Be Mine Lover Please - Bab 98 Tidak Ada Cara Untuk Mencintainya Lagi

Dia telah membayangkan seperti apa pria yang mengambil semuanya darinya. Tanpa diduga, orang itu muncul di dunianya lagi, tetapi pria yang dicintainya! Dampak yang kuat membuat Nikita Su tidak bisa diterima untuk sementara waktu.

Di apartemen Jingyuan, Nikita Su meringkuk di sudut ruangan dengan tangan di atas lutut. Matanya tampak hampa, air mata mengalir di bulu matanya, sedikit bergetar. Dari kembali sampai sekarang, dia telah mempertahankan postur ini.

Henny An berada di sisinya, memegang erat tangannya, mencoba menghiburnya: "Nikita, jangan sedih, tidak ada cara untuk mengubah apa yang telah terjadi. Yang terpenting sekarang adalah menyesuaikan suasana hati yang baik."

Mendengar hal ini, Nikita Su berkata dengan getir: "Aku tidak tahu bagaimana mengatur suasana hatiku lagi? Henny, tahukah kamu? Meskipun tidak lama bersamanya, perasaanku padanya tidak lebih sedikit dari aku mencintai Aldo sebelumnya. Aku mencintainya, sangat mencintai. "

Henny An tentu tahu pikirannya, keduanya sudah berteman selama bertahun-tahun, mereka mengenal satu sama lain jauh lebih baik daripada diri mereka sendiri. Sambil memeluk kepalanya, Henny An berkata dengan lembut, "Aku tahu, aku tahu. Siapa yang menyangka bahwa dia adalah pria saat itu. Nikita, apa yang akan kamu lakukan selanjutnya?"

Sambil bersandar di pelukannya, Nikita Su menjawab dengan tersendat: “Aku tidak tahu, setidaknya untuk saat ini, aku tidak bisa menerimanya. Apalagi, dia tidak benar-benar mencintaiku.” Pada akhirnya, Nikita Su merintih.

"Sebenarnya aku tidak merasa dia tidak mencintaimu. Mungkin dia punya pemikiran lain pada awalnya, tapi dia mencintaimu pada akhirnya. Calvin Fu berkata Paman mencintaimu, aku percaya padanya." Henny An bilang begitu.

Sekarang, dia tidak tahu apakah dia mencintai atau tidak, dan dia tidak mengerti psikologi dia. Menatap hampa ke langit-langit, Nikita Su berkata dengan mengejek: "Mungkin, aku sama sekali tidak pantas mendapatkan cinta."

Bel pintu berbunyi, Henny An pergi untuk membuka pintu. Melihat Aldo Ye, Henny An mengerutkan kening: "Apa yang kamu lakukan?"

Melihat ke dalam, Aldo Ye bertanya dengan prihatin: "Bagaimana kabar Nikita? Dia tahu apa yang terjadi tiga tahun lalu?"

Sebelum dia selesai berbicara, Henny An menatapnya dengan bermusuhan: "Bagaimana kamu tahu? Mungkinkah kamu sengaja?"

Melihatnya tanpa alasan, Aldo Ye berkata dengan jijik: "Jika aku ingin memberitahunya, aku sudah mengatakannya beberapa hari yang lalu. Hari ini aku kebetulan pulang dan melihat Leonard Li dan kakeknya bertengkar, mendengar dia mempertanyakan mengapa kakek memberi tahu Nikita tentang hal itu.

Setelah berbicara, Aldo Ye mendorongnya dan berjalan cepat menuju rumah. Ketika dia datang ke rumah, dia melihat mata Nikita Su yang merah dan bengkak, dan Aldo Ye merasa tertekan. Dia tiba-tiba senang karena dia sendiri tidak memberitahunya tentang itu, dia tak ingin membuat Nikita Su bersedih karena dirinya sendiri.

Mendengar percakapan mereka, Nikita Su memandangnya: "Ternyata kamu ingin bercerita padaku masalah ini hari itu. Kenapa kalian semua suka berbohong padaku?"

Menarik lengannya, Aldo Ye berkata dengan nada meminta maaf: “Maaf Nikita, aku tidak sengaja menyembunyikan darimu. Jangan menangis, oke?” Aldo Ye mengulurkan tangannya dan mendarat di pipinya.

Memalingkan kepala, menyingkirkan telapak tangannya, Nikita Su berkata dengan dingin: "Aku ingin diam."

Melihat tangan kosong itu, Aldo Ye menurunkan matanya. Dia tahu bahwa dia telah kehilangan kualifikasi untuk merawatnya. “Nikita, apa pun yang terjadi, aku akan berada di sisimu. Bahkan jika kita bercerai, kamu juga ... keluargaku.” Aldo Ye berkata dengan lembut.

Nikita Su tidak menanggapi, tetapi bersenandung lelah: "Terima kasih."

Aldo Ye juga tinggal bersamanya sampai sesuatu terjadi pada perusahaan. Henny An menghela nafas, tidak dapat menahan diri untuk tidak berkata: "Sebenarnya, Aldo Ye masih mencintaimu, jika bukan karena adegan itu ... semuanya dibuat oleh Jeanie Su."

Mengetahui apa yang akan dia katakan, Nikita Su berkata dengan lembut: "Dia mengambil pernikahanku dengan Aldo, tapi aku jatuh cinta padanya. Hehe, memikirkannya seperti ini, itu benar-benar terasa seperti lelucon."

Tepat ketika dia dalam kesedihan, bel pintu berbunyi lagi. Henny An pergi untuk membuka pintu dan melihatnya. Henny An mengulurkan tangannya dan berhenti: "Paman, Nikita sedih, jangan masuk."

Jika bisa dihentikan, itu bukan Leonard Li. “Minggir,” kata Leonard Li dingin, mendorong tangannya menjauh, berjalan menuju rumah dengan langkah cepat. Baru saja mendekati pintu, melihat Nikita Su dengan cepat menutup pintu.

Setelah melihat ini, Leonard Li mengerutkan kening: "Nikita, buka pintunya."

Bersandar di pintu, Nikita Su melihat ke depan dan berkata dengan suara parau: “Pergilah, aku tidak ingin melihatmu.” Bahkan jika dia bertemu sekarang, dia tidak tahu bagaimana harus menghadapinya.

Tanpa bermaksud pergi, Leonard Li berdiri di luar pintu, mereka hanya dipisahkan oleh panel pintu, tetapi mereka sepertinya berada jauh sekali. “Aku ingin bertemu denganmu,” jawab Leonard Li.

“Pergilah, sekarang aku hanya ingin diam.” Nikita Su berkata secara fisik dan mental. Dia tidak akan melihatnya sampai dia memikirkan tentang apa yang harus dilakukan.

Pintunya sunyi, lama sekali, Leonard Li berkata dengan suara rendah, "Aku akan selalu menunggumu."

Nikita Su berjalan perlahan menuju tempat tidur, menyembunyikan seluruh tubuhnya di bawah selimut. Mereka masih manis dan penuh kasih di pagi hari, tetapi sekarang mereka berada dalam situasi ini. Surga dan neraka bisa begitu dekat.

Melintas di depan matanya kasih sayang yang tersisa beberapa malam yang lalu, tetapi dia tidak bisa tidak mengingat adegan ketika dia menempatinya tiga tahun lalu dan membuatnya hamil anak. Pria yang sama membawa perasaan yang berbeda padanya.

Air mata membasahi bantal, Nikita Su merintih: "Mengapa kamu? Apa yang harus aku lakukan?"

Setengah jam kemudian, Leonard Li masih berdiri tegak di sana, tanpa niat untuk pergi. Melihat ini, Henny An berkata tanpa daya, "Paman, bisakah kamu kembali? Kadang-kadang Nikita sangat keras kepala. Jika kamu menunggu di sini, dia tidak akan membuka pintu."

Menyalin satu tangan ke saku celananya, mengamati pintu yang tertutup, Leonard Li diam. “Kamu kembalilah dan istirahat, mungkin Nikita akan mengetahuinya sendiri dalam beberapa hari?” Kata Henny An.

“Mustahil,” jawab Leonard Li acuh tak acuh. Jika dia bisa mengetahuinya dengan mudah, dia tidak akan berdiri di sini sekarang.

Melihat kebuntuan, Henny An bergegas ke depannya sambil memegangi ujung kemejanya: “Paman, aku ngantuk, kalau kamu tidak pergi, aku akan membuka baju dan tidur di sini. Pada saat itu, jika Calvin Fu datang melihatnya, akan berpikir bahwa kamu akan menindas aku, menyebabkan kalian saudara tidak baik. "

Mengenai ancaman ini, Leonard Li menjaga kelopak matanya tetap dingin, berkata dengan dingin, “Aku tidak tertarik pada wanita.” Kecuali Nikita Su, wanita lain hampir seperti pria baginya, tidak ada pemikiran apapun.

Melihat dia tidak makan keras dan lembut, Henny An benar-benar tidak punya apa-apa. Merapatkan tangan, memohon untuk mengatakan: "Paman, kamu bisa pergi begitu saja. Nikita sendirian di dalam, apa kamu khawatir dia tidak bisa memikirkannya? Selalu menyenangkan seseorang menemani, kan? Kamu di sini. Nikita tidak akan membuka pintu untuk mengizinkan aku masuk. "

Leonard Li menunduk dan diam. Semenit kemudian, dia berbalik: “Aku menunggunya di bawah.” Setelah berbicara, Leonard Li berjalan pergi dengan mantap. Mengkonfirmasi bahwa dia telah pergi, Henny An mengeluarkan kunci dan memasuki rumah.

Melihat Nikita Su yang mati lemas, Henny An tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata: "Nikita, dia benar-benar peduli padamu, memperhatikanmu. Kenapa kalian berdua membuat hal seperti ini? Dia menunggumu di bawah, sulit untuk pergi jika dia tidak mendapatkanmu. "

Nikita Su menjulurkan kepalanya dan berkata dengan suara rendah: "Jika dia mencintaiku, mengapa dia tidak memberitahuku? Aku lebih suka dia memberitahuku daripada menyadari."

Kehilangan mata higienisnya, Henny An mengeluh: "Menurut kepribadianmu, jika dia memberitahumu, kamu mungkin sudah bersembunyi. Nikita, tidak peduli apa yang kamu putuskan, aku akan mendukungnya. Kamu, jangan menyalahkan sendiri. "

Nikita Su tidak menjawab, hanya menatap kosong ke suatu tempat. “Henny, aku mungkin tidak bisa terus mencintainya,” kata Nikita Su sedih. Ada banyak masalah antara aku dan dia, tapi sekarang menjadi lebih rumit. Baik bagi semua orang untuk berpisah lebih awal.

“Jangan membuat keputusan dengan ringan, tidur nyenyak, tunggu sampai pikiranmu lebih jernih baru mengambil keputusan,” bujuk Henny An.

Saat tengah malam, Nikita Su masih belum bisa tidur. Berbaring di tempat tidur, membolak-balikkan. Hari-hari ini, dia tertidur dalam pelukannya, sekarang dia menderita insomnia tanpa dia di sisinya. Duduk, Nikita Su meletakkan tangannya di rambutnya dan duduk di sana dengan dekaden.

Lima menit kemudian, Nikita Su tidak bisa menahan diri untuk tidak berdiri dan berjalan ke jendela. Sambil mencondongkan tubuh ke samping, sosok di bawah lampu jalan begitu akrab. Sosok kurus itu terbentang oleh lampu jalan, dan di bawah cahaya redup, seluruh tubuhnya dipenuhi dengan nafas yang sepi. Dia telah mempertahankan postur yang sama selama beberapa jam.

Nikita Su merasakan di dalam hatinya untuk beberapa saat, memegang telepon, tetapi tidak bisa menekan untuk memanggil. Menggigit bibirnya dan menatapnya, matanya dipenuhi nostalgia. Seolah-olah melihat tatapannya, Leonard Li melihat ke posisinya. Pandangannya, tak terduga berpapasan.

Tak satu pun dari mereka berbicara, satu di lantai atas dan yang lainnya di lantai bawah, dengan diam saling memandang. Memikirkan kejadian itu, Nikita Su pertama kali membuang muka, memunggungi dia, dan menutup tirai.

Setelah beberapa saat, tiba-tiba ponselnya berdering. Melihat wajah samping tampannya berdetak di layar, Nikita Su memperhatikan dengan bodoh. Ini diambil olehnya saat dia tidur, tetapi pada titik tertentu, dia mengubahnya menjadi ID penelepon.

Menggosok wajahnya dengan jari, Nikita Su tak berani menjawab. Berulang kali, Nikita Su akhirnya tidak bisa menjadi kejam dan berpura-pura tidak mendengar: "Pergilah, aku tidak akan melihatmu."

“Aku tahu.” Leonard Li menjawab dengan tenang, “Kamu bisa tidak melihatku, tetapi aku tidak bisa tidak menunggumu.” Entah dia mencintainya atau tidak, dia tetap mencintainya.

Jantungnya berdebar kencang, dia masih mencintainya sampai sekarang. Setelah selesai menelpon, Nikita Su melihat ke arah ruangan yang gelap. Semacam ketakutan muncul secara spontan. Bersembunyi di balik tirai, Nikita Su berdiri diam, membiarkan waktu berlalu.

Di bawah lampu jalan, Leonard Li menunggu dengan keras kepala, memandangi kamarnya. Dia tahu bahwa dia ada di sana. Sebelumnya, dia tidak mengerti perasaannya padanya, membiarkannya pergi. Sekarang, dia ingin pergi? Mustahil!

“Tuan, malam agak dingin, mohon kembali ke mobil dan menunggu.” Kata Supir Li prihatin.

Leonard Li menunggu dengan tenang, tidak mendengarnya. Di matanya, dia selalu satu-satunya.

Novel Terkait

Unlimited Love

Unlimited Love

Ester Goh
CEO
2 tahun yang lalu
Revenge, I’m Coming!

Revenge, I’m Coming!

Lucy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Wanita Yang Terbaik

Wanita Yang Terbaik

Tudi Sakti
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Half a Heart

Half a Heart

Romansa Universe
Romantis
2 tahun yang lalu
 Istri Pengkhianat

Istri Pengkhianat

Subardi
18+
2 tahun yang lalu
Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Summer
Romantis
3 tahun yang lalu
My Enchanting Guy

My Enchanting Guy

Bryan Wu
Menantu
2 tahun yang lalu
Anak Sultan Super

Anak Sultan Super

Tristan Xu
Perkotaan
2 tahun yang lalu