Be Mine Lover Please - Bab 139 Dia Mendesak Aku Menuju Jalan Kematian

Hati Nikita Su tidak pernah lebih putus asa dari sekarang. Air mata jatuh ragu-ragu, melihat wajah yang membuatnya sakit, hatinya jatuh ke dasar. Mungkinkah, benar-benar akan di ...

Tepat ketika dia putus asa, sebuah suara yang dikenal datang dari jauh: "Lepaskan dia."

Mendengar suaranya, Nikita Su perlahan membuka matanya. Di mata berkabut yang berkaca-kaca, sosok seorang pria berangsur-angsur menjadi jelas. Melihat wajahnya, suara Nikita Su tersedak oleh isak tangis: "Albert Qiu, tolong aku!"

Tidak ada senyuman di wajah Albert Qiu, matanya sedikit menyipit, seluruh tubuh mengeluarkan nafas dingin. Dan dia yang seperti ini sepertinya sangat pantas, seolah-olah dia harus seperti ini.

Kedua berandalan itu melihat seorang pria di jalan muncul, saling memandang, meninju, membanting mereka langsung ke arahnya. Albert Qiu mengelak dengan bersih, menghindari serangan mereka. Mengangkat kaki dengan cepat, menendang langsung ke arah perut orang tersebut.

Melihat mereka terjerat bersama, Nikita Su duduk dengan panik, mencoba merapikan celana dalamnya. Karena ketakutan, tangannya gemetar disana. Tiba-tiba, Berandalan A mencengkeram lengannya, Nikita Su langsung menggigit lengan Berandalan A dengan ketakutan.

“Pelacur bau!” Berandalan A berteriak, menamparnya dua kali.

Mendengar suara itu, Albert Qiu dengan cepat berbalik, membanting bahunya dengan kuat, langsung menjatuhkannya ke tanah. Melihat dia berbaring, Berandalan B buru-buru lari. Berandalan A ingin melarikan diri, tetapi diinjak langsung ke lantai oleh Albert Qiu.

Menginjak dadanya, Berandalan A bergerak, dia meningkatkan kekuatannya. Setelah melihat ini, Berandalan A buru-buru memohon belas kasihan: "Tuan ini, kami tidak serius, kami hanya mengambil uang dan melakukan sesuatu untuk orang lain."

Mendengar ini, Nikita Su membeku, memandang orang itu perlahan. “Siapa yang menyuruhmu melakukan ini?” Wajah Albert Qiu jelek dan muram.

“Ya, itu seorang wanita bernama Shu, aku ingat pernah melihatnya di TV sebelumnya, sepertinya seorang desainer terkenal.” Berandalan A berkata cepat agar tidak melukai dirinya sendiri.

Mata terbelalak takjub, wajah Nikita Su sepucat kertas. Ternyata itu dia? Dalam kegelapan di depan matanya, tubuh Nikita Su perlahan jatuh. Melihat keanehannya, Albert Qiu melepaskan gangster itu, mendatanginya, membantunya berdiri: "Nikita, apa kabar?"

Tubuhnya gemetar terus menerus, matanya menatap hampa di depannya, air mata terus mengalir dari matanya tak terkendali. Albert Qiu memeluknya, bisa merasakan tubuhnya menjadi dingin.

Jantungnya merasa seperti ditusuk dengan pisau, berdarah, terus-menerus menusuk sarafnya, Nikita Su berkata dengan getir: "Kenapa dia ... hehe ... "

Khawatir orang-orang itu akan kembali, Albert Qiu melepas mantelnya, memakaikannya. Mengangkatnya dan berjalan dengan tenang menuju mobil tidak jauh dari sana. Sepanjang prosesnya, Nikita Su bagaikan boneka kehilangan hatinya, matanya masih lesu.

Ketika dia pulang, Albert Qiu membawanya ke kamar di lantai atas. Segera setelah akan meletakkannya di tempat tidur, mendengar Nikita Su terdengar memohon: "Aku ingin membersihkannya, kotor ..."

Albert Qiu menatapnya dengan sedih, memeluknya, berjalan ke kamar mandi. Kemudian dia pergi, mengatur agar beberapa pelayan datang dan merawatnya. Meringkuk di bak mandi, Nikita Su mengirim orang-orang itu pergi, membenamkan seluruh orang ke dalam air.

Air hangat mengelilinginya, tetapi Nikita Su masih merasa sangat dingin. Air mata kembali jatuh dari rongga mata, menyatu dengan air. Untuk Della Shu, tidak memiliki terlalu banyak ilusi. Tetapi dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan menemukan seseorang untuk memperkosa dan melecehkannya, masih berandalan semacam itu.

Perasaan tercekik melanda, tetapi dia dengan keras kepala menolak untuk keluar dari air. Tampaknya hanya dengan cara inilah rasa sakit di hatiku dapat ditransfer. Tidak tahu berapa lama, hampir pingsan, Nikita Su keluar dari air.

Perlahan bersandar di tepi bak mandi, Nikita Su bernafas dengan berat. Mengambil bola gelembung, menggosok tubuhnya dengan kuat. Memikirkan gambaran tadi, Nikita Su memiliki ketakutan yang masih ada. Jika Albert Qiu tidak muncul tepat waktu, khawatir hidupnya akan hancur malam ini.

Semakin kupikirkan, kebencian muncul di hati Nikita Su. Dia tidak pernah membenci Della Shu lebih dari sekarang. Wanita itu menusuk hatinya lagi dan lagi. “Della Shu, aku membencimu!” Teriak Nikita Su dengan keras, suaranya bergema di kamar mandi.

Berjalan keluar dari kamar mandi mengenakan pakaian yang disiapkan oleh Albert Qiu untuknya, pipi Nikita Su memerah karena panas. Tapi bibirnya pucat. Albert Qiu memasuki ruangan, melihatnya, dan bertanya dengan prihatin: "Bagaimana kabarnya?"

Nikita Su berbalik, membungkuk dengan tulus kepadanya, dengan tulus mengungkapkan rasa terima kasihnya: "Kak Albert Qiu, terima kasih telah menyelamatkan aku. Jika bukan karena kamu, khawatir aku akan kesakitan dalam hidup."

"Tidak apa-apa, seharusnya begitu. Desainer yang baru saja disebutkan orang itu adalah Della Shu? Dendam macam apa yang kamu miliki dengannya, dia harus berurusan denganmu seperti ini?"

Kebencian? Mata sudah menangis dan sakit, Nikita Su berkata dengan mengejek: "Mungkin, dia tidak ingin aku hidup di dunia ini."

Albert Qiu menatap matanya, membaca sedikit kesedihan di matanya. Melangkah ke depan, lengan jatuh di bahunya: "Jangan sedih, selama kamu bisa hidup dengan baik, lebih penting dari apapun."

Nikita Su tidak menjawab, berbalik menatap langit malam yang gelap. Albert Qiu terdiam, membiarkan dia menikmati suasana yang tenang. Seorang pelayan melangkah maju dan berkata dengan hormat: "Tuan Muda, seorang pria datang ke rumah dan berkata dia sedang mencari Nona Su."

Memanggil untuk membiarkannya masuk, Nikita Su menatapnya dengan bingung. “Menurutku yang paling kamu inginkan sekarang adalah melihatnya,” kata Albert Qiu sambil tersenyum hangat.

Pintu terbuka, sosok familiar Leonard Li muncul di depannya. Nikita Su memulai secara naluriah, tetapi menghentikannya dengan tiba-tiba. Leonard Li mendatanginya dengan cepat, menariknya ke dalam pelukannya dengan tangan yang besar.

Memeluknya erat, Leonard Li berkata dengan suara rendah: "Kamu membuatku takut sampai mati."

Mendengar suaranya, perasaan tidak berdaya kembali muncul. Bersandar di pelukannya, Nikita Su merintih: "Mengapa kamu baru datang sekarang? Tahukah kamu, aku hampir ..."

Sambil membelai belakang kepalanya, Leonard Li berkata dengan perasaan bersalah, "Aku tahu, aku tahu, itu semua salahku."

Nikita Su berhenti bicara, hanya bersandar di pelukannya, menangis dan melampiaskan ketakutannya. Albert Qiu berbalik, pergi dengan tenang, meninggalkan ruang untuk mereka.

Sepuluh menit kemudian, Nikita Su akhirnya bisa mengendalikan emosinya. Leonard Li meraih tangannya dan berjalan ke bawah. “Hari ini, aku berhutang budi padamu,” kata Leonard Li ringan.

Dengan senyum lembut di wajahnya, Albert Qiu berkata: "Aku dan Nikita adalah teman, kebetulan lewat, tentu saja tidak bisa tidak membantu."

Nikita Su membungkuk padanya lagi: "Kak Albert Qiu, bagaimanapun, kamu menyelamatkan aku, terima kasih."

Ketika dia mendatanginya, Albert Qiu tersenyum dan menjawab: "Jangan terlalu sopan dengan aku, kamu sudah memanggil aku kakak, jika kamu mengalami kecelakaan, aku pasti akan menyelamatkan kamu."

Leonard Li tidak menyukai cara dia memandang Nikita Su, berkata dengan acuh tak acuh: “Ayo pergi.” Setelah berbicara, dia langsung meraih tangan Nikita Su, berbalik untuk pergi.

Albert Qiu tidak menahan diri, melihat mereka pergi. Sampai mereka menghilang, Albert Qiu berbalik dan senyumnya perlahan menyempit. Dia tahu Nikita Su mengalami kecelakaan malam ini, dan jika dia tidak menyelamatkannya, Leonard Li akan sangat menderita. Namun tanpa disadari, dia tidak ingin Nikita Su menghadapi rasa sakit seperti itu.

Dalam perjalanan pulang, Nikita Su tetap diam. Kembali ke rumah, Nikita Su membiarkan dirinya tinggal di kamar yang asing. Semua lampu di sekitarnya dimatikan, meringkuk, merasakan ketakutan akan gelap dan tidak dikenal.

Dia takut pada kegelapan, tetapi hanya dengan cara ini dia bisa merasa sedikit lebih baik di hatinya. Dia tidak ingin menangis, tetapi air matanya jatuh begitu saja. Dia memeluk kedua kakinya dengan kedua tangan, menundukkan kepala, mencoba bersandar ke dinding, tetapi dalam ketakutan.

Apa yang tersisa di depan mereka adalah wajah kotor para berandalan itu, jelas tahu itu telah berlalu, tapi terus berdering. Dia tahu itu karena dia, Della Shu. Air mata perlahan jatuh, Nikita Su tiba-tiba tertawa, dan tawanya sedih.

Leonard Li memasuki ruangan tanpa menyalakan lampu, datang ke sisinya dengan sikap tidak percaya. Membuka tangan, memeluk dia kepelukannya. "Aku pernah bilang, apa pun yang terjadi, aku bisa mengandalkanmu."

Menyeka air mata, dengan suara sengau yang kuat di suaranya, Nikita Su perlahan berkata: “Leonard, jika aku benar-benar diintimidasi di malam hari, apakah kamu masih menginginkan aku?"

"Ya." Leonard Li menjawab dengan percaya diri, "Selama kamu menjadi kamu, tidak peduli menjadi apa kamu, aku akan mau."

Sambil menggelengkan kepalanya, melihat ke langit-langit, Nikita Su berkata dengan suara serak: "Jika aku benar-benar diperkosa, aku akan mati. Aku lebih baik mati langsung daripada hidup kotor. Ha ha ... Della Shu dia, dia membuatku ke jalan kematian. Atau, dia berharap aku akan mati. "

Mengelus wajahnya dan mencium air matanya, Leonard Li berkata dengan suara rendah, "Jangan pikirkan lagi. Mulai sekarang, dia tidak akan ada hubungannya denganmu, ingat?"

Dia mengatupkan giginya erat-erat, tanpa sadar, darah mengalir di bibirnya. Menarik napas dalam-dalam, berpikir untuk membuat suara terdengar lebih tenang, tetapi ternyata sangat sulit: "Aku benar-benar membencinya, kenapa, dia adalah ibuku ... hehe ... dia seharusnya ibu paling kejam di dunia ... "

Leonard Li membungkuk, dengan lembut mengangkatnya, menuntunnya keluar dari dunia hitam. “Mulai sekarang, segalanya ada aku,” kata Leonard Li dengan tegas.

Nikita Su tidak menanggapi, hanya menatap kosong ke suatu tempat. Sekarang, satu-satunya ketergantungannya adalah dia, jika dia bahkan kehilangan dia, dia benar-benar tidak memiliki apa-apa. “Leonard Li, suatu hari nanti, akankah kamu meninggalkanku?” Nikita Su bertanya dengan lembut.

Menempatkannya di tempat tidur, Leonard Li menatap matanya dan membelai pipinya: "Tidak."

Senyum pucat perlahan berkembang, Nikita Su berkata dengan lembut: "Berharap, kamu bisa melakukannya.” Menutup matanya, Nikita Su menekan bibirnya dengan erat dan menangis dalam diam.

Novel Terkait

Istri ke-7

Istri ke-7

Sweety Girl
Percintaan
3 tahun yang lalu
Jalan Kembali Hidupku

Jalan Kembali Hidupku

Devan Hardi
Cerpen
2 tahun yang lalu
 Istri Pengkhianat

Istri Pengkhianat

Subardi
18+
2 tahun yang lalu
Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Denny Arianto
Menantu
3 tahun yang lalu
Menunggumu Kembali

Menunggumu Kembali

Novan
Menantu
2 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
My Tough Bodyguard

My Tough Bodyguard

Crystal Song
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cinta Di Balik Awan

Cinta Di Balik Awan

Kelly
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu