Be Mine Lover Please - Bab 181 Seperti Orang Gila, Kasihan dan Penuh Kebencian

Perusahaan Li tidak tahu harus berbuat apa. Sinyal di pedesaan buruk. Keesokan harinya, Nikita Su dan Leonard Li hendak pergi. Di depan pintu rumah, Nikita Su memegang erat tangan Nenek Zhang dan sangat berterima kasih: "Nenek Zhang, terima kasih."

Sambil menjabat tangannya dengan gemetar, Nenek Zhang tersenyum dan menjawab: "Bocah bodoh, ini sudah seharusnya aku lakukan, tidak perlu sungkan. Selama kamu dan pria ini dapat hidup dengan baik, ini akan membuat nenekmu tenang, inilah hasil terbaik untuk Nenek Zhang. "

Nikita Su tahu bahwa Nenek Zhang dan neneknya memiliki hubungan yang sangat baik, dan mereka seperti saudara kandung, jadi dia mengangguk penuh semangat: "Baiklah, aku akan hidup dengan baik dengannya. Nenek Zhang, jaga dirimu baik-baik. Ini dari rasa terima kasihku dan harus diterima."

Sambil bicara, Nikita Su mengumpulkan semua uang seratus Yuan dari Leonard Li dan dirinya sendiri, dan menaruhnya di dompetnya. Setelah melihat ini, Nenek Zhang dengan cepat menolak: "Tidak, aku tidak bisa menerimanya, mana bisa begitu."

“Nenek Zhang, uang ini harus diterima. Kamu sudah tua dan dalam kondisi kesehatan yang buruk, jadi kamu harus merawat tubuhmu,” kata Nikita Su prihatin.

Nenek Zhang mendorongnya berkali-kali, dan Nikita Su meneguhkan pikirannya. Melihat hal ini, Nenek Zhang tidak punya pilihan selain menerima: "Baiklah, Nikita, jika punya waktu nanti, ingatlah untuk kembali dan menemui Nenek Zhang."

Dengan sedih, Nikita Su berkata dengan lembut: “Kelak aku akan datang.” Setelah berpelukan lagi, Nikita Su dengan enggan pergi. Saat berjalan keluar desa, masih bisa melihatnya dari kejauhan. Nenek Zhang berdiri di depan pintu masuk desa dan melihatnya, waktu perlahan berlalu.

Duduk di dalam mobil, Nikita Su berbalik, melihat sosok yang terhuyung-huyung, berbalik perlahan, dan berjalan menuju desa: "Ingat ketika aku pergi nenek, nenek ada di desa dan terus mengawasiku sampai aku pergi, sampai tidak pernah melihatnya lagi. "

Bahkan jika dia bukan nenek kandungnya. Tapi bagi Nikita Su, dia tetap orang terpenting dalam hidupnya. Tidak peduli berapa lama setelah itu, Nikita Su kembali untuk mendoakannya. jika nenek tidak merawatnya setiap hari, mungkin saja dia sudah meninggal sejak awal.

Leonard Li memeluknya di pangkuannya dan berkata dengan suara berat, "Dia benar-benar mencintaimu."

Sambil bersandar di pelukannya, Nikita Su memejamkan mata dan tersenyum di wajahnya: "Jadi, aku masih beruntung. Dalam hidup ini, aku bisa bertemu nenek dan bertemu denganmu. Ini hal yang paling membahagiakan bagiku."

Leonard Li terdiam, hanya memeluknya. Dia, juga merasakan begitu beruntung, kan?

Kembali ke Kota A lagi, saat berangkat, Nikita Su pernah berpikir bahwa dirinya tidak akan pernah kembali dalam kehidupan ini. Kembali ke rumah Li setelah lama absen, semuanya masih begitu familiar.

Leonard Li membawanya kembali ke kamar tidur, memeluknya dari belakang. Melihat hal ini, Nikita Su perlahan bersandar di badannya, menutup matanya, dan menghirup aroma tembakau samar yang memancar dari tubuhnya.

“Mulai sekarang, tidak ada yang bisa memisahkan kita,” kata Leonard Li serak.

Mengangguk lembut, “Baiklah, kecuali kamu tidak menginginkanku,” kata Nikita Su lembut. Kecuali, di antara mereka, ada orang ke tiga.

Perlahan-lahan mengencangkan lengan yang menahannya, Leonard Li menggigit telinganya: "Tidak."

Mendengarkan jawabannya, Nikita Su tersenyum cerah. Berbalik, Nikita Su memeluk lehernya dengan kedua tangan, berjinjit, dan berinisiatif untuk memasang bibirnya. Saat kami bersiap untuk melangkah lebih jauh, suara pelayan terdengar: "Tuan, Nona Shu dan Tuan Su akan datang mencari Nona Su *."

Mendengar hal itu, mata Nikita Su penuh dengan keraguan dan kebingungan: “Kenapa mereka datang mencariku?” Karena mengetahui bahwa dia bukan putri mereka, Nikita Su lebih tidak menerima panggilan mereka.

Meninggalkannya dengan enggan, suara Leonard Li menjadi serak: "Turun."

Nikita Su duduk dan baru saja hendak berbicara, tiba-tiba memperhatikan di bawahnya. Mengikuti tatapannya, pipi Leonard Li memerah dengan curiga.

Mata menyipit, Nikita Su menggodanya.

Berdiri di tempat, melihat tempat kegembiraan, Leonard Li tanpa daya berjalan menuju kamar mandi. Akhir-akhir ini tubuh ini sangat sensitif, jadi menginginkannya dengan mudah.

Di lantai bawah, Della Shu melihat Nikita Su turun dan langsung berdiri dengan gembira: "Nikita."

Ketika mereka mendatangi mereka, Nikita Su ragu-ragu, lalu berkata: "Nona Shu, Tuan Su."

Mendengar namanya, Hendra Su sempat bengong. Ia selalu tahu bahwa Nikita Su bukanlah putrinya. Tetapi ketika dia benar-benar mendengarnya memanggilnya nama yang benar-benar khusus ini, dia kecewa.

“Nikita, sebenarnya, kamu masih bisa memanggilku ibu. Aku tidak menyangka Priscilla Yang akan melakukan hal seperti itu untuk memisahkanmu dari keluargamu,” kata Della Shu dengan perasaan bersalah. Dalam beberapa hari terakhir ini, ia berpikir jernih, apa pun akibatnya, Nikita Su adalah korbannya.

Melihatnya, hati Nikita Su bergejolak dan berkata perlahan: “Sebenarnya aku bukan adik Leonard Li. Nyatanya, Natasha yang asli pernah diculik oleh para pedagang manusia saat dia masih kecil. Dan aku diadopsi oleh nenek."

Mata Della Shu penuh dengan kekhawatiran, jadi Nikita Su memberi tahu mereka apa yang terjadi. “Tak disangka akan terjadi liku-liku seperti itu. Nikita, nenek memperlakukanmu sebagai cucu. Mulai sekarang, aku akan memperlakukanmu sebagai anak sendiri.” Kata Della Shu serius.

Melihat penampilannya yang tulus, Nikita Su terdiam. “Nikita, maafkan aku. Bertahun-tahun ini, aku turut berduka untukmu.” Ucap Hendra Su meminta maaf.

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su berkata sambil tersenyum tipis: "Sebenarnya aku tidak membencimu, sungguh. Jika bukan karena kebaikanmu padaku, aku tidak tahu, apakah Leonard Li akan sangat menyayangiku. Membenci itu terlalu melelahkan."

Nikita Su tidak ingin tenggelam dalam apa yang disebut kebencian, itu hanya akan membuat hidupnya susah. “Semua ini disebabkan oleh Priscilla Yang, dia yang melukai kita. Hendra Su, tahukah kamu bahwa kamu tidak punya mata?” Della Shu memandang Hendra Su dan berkata.

Hendra Su benar-benar tidak menyangka akan jatuh ke dalam jebakannya. Alhasil, melakukan kesalahan tersebut malah berujung pada kematian putri kandungnya. “Baiklah, aku tidak akan melepaskannya,” kata Hendra Su.

Atas desakan Della Shu, Nikita Su akhirnya setuju untuk pergi ke rumah sakit jiwa. Kali ini, dia mengetahui bahwa Nyonya Su tampak jauh lebih tua daripada terakhir kali kami bertemu.

Melihat mereka muncul bersama, mata Nyonya Su membelalak dan dengan bersemangat menuju ke arah mereka: "Suamiku, apa yang kamu lakukan dengan sepasang jalang ini? Cepat pergi!"

Melihat Nyonya Su memegangi lengannya, Hendra Su langsung dengan sekuat tenaga mendorong Nyonya Su jatuh ke tanah dengan keras. Mata terbelalak tak percaya, air mata berlinang di mata Nyonya Su: "Hendra Su, apa kamu melindungi rubah betina ini?"

"Rubah betina yang sebenarnya adalah kamu, Priscilla Yang. Aku tidak menyangka kamu begitu kejam. Kamu tidak hanya merusak pernikahanku, bahkan seorang anak kecilpun kamu tidak lepaskan," kata Hendra Su dengan marah.

Sambil tersenyum sinis, Nyonya Su tersenyum lancang: "Lepaskan? Kenapa aku harus melepaskannya! Dia anakmu dan perempuan jalang itu, aku membencinya! Atas dasar apa saat dia hamil, kamu selalu di menjaga dia, dan saat aku hamil anakmu, kamu suruh aku gugurkan, tidak adil!

Melihat emosionalnya, Della Shu menjawab dengan tenang: "Priscilla Yang, aku di sini hari ini untuk memberi tahu kamu bahwa meskipun kamu membunuh anakku, aku memiliki anak baru sekarang. Nikita adalah anakku."

Nikita Su menatapnya dengan heran, dengan keterkejutan di matanya. Nyonya Su menatapnya dan berkata dengan jijik: "Kamu maksud itu wanita yang tidak tahu malu ini, pertama kali menikahi keponakannya, dan sekarang dia disetubuhi oleh kakaknya dan murahan!"

Mendengarkan umpatannya dengan kata-kata yang paling vulgar, Nikita Su selalu mendengarkan dengan tenang, seolah-olah itu kebenaran. Sampai dia cukup mengatakan, Nikita Su berkata dengan tenang: "Aku lupa memberitahumu sesuatu, Leonard Li dan aku bukanlah saudara."

Kalimat sederhana membuat Nyonya Su langsung kaku. Dengan mata terbuka lebar, Nyonya Su memandangnya dengan tidak percaya: "Apa, kamu bukan? Bagaimana mungkin, jangan berpikir untuk membohongiku!!"

“Adik Leonard Li yang sebenarnya diculik oleh pedagang manusia, aku hanya pengganti. Percaya atau tidak, itu tidak masalah.” Ucap Nikita Su enteng.

Senang selama ini bisa balas dendam, runtuh dalam sekejap. Nyonya Su seperti orang gila, mencengkeram pundaknya dengan panik, dan gemetar terus-menerus: "Tidak, tidak! Nikita Su, kamu bohongi aku, kamu bohong padaku... kamu inses, kamu inses !!! "

Melihat kecemburuannya runtuh karena tak percaya, Nikita Su tak bersimpati di matanya: “Rencana kamu sekian lama, dan akhirnya kalah. Nyonya Su, kamu sudah habis, tapi putrimu menjadi kotor, kehilangan kebebasan selamanya, menjadi orang yang akan merasa lebih mati daripada hidup. "

"Ah !! Tidak, tidak !! Aku tidak akan kalah, aku tidak akan kalah !! Jeanie, Jeanie-ku ..." Dengan semua rambutnya tercerai-berai, Nyonya Su terus berlarian di sekitar ruangan seperti orang gila, kasihan dan penuh kebencian.

Novel Terkait

Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
2 tahun yang lalu
Back To You

Back To You

CC Lenny
CEO
2 tahun yang lalu
Wanita Yang Terbaik

Wanita Yang Terbaik

Tudi Sakti
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cinta Tak Biasa

Cinta Tak Biasa

Susanti
Cerpen
3 tahun yang lalu
Satan's CEO  Gentle Mask

Satan's CEO Gentle Mask

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
See You Next Time

See You Next Time

Cherry Blossom
CEO
3 tahun yang lalu
Cintaku Pada Presdir

Cintaku Pada Presdir

Ningsi
Romantis
2 tahun yang lalu
The Winner Of Your Heart

The Winner Of Your Heart

Shinta
Perkotaan
3 tahun yang lalu