Be Mine Lover Please - Bab 146 Ada Rumor Apa Di Arena?

Ketika ingin menyakiti orang lain, pertama-tama harus memikirkan nasib sendiri. Mungkin Jeanie Su tidak pernah mengira suatu hari dia akan tersingkir. Yang lebih buruk adalah menanggung siksaan fisik.

Setelah orang-orang dari Keluarga Ye pergi, Nikita Su berdiri di depan jendela langit-langit, memandang Jeanie Su yang pingsan di jalan karena kehilangan banyak darah, dengan ekspresi tenang. Leonard Li mendatanginya dengan tenang melihat pemandangan yang sama dengannya.

“Aborsi dengan cara ini seharusnya banyak membahayakan tubuhnya.” Nikita Su berkata perlahan.

Mengulurkan tangan untuk memeluknya, Leonard Li menjawab dengan tenang: “Ya, ini adalah hukuman untuknya.” Awalnya, dia akan mengeksposnya setelah lima bulan kehamilan, ketika janinnya lebih besar. Induksi persalinan sangat merugikan tubuhnya, hukuman baginya bisa dikatakan lebih berat.

Bagi Jeanie Su, Nikita Su tidak simpatik. Selalu sombong, yang hanya hukuman untuknya. “Tidak tahu apa yang akan dilakukan Aldo selanjutnya?” Nikita Su berkata dengan tenang.

"Menyapu keluar, khawatir ketika saatnya tiba, Hendra Su juga akan menderita." Leonard Li menjawab dengan acuh tak acuh, "Kejahatan itu pantas didapatkan."

Berbalik, memeluk lehernya dengan kedua tangan, Nikita Su menekuk alisnya, berkata sambil tersenyum: "Terima kasih, terima kasih atas semua yang telah kamu lakukan untuk aku, melindungi aku, dan melenyapkan bajingan untuk aku."

Mencubit dagunya, sudut bibir Leonard Li melengkung: "Em, bagaimana rencanamu untuk berterima kasih padaku?"

Rona merah muncul di pipinya, Nikita Su berdiri menjinjit, memberikan ciuman di bibirnya. Setelah melihat ini, senyum di mata Leonard Li semakin dalam: "Hanya begini?"

Dengan senyum di matanya, bersandar di dadanya, Nikita Su tersenyum: "Lalu apa yang kamu inginkan?"

Leonard Li tidak menjawab. Dia menggendongnya dan berjalan ke kamar tidur: "Melahirkan."

Di dunia ini, jika seorang pria muncul, semua pria lainnya akan menjadi peran pendukung. Bagi Nikita Su, Leonard Li adalah eksistensi seperti itu.

Pada hari senin, Nikita Su sedang berpikir di kamar tidurnya, dua hari kemudian, dia akan pergi ke luar negeri untuk belajar, bahan apa yang harus dibawa, ada ketukan di pintu. Pelayan masuk ke dalam rumah dan berkata dengan hormat: "Nona Su, ada dua tamu di bawah, mengatakan bahwa mereka sedang mencari Nona Su."

Em? Nikita Su berjalan ke bawah dengan curiga dan masuk ke ruang tamu. “Kalian adalah?” Nikita Su memandang seorang pria dan seorang wanita yang asing dengan bingung.

Wanita itu melangkah maju dan tersenyum dan mengulurkan tangannya: "Halo, Nona Nikita Su, aku penanggung jawab kompetisi desain beberapa hari yang lalu."

Mendengar kata-katanya, Nikita Su mengerutkan kening: "Ada urusan apa kalian mencari aku? Kompetisi sudah berakhir, atau menurutmu hukuman bagiku tidak cukup?"

Setelah mendengar ini, wanita itu dengan cepat menjelaskan: "Nona Su, kamu telah salah paham. Hari ini, kami di sini hanya untuk mewakili penyelenggara kontes desain kami dan menyampaikan permintaan maaf yang tulus kepada Nona Su. Kami telah menyelidiki masalah terakhir kali, ini tidak ada hubungannya dengan Nona Su. "

Setelah mendengarkan penjelasan mereka, Nikita Su mengerti. Ternyata Della Shu sudah memberi tahu mereka bahwa dia tidak ada hubungannya dengan dia karena dia telah menyuapnya. Dan karya itu memang merupakan ide Nikita Su.

"Aku anggota komite desain, merupakan kesalahan kami untuk membatalkan sertifikat desainer Nona Su tanpa verifikasi yang cermat. Jadi datang ke sini dan meminta maaf kepada Nona Su. Kamu masih merupakan desainer yang luar biasa." Pria itu berkata dengan malu-malu.

Masalahnya sudah terselesaikan, tapi tidak ada kegembiraan di hatinya. Melihat mereka, berkata dengan dingin: "Jika hanya mengatakan ini, kalian bisa pergi."

Keduanya saling memandang dan berkata serempak: "Nona Su masih keberatan dengan masalah ini?"

Sambil berdiri, Nikita Su berkata dengan tenang: "Aku tahu alasan kalian meminta maaf adalah karena Della Shu mengatakan yang sebenarnya. Jika tidak, kalian tidak akan mengakui kesalahan. Jadi, perkataan minta maaf ini, aku tidak membutuhkannya. Bibi, singkirkan. "

Setelah berbicara, Nikita Su berbalik dan berjalan ke atas. Dia mengerti bahwa inilah cara Della Shu ingin dimaafkan olehnya, dan dia ... tidak membutuhkan. Beberapa hal telah terjadi, mereka ditakdirkan untuk terjadi. Permintaan maaf tidak bisa mengubah hasilnya.

Sore harinya, Nikita Su dan Leonard Li membicarakan hal ini. “Sepertinya kamu sangat terluka.” Leonard Li berkata begitu. Menurut karakter baik hati Nikita Su, kecuali benar-benar terluka dalam, kalau tidak dia akan memilih untuk menerimanya.

Duduk di kursi di ruang kerja, Nikita Su melihat draf desain di tangannya dan mengenang: "Desain adalah pekerjaan favorit aku, ini adalah impian aku. Tapi dia menginjak-injak mimpiku dan menyebabkan semua orang mencurigakan aku. "

Suaranya sangat lembut, tapi membuat orang merasa tertekan. Leonard Li menatapnya dari kejauhan tanpa berbicara. Setiap orang memiliki keterikatan di dalam hatinya, dia melakukan hal yang sama. Menutup dokumen, Leonard Li berdiri: "Ayo pergi."

Em? Melihatnya dengan bingung, Nikita Su bertanya dengan rasa ingin tahu: "Pergi kemana?"

Tidak menjawab, hanya meraih tangannya dan berjalan keluar. Leonard Li memilh roadster Ferrari dari garasi, membawanya mencari angin. Nikita Su membuka tangannya dan melihat rambut panjangnya diacak-acak oleh angin, namun Nikita Su dipenuhi dengan senyuman bahagia.

Mobil sport diparkir di tepi pantai, Leonard Li dan Nikita Su turun bersama. Laut pada malam hari berbeda dengan siang hari. Mendengarkan deburan ombak di bebatuan, Nikita Su memejamkan mata dan mendengarkan suara tangis laut.

Leonard Li berdiri berdampingan dengannya, berkata dengan ringan: "Tidak senang beri tahu aku, menemanimu untuk bersantai disini."

Nikita Su tidak membuang muka, perlahan menyandarkan kepalanya di pundaknya: "Baiklah, bagus. Lalu, akankah kamu selalu tinggal denganku?"

“Ya,” Leonard Li menjawab dengan singkat. Wanita yang dia identifikasi seumur hidup. Hanya saja hubungan mereka ditakdirkan tidak akan berjalan mulus.

Meninggalkan pantai, Leonard Li mengajak Nikita Su makan barbekyu pinggir jalan. Melihat tatapan kaget orang-orang yang lewat, Nikita Su tidak merasa canggung, melainkan sentuhan kegembiraan.

Saat ini, sebuah mobil tiba-tiba berhenti di samping mereka. Seorang pria berjas merk berjalan ke bawah, memandangnya dengan takjub: "Direktur Li?"

Leonard Li melihatnya, mendengung pelan, terus duduk di meja persegi kecil dan makan. Melihat ini, mata pria itu penuh dengan keterkejutan: "Tidak menyangka Direktur Li akan datang untuk makan warung pinggir jalan seperti ini, akankah itu menurunkan status kamu."

Menurut statusnya, hanya restoran paling mewah yang bisa menunjukkan statusnya, dan warung pinggir jalan ini ... “Aku suka kalau wanita menyukainya.” Kata Leonard Li tenang.

Mendengar itu, Nikita Su berhenti bergerak, pipinya memerah, kemudian dia tersenyum cerah. “Aku mendengar bahwa Direktur Li sangat mencintai Nona Su. Tampaknya rumor ini benar adanya. Nona Su, kamu sangat bersyukur dapat bertemu dengan orang baik seperti Direktur Li. "

Mengangkat kepalanya, alis melengkung, Nikita Su tersenyum cerah: “Aku juga berpikir begitu.” Leonard Li adalah pria terbaik di dunia, bukan salah satu dari mereka.

Pria itu mengobrol sebentar di sana, ketika dia melihat Leonard Li tidak ingin berbicara dengannya, dia pergi dengan penuh minat. “Rumor apa di arena?” Nikita Su bertanya sambil bergosip. Dari apa yang dikatakan pria itu barusan, sepertinya ada legenda tentang mereka berdua.

“Dikabarkan bahwa aku sangat mencintaimu, aku patuh padamu. Aku sangat mencintaimu, akan putus dengan keluarga untukmu, dan…” jawab Leonard Li dengan tenang, tanpa sedikitpun jejak di wajahnya. Namun hati Nikita Su sangat terharu.

Tanpa disadari, Leonard Li melakukan banyak hal untuknya. Dan dia seperti seorang putri, dipegang di telapak tangannya untuk dilindunginya. Ini adalah hal paling bahagia baginya untuk bertemu dengannya.

Setelah makan semalaman, sampai di depan pintu rumah, bertemu lagi dengan Della Shu. Sepertinya dia sudah lama menunggu di sini. Della Shu melihatnya, melangkah maju dan meraih pegangan pintunya: "Nikita, ayo bicara, oke?"

Menggenggam dengan keras kepala, menolak untuk melepaskan, Della Shu memiliki ketulusan di matanya. Setelah hening lama, Nikita Su bersenandung, membuka pintu mobil, membiarkan Leonard Li masuk dulu ke dalam rumah.

Berdiri tegak di sana, ekspresi Nikita Su dingin: "Bicarakan, untuk apa mencari aku?"

Della Shu ingin memegang tangannya, tapi dia membuangnya tanpa ampun. Melihat kehilangan tangan, mata Della Shu penuh dengan permintaan maaf: "Tata, apakah kamu benar-benar tidak mau memaafkan ibu? Ibu salah. Ibu benar-benar mengira kamu telah meninggal, jadi ..."

“Jangan panggil aku Tata, setelah nenekku meninggal, Tata sudah meninggal. Sekarang aku bernama Nikita Su, tidak ada hubungannya denganmu.” Nikita Su berkata kosong.

Menutupi mulut, jangan biarkan dirimu menangis. Dia telah berhutang padanya selama bertahun-tahun, dan masih menyakitinya seperti ini. Semakin aku memikirkannya, semakin keras Della Shu tidak bisa memaafkan dirinya sendiri.

“Tidak peduli namamu Nikita atau Tata, semua adalah putriku. Nikita, apa yang kamu ingin ibu lakukan agar kamu memaafkan ibu?” Della Shu berkata dengan suara tercekat, “Ibu berlutut dan memohon padamu, oke? " Sambil berbicara, Della Shu berlutut.

Setelah melihat ini, Nikita Su menekan tangannya dan berkata tidak senang: "Apa yang kamu lakukan? Apakah menurutmu, aku bisa memaafkanmu?"

Terlihat tidak berdaya, Della Shu berkata dengan getir: "Tapi aku tidak tahu harus berbuat apa agar kamu bisa memaafkan aku. Nikita, aku telah mengharapkan kamu selama ini. Aku pikir kamu tidak lagi hidup, jadi selalu menjaga Winny seperti dirimu. Aku berpikir seperti ini, bisa berpura-pura bahwa kamu masih hidup. "

Mundur beberapa langkah, Nikita Su tersenyum bahagia: "Kamu mengira aku sudah mati ... Orang lain mengatakan bahwa aku mati, kamu percaya saja, tidak memverifikasi sama sekali. Nona Shu, perasaan kamu terhadap aku benar-benar dalam? Cukup, aku tidak perlu melihat kemunafikan kamu. "

Dengan itu, Nikita Su berbalik dan berjalan cepat menuju rumah. Della Shu ingin menyusul, tetapi dihentikan di depan pintu. "Nikita! Apa yang harus aku lakukan agar kamu bisa memaafkan aku? Nikita, ibu salah, ibu salah ..." kata Della Shu lantang.

Berjalan ke dalam rumah dan bersandar di pintu masuk, Nikita Su tampak lemah. Dengan tulus berharap dia akan mengenalinya, tetapi sekarang tidak bisa melupakan rasa sakit di dalamnya. “Jangan menangis.” Suara Leonard Li datang dari atas kepalanya.

Perlahan mengangkat kepalanya, Nikita Su berkata sambil mengejek: "Jangan khawatir, aku tidak akan menangis lagi. Sudah terlalu banyak air mata yang pernah dikeluarkan, sekarang sudah mengering dan tidak bisa menangis."

Novel Terkait

Villain's Giving Up

Villain's Giving Up

Axe Ashcielly
Romantis
2 tahun yang lalu
Everything i know about love

Everything i know about love

Shinta Charity
Cerpen
3 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu
Gadis Penghancur Hidupku  Ternyata Jodohku

Gadis Penghancur Hidupku Ternyata Jodohku

Rio Saputra
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Love In Sunset

Love In Sunset

Elina
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Gue Jadi Kaya

Gue Jadi Kaya

Faya Saitama
Karir
2 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
2 tahun yang lalu