Be Mine Lover Please - Bab 187 Jangan Lupa, Jangan Lupa!

Bagi Nikita Su, buku merah hanyalah bukti. Selama Leonard Li memiliki dia di dalam hatinya, bahkan tanpa akta nikah, itu tidak akan berbeda. Dulu dia takut menikah, tapi sekarang dia akhirnya bisa menerimanya dengan tenang.

Di Perusahaan Yitian, gara-gara kabar mendadak ini, rekan-rekannya terus memberi selamat kepada Nikita Su. Sekarang, gelar Nyonya CEO di Perusahaan Li cukup tinggi.

Menerima berkah mereka dengan senyuman sepanjang waktu, Nikita Su masih sangat lembut. Itu tidak berubah karena perbedaan identitas. Di kantor, Nikita Su melihat halaman di layar ponsel.

Tanpa diduga, dia hanya pergi untuk mendapatkan akta nikah, dan masuk berita pencarian panas Kota A. Melihat foto Leonard Li yang sedang berciuman, bibir Nikita Su dipenuhi dengan senyum cerah.

Membuka tas, membuka akta nikah, melihat ke dalam, dia dan Leonard Li menyandarkan kepala mereka dengan lembut, dan keduanya melihat foto kamera bersama. Melihat penampilannya yang tampan, Nikita Su memasang senyum cerah di matanya.

Sambil menarik napas dalam-dalam, Nikita Su berkata dengan lembut, "Terima kasih, aku bisa bertemu denganmu."

Nikita Su sangat senang bertemu pria baik seperti Leonard Li. Angkat telepon, keluar dari halaman, dan tekan tombol panggil. Setelah beberapa saat, suara ngantuk yang jelas dari Henny An terdengar: "Nikita, ada apa? Baru jam berapa ini, kenapa kamu meneleponku?"

Beberapa hari ini, Henny An menjadi sangat lesu. Oleh karena itu, meskipun Nikita Su ingin meneleponnya, itu akan tetap dilakukan setelah pukul dua belas. Tapi hari ini, itu pengecualian. “Aku sudah menikah,” kata Nikita Su sambil tersenyum.

Mendengar ini, telepon menjadi sunyi selama beberapa detik, kemudian terdengar suara yang lebih keras: "Apa, kamu sudah menikah? Dengan siapa?"

Mendengar pertanyaan bodoh itu, Nikita Su tidak bisa menahan perasaan bahwa IQ orang ini telah turun. "Omong kosong, pasti Leonard Li, bisa siapa lagi. Tadi pagi kami pergi untuk mendapatkan akta nikahnya. ”Kata Nikita Su sambil tersenyum.

Ledakan sorak-sorai datang dari telepon, dan Henny An dengan penuh semangat berkata, "Hebat, Nikita, kamu akhirnya menikah! Syukurlah, akhirnya dia membuat kamu menikahi lagi..."

Mendengarkan keseruannya, Nikita Su selalu mendengarkan sambil tersenyum. Meskipun memiliki hubungan yang baik dengan beberapa rekan kerja, tetap tidak bisa dibandingkan dengan Henny An. Mereka adalah makhluk paling penting di dunia satu sama lain.

“Sedang membicarakan ini, yang lain mengira aku tidak bisa menikah lagi,” kata Nikita Su dengan sedih.

Sambil tersenyum bahagia, Henny An berkata dengan bercanda: "Bukannya kamu tidak bisa menikah, tapi kamu tidak memiliki pemikiran itu. Hari ini adalah hari yang baik. Datanglah ke rumah kami bersama Paman malam ini. Aku akan merayakan untukmu dan memasak sendiri. . "

Nikita Su membelalakkan matanya dan bertanya dengan heran, "Apa kamu bukannya tidak tahu cara memasak? Kapan kamu mempelajarinya?"

“Tidak akan memberitahumu, kamu akan mengetahuinya ketika kamu datang. Kemudian aku akan terus tidur dan menghubungimu nanti.” Kata Henny An cepat dan langsung mengakhiri panggilan. Mendengarkan suara bip dari telepon, Nikita Su tertegun selama beberapa detik.

Sambil mengangkat bahu, Nikita Su berkata pada dirinya sendiri: "Apakah makanan yang di buat Henny bisa dimakan? Harusnya sudah ada kemajuan?"

Siang hari, atas permintaan kuat Leonard Li, Nikita Su pergi ke Perusahaan Li untuk makan malam bersamanya. Melihat penampilannya, Girno Chen mengangguk ke arahnya: "Nona Su * ... Tidak, aku harus memanggil Nyonya CEO sekarang."

Pipinya memerah, dan Nikita Su berkata dengan malu-malu: "Asisten Chen, jangan mengejekku."

Salaman dengan cepat, Girno Chen berkata sambil tersenyum: "Aku mana berani begitu, jika CEO tahu, aku pasti akan dipecat. Tapi melihat Nyonya Su * dan CEO akhirnya menikah, aku sangat bahagia untuk kalian. "

Ya, memang tidak mudah baginya dan Leonard Li untuk pergi begitu lama untuk bisa terikat. Sekarang, dia hanya ingin menghargainya. Melihat jam, Nikita Su berjalan dengan lembut ke kantor.

Melihat penampilannya, Leonard Li menutup dokumen itu dan berkata: "Cepatlah makan, dan aku akan membawamu ke suatu tempat nanti."

Mendengar hal itu, Nikita Su bertanya dengan ragu-ragu: "Mau kemana?"

Leonard Li tidak menjawab, dan menundanya: “Kamu akan tahu sebentar lagi.” Setelah berbicara, Leonard Li mendatanginya, memeluknya, dan berjalan menuju restoran sebelah.

Nikita Su berkata oh, dan duduk dengan patuh. Mengambil sumpit dan melihat hidangan mewah, Nikita Su berkata dengan terharu: "Kamu benar-benar tahu lebih banyak tentang kebiasaan makanku."

“Bukan hanya kebiasaan makann saja, selama itu terkait denganmu, aku akan mengetahuinya.” Kata Leonard Li.

Melihat matanya, Nikita Su mengangguk dengan lembut. Dia akhirnya tahu bahwa Leonard Li peduli padanya, mungkin itu benar-benar melebihi imajinasinya. Setelah makan siang, Leonard Li meraih tangannya dan berjalan menuju lift.

Menoleh, Nikita Su masih ingin tahu tujuan yang akan mereka tuju: "Katakan saja, kamu akan membawaku kemana?"

Leonard Li hanya tersenyum, tapi tetap menolak untuk mengungkapkannya sedikitpun. Melihat hal itu, Nikita Su harus menyerah. Seringkali, ketika Leonard Li benar-benar tidak ingin mengatakan sesuatu, maka dia tetap bungkam. Selama tidak menyembunyikan apapun, Nikita Su bisa menerimanya.

Supir Li sudah menunggu di sana, melihat mereka, tersenyum dan berkata, “Tuan, apakah kamu ingin berangkat sekarang?” Leonard Li menjawab 'ya' pelan, yang dianggap sebagai jawaban. Segera, mobil itu berlomba di jalan.

Tanpa disadari, Bugatti Veyron melaju ke jalan raya. Melihat pemandangan yang berderap melewati jendela, wajah Nikita Su selalu tersenyum tipis. Sekitar setengah jam berlalu sebelum mobil turun dari pemberitahuan dan datang ke tempat yang jauh.

Atas isyarat Leonard Li, Nikita Su turun dari mobil. Melihat gunung di depannya, Nikita Su bingung. “Ingin naik gunung dan aku memberi kamu dua pilihan, mendaki gunung atau naik helikopter?” Kata Leonard Li.

Melihat helikopter yang diparkir tak jauh dari situ, Nikita Su terpesona: “Apa harus pakai helikopter? Lebih baik naik helikopter saja.” Semua orang diam. Melihat gunung setinggi itu, Nikita Su secara naluriah ingin malas.

Leonard Li menjawab, setengah mendorong dan setengah memeluk, membawanya menuju helikopter. Naiklah ke pesawat, dan saat mereka siap, helikopter akan lepas landas secara perlahan. Nikita Su melihat ke luar jendela dan merasakannya semakin dekat ke langit biru.

Melihat laki-laki yang duduk di sebelahnya, Nikita Su akhirnya berkata, "Bisa beri tahu aku sekarang, kita akan pergi kemana?"

Leonard Li menggaruk hidungnya dan berkata sambil tersenyum: “Kamu akan segera tahu, beberapa menit.” Mendengar ini, Nikita Su menatapnya kosong. Hampir sampai, dan akan dijual.

Saat Nikita Su menatap pemandangan di luar jendela, dia dikejutkan oleh pemandangan di kejauhan. Melihat lereng gunung itu penuh dengan bunga biru, yang terlihat sangat indah. Dari kejauhan terlihat seperti lautan bunga.

Gunung ini berpola teras-teras, dan di atasnya terdapat bunga-bunga ungu yang indah. Lautan lavender tampaknya mengungkapkan temperamen yang luhur. Nikita Su tampak obsesif dan menemukan bahwa dia semakin dekat dengan mereka.

Melihat helikopter berhenti, Nikita Su dibawa keluar dari pesawat oleh Leonard Li sebelum sempat bereaksi. Tadi tidak bisa melihat dengan jelas dari kejauhan, Nikita Su melihatnya seketika, Bunga biru itu ternyata blue enchantress

Pesona biru di pegunungan dan dataran memancarkan keharuman yang kuat. Berada di dalamnya, sekilas, seluruh dunia sepertinya dikontrak olehnya. “Sangat indah di sini.” Nikita Su berseru, “Bagaimana kamu menemukan tempat ini?”

Leonard Li memeluknya dari belakang dan mencium pipinya: "Ini yang aku persiapkan untukmu, Blue Enchantress, bunga favoritmu."

Mendengar bahwa dia menyiapkannya, Nikita Su dengan tidak percaya. Berbalik, menatapnya dengan heran: "Apakah kamu sudah mempersiapkan? Kamu menanam bunga ini?"

Membelai wajahnya, merasakan keterkejutannya, mata Leonard Li memantulkan sosoknya: "Bunga-bunga ini dipindahkan oleh aku dari luar negeri melalui udara, dan mereka ditanam dengan hati-hati di sini. Butuh waktu lebih dari sebulan untuk sampai bisa tampil seperti ini. Nikita, ini kado pernikahan yang aku siapkan untukmu. "

Nikita Su tidak tahu bagaimana perasaannya saat ini, dia tidak tahu, ternyata Leonard Li diam-diam telah mengaturnya sejak lama. Sebulan yang lalu, bukankah itu berarti dia sudah mulai bersiap di bulan Oktober?

Dengan hidung memerah, Nikita Su berkata dengan terharu: "Leonard Li, kamu sangat baik padaku."

Sambil meremas pipinya, Leonard Li berkata dengan sayang: "Bodoh, kamu pantas mendapatkannya."

Sambil memeluknya, Nikita Su tersedak dan berkata, "Terima kasih atas semua yang telah kamu lakukan untukku, terima kasih."

Mengelus kepalanya dan mencium rambutnya, Leonard Li berkata dengan suara serak, “Bodoh.” Wanita ini, dia tidak tahu, apa yang dia bersedia lakukan untuknya, tidak hanya ini.

Memegang tangannya, di sepanjang jalan yang berkelok-kelok, keduanya berjalan menuju lautan bunga bersama. "Di sana, ada hal yang ingin aku katakan kepadamu," kata Leonard Li.

Apa yang ingin Kamu katakan? Lima menit kemudian, Nikita Su sampai di depan kata-jangan-lupa-jangan-lupa. Laut ungu, wangi semerbak, perlahan berjalan di lautan bunga, itu alami.

Tinggal di lautan bunga, Leonard Li berbalik dan menatap wajahnya: “Nikita, jangan lupakan aku, inilah yang ingin aku katakan padamu.” Jangan lupa, jangan lupa!

Air mata mengalir pelan di pipinya, Leonard Li dengan lembut menyekanya. Menatapnya dengan mata berkaca-kaca, Nikita Su tersedak dan berkata, "Leonard Li, aku tidak akan melupakanmu selama sisa hidupku."

Usai berbicara, Nikita Su menahan lehernya dengan kedua tangan, berjinjit, dan mencium bibirnya. Berinisiatiflah untuk membuka mulut dan memperdalam ciuman yang menyentuh ini. Nikita Su sangat beruntung bertemu dengan pria yang sangat berdedikasi padanya.

Setelah sekian lama, perlahan mencabut bibirnya, Nikita Su menatap matanya. Leonard Li tidak berbicara, hanya menatapnya. Mata saling berhadapan, dan hanya ada satu mata yang lain. Saat itu, semuanya tampak sunyi. Di dunia ini, sepertinya hanya dia dan dirinya yang tersisa. Sekilas, seperti sepuluh ribu tahun terlewat.

Novel Terkait

My Tough Bodyguard

My Tough Bodyguard

Crystal Song
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Spoiled Wife, Bad President

Spoiled Wife, Bad President

Sandra
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Dalam

Cinta Yang Dalam

Kim Yongyi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Because You, My CEO

Because You, My CEO

Mecy
Menikah
2 tahun yang lalu
I'm Rich Man

I'm Rich Man

Hartanto
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Love In Sunset

Love In Sunset

Elina
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Shuran
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Unlimited Love

Unlimited Love

Ester Goh
CEO
2 tahun yang lalu