Be Mine Lover Please - Bab 52 Jebakan Wanita Cantik

Di malam hari, Nikita Su sudah menyelesaikan pekerjaannya, lalu mengambil tasnya dan pergi. Perlahan berjalan keluar lift, melihat sekeliling. Saat dia hendak berbelok ke kanan, klakson tiba-tiba berbunyi.

Nikita Su melihat ke arah suara itu dengan curiga, mobilnya familiar, dia terkejut. Segera setelah itu, sosok Leonard Li turun dari mobil. Dorongan untuk melarikan diri tiba-tiba melonjak ke atas.

Begitu dia hendak melarikan diri, Leonard Li dengan tegas berteriak, "Berhenti."

Mempertahankan gerakan itu dengan kaku, untuk waktu yang lama, lalu berbalik menatapnya, dan tersenyum canggung padanya: "Ada ... ada apa?"

Leonard Li menatapnya dengan tatapan kosong, tanpa ada gelombang di matanya, tidak dapat mendeteksi pikirannya. Dia menatapnya begitu lama hingga dia merinding, Nikita Su berpura-pura tenang dan tersenyum: "Jika tidak ada masalah, aku akan pulang untuk makan malam dulu, sampai jumpa, sampai jumpa."

Sebelum dia selesai berbicara, Leonard Li berkata dengan muram: "Kamu menghindariku."

Mendengarkan nada tegasnya, mata Nikita Su berkedip dan dia tidak berani menatapnya: "Ya? Jika kamu berbicara tentang pekerjaan, ada banyak desainer hebat di Perusahaan Yitian, membiarkan orang lain bertanggung jawab, itu normal. "

"Saat kontrak ditandatangani, kamu adalah desainer yang ditunjuk oleh Perusahaan Li. Jika kamu mengubahnya menjadi orang lain, Perusahaan Yitian akan melanggar aturan dan harus menanggung ganti rugi, serta semua kerugian Perusahaan Li." Leonard Li berkata pelan.

Membuka matanya dengan heran, Nikita Su menatapnya langsung: "Apakah ada aturan seperti ini? Kenapa aku tidak tahu ..."

Leonard Li diam dan berbalik dengan acuh tak acuh: "Belum terlambat untuk mengetahuinya sekarang. Jika kamu tidak muncul di Perusahaan Li sebagai perwakilan Perusahaan Yitian pada hari Rabu, akan ada pengacara hari itu untuk membahas pemutusan kontrak." Setelah mengucapkan kalimat ini, Leonard Li langsung pergi ke mobil.

Melihat punggungnya, Nikita Su merasa dia sedikit marah. Berlari ke depan, dengan cepat meraih lengan bajunya, Nikita Su bertanya dengan ragu-ragu: "Apakah kamu marah?"

Dia ingin menarik tangannya, tapi ternyata tenaganya tidak kecil, dan dengan keras kepala, dia ingin mendapatkan jawabannya, “Apa maksudmu?” Leonard Li bertanya dengan dingin.

Dengan kepala tertunduk, dia tidak mengatakan apa-apa. Setelah beberapa saat, Nikita Su memandangnya dan berkata dengan suara rendah, "Jika aku membuatmu marah, maafkan aku. Namun, aku benar-benar ingin menjaga jarak denganmu. Generasi kita berbeda, tidak seharusnya ada keterlibatan ini. Paman, terima kasih telah menjagaku selama beberapa waktu ini, tapi maaf. "

Setelah berbicara, Nikita Su tidak menunggunya menjawab, dan segera berlari ke arah trotoar tidak jauh. Melihatnya pergi, Leonard Li mengerutkan kening. Apakah dia meminta maaf karena dia tidak bisa menerimanya? Wanita ini akhirnya memiliki sikap yang berbeda terhadapnya.

Nikita Su kembali ke rumah dengan sedih, dan Henny An sedang bersiap-siap, terus menerus memeriksa apakah peralatan video di tangannya berfungsi dengan baik, “Nikita, makan malam sudah siap, hangatkan saja. Sebentar lagi aku punya masalah besar yang harus diselesaikan, dan aku akan kembali lagi nanti.” Henny An menunduk dan berkata.

Setelah mengatur emosinya, Nikita Su duduk di hadapannya dan bertanya dengan rasa ingin tahu: "Apakah kamu mau membawakan berita di malam hari? Aku ingat kamu mengatakan bahwa organisasi majalah akan segera runtuh belakangan ini."

Setelah memeriksa peralatan tersebut, Henny An melompat ke sisinya dan berkata dengan marah: "Ya, kita semua dibuat gila oleh bajingan Calvin Fu. Organisasi majalah tidak punya jalan lagi, dan ketua terpaksa menandatangani perjanjian akuisisi. Jadi hari ini aku memikirkan cara terakhir untuk berurusan dengan Calvin Fu. "

“Cara apa?” Nikita Su bertanya dengan bingung.

Dengan mata menyipit, Henny An tersenyum senang: "Cara cantik. Calvin Fu tidak manusiawi, kami juga melindungi diri. Kami mengirimkan bunga dari penerbit majalah kami dan berinisiatif untuk mendekatinya. Lalu, menaruh obat guna-guna di anggurnya lagi. Hehe ... saat mereka seru, lalu video diam-diam. Saat itu, Calvin Fu akan memegang pegangannya di tangan kita. "

Mendengarkan penjelasannya, menelan ludah dan Nikita Su bertanya dengan cemas: "Bagaimana jika Calvin Fu tidak terancam, tapi menjadi lebih marah? Saat itu, organisasi majalahmu benar-benar akan berakhir."

Sambil mengangkat lehernya, Henny An berkata, "Bagaimanapun, hasilnya sangat menyedihkan sekarang, jangan mementingkan ini. Selama ada satu lapis harapan, tidak boleh menyerah. Nikita, aku pergi dulu, doakan aku berhasil ya. " Setelah itu, Henny An pergi dengan bersemangat.

Memikirkan tatapan dingin Calvin Fu, Nikita Su selalu merasa bahwa segala sesuatunya tidak akan berjalan mulus, “Aku akan mendoakanmu dalam hati.” Nikita Su berkata dengan lembut.

Menurut informasi yang akhirnya didapat, Calvin Fu akan membicarakan bisnis di bar kelas atas pada malam hari. Henny An terlebih dahulu memasang kamera di kamar hotel yang ditentukan, tinggal menunggu pancingan.

Di bar, melihat waktu untuk Calvin Fu berbicara bisnis hampir selesai, bunga dari penerbit majalah muncul. Melihat tubuh seksinya, Henny An diam-diam memujinya. Dia berpikir, selain Calvin Fu tidak baik dalam hal itu, dia pasti akan ketagihan.

Tapi setelah menunggu lama, Calvin Fu tidak melihat bunga dari penerbit majalah itu, tapi mitra bisnisnya lebih tertarik padanya. Melihat rencananya akan runtuh, bunga dari penerbit majalah itu memandang dengan cemas ke arah Henny An.

Henny An menggigit jarinya dan tidak tahu harus berbuat apa selanjutnya. Melihat anggurnya, Henny An bergegas keluar dan duduk di samping Calvin Fu. Melihatnya tiba-tiba muncul, Calvin Fu mengerutkan kening: "Apa yang kamu lakukan disini."

Dia muncul tiba-tiba dan bahkan tidak memikirkan dialognya. Henny An berseru, "Aku di sini untuk melawanmu, Calvin Fu, berani lomba minum bersamaku? Jika kamu kalah, kamu tidak boleh mempersulit organisasi majalah. Kalau aku kalah, apa pun yang kamu katakan, aku akan patuhi. "

“Membosankan.” Calvin Fu menjatuhkan kata-katanya dengan dingin.

Memandangnya secara provokatif, Henny An mengangkat dagunya dan berkata, "Jika kamu tidak berani, kamu adalah pecundang."

Bunga dari penerbit majalah itu kembali keheranannya, dan menggemakan Henny An dengan senyuman: "Tuan Fu, nonya ini sudah sangat berani, setuju saja. Orang-orang tahu kamu tidak akan lomba dengan wanita. Orang-orang yang tidak tahu akan mengira kamu kalah. "

Seorang pria paruh baya lainnya tersenyum dan berkata, "Ya, CEO Fu. Nona ini sudah berkata demikian, dan jika masih menolak, mereka tidak dapat mengerti dan melukai hati gadis itu."

Calvin Fu melihat kesediaannya untuk menyerah, dan menjawab dengan sengit: “Dengan level minummu, lomba denganku sama saja seperti cari mati.” Calvin Fu teringat gambaran terakhir kali dia mabuk, wajah Calvin Fu menjadi suram.

Mengangguk, Henny An berkata dengan bangga: “Calvin Fu, sepertinya kamu tidak berani, apakah kamu laki-laki?” Lalu, Henny An menatap selangkangan Calvin Fu.

Harga diri seorang pria diragukan, ini tidak dapat ditoleransi. “Kamu pasti mati.” Jawab Calvin Fu dingin, mengangkat gelasnya.

Segera setelah itu, kompetisi minum antara keduanya secara resmi dimulai. Henny An terus minum satu gelas demi satu cangkir, seolah dia tidak berhenti minum.

Henny An melirik bunga dari penerbit majalah, dan dia mengerti, membuka botol anggur, dan menuangkan bubuk yang tersembunyi di kukunya ke dalam anggur, “Tuan Fu, kamu benar-benar hebat minum.” Bunga dari penerbit majalah berkata sambil tersenyum, meletakkan anggur di sampingnya.

Di tengah pertarungan, dia tidak melihat sesuatu yang tidak biasa, jadi dia mengambil minuman tersebut dan terus melawan Henny An. Melihat dia sudah masuk dalam jebakan, Henny An tidak melanjutkan perlombaan, dan berkata sambil tersenyum: “Aku kalah, katakan saja apa yang kamu ingin aku lakukan. Aku mau muntah dulu dan kembali.” Setelah itu, Henny An lari dengan cepat.

Calvin Fu melihatnya melarikan diri, ekspresinya tetap dingin. Entah kenapa, Calvin Fu merasa agak panas, “Tuan Fu, kamu baik-baik saja? Apakah kamu terlalu banyak minum, atau mau aku bantu pergi istirahat?” Kata bunga dari penerbit majalah itu dengan antusias.

Sambil mendorong tangannya, Calvin Fu bangkit dan berkata, “Tidak perlu, aku mau pergi ke kamar mandi.” Saat dia berkata, dia langsung pergi. Bunga dari penerbit majalah itu khawatir ada yang tidak beres, ingin segera menyusul, tapi ditangkap oleh pria paruh baya itu.

Henny An membasuh wajahnya di kamar mandi agar lebih nyaman. Dia minum anggur malam ini, alkoholnya lumayan tinggi, pikirannya sedikit tidak jelas, "Pria busuk itu sudah minum obat guna-guna, malam ini dia pasti bertarung 300 ronde, dan akhirnya memberi kita pegangan."

Henny An tersenyum bahagia, sama sekali tidak menyadari ada orang yang berdiri di belakangnya. Berbalik dengan puas, dan dia tidak bisa tidak terkejut: "Mengapa kamu di sini?"

Calvin Fu tidak berbicara, tetapi menatapnya dengan mata sedingin es: "Berani menjebakku?"

Matanya berputar-putar, dan Henny An dipukuli sampai mati juga tidak akan mengakui: “Aku tidak menjebakmu, Calvin Fu, jangan salah terhadap orang baik, aku harus kembali.” Setelah itu, Henny An Siap kabur.

Baru berjalan beberapa langkah, dia ditangkap oleh Calvin Fu. Henny An secara naluriah melawan, meronta, dan jatuh kembali ke lantai ruang pribadi. Calvin Fu menekan tubuhnya, mencium bau segar dari tubuhnya, panas di tubuhnya menjadi lebih kuat dan lebih kuat: "Kamu memberi obat?"

Mencoba mendorongnya menjauh, Henny An membantah: "Aku tidak bersentuhan denganmu, bagaimana mungkin, jangan memfitnah aku."

“Wanita itu, adalah temanmu.” Jawab Calvin Fu tanpa ekspresi.

Karena merasa bersalah, suara Henny An bergetar, dan kepalanya menjadi semakin pusing: "Bukan ... Calvin Fu, biarkan aku pergi, atau aku akan memanggil orang."

Melihat mulut yang berceloteh itu, Calvin Fu membungkuk dan langsung menciumnya. Mata Henny An membelalak terkejut. Memanfaatkan celah ini, Calvin Fu memperdalam ciumannya.

Alkohol merangsang efek obat di tubuhnya, dan secara bertahap pikiran yang intens membuatnya menyadari apa yang akan terjadi. Dia tidak tertarik pada wanita. Tapi padanya, dia seperti tidak merasa jijik. Dengan kepala terkubur di lehernya, Calvin Fu merobek kancing bajunya.

Henny An menatapnya dengan panik, tatapannya bingung. Ingin melawan, tetapi ternyata dia semakin mabuk dan tidak bisa mengendalikan tubuhnya sama sekali.

Pintu ruang pribadi dikunci oleh Calvin Fu, memandang wanita yang tergeletak di lantai dengan pipi merah, tatapannya menjadi erotis. Efek obatnya sepertinya semakin kuat, tapi dia hanya menatapnya.

Melihat pria di depannya dengan mata mabuk, Henny An seperti melihat sosok linglung, wajah yang diam-diam dia kagumi sejak lama, “John Fu, apakah itu kamu?” Henny An bergumam dalam hati.

Ada sedikit jejak kesadaran yang tersisa, dan Calvin Fu tahu apa yang akan terjadi jika dia terus menyimpannya. Dia berusaha untuk berdiri, baru bersiap untuk berdiri, dan jarinya ditarik olehnya. Menoleh, dan Calvin Fu menatap matanya.

Novel Terkait

Gue Jadi Kaya

Gue Jadi Kaya

Faya Saitama
Karir
2 tahun yang lalu
Gadis Penghancur Hidupku  Ternyata Jodohku

Gadis Penghancur Hidupku Ternyata Jodohku

Rio Saputra
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Summer
Romantis
3 tahun yang lalu
Cinta Tak Biasa

Cinta Tak Biasa

Susanti
Cerpen
3 tahun yang lalu
My Only One

My Only One

Alice Song
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Excellent Love

Excellent Love

RYE
CEO
2 tahun yang lalu
Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
2 tahun yang lalu