Be Mine Lover Please - Bab 175 Kamu Nikita Su, Dan Aku Leonard Li Yang Akan Mengambil Keputusan

Selama tiga hari, Nikita Su dan Leonard Li tinggal di bawah satu atap, tetapi tidak ada yang memecah kesunyian. Ada banyak hal yang ingin mereka katakan, tetapi mereka tidak tahu bagaimana mengatakannya. Inilah kesedihan mereka.

Hasil identifikasi DNA akhirnya keluar, saat melihat tidak ada hubungan darah diantara mereka, Nikita Su terdiam. Tidak peduli seberapa besar dampak insiden ini, tidak lebih sulit baginya untuk menerima fakta bahwa dia dan Leonard Li adalah saudara kandung.

Di vila Li, Della Shu menarik DNA itu dengan erat, air mata mengalir di matanya. Setelah mengetahui Nyonya Su menukar bayinya, Della Shu sempat menduga bahwa Nikita Su bukanlah putrinya. Tetapi melihat hasilnya dengan matanya sendiri sama sulitnya untuk menerimanya.

Dia terus memukuli kakinya, Della Shu terus menangis: "Mengapa Priscilla Yang begitu kejam? Anak perempuanku baru saja lahir, dan langsung di tukar. Hati wanita ini begitu kejam."

Hendra Su, yang akhirnya memahami kebenaran, duduk di sana dengan hampa. Dia tidak menyangka bahwa dia selalu menyalahkan Della Shu selama bertahun-tahun. Dia tidak mengkhianatinya saat itu. Semuanya hasil perbuatan Priscilla Yang. Melihatnya menangis begitu sedih, menyalahkan dirinya sendiri.

Tiba-tiba, Della Shu mencengkeram kerah bajunya erat-erat dan berkata dengan emosi: "Hendra Su semua karna kamu. Jika kamu tidak main-main dengan Priscilla Yang dari awal, putriku tidak akan ditukar, dan itu tidak akan menyebabkan ..." Dia tidak tahan untuk mengucapkan kalimat terakhir.

Hendra Su melepaskannya dengan sikap suram, dengan pandangan menyalahkan diri sendiri: "Maaf, ini semua salahku, salahku ..."

Melihat Leonard Li di samping, Della Shu mendatanginya dan berkata dengan tulus: "Leonard, bisakah kamu menjanjikan satu hal padaku?"

Tiga jam kemudian, Nikita Su datang ke pemakaman bersama Della Shu dan Hendra Su. Melihat Natasha Ye yang tersenyum indah dengan tatapan ramah di batu nisan, Della Shu menangis keras. Faktanya, dia mengenali Natasha Ye dan telah melihatnya berkali-kali. Hanya saat itu, dia tidak pernah mengira bahwa dia adalah putrinya.

Ditambah dengan kesalahpahaman bahwa putrinya telah meninggal dunia, dia akan memikirkan putrinya ketika dia melihatnya. Setiap kali bertemu, Della Shu selalu sengaja tidak mengunjunginya. Memikirkannya sekarang, Della Shu merasa bersalah di dalam hatinya.

Melihat penampilannya yang menyakitkan, Nikita Su menutup mulutnya agar tidak menangis. Jika dia masih Natasha Ye, orang yang berbaring di sini untuk tidur selamanya mungkin adalah dia. Memikirkan hal ini, Nikita Su merasa kasihan pada Natasha Ye.

Pada saat yang sama, Keluarga Ye berada di rumah mewah. Kakek duduk di kursi, mendengarkan Leonard Li membicarakan hal ini, matanya penuh dengan keterkejutan. “Jadi, mungkinkah Nikita Su adalah putri kita?” Kata Kakek keras.

Leonard Li diam, hanya memperhatikan di suatu tempat dengan saksama. Melihat penampilannya yang terlihat lesu, Kakek memastikan tebakan di dalam hatinya, tapi dia masih sulit dipercaya.

“Tanpa diduga, dia ternyata adalah putriku. Wanita itu sangat keji hingga berani menyerang putriku. Kalau bukanKeluarga Su sudah rusak, aku akan membuatnya membayar mahal!” Kata Kakek dengan marah.

Leonard Li berdiri dan berbalik dengan acuh tak acuh. Melihat hal ini, Kakek menghentikannya: "Kamu mau kemana? Sekarang kamu tahu dia adalah adikmu, apakah kamu masih ingin bersamanya?"

Berhenti, mengepalkan tinjunya ke samping, Leonard Li berkata dengan suara rendah, "Aku tidak akan mengakuinya sampai aku menyelesaikan tes DNA."

Mendengar ini, Kakek mengerutkan keningnya: "Lalu kapan kamu akan melakukannya?"

Memalingkan kepalanya, Leonard Li menjawab dengan acuh tak acuh: “Tidak ada rencana.” Selama dia tidak pernah membuktikan, dia bisa menipu dirinya sendiri seumur hidup. Dengan cara ini, dia bisa tinggal bersamanya.

Melihat dia pergi, Kakek menghela nafas berat. Itu adalah sesuatu yang tidak terpikirkan olehnya ketika sesuatu berkembang menjadi seperti sekarang ini. “Nikita Su ternyata putriku, kok bisa…” kata Kakek dalam hati. Untuk sesaat, Kakek sepertinya tidak bisa menerima kenyataan ini.

Ketika Leonard Li kembali ke rumah, Nikita Su sudah duduk di sana, diam-diam tersesat. Melihatnya, Leonard Li ragu-ragu sejenak dan melangkah maju. Ekspresinya sangat tenang, yang memberinya firasat samar. Nikita Su sepertinya sudah mengambil keputusan.

Nikita Su melihatnya kembali, menatapnya, dan berjalan ke atas. Setelah melihat ini, Leonard Li dengan sadar mengikuti. Datang ke kamar tidur, Nikita Su berbalik dan menatap wajahnya. Setelah hening beberapa saat, Nikita Su berkata perlahan: "Leonard Li, mari berpisah sebentar."

Mendengar hasil pemikirannya selama berhari-hari, Leonard Li mengerutkan kening dan langsung keberatan: "Aku tidak setuju. Bagaimanapun, aku tidak setuju untuk dipisahkan dari kamu."

Mendengarkan jawabannya, hidung Nikita Su terasa sakit. Dengan berlinang air mata, Nikita Su berkata sambil tersenyum masam: "Jadi, kamu mau membuat semua orang menertawakan kita. Kita ini saudara, tapi kita masih melakukan hubungan intim bersama?"

Leonard Li terdiam, jelas, hatinya ragu-ragu. Dia tidak tahu apakah dia bisa mengabaikan mata semua orang. Inses, ini adalah sesuatu yang tidak pernah dia pikirkan.

Melihat kesunyiannya, Nikita Su menghela nafas pelan: "Leonard Li, ini hasil terbaik untuk kita, kuharap ..."

“Mustahil, Nikita Su, aku tidak akan pernah membiarkanmu meninggalkan duniaku,” kata Leonard Li dengan tegas.

Air mata mengalir dari matanya, dan Nikita Su berkata dengan ejekan: "Mungkin tidak akan meninggalkan duniamu, mungkin akan muncul kehidupan baru."

“Tidak, kamu hanya bisa ada sebagai wanita yang kusuka.” Leonard Li berkata dengan serius.

Melihat wajahnya, mata Nikita Su tampak sedih. Air mata mengalir di matanya, dan Nikita Su berbalik dengan acuh tak acuh saat dia menolaknya, "Pikirkan baik-baik."

Keesokan harinya, Nikita Su pergi ke Perusahaan Yitian untuk bekerja. Duduk di kantor, Nikita Su memikirkan dirinya dan Leonard Li. Dia tahu bahwa jika mereka terus hidup bersama, dia akan menjadi gila cepat atau lambat. Yang paling penting sekarang adalah berpisah untuk jangka waktu tertentu.

Memikirkan hal ini, Nikita Su menelepon Henny An: "Henny, bisakah kamu membantuku?"

Setelah bekerja, Nikita Su datang ke Jingyuan. Sambil membunyikan bel pintu, Henny An pergi untuk membuka pintu dengan cepat. Berjalan ke dalam rumah, Nikita Su melihat ke tempatnya dan memeluknya dengan penuh rasa terima kasih: "Terima kasih Henny."

Dia menepuk punggungnya dengan keras, dan Henny An berkata dengan marah: "Nikita Su, kamu bajingan, jika bukan hari ini, apakah kamu tidak akan memberitahuku bahwa kamu memiliki masalah dengan Paman."

Sambil duduk di atas sofa, Nikita Su meraih tangannya dan berkata dengan maaf, "Kamu hamil sekarang, aku tidak ingin kamu khawatir."

“Tapi kamu menyembunyikan ini dariku, aku benar-benar khawatir. Aku hampir mati ketakutan ketika mendengar bahwa kamu dan Paman adalah saudara kandung,” kata Henny An.

Nyaris tidak tersenyum, Nikita Su berkata sambil tersenyum masam: "Ini semua takdir."

Memeluknya dengan sepenuh hati, Henny An bertanya dengan cemas, "Apa rencanamu selanjutnya?"

Ada rencana apa lagi? Melihat ke suatu tempat dengan tatapan kosong, Nikita Su berkata dengan lembut: "Aku tidak tahu, aku ingin menenangkan diri di sini."

Sambil menjabat tangan, Henny An menegaskan, "Percaya atau tidak, Paman akan segera kesini dalam waktu singkat. Jangan remehkan Paman, dia sangat pintar."

Sambil bersandar perlahan di bahunya, Nikita Su berkata dengan lembut, "Henny, aku lelah."

Henny An mengelus kepalanya dan berkata dengan lembut: "Jika kamu lelah, bersandarlah padaku untuk beristirahat. Kamu tahu, apapun yang terjadi, aku, Henny An, akan selalu menjadi pendukung terkuatmu. Aku di sini. Bagaikan gunung yang selalu berdiri tegak. "

Sambil menyeringai, mata Nikita Su bersinar dengan senyuman: "Ya, kamu yang paling bisa diandalkan. Jika bukan karena orientasi seksual normalku, aku pasti akan jatuh cinta padamu."

Mengangkat alisnya, Henny An berkata sambil tersenyum, "Mengapa kita tidak coba saja nanti? Aku akan menyerang dan kamu akan menerima, itu tidak buruk."

Mendengar itu, Nikita Su menepuk wajahnya. Henny An mundur dan berkata sambil tersenyum: "Ini saran yang bagus, Nikita pertimbangkan itu."

Usai mengobrol dengan Henny An, Nikita Su merasa jauh lebih santai. Henny An ingin tinggal di sini bersamanya, tapi ditolak. Dia wanita hamil, dan Nikita Su masih berharap bisa menjaga suasana hatinya yang bahagia. Siapa lagi di dunia ini yang bisa peduli dengannya, dan hanya Henny An dan ... Leonard Li.

Seperti yang dikatakan Henny An, Leonard Li benar-benar datang. Melihat Leonard Li yang marah di luar pintu melalui mata kucing itu, Nikita Su memilih untuk tidak bertemu. Kembali ke kamar tidur dan berbaring, tutup telinganya dengan kapas, dan tutup telinga saat dia mengetuk pintu.

Namun, ada kebijakan di atas dan tindakan pencegahan di bawah. Ketika Leonard Li muncul di hadapannya hidup-hidup, mata Nikita Su bingung: "bagaimana kamu bisa masuk?"

Wajah Leonard Li sangat muram, dan dia berkata dengan dingin, "Cabut pintunya."

Tak bisa menahan menelan, mata Nikita Su membelalak. "Apakah kamu punya tenaga sekuat itu?"

Leonard Li tidak menjawab, tapi buru-buru mendatanginya dan meremas pergelangan tangannya dengan kuat: "Nikita Su, apakah kamu benar-benar ingin berpisah dariku? Mimpi!"

Sengaja mengabaikan amarahnya, Nikita Su dengan tenang menjawab: "Berpisah, itu baik untuk kita semua."

"Omong kosong! Nikita Su, biar kuberitahu, biarpun aku dan kamu bersaudara, meski kita inses, kamu Nikita Su, dan aku Leonard Li yang akan mengambil keputusan! ”Sebelum suara akhir keluar, Leonard Li berlari ke depan, melemparkannya ke bawah dan mengangkang. Duduk di atasnya.

Saat pulang ke rumah, tidak ada bayangan Nikita Su di kamar. Saat itu, dia benar-benar panik. Dia sangat khawatir Nikita Su akan meninggalkannya seperti yang dikatakannya. Memikirkan hasil itu, Leonard Li tidak peduli tentang apa pun, hanya ingin dia.

Mendengarkan perkataannya, hati Nikita Su tergerak, tapi alasan masih ada. "Kita tidak boleh... ah ..." Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, Leonard Li langsung merobek kain dari tubuhnya.

Dengan mata terbelalak panik, Nikita Su kaget, jarang sekali ia melakukan tingkah segila itu. Merasa bibirnya terus bergerak di atas tubuhnya, mata Nikita Su memerah: "Leonard Li, apakah kamu benar-benar ingin dicemooh oleh semua orang?"

Matanya merah darah, memperhatikan wajahnya, Leonard Li berkata kata demi kata: "Bahkan jika semua orang tidak bisa mentolerir kita, aku menginginkanmu. Nikita Su, dalam kehidupan ini, di kehidupan selanjutnya, kamu adalah satu-satunya wanita Leonard Li."

Novel Terkait

Akibat Pernikahan Dini

Akibat Pernikahan Dini

Cintia
CEO
3 tahun yang lalu
CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
2 tahun yang lalu
Siswi Yang Lembut

Siswi Yang Lembut

Purn. Kenzi Kusyadi
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Back To You

Back To You

CC Lenny
CEO
2 tahun yang lalu
Perjalanan Cintaku

Perjalanan Cintaku

Hans
Direktur
2 tahun yang lalu
My Charming Wife

My Charming Wife

Diana Andrika
CEO
2 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Get Back To You

Get Back To You

Lexy
Percintaan
2 tahun yang lalu