Be Mine Lover Please - Bab 89 Nama belakangmu Dingin, Akan Membuatmu Hangat

Melihat pria dengan wajah pucat berdiri di depan wajah itu, Nikita Su merasa tidak nyaman. Leonard Li mengangkat tangannya, mencoba meraih lengannya, tetapi dia membuangnya.

Henny An berkata dengan tangan di pinggul dan berkata dengan marah: "Leonard Li, jika memang kamu tidak suka Nikita, kamu juga tidak boleh mempermainkannya seperti ini? Dan bersama ..."

Leonard Li melirik ke arah Henny An dengan dingin, melihat aura kasar memancar di sekujur tubuhnya, Henny An langsung terdiam, momentumnya menghilang dalam sekejap.

Leonard Li hendak melangkah maju, tetapi Nikita Su mundur. “Aku tidak ingin bertemu denganmu lagi, kita putus saja.” Nikita Su berkata dengan suara pelan, dan pergi dengan langkah.

Setelah melihat ini, Leonard Li dengan cepat meraih pergelangan tangannya dan menatapnya dengan cemberut: "Nikita!"

Pada saat ini, pikirannya kacau, dia tidak bisa mendengar apapun. Berjuang keras, Nikita Su berkata dengan penuh semangat: "Lepaskan aku! Aku tidak ingin mendengar kebohonganmu. Menahan diri? Haha, hanya wanita bodoh sepertiku yang akan mempercayaimu."

Melihat bahwa dia masih menolak untuk tenang, Leonard Li berbalik dan langsung menekannya ke dinding. Tanpa memberinya kesempatan untuk membantah, dia langsung memblokir bibirnya.

Henny An menutup mulutnya karena terkejut, lalu mulai mengagumi seseorang yang secara agresif memberi ciuman. Dan dua orang lainnya berlagak tidak melihat mereka, melakukan urusan mereka sendiri.

Dengan enggan melepaskannya, melihatnya akhirnya tenang, ujung jari Leonard Li mengusap bibirnya: "Dengarkan penjelasanku."

“Apa yang dilihat olrh mata barulah bisa di percaya, bagaimana kamu mau menjelaskannya? Jangan bilang, kamu dan dia baru saja melepas bajumu dan mau ngobrol di ranjang.” Kata Nikita Su dingin.

Awalnya berpikir untuk menyembunyikan, sekarang tampaknya menyembunyikan hanya akan memperdalam kesalahpahamannya. “Tidak, aku datang untuk berobat.” Leonard Li berkata dengan tenang.

“Berobat?” Nikita Su dan Henny An berbicara berbarengan, dengan kebingungan di mata mereka.

Melihat wanita di sebelahnya, Leonard Li terlihat sedikit aneh, menyentuh hidungnya, dan kemudian berkata secara tidak wajar: "Ada yang salah dengan hal itu."

Berkedip, Nikita Su menatapnya dengan bingung: "Hal itu? Dalam hal mana?"

Rona merah yang mencurigakan terlihat di pipinya, dan Leonard Li tampak canggung. Otak Henny An berkelebat, dan dia menatapnya dengan heran: “Apakah karena adik kecilmu itu tidak berfungsi?” Menunjuk di bawahnya, Henny An berkata dengan bijaksana.

Meskipun agak sulit untuk mengatakannya, Leonard Li mendengus dengan jujur. Dibandingkan dengan ingin muka, dia lebih penting.

Nikita Su butuh waktu lama untuk pulih dari kabar ledakan ini. Dia ingat bahwa dia akan mengalami reaksi fisiologis sebelumnya, mungkinkah ...

“Apa karena ramuan perangsang, lalu direndam dalam air es?” Nikita Su bertanya pelan.

Leonard Li diam, yang merupakan meniyakan. Dalam sekejap, rasa bersalah memenuhi hatinya. Dia tidak menyangka insiden itu akan memiliki konsekuensi serius baginya. Memikirkan hal ini, Nikita Su menundukkan kepalanya: "Maafkan aku."

Melihat ekspresi bersalahnya, Leonard Li menekan bagian belakang kepalanya. Jika tidak memberitahunya, karna tidak ingin dia menyalahkan diri sendiri. “Ini tidak ada hubungannya denganmu, pilihanku sendiri,” Leonard Li menanggapi dengan acuh tak acuh.

Bagi pria, ini seharusnya menjadi pukulan berat, bukan? Menatapnya, Nikita Su berkata dengan serius: "Seharusnya kau memberitahuku, kupikir kamu bosan padaku."

Meremas pipinya, Leonard Li menjawab dengan suara rendah, "Memalukan."

Teringat obrolan dengan Henny An, Nikita Su berkata lirih: “Tidak apa-apa kalau tidak naik, nama belakang kamu bukan naik, nama belakang aku dingin dan kalau bersama itu akan sempurna.” Meski suaranya kecil, sudah cukup didengar oleh orang-orang di lokasi kejadian.

Henny An terkekeh dan berkata dengan bercanda, "Sepertinya itu benar."

Apakah dia menghiburnya atau tidak, Leonard Li masih merasa hangat dengan kata-katanya. "Bodoh, meskipun nama belakangmu dingin, aku akan membuatmu hangat."

Melihatnya membicarakan topik pemalu ini di depan umum, pipi Nikita Su memerah. Dengan cepat mengubah topik pembicaraan, Nikita Su menunjuk seorang pria paruh baya tidak jauh dari sana dan bertanya, "Dia adalah dokter yang merawatmu?"

Pria paruh baya itu tersenyum dan berkata dalam bahasa Mandarin yang tidak lancar: "Aku dokter Dokter Li. Baru-baru ini Tuan Li bersikeras untuk menjalani perawatan dan dia akan segera pulih."

Akhirnya mengerti mengapa Leonard Li pergi tepat waktu selama periode waktu ini. Karena tahu alasannya, merasa sedih karena sudah salah paham seperti itu. “Maaf, aku seharusnya tidak meragukanmu,” kata Nikita Su dengan nada mencela.

“Tidak apa-apa,” kata Leonard Li dengan senyum ringan.

Melihat mereka berbicara di sana, pria paruh baya itu menyela dengan malu-malu: "Bisakah perawatan dilanjutkan?"

Mendengar hal ini, Nikita Su membungkuk kepadanya dengan cepat, dan berkata dengan nada meminta maaf: "Maaf, aku lupa. Dokter, tolong, Leonard Li akan merepotkan kamu."

Henny An menambahkan sambil terkekeh: "Ini terkait dengan kehidupan bahagia mereka di masa depan, jadi dokter harus lebih memperhatikan."

Pria paruh baya itu memberi isyarat OK sementara Nikita Su tersipu. Tak ingin mengganggu mereka, Nikita Su membawa Henny An dan keluar kamar dengan malu-malu, mengembalikan ruang itu kepada mereka.

Sambil berjalan keluar dari hotel, Nikita Su berkata dengan cemas: “Aku harap itu tidak akan menimbulkan masalah dalam hidupnya, jika tidak, aku akan sangat bersalah jika hubungan kami tidak berhasil.” Bahkan, dia tidak tahu tentang masa depan mereka.

“Kenapa kamu berkata begitu? Apa kamu dan Paman tidak suka satu sama lain? Kalau begitu, tentu tidak akan gagal,” tanya Henny An bingung.

Sambil meletakkan tangannya di belakangnya, menatap jalan yang sibuk, Nikita Su dengan tenang berkata: "Karena pernikahanku dengan Aldo, rumor orang lain. Dan, Kakek*,... Tidak setuju dengan hubungan kami, ini semua adalah masalah. "

Sambil bersandar di bahunya, Henny An berkata dengan emosi: "Kita berdua, benar-benar memiliki jalan yang sulit dalam cinta."

Mengangkat sudut bibirnya, Nikita Su berkata dengan bercanda: "Bukankah kamu dan suami kontrakmu sangat baik? Manis dan bahagia."

Dengan kepala terkulai, Henny An berkata tanpa daya, "Tapi aku tidak mencintainya, yang aku cintai adalah saudaranya. Aku membayakan ketika melihat pria yang kusuka dengan wanita lain dan menunjukkan kasih sayang di masa depan, hal itu membuat aku sakit hati."

Sepertinya hubungan mereka bermasalah. Nikita Su mengangkat bahu, menghentikan mobil, dan berjalan dalam perjalanan pulang.

Di rumah Keluarga Ye, Leonard Li berdiri di sana tanpa ekspresi, dengan satu tangan di saku celananya, memandang dingin ke arah Kakek yang duduk di seberangnya. Melihat ekspresinya, kakek itu berkata dengan tidak puas: "Jangan duduk dulu, apakah kamu ingin aku mengangkat kepala melihatmu?"

Dengan ekspresi acuh tak acuh, ekspresi Leonard Li tidak berubah sedikit pun: “Cepat katakan jika ada sesuatu, lalu aku akan pergi.” Di sini, dia tidak ingin tinggal untuk sementara waktu. Pada hari biasannya, dia tidak akan datang ke sini kecuali terjadi sesuatu.

Melihat sikapnya, wajah kakek marah, dan dia mengetuk tongkat dengan keras: "Kenapa, apa begini cara kamu berbicara dengan orang lain?"

Meliriknya dengan tenang, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Itu tergantung dengan siapa."

Dari maksud perkataannya, karna berhadapan dengannya maka sikapnya jadi buruk begini? Memikirkan ini, kakek menyeringai. Hampir marah, tidak bisa menahan untuk tidak mengingat tujuan mencarinya hari ini. "Aku akan memperingatkanmu untuk terakhir kali untuk berpisah darinya." Kakek memberikan peringatan. Sayang sekali Leonard Li tidak mendengar peringatan itu.

“Mustahil.” Leonard Li dengan blak-blakan membantah.

Seolah-olah telah mengantisipasi jawabannya, mata kakek menyipit: "Jika Nikita Su tahu bahwa orang yang memiliki hubungan dengannya adalah kamu, kamu membuatnya hamil, yang membuat pernikahannya sengsara. Menurutmu, akankah dia memaafkanmu? "

Pandangan kejam melintas di matanya, Leonard Li berkata dengan suara ditekan: "Beraninya kamu."

Melihat perubahan ekspresinya, kakek itu berkata sambil mencibir: "Jika kamu berani terus bersamanya, aku akan memberitahunya. Nikita Su sangat mencintai Aldo, dan Aldo juga mencintainya. Jika bukan karena kamu, mereka akan sangat bahagia. Kemalangannya selama tiga tahun disebabkan olehmu. Menurutmu, apakah dia akan menerimamu seperti ini? "

Untuk waktu yang lama, Leonard Li tidak berani memberi tahu Nikita Su tentang hal ini, hanya karena dia khawatir tidak akan menerimanya. Sekarang, kakek melihat kelemahannya dan ingin mengancamnya dengan itu. “Kamu berani mengatakan sepatah kata lagi, aku akan membuatmu mati dengan sengsara.” Leonard Li mengancam dengan tegas.

Wajahnya hijau, matanya menatap, kakek cemas. "Kamu mengutukku seperti ini untuk seorang wanita? Leonard Li, kamu sangat baik!" Kata kakek dengan marah.

Berbalik dengan dingin, matanya memaku, Leonard Li berkata dengan suara dingin: “Jika kamu berani menyentuhnya, makan aku akan berani juga. Jangan menantang kesabaranku, kamu tidak bisa membayarnya.” Setelah meletakkan kata-kata ini, Leonard Li keluar tanpa melihat ke belakang.

Pengaruh kakek di Kota A tidak boleh dianggap remeh, meski baru kembali ke negaranys, ia bisa dengan cepat mendapatkan kekuasaan di Kota A, itu juga karna dia punya taktik. Nikita Su adalah batas kesabarannya. Jika kakek berani menyentuhnya, dia tidak keberatan menghadapinya secara langsung.

Dengan marah, dia membanting cangkir porselen ke arah Leonard Li dan jatuh ke tanah. Leonard Li tidak berhenti, dan berjalan keluar seperti biasa. Dadanya terus naik turun, dan kakek penuh amarah: "Bocah sialan ini, aku benar-benar marah. Sial, sial!"

Pria itu melangkah maju, membungkuk, dan bertanya dengan prihatin: "Kakek * jangan marah, tubuhmu penting. Tuan ** sudah bilang begitu, apakah kita akan berhenti berurusan dengan Nona Su *?"

Jika dia mudah menyerah dan membiarkan mereka bersama, dia tidak akan menjadi kepala Keluarga Ye. "Dia berani menyombongkan diri, aku akan mencoba melihat seberapa hebat dia. Jangan mengira jika karna memiliki suatu kemampuan, jadi aku tidak bisa memberi pelajaran untukmu. Bawa hasil penyelidikan dan kirimkan ke koran. Aku akan menghancurkan Nikita Su."

“Ya, kakek *.” Pria itu berkata dengan hormat, mengeluarkan ponselnya dan mengatur seseorang untuk menanganinya.

Berjalan keluar dari rumah dan duduk di kursi belakang, Leonard Li melihat ke luar jendela sambil berpikir. Menurut pemahamannya tentang kakek, tidak mungkin menyerah dengan mudah. Jadi selanjutnya, dia harus siap sepenuhnya untuk perubahan mendadak.

“Tuan, selanjutnya kamu mau kemana?” Tanya Supir Wang melalui kaca spion bagian dalam.

Dengan jari-jarinya diketuk, Leonard Li berkata dengan suara rendah, “Perusahaan Fu.” Tidak peduli dari mana dia memulai, dia akan mencoba menghentikannya. Sebuah kontes resmi dimulai.

Novel Terkait

My Tough Bodyguard

My Tough Bodyguard

Crystal Song
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Someday Unexpected Love

Someday Unexpected Love

Alexander
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Marriage Journey

Marriage Journey

Hyon Song
Percintaan
2 tahun yang lalu
Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Shuran
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Mr. Ceo's Woman

Mr. Ceo's Woman

Rebecca Wang
Percintaan
2 tahun yang lalu
Gadis Penghancur Hidupku  Ternyata Jodohku

Gadis Penghancur Hidupku Ternyata Jodohku

Rio Saputra
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
2 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
2 tahun yang lalu