Be Mine Lover Please - Bab 81 Mencintainya? Kamu Tidak Tahu Malu!

Keluar dari tempat jamuan, Nikita Su berjalan perlahan di jalanan yang sepi. Dia menundukkan kepalanya, melihat jari-jari kakinya, dan tenggelam dalam dunianya sendiri.

Di belakangnya, Leonard Li memasukkan satu tangan ke dalam saku celananya dan berjalan beberapa meter di belakangnya dengan dingin. Dia tidak melangkah maju dan tidak menghiburnya. Hanya ketika dia melihat ke belakang dia tahu bahwa dia ada di sana.

Tepat ketika dia kesepian dan merasa terluka tentang apa yang terjadi di malam hari, tiba-tiba terdengar suara akrab Aldo Ye: "Nikita!"

Mendengar suara itu, Nikita Su melihat ke arah suara itu. Melihatnya, Nikita Su mengerutkan kening. Berhenti dan melihatnya berjalan ke arahnya.

“Nikita, kebetulan sekali, kamu juga ada di sini.” Aldo Ye berkata sambil tersenyum. Tiba-tiba, tatapannya memperhatikan Leonard Li, berdiri tidak jauh dari situ, dengan senyum di pipinya.

Tidak ingin berkomunikasi dengannya, Nikita Su melewatinya dan bersiap untuk pergi. "Paman, ini kebetulan." Aldo Ye menatap lurus ke arah Leonard Li. "Apakah kamu lewat sini juga?"

Berjalan ke sisinya, menghadapi tatapan curiga Aldo Ye, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Tidak kebetulan, aku memang bersamanya."

Mendengar jawaban ini, mata Aldo Ye sedikit menyipit: "Kalian bersama?"

Dia merangkul bahunya dan menariknya ke dalam pelukannya. Dia tidak berbicara, tindakan sudah mengungkapkan maksudnya. “Nikita, apa kamu bersamanya?” Aldo Ye menunjuk Leonard Li dengan sedikit amarah di wajahnya.

Sambil bersandar di pelukannya, Nikita Su tak menyangka akan dikenalnya sebelum bercerai. Tarik napas dalam-dalam dan lihat dia dengan tenang: "Aku pernah bilang, aku mengkhianati pernikahan kita, Aldo, aku jatuh cinta padanya."

Dengan marah melangkah ke depan, emosi Aldo Ye tiba-tiba menjadi gelisah: "Nikita Su, apa kamu tahu apa yang kamu bicarakan? Dia adalah Paman-ku, yaitu Paman-mu. Kamu bilang kamu jatuh cinta padanya? Kamu tidak tahu malu!"

Memikirkan perkataan Della Shu, Nikita Su terstimulasi dan berkata dengan semangat: “Ya, aku memang tidak tahu malu, apakah kamu puas?"

Melihatnya akan pergi, Aldo Ye menghentikannya. Baru saja hendak meraih tangannya, Leonard Li langsung menahan pergelangan tangannya. “Jangan sentuh dia,” kata Leonard Li datar.

Mendorongnya pergi dengan marah, Aldo Ye berkata dengan marah: "Dia adalah istriku, memangnya kenapa jika aku ingin menyentuh istriku? Bahkan jika aku ingin bercinta dengannya di sini, memangnya..."

Sebelum dia selesai berbicara, Leonard Li meninjunya secara langsung dan mendarat dengan kejam di hidungnya. Tiba-tiba, darah merah cerah mengalir dari hidungnya. “Aldo, jangan menghina dia,” kata Leonard Li dingin.

Dengan malu menerima pukulan, Aldo Ye bergegas maju seperti singa gila dan meraih kerah bajunya: "Menghina? Bukan giliranmu untuk ikut campur masalah istriku."

Melihat pria emosional di depannya dengan wajah es, Leonard Li acuh tak acuh: "Urusannya, harus diselesaikan."

Seolah menginjak ekornya, Aldo Ye mengepalkan tinjunya dan langsung mendarat di pipinya. Melihat dia melakukan sesuatu, Leonard Li secara alami tidak akan duduk diam. Setelah beberapa saat, keduanya bentrok menjadi bola.

Melihat gambar ini, Nikita Su bingung dan buru-buru berteriak: "Jangan berkelahi, jangan berkelahi ..."

Melihat keduanya bermain keras untuk berpisah, Nikita Su tidak bisa berusaha. Menginjak dengan marah, Nikita Su berbalik dan berjalan ke depan.

Melihat dia pergi, kedua pria itu berpisah dan wajah mereka agak berwarna. “Paman, aku peringatkan, Nikita adalah istriku. Dalam kehidupan ini, meskipun dia sudah mati, dia juga istri Aldo Ye-ku!” Ucap Aldo Ye dengan gigi terkatup.

Meliriknya dengan santai, Leonard Li dengan tenang menjawab: “Apa yang kamu miliki untuknya hanyalah rasa posesif, bukan cinta. Kamu tidak layak untuknya.” Setelah berbicara, Leonard Li berhenti melihat ekspresinya dan pergi ke arah Nikita Su.

Mengepalkan tinjunya, Aldo Ye menembakkan api di matanya, berteriak ke punggungnya: "Tidak, aku mencintainya!"

Di apartemen, Nikita Su mengambil salep itu dan mengoleskannya dengan serius. Memikirkan situasinya barusan, Nikita Su berkata dengan sedih: "Kamu tidak seharusnya melawan dia, aku minta maaf untuknya."

Meraih pergelangan tangannya, Leonard Li mengerutkan kening: “Kamu tidak salah.” Wanita ini, terkadang selalu suka bertanggung jawab padanya.

Dengan bibir pahit, Nikita Su perlahan berkata: "Aku terus berkata, jangan selingkuh dalam pernikahan, tapi kenyataannya? Meskipun kita tidak melewati garis pertahanan itu, aku telah mengkhianati pernikahanku secara mental. Jadi, aku masih..."

Tanpa memberinya kesempatan untuk melanjutkan pencemaran nama baik, Leonard Li langsung menggunakan tindakan praktis untuk menutup mulutnya. Nikita Su melawan 'wuu wuu', namun pada akhirnya ia hanya bisa tertatih-tatih dalam pelukannya.

Telapak tangan yang dingin jatuh di tulang selangkanya yang indah, dan baru saja bergerak ke bawah, Henny An tersenyum bahagia, "Bisakah kalian berdua pindah tempat? Kalau tidak suaranya akan keras nanti, dan khawatir aku akan terangsang. "

Mendengar ini, Nikita Su dan Leonard Li tiba-tiba membeku dan dengan cepat mendorongnya menjauh. Tersipu, Nikita Su berkata dengan lembut, "Henny, jangan bicara yang tidak masuk akal."

Melambaikan tangannya, Henny An berkata dengan bercanda, “Jangan malu, semua orang adalah pemuda yang sehat. Sesekali kamu juga harus melepaskannya. Kalau begitu aku tidak akan mengganggumu, lanjutkan.” Lalu dia membuka pintu lagi dan menutup rapat.

“itu, hari sudah malam, cepat pulang.” Kata Nikita Su mendesak.

Leonard Li menjawab 'ya', merapikan pakaiannya, bangkit dan pergi. Saat melihat ini, Nikita Su berjalan di belakangnya dan menyuruhnya turun. Di depan pintu apartemen, Nikita Su hendak berbalik dan kembali, mendadak dia memegangi tangannya.

Melihatnya dengan heran, Nikita Su hendak berbicara saat tubuhnya tiba-tiba menempel di dinding. "Leonard Li ..." Menatapnya, napasnya perlahan cepat.

Menatap alisnya, Leonard Li perlahan membungkuk dan perlahan bersandar ke arahnya. Nikita Su menutup matanya dengan gugup, menunggu ciumannya jatuh.

Baru setelah sekian lama, sebelum menunggu, Nikita Su membuka matanya dengan curiga, dan melihat bahwa dia berhenti hanya beberapa sentimeter darinya, dengan senyuman di matanya: "Selamat malam."

Menyadari dirinya sedang diejek, Nikita Su memukul dadanya dengan marah: "Brengsek, aku tidak akan pedulikan kamu lagi. "

Bibirnya terangkat melengkung sangat dangkal, mencubit dagunya, Leonard Li berkata dengan senyum rendah: “Kali ini benar.” Setelah berbicara, dia menutupi bibirnya dengan ciuman selamat malam yang lembut.

Semenit kemudian, Nikita Su perlahan meninggalkan bibirnya, rambut hitam panjangnya tergantung di sampingnya. Sambil memegangi wajahnya dengan kedua tangan, Leonard Li berkata dengan suara serak, “Tunggu aku.” Saat berdiri lagi, menginginkan dia.

Hm? Nikita Su menatapnya dengan bingung, tapi dia tidak menjawab, dan menoleh ke mobil yang diparkir tidak jauh.

Duduk di kursi belakang, Leonard Li memejamkan mata dan berkata dengan suara rendah, "Pergi ke tempat Dokter Li."

Nikita Su bingung dan melihatnya menghilang ke dunianya sendiri dalam kebingungan. “Aku selalu menganggap dia aneh belakangan ini.” Nikita Su berkata dalam hati. Tanpa pikir panjang, Nikita Su berbalik dan berjalan ke atas.

Dalam posisi gelap, kamera mengarah ke Nikita Su, mengklik, dan menekan tombol foto. Seperti yang diketahui semua orang, dia telah menjadi sasaran.

Kembali ke kamar, Nikita Su dan Henny An berbaring bersama. Melihatnya bolak-balik, dan masih tidak bisa tidur, Nikita Su tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata, "Henny, jika kamu tidak bisa tidur, kembalilah. Kamu berbalik sana sini, aku tidak bisa tidur."

Sambil menarik selimutnya, Henny An dengan bangga berkata, "Aku tidak akan kembali, dan itu bukan karena aku tidak bisa tidur."

“Benarkah? Apa kamu yakin bukan karna sudah terbiasa dengan Calvin Fu yang tidur di sebelahmu?” Nikita Su berkata dengan bercanda, “Anak muda, penuh energi, dan normal untuk menginginkan.”

Tersipu, Henny An berkata dengan malu-malu: “Oke, kamu berani menganiaya aku dan lihat bagaimana aku bisa membalasmu.” Lalu, Henny An mulai menggelitik Nikita Su.

Melihat hal tersebut, Nikita Su terkikik dan terus memohon ampun: "Haha ... aku salah, aku salah ... Tolong lepaskan.."

Berhenti dengan gembira, Henny An berkata dengan penuh kemenangan, "Lihat apakah kamu masih berani menertawakanku di masa depan."

Setelah diombang-ambingkan olehnya, depresi malam itu akhirnya menghilang. Sambil bersandar di bahunya, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Sepertinya kamu sedang bersemangat. Ngomong-ngomong, terakhir kali kamu melihat John Fu, lalu apa?"

Berbicara tentang hari itu, pipi Henny An memerah. Untung saja lampunya sudah dimatikan dan tidak terlihat. "Berbicara tentang ini, aku merasa tertekan. Aku hanya mengatakan beberapa kata kepada John Fu hari itu, dan kemudian ..."

Sambil terkekeh, Nikita Su berkata sambil terkekeh: “Aku tidak menyangka Calvin Fu begitu cemburu. Dan langsung bilang ke John Fu kalau kalian sudah tidur bersama. Untungnya, John Fu tidak suka denganmu, meskipun suka, takutnya tidak berani suka lagi. "

Mengangguk penuh semangat, Henny An berkata dengan sedih, "Ya, memang aku sedikit malu, mengatakan itu pada John Fu. Huh, buat aku kesal."

“Ngomong-ngomong, kenapa kamu berdebat dengannya hari ini dan menolak pulang?” Nikita Su akhirnya menanyakan maksudnya.

Berbicara tentang ini, Henny An tiba-tiba duduk dan berkata dengan marah: "Tahukah kamu apa yang dia tanyakan padaku pagi hari? Dia bahkan bertanya kepadaku, jika dia tidak dapat memuaskanku, apakah aku akan pergi? Maksudnya, aku, Henny An, adalah tipe wanita yang hanya suka seks? Ini penghinaan bagiku, penghinaan! Itu benar-benar membuatku sedih. "

Akhirnya memahami alasan kecanggungannya, sudut mulut Nikita Su bergerak-gerak: "Seharusnya tidak begitu, dia benar-benar punya masalah dengan itu? Jika demikian, kamu seharusnya tetap menemani dia."

Meliriknya tanpa alasan, Henny An berkata tanpa basa-basi: "Aku bodoh, dia baik-baik saja, aneh jika dia tidak menembak pinstolnya selama satu jam."

Nikita Su mencibir sambil berbicara terus terang. “Sepertinya kamu menikmatinya. Katakan padaku, apakah kamu jatuh cinta padanya?” Tanya Nikita Su sambil bergosip.

Suka? Henny An tidak tahu, tapi tidak tahu kenapa, dia tidak menolak kasih sayangnya. Sebaliknya, terkadang cukup memabukan. “Aku tidak suka dia, dia bukan tipeku.” Kata Henny An bertentangan dengan keinginannya.

Setelah sekian lama, dia menyadari bahwa jika dia bisa mengungkapkan perasaannya dengan lugas, dia dan Calvin Fu mungkin tidak akan melakukan banyak kesalahan dan melewatkan bertahun-tahun.

Novel Terkait

Thick Wallet

Thick Wallet

Tessa
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu
Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
3 tahun yang lalu
My Goddes

My Goddes

Riski saputro
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Tak Biasa

Cinta Yang Tak Biasa

Wennie
Dimanja
2 tahun yang lalu
The Great Guy

The Great Guy

Vivi Huang
Perkotaan
2 tahun yang lalu
His Second Chance

His Second Chance

Derick Ho
Practice
2 tahun yang lalu
After The End

After The End

Selena Bee
Cerpen
3 tahun yang lalu