Be Mine Lover Please - Bab 41 Nona Su, Apakah Butuh Celana Panjang?

Setelah merawat Aldo Ye di rumah sakit sepanjang hari, Nikita Su menyeret tubuhnya yang kelelahan kembali ke Jingyuan. Melihat keadaannya, Henny An tidak bisa menahan diri untuk tidak bergumam: "Nikita, kamu kenapa harus begitu? Kalian akan bercerai, hidup dan mati dia tidak ada hubungan dengan kamu."

Berbaring telentang di atas sofa, Nikita Su memandangi langit-langit dan perlahan berkata: "Sama seperti yang dikatakan Ibu, sebelum aku bercerai dengan Aldo, aku tetap istrinya dan aku wajib merawatnya."

Henny An matanya langsung berputar dan bertanya sebagai balasannya: "Lalu jika dia mengatakan bahwa kamu harus memenuhi kewajiban suami dan istri sekarang, apakah kamu akan setuju?"

Mendengar itu, Nikita Su terdiam. Hari ini, dia tidak ingin lagi melakukan kewajiban suami istri dengannya. Melihat ekspresinya, Henny An menepuk keningnya: "Kamu terlalu berhati lembut. Pantas saja, Aldo Ye akan menggertakmu dengan tidak bermoral. Jika itu aku, akan kubiarkan saja dia mati, jadi aku akan mengurangi masalah."

Memalingkan kepalanya, dengan senyum yang sangat dangkal di bibirnya, Nikita Su berkata dengan lembut: “Aldo adalah orang pertama yang memberikanku kehangatan, aku tidak bisa begitu tidak berperasaan.” Bahkan jika cinta selama bertahun-tahun itu sudah hilang, dia masih mau memperlakukannya sebagai anggota keluarga.

Sambil mencondongkan kepalanya, Henny An dengan ramah mengingatkan: "Bukankah Kakak Senior Albert Qiu sudah katakan padamu, sebaiknya kamu menjaga jarak darinya dan mengumpulkan bukti. Jika tidak, kamu akan sulit untuk bercerai."

Menurunkan matanya, bulu mata Nikita Su sedikit bergetar. Setelah beberapa lama, dia berkata sambil tersenyum: "Oke, aku akan mendengarkan saranmu, aku tidak akan peduli tentang hidup atau mati Aldo lagi mulai sekarang."

"Kamu ya, terlalu baik ke Keluarga Ye atau orang dari keluarga Su. Jeanie Su melakukan hal yang tidak tahu malu seperti itu. Jika itu aku, aku akan langsung berdiri dan menampar mukanya dua kali, aku mau lihat apakah dia akan berani bertemu lagi kelak. ”Kata Henny An sambil menunjuk ke sana.

Terkadang, Nikita Su sangat iri dengan keterusterangan Henny An. Orang seperti itu bisa lebih melindungi dirinya sendiri. “Mereka adalah keluargaku,” kata Nikita Su pelan.

Menyilangkan kaki, Henny An berkata dengan santai: "Hanya mereka yang mencintaimu dan peduli padamu yang bisa disebut anggota keluarga. Mereka... heh, paling-paling mereka hanya bisa dianggap sebagai orang yang tinggal serumah untukmu. Kupikir, hanya ketika mereka membutuhkanmu, mereka baru akan memperlakukanmu dengan baik. "

Nikita Su tidak membantah, tapi tersenyum tipis. Dia adalah orang yang menginginkan kehangatan, jadi dia selalu mengatakan pada dirinya sendiri untuk bersikap baik kepada mereka. Kalau tidak, takutnya anggota keluarga terakhir pun akan hilang. Seperti yang dikatakan Henny An, di mata mereka, dia mungkin hanya orang luar.

Pada hari Senin, Nikita Su kembali melakukan pekerjaan yang intens. Hari ini, ia kembali datang ke Perusahaan Li untuk menyelesaikan masalah terkait desain Taman Mutiara. Untuk memfasilitasi kantornya, Leonard Li mengosongkan sebuah kantor kecil untuknya.

Saat dia asyik merevisi detail gambar desain, tiba-tiba secangkir kopi hangat muncul di hadapannya. Nikita Su mengangkat kepalanya dan bertemu dengan tatapannya: "Direktur Li, kenapa kamu ada di sini?"

Bersandar di meja, Leonard Li berkata dengan tenang, "Minumlah kopi untuk menyegarkan dirimu."

Nikita Su mengucapkan oh dan mengambil kopi. Melihat ke lantai, tidak bisa tidak memikirkan apa yang terjadi kemari ... "Uhuk..." Nikita Su terus batuk, dan Leonard Li mengerutkan kening dan menepuk punggungnya secara pelan.

“Kenapa tersedak?” Leonard Li bertanya singkat.

Tersipu, Nikita Su menyeringai dengan canggung: “Tidak, aku kurang hati-hati.” tidak bisa mengatakan padanya bahwa dia mengenang kejadian tadi malam, itu sangat memalukan.

Melihat matanya berbinar, dia tahu dia tidak mengatakan yang sebenarnya, tetapi tidak bertanya. “Bagaimana revisinya?” Leonard Li kembali ke pokok pembicaraan, menanyakan pertanyaan tentang pekerjaan.

Sambil memegang kopi, Nikita Su menyerahkan gambar desain itu kepadanya: "Berdasarkan survei situs terakhir, modifikasi sederhana telah dilakukan. Direktur Li bisa lihat ini, apakah ini oke?"

Leonard Li mengambil gambar desain itu, sambil mengerutkan kening: "Tempat-tempat ini tolong direvisi lagi."

Mendengar ini, Nikita Su mencondongkan kepalanya, melihat gambar itu, dan bertanya karna tidak jelas: "Di mana?"

Ambil langkah ke arahnya, tekuk sedikit, letakkan desain di depannya, dan arahkan jari rampingnya ke desain. Nikita Su mendengarkan dengan penuh perhatian, tampak fokus.

Memalingkan kepalanya untuk berbicara, Nikita Su menyadari bahwa postur mereka agak ambigu, seolah dia sedang menggendongnya. Menyadari hal tersebut, Nikita Su panik dan secara naluriah mundur.

“Ah.” Dengan teriakan lembut, mata Nikita Su membelalak keheranan, dan kopi di tangannya tumpah di baju putihnya, pelan-pelan mengalir ke bawah kemeja.

Menurunkan kopinya dengan cemas, segera mengeluarkan serbetnya, Nikita Su segera menyekanya: "Maaf, maaf, aku tidak sengaja, aku akan mengelapnya untukmu."

Sambil berbicara, Nikita Su mengusap kemejanya dengan penuh semangat. Melihat cairan masih mengalir, Nikita Su berlutut dan mengusap dengan cepat.

Saat dia berjuang keras, Leonard Li tiba-tiba meraih tangannya dan berkata dengan suara rendah: "Jangan bergerak."

Ha? Mengangkat kepalanya, Nikita Su menatapnya dengan bingung. Wajah Leonard Li agak merah, dan tubuhnya kaku. Memalingkan kepalanya dengan ragu, pupilnya tiba-tiba melebar ketika dia akan melanjutkan bekerja. Pada saat ini, dia mengerti rasa malunya.

Tempat yang saat ini dia gosok adalah tepat di area segitiga, jika dia turun sedikit... dalam sekejap, pipinya memerah.

"CEO, ada..." Girno Chen kebetulan datang dari luar, berdiri di depan pintu, melihat adegan di depannya, dan tidak bisa berkata-kata karena terkejut.

Karena posisinya, dari sudut pandangnya, Nikita Su berjongkok di depan Leonard Li, kepalanya kira-kira setinggi posisi adiknya, dan sepertinya membantunya menyelesaikan... masalah fisik.

Setelah sedikit batuk, Girno Chen dengan cepat berkata: "CEO, aku tidak tahu kamu sedang melakukan urusan serius, aku akan keluar dulu ..." Sebelum penutup dibunyikan, dia dengan cepat melarikan diri. Dia menyayangi nyawanya, dia tidak ingin dipecat karena menganggu dia.

Mendengar hal itu, Nikita Su langsung mencari lubang untuk dimasuki. Dia menggerakkan kepalanya ke belakang dengan cepat, 'aiyoo' , menekan bagian belakang kepalanya dengan kesakitan.

Leonard Li membungkuk untuk membantunya berdiri, menunjukkan perhatian: "Apakah tidak apa-apa?"

Dengan pipi memerah dan mengusap bagian belakang kepalanya, Nikita Su tersenyum canggung: "Tidak, tidak apa-apa. Direktur Lim aku benar-benar minta maaf, aku tidak sengaja."

Dia tidak berbicara, tetapi mencondongkan tubuh ke depan, telapak tangannya yang lebar jatuh pada posisi yang dia merasa sakit, dan gerakannya ditekan dengan lembut. “Kelak lebih hati-hati, jangan sampai kejedot lagi,” kata Leonard Li menegur.

Di jawab dengan lembut 'ya', Nikita Su berhenti bicara. Kekuatannya sangat bagus, seolah-olah dia memiliki kekuatan magis, menekan sebentar, kepalanya tidak sakit lagi.

Menunjuk kemejanya, Nikita Su berkata dengan nada meminta maaf: “Pakaiannya jadi kotor… Direktur Li, kamu bisa menggantinya. Aku akan cuci untukmu.” Dia bertanggung jawab atas ketidakberuntungan ini.

"Ya, ada lemari di kantorku. Pergi dan temukan satu di dalamnya," kata Leonard Li sederhana.

Nikita Su mengangguk setuju, dan berlari dengan cepat. Melihatnya berlari, Leonard Li memiliki senyum di matanya.

Saat bertemu Girno Chen di depan kantor CEO, Nikita Su berkata dengan malu-malu: "Asisten Chen, di mana lemari pakaian Direktur Li, aku akan mengambil kemeja."

Girno Chen tersenyum ambigu dan dengan sengaja membawanya ke kantor. Ternyata ada pintu di dalam kantor, dan setelah membukanya, ada kamar tidur tersendiri.

Nikita Su hendak melepas kemeja dari lemari, hendak pergi Girno Chen berkata sambil tersenyum: "Nona Su *, apakah kamu perlu celana panjang?"

Celana panjang? Tadi sepertinya agak basah. Memikirkan hal ini, Nikita Su mengambilnya sambil tersenyum dan pergi. “Ternyata CEO bukan tidak mampu, tapi harus liat lawannya,” kata Girno Chen dengan emosi.

Tutup pintu kantor dan berikan dia pakaian. Sebelum Nikita Su berbicara, Leonard Li mulai memelintir pakaiannya. Melihat ini, Nikita Su menoleh dengan cepat. “Aku akan keluar dan menunggu.” Nikita Su tersipu, tidak berani melihat ke belakang.

Melihat penampilannya yang kecil dan pemalu, fitur wajah Leonard Li menjadi lembut: "Lagipula telah menyentuhnya, tidak perlu menghindarinya."

Mendengar ini, Nikita Su menundukkan kepalanya, dan rasa panas di pipinya terus meningkat. Dia benar-benar tidak ingat apa yang terjadi malam itu. Menutupi wajahnya, Nikita Su menduga wajahnya pasti lebih merah dari pantat monyet saat ini.

Menyerahkan kemeja itu padanya, Leonard Li tampak seperti biasa: "Selesai di cuci, bawa ke sini."

Nikita Su mengangguk dan melambai padanya: "Direktur Li selalu punya banyak pekerjaan, maka aku tidak akan menganggu lagi."

Mengetahui rasa malu di hatinya, Leonard Li mematuhinya dan langsung pergi. Melihat pintu tertutup, Nikita Su menghela nafas berat. Berbalik dan kembali ke meja, dia tidak bisa menahan diri untuk berteriak: "Ya Tuhan, desainku... mampus, sepertinya aku akan bekerja lembur lagi."

Saat ini, telepon tiba-tiba bergetar. Melihat ke layar, mata Nikita Su berkedip dengan heran: "Ibu, apa ada masalah? Pulang malam ini? Oke, aku sudah tahu."

Setelah menyelesaikan panggilan, Nikita Su menghela nafas. Dia tahu bahwa Nyonya Su akan membiarkannya pulang, itu tidak baik. Setelah menyesuaikan diri, Nikita Su menundukkan kepalanya dan mulai bekerja.

Sudah jam enam waktu pulang kerja. Nikita Su mengusap lehernya, meraih tasnya, dan dengan cepat berjalan ke ruang sekretaris, siap menyuruh Girno Chen untuk memberikan ini kepada Leonard Li besok.

“Direktur Li, kamu belum pulang kerja?” Kata Nikita Su heran.

Dia mengambil gambar desain di tangannya, berbalik dan meletakkannya di kantor, lalu keluar. “Ayo pergi.” Leonard Li meraih tangannya dan berjalan ke lift dengan tenang.

Nikita Su berjalan di sampingnya dengan hampa, pikirannya tidak bereaksi. Setelah beberapa saat, baru berbicara: “CEO, apakah kamu menungguku?” Dia menyesal begitu dia mengatakannya. Dia seharusnya tidak bertanya.

Memalingkan kepalanya untuk melihat dia di sampingnya, mata Leonard Li dipenuhi dengan emosi yang dia tidak bisa mengerti: "Ya."

Jawaban sederhana itu menimbulkan gelombang di hatinya, selalu merasa bahwa sikap pria ini terhadapnya agak ambigu. Dan hubungan mereka sepertinya lebih ...

Di depan pintu gedung, Nikita Su melepaskan diri dari tangannya dan berkata sambil tersenyum: "Aku akan kembali ke rumah keluarga Su hari ini. Seharusnya tidak sejalan, kita berpisah di sini saja."

“Aku akan mengantarmu.” Leonard Li masih tidak memberinya kesempatan untuk menolak, dan meraih tangannya lagi dan berjalan ke mobilnya.

Nikita Su mencoba menarik diri, tapi ternyata telapak tangannya hangat. Pada saat itu, tiba-tiba enggan menolak. Ketika menunggu reaksinya datang, dia sudag berada di dalam mobil seseorang. Kemudian memikirkannya, jika tidak ada dia yang mengantarnya pulang, apakah tidak akan ada hal akan terjadi lagi kelak?

Novel Terkait

Si Menantu Dokter

Si Menantu Dokter

Hendy Zhang
Menantu
2 tahun yang lalu
Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
3 tahun yang lalu
Love And War

Love And War

Jane
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Balas Dendam Malah Cinta

Balas Dendam Malah Cinta

Sweeties
Motivasi
3 tahun yang lalu
My Only One

My Only One

Alice Song
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
My Secret Love

My Secret Love

Fang Fang
Romantis
3 tahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
You Are My Soft Spot

You Are My Soft Spot

Ella
CEO
2 tahun yang lalu