Be Mine Lover Please - Bab 169 Bra Tidak Bisa Robek.

Perusahaan Li dan Leonard Li melipat tangan di depan mereka, dan mendengarkan dengan hampa laporan Girno Chen tentang penyelidikan Albert Qiu.

“CEO, menurut penyelidikan kami, Albert Qiu hanyalah seorang pengacara yang sangat baik. Meskipun dia adalah putra bungsu dari ketua Perusahaan Sinarmas, dia jarang ikut serta dalam urusan perusahaan,” ucap Girno Chen jujur.

Alis sedikit berkerut, mata Leonard Li menyipit sedikit: "Setelah menyelidiki selama beberapa hari, hanya ini hasilnya, Ya?"

Menyadari amarahnya, Girno Chen menundukkan kepalanya dan berkata dengan nada meminta maaf: "CEO, informasi Albert Qiu sangat mudah untuk diperiksa, dan tidak ada informasi lain yang dapat ditemukan. Kali ini Nona Su * bertemu dengannya, itu mungkin hanya kebetulan."

Bersandar di kursi, melihat ke suatu tempat dengan serius, Leonard Li berkata dengan acuh tak acuh: "Atau, dia bersembunyi sangat dalam. Jika ingin menggali informasinya, harus memikirkannya."

Mendengar ini, Girno Chen dengan hormat berkata: "Ya, CEO."

Harus terus berbicara tentang hal-hal lain, ketukan di pintu terdengar, dan Nikita Su menjulurkan kepalanya: "Kamu sibuk?"

Dia melambaikan tangannya dan memberi isyarat kepada Girno Chen untuk pergi. Yang terakhir bertemu, membungkuk, dan berjalan keluar. Saat melewati Nikita Su, dia dengan sopan mengangguk ke arahnya.

Masuk ke dalam ruangan, dengan kedua tangan menopang kepala, berbaring di atas meja, Nikita Su penasaran bertanya: “Urusan negara apa yang kalian bicarakan?” Tak mau mendengarkan sembarang kabar, Nikita Su hanya berkata dengan santai.

Mengulurkan tangan dan mengusap rambutnya, Leonard Li menjawab dengan acuh tak acuh: "Selidiki seseorang, ingin tahu?"

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su menjawab dengan tegas: “Aku tidak mau.” Entah karena alasan perusahaan atau pribadi, Nikita Su tidak tertarik untuk mengerti.

Dengan lengkungan bibir yang sangat dangkal, Leonard Li tersenyum ringan: "Bagus."

Berbalik mendekatinya, Nikita Su berbalik dan langsung duduk di pangkuannya. Sambil memegang lehernya dengan kedua tangan, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Kamu sibuk, apa kamu butuh hewan peliharaan untuk membantumu memijit bahu?"

Mencolek hidungnya, Leonard Li menjawan 'ya' dengan suara tenang. Setelah itu, dia memisahkan kakinya dan meletakkannya di pahanya, berhadapan satu sama lain. Saat melihat ini, pipi Nikita Su memerah.

Melihat postur ambigu kedua pria itu, Nikita Su berusaha tetap tenang, meletakkan kedua tangannya di bahu pria itu dan mengusapnya dengan lembut. Leonard Li menatapnya, melihat penampilannya yang pemalu.

“Nyaman kan?” Nikita Su bertanya lirih.

Dengan bahunya yang banyak rileks, mata Leonard Li berkobar-kobar: "Ini bisa lebih nyaman."

Mengetahui niatnya, langsung meraih tangannya, dan Nikita Su berkata dengan nada kesal: "Tidak, ini kantor, kalau misalnya Asisten Chen mencarimu karna ada urusan..."

Memeluk pinggangnya dengan kedua tangan, menundukkan kepalanya, membenamkan kepalanya di dadanya, menghirup aroma manis yang terpancar dari tubuhnya: "Dia tidak akan melihat."

Sudut mulutnya bergerak-gerak, dan Nikita Su sedikit mengangkat dagunya, matanya berkedip-kedip: "Leonard Li ..."

Telapak tangannya membelai punggungnya, jari-jarinya sedikit terhuyung, dan bra segera menjadi longgar.

Di sisi lain, tangan Leonard Li menarik-narik dengan kasar, mendengar suara sobek, dan Nikita Su sedih karena celananya.

Tetapi untuk waktu yang lama, Leonard Li terus mendorong dengan keras dan dengan cepat, membuat suara yang tajam. Tenggelam dalam kegembiraan yang dibawanya, Nikita Su pemalu, tetapi terbiasa dengan sentuhannya.

“Besok aku akan bekerja, dan sore nanti aku akan menemani Nona Shu ke rumah sakit,” kata Nikita Su.

Bibir menempelkan ciuman di dahinya, Leonard Li berkata dengan suara berat: "Ya, tinggallah bersamaku malam ini."

Telinganya terasa panas untuk beberapa saat, dan Nikita Su memukul dadanya dan berkata dengan suara kesal: “Leonard Li, aku merasa kebutuhanmu semakin lama semakin kuat.” Umumnya, tempat mereka melakukannya hanyalah tempat tidur. Baru-baru ini, beberapa perubahan ...

Meremas pipinya, suara Leonard Li diwarnai dengan senyuman: "Ya, kamu dapat memenuhi kebutuhanku. itu tidak berubah, seperti tiga tahun lalu."

Mendengarkan bahasanya yang jelas, Nikita Su segera mengganti topik pembicaraan dan menunjuk ke strip pakaian di tanah: "Bagaimana menurutmu, aku tidak bisa keluar tanpa memakai celana dalam, kan?"

Leonard Li mengangkat telepon internal, menoleh ke Girno Chen, dan berkata, "Sepuluh menit kemudian, biarkan toko pakaian dalam mengirimkan pakaian dalam."

Sepuluh menit kemudian, ketika dia melihat Girno Chen mengirimkan sesuatu dengan pandangan yang ambigu, Nikita Su benar-benar ingin mencari lubang untuk bersembunyi. Memakainya dengan cepat, Nikita Su melihat tumpukan pakaian dalam dan menelan ludag: "Begitu banyak, memangnya untuk apa?"

Sudut bibir Leonard Li memunculkan lengkungan yang sangat dangkal: “Persiapkan dan gunakan di masa depan.” Mendengarkan maksudnya, apakah adegan ini akan sering dimainkan di masa depan? Wajahnya langsung memerah seperti pantat monyet.

"Bagaimana dengan ... bra?" Nikita Su bertanya, tersipu, "Bra tidak bisa robek."

Berfokus pada dokumen, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Pakailah saat melakukannya, akan lebih baik."

Dengan tangan menutupi pipinya, Nikita Su ingin melarikan diri. Namun, dia sama sekali tidak keberatan. Saat melakukannya, dia ... tampaknya menjadi orang yang menikmati ...

Keluar dari Perusahaan Li, Nikita Su langsung masuk ke rumah sakit. Di pintu masuk rumah sakit, Della Shu menunggu dengan sabar. Dengan cepat berlari ke depan, Nikita Su berkata dengan nada meminta maaf: "Maaf, aku terlambat."

Della Shu dengan alami meraih tangannya, memintanya untuk menahan diri, dan berkata dengan ramah: "Aku baru saja tiba, Nikita, kamu bisa ikut denganku untuk pemeriksaan, itu saja aku sudah sangat bahagia."

Hubungan antara Nikita Su dan Della Shu jelas jauh lebih dekat, dan Winny Li, bagaimanapun, telah menjadi bagian dari masa lalu. Perlahan berjalan di rumah sakit, melihat tangannya, bibir Nikita Su terangkat tanpa sadar.

Della Shu menoleh, melihat tanda di lehernya dengan tajam, dan berkata sambil tersenyum: "Nikita, pernikahan antara kamu dan Leonard juga harus diselesaikan. Tuan Ye, aku akan membujuknya."

Mendengar itu, Nikita Su tersipu dan berkata lembut, "Terima kasih."

Ketika dia datang ke ruangan dokter, dokter tersebut memeriksa Della Shu dan kemudian mengeluarkan serangkaian perintah tes. Segera setelah itu, Nikita Su menemani Della Shu mengambil darah dan melakukan CT scan.

Di koridor, keduanya menunggu hasilnya bersama. Della Shu memegang tangannya dan berkata dengan sungguh-sungguh: "Nikita, bisakah kamu memanggilku ibu? Aku benar-benar ingin mendengar kamu memanggilku sekali."

Melihat kesungguhan di matanya, Nikita Su ragu-ragu. Hari-hari ini, dia memang berhati lembut, tetapi masih tidak bisa sepenuhnya memaafkan. Terhadap Della Shu, Nikita Su sudah mendambakan cintanya, tapi menolaknya. Beberapa hal ditakdirkan untuk meninggalkan bekas luka di hatinya.

Melihat dia diam, Della Shu tahu jawabannya, matanya kecewa, tapi dia berhasil tersenyum: "Tidak apa-apa, aku masih punya waktu, aku bisa menunggumu menerimaku."

Melihat kesedihannya, Nikita Su merasa bersalah di dalam hati. Akhirnya, dia berkata dengan lembut: "Bu."

Mengangkat kepalanya dengan cepat dengan air mata berlinang, Della Shu menatapnya dengan heran dan meraih tangannya dengan gembira: "Nikita, bisakah kamu memanggilku lagi?"

Tak bisa menolak keinginannya, Nikita Su mengangguk: "Bu."

Segera memeluknya, Della Shu tidak bisa menahan tangis kegirangan. Sambil berpegangan erat, tubuh Della Shu gemetar: "Nikita, terima kasih, sungguh, terima kasih ... Ibu sangat mencintaimu, dan di masa depan, Ibu akan lebih mencintaimu!"

Merasakan kehangatannya, Nikita Su perlahan berkata: "Sejak kecil hingga besar, aku iri pada anak-anak lain yang memiliki orang tua. aku sangat iri melihat ibu mereka merajut pakaian untuk mereka dan berpegangan tangan. Tapi, Itu hanya bisa membuat iri. "

Nikita Su adalah gadis yang tidak percaya diri, dia merindukan semua kehangatan. Tapi masa kecilnya penuh dengan kesuraman. Karena itu, setelah Aldo Ye muncul, dia baru bisa tidak memperdulikan segalanya dan ingin memiliki satu-satunya kehangatan.

Memahami perasaannya, Della Shu berkata dengan suara tersedat: "Di masa depan, ibu akan merawatmu dengan baik. Selama ini, ibuku berhutang padamu, dan aku akan menebusnya untukmu."

Nikita Su tidak menjawab, hanya tersenyum. Dia tidak berani menahan terlalu banyak harapan untuk apapun, jangan sampai dia akan lebih kecewa di masa depan. Seperi sikapnya terhadap hubungan dia dan Leonard Li, dia menghargainya, tetapi sedikit gelisah, takut dia akan kehilangannya kapan saja.

Perawat datang dan memberikan laporan inspeksi kepada Della Shu. “Bagaimana?” Tanya Nikita Su prihatin.

Della Shu melihat lembar tes darah dan berkata sambil tersenyum: "Tes darah pada umumnya hanya pemeriksaan rutin, tidak akan terjadi apa-apa."

Oh, Nikita Su melirik dengan santai, matanya tertuju pada golongan darah dengan santai, melihat kolom golongan darah, dengan jelas tertulis darah O. Ia teringat Hendra Su juga memiliki golongan darah O.

Dengan mata terbuka lebar, mata Nikita Su tercengang. Menarik napas dalam-dalam, Nikita Su berpura-pura dengan tenang berkata: "Apakah kamu darah O?"

Tanpa menyadari keanehannya, Della Shu menjawab dengan senyum kecil: "Ya, golongan darah O."

Nikita Su tidak berbicara, tetapi tubuhnya secara naluriah menegang. Keduanya sama-sama golongan darah O, mestinya gak mungkin melahirkan anak golongan AB? Namun, dia bergolongan darah AB.

Wajahnya sedikit pucat, dan napas Nikita Su menjadi berantakan. Sambil menarik kursi dengan erat, Nikita Su berkata dengan susah payah: "Kalau begitu, apa kamu ingat aku ini golongan darah apa?"

Mendengar hal ini, Della Shu berkata dengan nada meminta maaf: "Maaf Nikita, aku tidak tahu. Golongan darah kamu tidak dites setelah lahir. Ada apa?"

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su berhasil tersenyum: “Tidak apa-apa, ayo kita pergi dan lihat apakah hasil CT-nya keluar.” Setelah berbicara, Nikita Su dengan cepat berdiri, berbalik dan berjalan ke depan.

Langkah kaki itu sedikit ngambang, dan otak Nikita Su berdengung. Apakah dia benar-benar bergolongan darah AB? Atau, apa ada yang salah?

Novel Terkait

Unperfect Wedding

Unperfect Wedding

Agnes Yu
Percintaan
3 tahun yang lalu
Demanding Husband

Demanding Husband

Marshall
CEO
2 tahun yang lalu
My Charming Wife

My Charming Wife

Diana Andrika
CEO
2 tahun yang lalu
Awesome Guy

Awesome Guy

Robin
Perkotaan
2 tahun yang lalu
You're My Savior

You're My Savior

Shella Navi
Cerpen
3 tahun yang lalu
Revenge, I’m Coming!

Revenge, I’m Coming!

Lucy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Mr Lu, Let's Get Married!

Mr Lu, Let's Get Married!

Elsa
CEO
2 tahun yang lalu
Istri ke-7

Istri ke-7

Sweety Girl
Percintaan
3 tahun yang lalu