tidak menyangka akan menghadapi topan secara langsung. Mungkin ini adalah takdirnya.

Sosok Leonard Li muncul di hadapannya, Nikita Su tersenyum pahit: "Dia seharusnya, akankah dia menandatangani perjanjian perceraian?"

Novel Terkait

Asisten Wanita Ndeso

Asisten Wanita Ndeso

Audy Marshanda
CEO
2 tahun yang lalu
Marriage Journey

Marriage Journey

Hyon Song
Percintaan
2 tahun yang lalu
Seberapa Sulit Mencintai

Seberapa Sulit Mencintai

Lisa
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
2 tahun yang lalu
 Istri Pengkhianat

Istri Pengkhianat

Subardi
18+
2 tahun yang lalu