Be Mine Lover Please - Bab 127 Menahan Diri Dari Napsu

Nikita Su teringat akan janji yang telah dia buat dengan Della Shu. Keesokan harinya, dia mendatangi alamat yang dia berikan untuk menemuinya. Dia kehilangan terlalu banyak darah dan wajahnya sedikit pucat. Letak cedera ada di punggung, sehingga tidak terlalu nyeri ketika beraktivitas yang tidak menyentuh luka.

Keluar dari mobil, melangkah maju, dan tekan bel pintu. Seorang pembantu menjulurkan kepalanya dan memandangnya dengan penuh tanya: "Siapa yang kamu cari?"

“Apa Nyonya Della Shu disini? Namaku Nikita Su.” Kata Nikita Su sopan.

Mendengar namanya, pembantu itu menoleh ke samping dan tersenyum dan berkata: "Nyonya menjelaskan bahwa jika Nona Su * datang, langsung saja ke dalam rumah. Silakan masuk, Nona Su *, aku akan memberitahu Nyonya."

Nikita Su membungkuk padanya dengan sopan, lalu perlahan masuk ke dalam rumah. Datang ke ruang tamu, Nikita Su duduk di kursi dan menunggu dengan tenang. Setelah beberapa saat, Della Shu berjalan dari atas.

“Aku dengar kamu terluka tembakan. Aku tidak menyangka kamu akan datang kepadaku hari ini. Sepertinya kamu sangat berharap untuk mendapatkan bimbinganku,” kata Della Shu sambil tersenyum ringan.

Sebenarnya, Nikita Su tak menuntht dengan apa yang disebut bimbingan itu. Yang benar-benar dia pedulikan adalah waktu berduaan dengannya. Dan lagi, kenapa dia tiba-tiba ramah?

“Nona Shu adalah baling-baling industri ini, dan bisa dapat memiliki kesempatan untuk mendapatkan bimbinganmu. Tentu saja aku tidak ingin ketinggalan,” jawab Nikita Su.

Della Shu menjawab 'ya' pelan, dan duduk di seberangnya. Melihat bahwa dia tidak mengambil gambar desain di atas meja, Nikita Su bangkit, membungkuk untuk mengambilnya, dan membawanya ke hadapannya: "Nona Shu, jika kamu merasa ini kurang bagus, kamu bisa memberitahuku."

Setelah menerima gambar desain, Della Shu melihat lebih dari sepuluh menit dan mulai berkomentar: "Sebenarnya ini lumayan. Mampu mencapai final membuktikan bahwa kamu memang mampu. Namun dibandingkan dengan Winny, masih ada celah tertentu. Gambar desainmu tidak memiliki tempat yang menakjubkan dan istimewa. "

Della Shu sedang memegang kuas, sambil berbicara sambil memodifikasi garis pada desain. Nikita Su berdiri di sampingnya, mendengarkan dengan seksama. Setelah beberapa kali modifikasi, Nikita Su menemukan bahwa gambar desainnya memang lebih bagus dari aslinya.

“Kamu harus memilah apa yang baru saja aku katakan dan bagian-bagian revisinya,” kata Della Shu ringan.

Menatap matanya, Nikita Su bertanya dengan tidak mengerti: "Nona Shu, sebenarnya aku kurang paham, kenapa tiba-tiba kamu membantuku?"

Dengan lengkung bibir yang sangat dangkal, Della Shu berkata sambil terkekeh: “Orang tuamu dan aku adalah teman lama. Melihat perusahaan ayahmu bangkrut, aku juga punya sedikit simpati. Ibumu, yang juga teman dekatku sebelumnya. Jadi, aku hanya ingin membantumu, yang bisa dianggap membantu mereka."

Mendengarkan alasan yang dia berikan, Nikita Su ragu-ragu di dalam hatinya. Dia selalu mengira bahwa dia adalah anak dari Nyonya Su. “Ada sesuatu hal, sebenarnya, aku tidak… terima kasih Nona Shu.” awalnya ingin mengatakan yang sebenarnya, tapi pada akhirnya, memilih untuk menyembunyikan itu. Bicara hal itu pada saat ini. Dia mungkin juga tidak akan percaya.

Melihat jam, Della Shu melambaikan tangannya: "Aku tidak menyangka kamu berada di sini selama satu jam. Oke, kamu belum pulih. Kembalilah ke rumah sakit. Kuharap kamu bisa memenangkan pertandingan besok."

Dia juga ingin menang, sehingga ini bisa jadi pelajaran berharga. Menunduk padanya, Nikita Su tersenyum dan berkata, “Baiklah, sampai jumpa besok.” Setelah itu, Nikita Su berbalik dan berjalan menuju lorong.

Melihatnya menghilang, mata Della Shu sedikit menyipit, dan rasa dingin muncul di matanya. Melihat dengan jijik tempat dimana Nikita Su pernah duduk, dia berkata dengan dingin: “Ganti sofa ini.” Dengan nada itu, seolah-olah dia sedang membawa virus.

Ketika Nikita Su kembali ke kamar rumah sakit, dia melihat Leonard Li dengan wajah muram, menatapnya dari kejauhan. Merasakan amarahnya, Nikita Su melangkah maju dan dengan hati-hati menarik lengan bajunya: "Apa kamu marah? Maaf, aku tidak bermaksud meninggalkan rumah sakit, tapi ada urusan..."

“Apakah ada yang lebih penting dari tubuhmu?” Leonard Li berkata dengan wajah muram.

Dia tahu bahwa jika dia memberi tahu dia sebelumnya, dia tidak akan membiarkan dirinya meninggalkan rumah sakit. Jadi hari ini, dia pergi diam-diam. “Besok sudah final. Sebelumnya Della Shu bilang untuk menemuinya hari ini, jadi aku pergi.” Jawab Nikita Su jujur.

Leonard Li tidak berbicara, tetapi menatapnya dengan cemberut. Melihat hal tersebut, Nikita Su seperti anak kecil yang melakukan kesalahan, dengan kepala tertunduk dan diam. Setelah sekian lama, Leonard Li melunakkan nada bicaranya: "Pergi tidur dan istirahat."

Nikita Su mengangguk cepat dan berkata, “Ya, oke.” Selama ia tidak marah dan tidak lagi menatapnya dengan wajah tanpa ekspresi itu, Nikita Su akan sangat bahagia.

Melihatnya berbaring dengan patuh, Leonard Li masih sedikit tidak puas: "Kamu tidak diizinkan untuk pergi."

Nikita Su dengan cepat mengangkat jarinya dan mengangguk setuju. Setelah melihat ini, ekspresi Leonard Li sedikit mereda. “Leonard Li, kamu sudah selidiki, siapa orang-orang di belakangnya? Kamu harus menangkapnya, atau itu akan mengancam keselamatanmu, itu tidak baik.” Kata Nikita Su serius.

Berbicara tentang ini, mata Leonard Li memantulkan rasa dingin: "Ini mungkin tidak sesederhana yang aku kira." Dalam beberapa hari terakhir, dia mengirim seseorang untuk menemukan pria yang menembak, tetapi ternyata dia seperti menguap dari dunia, tidak ada jejak. Menurut penyelidikan, dia dan kelompok yang muncul di sekitar mereka bukanlah kelompok yang sama.

Semakin memikirkannya, semakin merasa bahwa masalah ini tidak sederhana. Tugas pertama sekarang adalah menemukan orang yang menembak. “Leonard Li, apa yang kamu pikirkan?” Nikita Su mengulurkan tangan dan gemetar di depan matanya.

Menarik pikirannya, melihat wajahnya: “Tidak apa-apa, istirahatlah.” Karena masih ada beberapa hal yang harus ditangani, Leonard Li meninggalkan kamar. Ketika kembali lagi, hari sudah malam.

Agar tidak menyentuh lukanya, Nikita Su berbaring miring. Melihat Leonard Li duduk di kursi, Nikita Su tiba-tiba berkata, "Ayo tidur bersama."

Setelah mendengar ini, Leonard Li mengangkat kepalanya: "Tidak khawatir aku tidak bisa mengendalikan diri?"

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su berkata sambil terkekeh: "Aku tidak takut, kamu bukan tipe pria yang melewati batas."

Leonard Li tidak berbicara, membuka selimut dan berbaring di sampingnya. Dengan lengan ramping melingkari pinggangnya, keduanya saling memandang dari jarak dekat, mata mereka saling berhadapan, saling mencerminkan mata.

"Nikita" Leonard Li menatap matanya dan berkata tiba-tiba, "Ayo kita menikah."

Menikah? Membuka matanya karena terkejut, mata Nikita Su berbinar keheranan. Lamaran pernikahan ini datang tiba-tiba. “Kenapa?” ​​Nikita Su tidak bisa menahan diri untuk bertanya.

Menundukkan kepalanya, dengan dahi menempel padanya, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Aku harap ketika kamu sakit, aku bisa ada sebagai suamiku."

Mendengar jawabannya, Nikita Su terdiam. Dalam rawat inap ini, baik Leonard Li maupun Henny An bukan anggota keluarga langsungnya. Di mata orang lain, dia seharusnya terlihat sangat menyedihkan pada saat tidak ditemani keluarganya saat ini?

Dengan bibir pahit, Nikita Su perlahan berkata, "Jangan kasihanku."

“Bukan kasihan, hanya ingin menikah.” Kata Leonard Li enteng. Dia tidak pernah merindukan pernikahan. Bukan karena dia khawatir tentang ikatan pernikahan, tetapi dia tidak menemukan orang yang membuatnya ingin menikah, pernikahan yang dulu ada perasaan bersyukur dan bersalah, tapi sekarang dia ingin mempertahankan dia di dunianya sendiri.

Untuk pernikahan, Nikita Su secara naluriah menolaknya. Manis sekali bukankah saat dia sedang pacaran dengan Aldo Ye, tapi setelah menikah ... "Mari kita bicarakan nanti, kita pacaran dulu, berpacaran yang memiliki tujuan nikah." Kata Nikita Su sambil tersenyum.

Mengetahui kekhawatiran dan ketakutannya akan pernikahan, Leonard Li berkata dengan suara berat: "Maafkan aku."

Dengan tangan di dadanya, detak jantung yang kuat masuk ke telinganya. Dengan alis terangkat, Nikita Su tersenyum dan menjawab: "Aku tidak menyalahkanmu lagi. Kenapa harus mengkhawatirkan hal-hal yang sudah terjadi. Sekarang aku hanya tahu bahwa aku mencintaimu."

Melihat matanya yang indah, Leonard Li tahu bahwa dia telah melepaskannya. Dia meremas pipinya dan mencium keningnya: "ya."

Tempat tidurnya tidak besar, dan keduanya hampir menempel jadi satu. Menghirup aromanya, detak jantung Leonard Li menegang. Menyadari perubahannya, Nikita Su mengangkat kepalanya dan mengingatkannya: "Aku seorang pasien sekarang dan aku terluka."

Menggosok bibirnya dengan jari-jarinya, Leonard Li berkata dengan suara serak, "Nah, kamu berbaring tengkurap saja."

Mendengar tanggapannya, mulut Nikita Su berkedut, dan berkata dengan frustrasi, "Bisakah kita tidak melakukannya? Aku sakit ..."

Leonard Li tidak berbicara, hanya menatap matanya. Di matanya, bola api melompat dengan jelas. Nyala api terlalu kuat, dan Nikita Su bergidik dan berkata dengan lemah: “Baiklah, kalau begitu, pelan-pelan.” Sambil berkata, dia berbaring perlahan.

Melihatnya memunggungi, Leonard Li menanggapi dengan lembut. Mengangkat tangannya, mengangkat tepinya, siap untuk beraksi.

Saat ini, tiba-tiba pintu kamar terbuka, dan terdengar suara Henny An: "Nikita, aku ... Uh, Paman, Nikita masih sakit, kamu tidak bisa berhubungan seks saat ini."

Membuat tubuhnya kaku, mata Leonard Li berkedip secara tidak wajar, dan dia duduk kembali di tempat tidur berpura-pura tenang, menatap dengan dingin ke wanita yang menghancurkan kebahagiaannya.

Henny An sedikit khawatir, tapi masih dengan benar berkata: "Ketika terluka bahkan jika masuk dari belakang, masih akan tetap sakit. Aku punya pengalaman. Terakhir kali aku dan... Jadi saat ini, kamu harus menahan diri. "

Mendengarkan dia mengatakan kebenaran di sana, Nikita Su sudah bersembunyi di tempat tidur. Diam-diam melihat wajah malu Leonard Li, Nikita Su terkikik. Ternyata dia masih memiliki ekspresi ini.

Tidak tahan dengan omelan Henny An, Leonard Li turun dari tempat tidur dan berjalan menuju pintu: "Kalian bicaralah."

Melihat dirinya akan pergi dan mendekati pintu kamar, Henny An bertanya dengan lantang, "Paman, jangan kembali lagi malam hari. Demi keamanan Nikita, aku putuskan untuk tidur di sini malam hari!"

Berhenti, Leonard Li hanya merasakan sekelompok burung gagak terbang lewat. Tapi ini begini juga ada baiknya, terkadang pantang juga tidak buruk.

Menutup mulutnya dengan tawa kecil, Henny An berkata dengan bercanda, "Lucu sekali melihat ekspresi Paman yang ini untuk pertama kalinya. Ke depan, aku harus memanfaatkan lebih banyak kesempatan seperti ini."

Mendengarkan selera jahatnya, Nikita Su berkata dengan santai: “Kalau begitu sebaiknya berhati-hati, Leonard Li memiliki mentalitas balas dendam yang kuat. Waktu itu dia akan secara khusus menghalangi kamu saat ingin melakukan hubungan dengan Calvin Fu.” Fakta itu membuktikan, seperti yang Nikita Su katakan, Leonard Li adalah pria yang berhati kecil.

Novel Terkait

Love From Arrogant CEO

Love From Arrogant CEO

Melisa Stephanie
Dimanja
2 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Dalam

Cinta Yang Dalam

Kim Yongyi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Baby, You are so cute

Baby, You are so cute

Callie Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Harmless Lie

Harmless Lie

Baige
CEO
3 tahun yang lalu
Love And War

Love And War

Jane
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Tere Liye
18+
2 tahun yang lalu