Be Mine Lover Please - Bab 166 Semua Ketidakadilan Itu Terjadi, Demi Bertemu Denganmu

Leonard Li menatap pria di depannya dengan ekspresi dingin. Albert Qiu memiliki senyum tipis di wajahnya, dan menatapnya dengan tenang. Tak satu pun dari mereka berbicara, dan tampaknya melakukan kontak mata di sana.

Nikita Su memandang mereka dengan curiga, dan bertanya dengan tidak mengerti: "Ada apa?"

Leonard Li menoleh dan menjawab dengan senyum tipis: "Tidak apa-apa."

Melihat ekspresinya yang acuh tak acuh, Nikita Su menjawab 'Oh' dan berkata kepada Albert Qiu, "Kak Albert Qiu, akan pergi dulu, aku akan membalas kebaikanmu nanti."

Albert Qiu melihat wajah suram Leonard Li dan berkata sambil tersenyum: "Tidak perlu, Tuan Li sepertinya tidak senang. Nikita, selamat tinggal."

Berkata 'ya', Nikita Su melirik Leonard Li, dan keduanya pergi bersama. Melihat punggung mereka pergi, Albert Qiu perlahan menyimpan senyumnya, matanya sedikit menyipit.

Dalam perjalanan pulang, Leonard Li berkata dengan acuh tak acuh: "Apakah dia menyembunyikanmu di sini?"

Setelah memikirkannya, melihat ekspresinya yang masih tenang, Nikita Su mengangguk dan menjawab dengan jujur: "Ya, aku bertemu Kak Albert Qiu ketika aku tidak punya tempat tujuan hari itu. Dia memberi aku tempat untuk bersembunyi."

Leonard Li terdiam, melihat ke suatu tempat dengan serius. Kali ini, Leonard Li melakukan penyelidikan mendalam dan menemukan bahwa dalang opini publik memiliki hubungan dengan Perusahaan Sinarmas. Meskipun Albert Qiu membantu Nikita Su dan seperti tidak ada hubungan dengan itu, tapi emosi yang muncul di matanya barusan...

Kembali ke vila, Nikita Su menunduk, memegangi wajahnya, dan menuju ke atas lebih dulu. Leonard Li berjalan ke belakang, mengeluarkan ponselnya, dan berkata dengan suara berat: “Selidiki Albert Qiu dengan hati-hati.” Pasti ada sesuatu yang rumit di balik pengacara pintar ini.

Di kamar tidur, melihat ke ruang familiar di depannya, hati Nikita Su terasa tegang. Duduk di tepi tempat tidur, merasakan nafas yang familiar, berbaring perlahan. Dalam beberapa hari terakhir, dia sangat merindukan aromanya. Baru tahu bahwa ketergantungannya pada Leonard Li jauh lebih kuat dari yang dibayangkan.

Leonard Li masuk ke kamar dan mengerutkan kening ketika dia melihat dia meringkuk di selimut. Melangkah ke depan dan angkat dia ke dalam pelukannya. “Masih mengkhawatirkan masalah di wajahmu?” Suara Leonard Li berat, dengan suara serak yang tebal.

Nikita Su mengangguk dan berkata dengan lembut, "Ya, aku sangat peduli. Leonard Li, jika wajahku terus seperti ini, apakah itu akan membuatmu digosip oleh orang lain? Sejak aku bertemu denganmu, aku selalu memberikanmu segala macam masalah. Menurutmu, apakah kita takdir yang buruk? "

Mendengar apa yang dia katakan, Leonard Li mencuil hidungnya dan berkata memanjakan: "Bodoh, bagaimana kita bisa menjadi takdir yang buruk. Jangan pikirkan itu, oke? Wajahmu bisa disembuhkan."

Sebelum kata-kata itu keluar, Nikita Su langsung membuka matanya dan menatapnya dengan penuh semangat: "Benarkah?"

“Iya besok penerbangan ke Negara Y, aku sudah hubungi dokter kulit terbaik, RS terbaik. Sebentar lagi wajahmu akan sembuh,” kata Leonard Li. Sedini mungkin, dia telah mengatur segalanya.

Tergerak dalam hati, dengan senyuman di matanya, memegangi pinggangnya dengan kedua tangan, Nikita Su berkata dengan penuh syukur: "Terima kasih, aku tidak tahu bagaimana membalasnya."

Setelah mencium pipinya, Leonard Li berkata dengan lembut, “Kamu tetap di sisiku adalah hadiah terbaik.” Dengan itu, Leonard Li perlahan mendorongnya ke bawah, meletakkan jarinya di kerahnya.

Ada senyuman di mata Nikita Su, perlahan mengangkat tangannya, dan secara aktif mengangkat kepalanya menanggapi pendekatannya. Ternyata sinar matahari selalu berada di sisinya dan dalam jangkauannya.

Keesokan harinya, Nikita Su dan Leonard Li berangkat ke Negara Y bersama. Dokter memeriksa lukanya dan segera mulai memberikan obat. Khawatir terkena infeksi, semua lukanya dibalut kain kasa.

Di rumah sakit, melihat pasien menatapnya dengan heran, Nikita Su selalu ingin menghindarinya. Mengetahui isi hatinya, dia tidak sepenuhnya belum melepaskan kekhawatiran, Leonard Li sedang berpikir, bagaimana agar dia tidak peduli tentang hal itu, kemudian dia terpikir solusi.

Di lorong, Leonard Li mengajaknya makan di luar. Mungkin secara psikologis, Nikita Su selalu merasa bahwa mata orang yang lewat tidak bersahabat. Tepat ketika dia memikirkan tentang itu, Leonard Li tiba-tiba berhenti.

Nikita Su menatapnya dengan tidak mengerti, melihat Leonard Li tiba-tiba menundukkan kepalanya dan dengan cepat mencium lukanya. Perlahan cium kulitnya sedikit demi sedikit. Melihat hal tersebut, Nikita Su menatapnya dengan heran, hanya untuk merasakan kulit di lukanya menjadi panas.

Dengan jantung berdebar-debar, Nikita Su berusaha keras bicara: "Leonard Li, apa yang kamu lakukan?"

Menyentuh pipinya dengan jari-jarinya, Leonard Li berkata dengan serius: "Jangan dipikirkan, jika kamu peduli dengan mata orang lain, aku akan menciummu. Di mataku, kamu selalu sama."

Mendengarkan jawabannya, hati Nikita Su terasa hangat. Pria ini sangat mencintainya. Tidak peduli apapun yang terjadi, dia akan berdiri dalam sudut pandangnya dan membantunya memecahkan masalah.

Air mata memenuhi matanya tidak jatuh, tersenyum bahagia: "Leonard Li, akhirnya aku mengerti mengapa aku menghadapi hal-hal yang tidak adil itu."

“Kenapa?” ​​Leonard Li mengikuti kata-katanya dan bertanya.

Dengan bayangan terpantul di matanya, Nikita Su tersenyum cemerlang: “Semua ketidakadilan itu terjadi, demi bertemu denganmu.” Dia adalah hadiah terbaik yang telah Tuhan berikan padanya. Dia bersedia untuk menerima semua kemalangan untuk mendapat cintanya.

Merangkulnya secara emosional dan memeluknya erat-erat. Dengan bibir jatuh di rambutnya, Leonard Li berkata sambil tersenyum kecil: "Bodoh."

Nikita Su tersenyum bahagia, jika dia bisa mendapatkan cintanya, meskipun dia menjadi orang bodohpun, dia akan rela.

Pada hari-hari menerima perawatan di Negara Y , Leonard Li akan mencium lukanya yang dilapis kain kasa setiap hari. Ketika perawat melihat ini, matanya penuh iri. Bagaimanapun, Leonard Li adalah laki-laki yang sempurna. Bahkan di Negara Y, ia juga sosok yang terkenal, ditambah karakternya yang tampan.

Setelah seminggu perawatan, akhirnya waktu untuk melepas kain kasa. Pembalutnya diganti setiap hari, tetapi dia tidak bisa melihat wajahnya. Perawat melepas kasa, dan jantung Nikita Su berdebar-debar, menutup matanya, tidak berani membukanya.

Dia tahu bahwa jika lukanya masih ada, mungkin tidak mudah untuk menghilangkan bekas luka tersebut selanjutnya. Tarik nafas dalam-dalam dan hembuskan, Nikita Su akhirnya perlahan membuka matanya.

Di hadapannya ada cermin, saat memandang dirinya yang cantik di cermin, Nikita Su akhirnya tersenyum sambil meneteskan air mata. Ketika perawat melihat wajahnya, mereka semua mengagumi kecantikannya.

Leonard Li melangkah maju, mengambil tisu, dan dengan lembut menyeka air matanya. Nikita Su bergegas menuju tubuh Leonard Li, Leonard Li memeluknya, dan jatuh ke lantai. “Lihat, Leonard Li, wajahku akhirnya sembuh!” Kata Nikita Su riang.

Melihat Nikita Su yang sangat gembira, Leonard Li memiliki senyuman di matanya: "Ya, masih sangat indah."

Sambil memeluk lehernya dengan gembira, Nikita Su mendorong dengan kuat, memeluknya dan berguling-guling di lantai sambil tersenyum penuh semangat: "Hebat, akhirnya aku tidak perlu lagi menahan tatapan aneh orang-orang itu. Tapi biarpun mereka menggunakan tatapan aneh melihatku, aku sudah bisa beradaptasi. "

Merasakan kegembiraannya, Leonard Li memiliki senyum di matanya. Melihat wanita yang menindihnya, Leonard Li berkata dengan acuh tak acuh: "Bagaimana kamu akan berterima kasih kepadaku?"

Berkedip main-main, Nikita Su tersipu dan berkata, "Aku bisa memberimu anak."

Mengangguk setuju, Leonard Li dengan tenang berkata: “Ya, lebih baik sekarang saja.” Sebelum kata-kata itu jatuh, Leonard Li berbalik dan menekan Nikita Su di bawahnya. Membungkuk dan mencium bibirnya secara langsung.

Mungkin terlalu indah, dan Nikita Su berinisiatif untuk membalas ciuman, tidak peduli ada orang lain di sana. Para perawat tersenyum dengan ambigu, sadar, dan pergi satu demi satu, menutup pintu untuk mereka dengan serius. Memecahkannya di tempat terkadang menjadi hal yang sangat menarik.

Luka di wajahnya sudah sembuh total, dan Nikita Su bisa pulang kapan saja. Namun, dia memilih untuk tinggal di sini satu hari lagi. Hanya karena inilah titik awal perjuangan asli Leonard Li.

Tanpa disadari, Nikita Su dan Leonard Li berjalan menuju gedung pencakar langit. Di malam hari, memandangi fasilitas hiburan dengan lampu-lampu indah di depannya, Nikita Su dengan santai berkata: "Dulu aku dengar ada legenda tentang bianglala. Semua kekasih yang berciuman di titik tertinggi bianglala bisa diberkati."

Setelah mendengar ini, Leonard Li berkata dengan acuh tak acuh: "Itu bohong."

Nikita Su berkata, "Ini adalah hal yang romantis. Kudengar ada legenda yang sangat romantis. Namun, aku melupakannya. Dulu, aku selalu bermimpi berbicara dengan kekasihku untuk naik kincir bianglala. "

“Apa kamu melakukannya dengan Aldo?” Leonard Li bertanya dengan acuh tak acuh.

Tanpa diduga ia akan menyebutkannya secara tiba-tiba, Nikita Su mengangguk: "Ya, ada."

Sebelum dia selesai berbicara, Leonard Li langsung meraih tangannya dan berjalan menuju bianglala, membeli tiket dan langsung naik ke bianglala. Melihat pemandangan indah di luar, ada senyuman di mata Nikita Su.

Berdiri, Nikita Su menatap bintang-bintang di langit dengan senyum cerah di wajahnya. Tiba-tiba, ada sentuhan di pinggang. Nikita Su menoleh ke belakang karena terkejut. Sebelum bisa memikirkannya, Leonard Li telah langsung menutup mulutnya.

Nikita Su menolak lembut, mengingatkan dengan malu-malu: "Ini belum mencapai titik tertinggi."

“Mulailah berciuman dari sini sampai kembali ke bawah, ini akan lebih efektif.” Leonard Li berkata dengan serak, tanpa memberinya kesempatan untuk menolak, dan berciuman lagi.

Menjulurkan ujung lidahnya, mengikuti lidah kecilnya. Putar dengan erat dan menari bersama. Terus-menerus menelan bibirnya, ingin makan lebih banyak. Tangan yang melingkari pinggangnya yang ramping menekannya dengan kuat ke tubuhnya, kelembutannya menekan adik laki-lakinya.

Dengan ciuman panas tersebut, Nikita Su hanya merasakan bahwa tubuhnya telah mengalami perubahan yang nyata, menusuk sedikit terluka. Segera, perhatiannya ditarik kembali, dan ciumannya tampak panas.

Setelah berciuman untuk waktu yang lama seperti selama satu abad, dia masih dengan keras kepala menolak untuk melepaskannya. Di pupilnya, tercermin sosoknya. Dia tidak percaya pada legenda bianglala, tapi berharap dalam semua kenangan yang diinginkannya, pria yang menemaninya adalah dia.

Novel Terkait

My Tough Bodyguard

My Tough Bodyguard

Crystal Song
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Seberapa Sulit Mencintai

Seberapa Sulit Mencintai

Lisa
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Suami Misterius

Suami Misterius

Laura
Paman
2 tahun yang lalu
Be Mine Lover Please

Be Mine Lover Please

Kate
Romantis
2 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
2 tahun yang lalu
Gadis Penghancur Hidupku  Ternyata Jodohku

Gadis Penghancur Hidupku Ternyata Jodohku

Rio Saputra
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
2 tahun yang lalu