Be Mine Lover Please - Bab 116 Kita Putus

Kalimat itu terdengar sederhana, namun bagi Leonard Li, bahkan lebih sulit diucapkan daripada membunuhnya. Mendorongnya sudah merupakan batas kemampuannya, jadi bagaimana harus mengatakan kalimat itu?

Seiring waktu berlalu detik ke menit, Nikita Su menatapnya dengan tegas. Meskipun itu adalah jawaban yang kejam, dia harus mendengarnya mengatakannya. Namun, dia selalu menutup bibirnya dengan erat dan tetap diam.

Ketika satu menit berlalu, dia tidak pernah mengucapkan sepatah kata pun. Setelah melihat ini, Nikita Su mengetahui jawabannya. Dengan senyum pahit, Nikita Su berbalik dan melihat ke depan dengan sinis: "Aku mengerti, kamu tenang saja, mulai sekarang, aku tidak akan pernah muncul di depanmu lagi!"

Meninggalkan kalimat ini, Nikita Su dengan kejam bergerak maju dengan tegas. Saat melewati sisinya, langkah kakinya pun tidak berhenti. Ketika tiba di depan pintu, dia berpikir, dia masih berhutang sepatah kata padanya: "Leonard, selamat, kita putus."

Dengan kepalan tangan yang terkepal keras, Leonard Li melihat ke samping dan melihatnya dengan tegas berjalan keluar dari dunianya. Jelas inilah hasil yang dia butuhkan, mengapa lebih sulit menerima hasil ini daripada yang dia bayangkan? Dia mengerutkan kening ketika dia ingat bagaimana dia tadi bisa terluka.

Setelah beberapa saat, Calvin Fu datang ke kamar. Melihat dia bersandar di dinding, wajahnya sangat pucat. Melangkah maju, tangannya jatuh di bahunya. "Bos, beri aku satu pukulan." Suara Leonard Li terdengar tertekan, "Aku baru saja menyakitinya lagi dengan kata-kata. Pukul aku agar aku merasa lebih baik."

Kenal selama bertahun-tahun, ini adalah pertama kalinya dia melihatnya menunjukkan ekspresi seperti itu. Dia tahu bahwa Leonard Li selalu sangat memperhatikan Nikita Su. “Jika kamu menyesal, masih ada waktu,” kata Calvin Fu dengan tenang.

Memalingkan kepalanya dan melihat malam gelap di luar jendela, Leonard Li dengan tenang berkata, “Aku tidak bisa.” Sebelum tujuannya tercapai, dia harus didorong jauh-jauh. Menurut perhitungan yang diperkirakan, semua akan berakhir dalam beberapa hari lagi.

Menepuk bahunya, Calvin Fu tidak berbicara, berbalik dan berjalan ke bawah. Dia tahu bahwa Leonard Li tidak membutuhkan banyak motivasi. Dia lebih tahu dari siapa pun tentang apa yang ingin Leonard Li lakukan.

Di lantai bawah, Henny An melihat dahinya terluka, ia pun dengan cemas mengobati lukanya. Meskipun ia tidak tahu apa yang terjadi di lantai atas, namun ia bisa tahu dari ekspresi wajahnya, pasti terjadi hal yang sangat tidak menyenangkan.

"Nikita, kamu dan dia ..." Henny An ingin berbicara, tetapi tidak tahu bagaimana menenangkan dirinya.

Dia menggigit bibirnya dengan erat, menatap matanya, tidak ingin membiarkan air mata jatuh. Dia tidak ingin Henny An bersedih dan menyalahkan dirinya sendiri. “Henny, dia dan aku sudah selesai, sepenuhnya.” Nikita Su pura-pura tenang.

Tindakan membalut lukanya berhenti, Henny An memandangnya dengan cemas: "Nikita, apakah kamu baik-baik saja? Maaf, aku sendiri yang menyelenggarakan makan malam ini, aku ingin mempersatukan kalian, tapi malah menyebabkan situasi ini."

Sambil menarik tangannya, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Ini tidak ada hubungannya denganmu. Sebenarnya sangat baik menggunakan cara seperti ini. Semuanya sudah selesai, aku juga bisa keluar dari hubungan ini." Hanya saja, barangkali sangat mudah mencintai seseorang, namun bukan hal yang sederhana untuk melupakannya.

Memeluknya, Henny An berkata dengan lembut, "Jika kamu ingin menangis, menangislah. Aku di sini, memberimu sandaran."

“Aku tidak menangis karena aku tidak membutuhkannya.” Nikita Su berkata dengan lemah, “Hasil saat ini sangat membuatku lega. Henny, aku pergi dulu.”

Melihat kondisinya, Henny An sedikit khawatir: "Kalau begitu aku akan menemanimu pulang. Aku ingin menjagamu dengan baik malam ini."

Mengetahui niatnya, Nikita Su membelai wajahnya: "Tidak apa-apa, aku bisa menjaga diriku sendiri. Henny, aku bukan anak kecil lagi, lebih baik kamu di sini saja, kalau tidak ... Mungkin Calvin akan pergi membunuhmu, mungkin itu akan lebih membuat emosiku terpancing, ya? "

Mendengar ejekan Nikita Su, pipinya jarang memerah: "Tidak mungkin."

Memberinya pelukan dan bersandar di bahunya, Nikita Su perlahan berkata, "Henny, aku akan berjalan sendiri untuk jalan hidupku selanjutnya. Tidak mungkin tidak ada rintangan."

Melihat dirinya yang tetap keras kepala, Henny An menghela nafas pelan: “Baiklah, jika kamu butuh sesuatu, telepon aku.” Nikita Su menjawab ‘ya’, melepasnya, berbalik, bergerak menuju lorong pintu dan pergi.

Melihat sosoknya pergi, Henny An melihat ke bawah dengan marah: "Leonard, ini benar-benar menjijikkan!"

Meninggalkan rumah Keluarga Fu, Nikita Su melangkahkan kaki di atas jalan dengan putus asa. Dia tidak menyangka bahwa dia dan Leonard Li akan benar-benar menjadi seperti sekarang ini. Jelas-jelas perpisahan ini dia katakan secara pribadi, tetapi itu lebih menyakitkan daripada yang dia kira. Di tempat yang tidak terlihat Henny An, dia akhirnya bisa mengeluarkan air matanya.

Mayat hidup seperti orang yang tidak berjiwa. Tiba-tiba, cahaya yang kuat datang. Nikita Su melihat ke samping, ia tidak mengelak, hanya berdiri disana. Untungnya, mobil itu berhenti tepat waktu, jika tidak dia akan tertabrak.

Mobil berhenti dengan cepat, seorang pria keluar dari mobil. Aldo Ye bergegas ke sisinya dan terkejut melihat bahwa itu adalah dia: "Nikita, kenapa kamu di sini?"

Mendengar suara yang dikenalnya, Nikita Su perlahan mengangkat kepalanya dan menatapnya: "Aldo ..."

Menatap matanya, dia menyadari bahwa matanya penuh dengan air mata, juga ada dua air mata di wajahnya, terlihat sangat sedih. Dan di dahinya juga ada luka.

“Ada apa denganmu Nikita? Apakah terjadi sesuatu?” Aldo Ye bertanya dengan prihatin.

Nikita Su terdiam, hanya melihat ke bawah. Setelah sekian lama, menghapus air matanya, berkata dengan lemah: "Aku pulang dulu."

Saat dia lewat, Aldo Ye menangkap pergelangan tangannya: "Aku akan mengantarmu, di sini sulit mencari taksi. Jika kamu bertemu orang jahat, maka akan celaka."

Dia tidak bersikeras, bagaimanapun juga, dia tidak ingin kehidupan dan kesehatannya sendiri bermasalah. Dalam perjalanan pulang, Nikita Su terus melihat ke luar jendela dan tetap diam. Saat melihat ini, mata Aldo Ye menunjukkan kekhawatiran.

Ketika mobil tiba di Jingyuan, Nikita Su melepaskan sabuk pengaman: "Terima kasih telah mengantarku pulang."

“Apakah kamu sedang ada masalah dengan Paman?” Aldo Ye tidak bisa menahan diri untuk bertanya.

Gerakan di tangannya berhenti dan tubuhnya menegang. Cukup lama, akhirnya Nikita Su berkata dengan lemah: "Kita sudah putus."

Mendengar jawabannya, terlintas ekspresi keterkejutan di mata Aldo Ye. Melihat seberapa besar Leonard Li mencintainya, kenapa mereka bisa putus? Sebelum Aldo Ye mengerti, Nikita Su sudah membuka pintu mobil dan keluar.

Melihat ini, Aldo Ye turun dari mobil dan berlari ke sampingnya dengan cepat. “Apakah ada sesuatu?” Nikita Su bertanya dengan bingung.

Memalingkan kepalanya, mata Aldo Ye khawatir: "Aku ingin mengantarmu ke atas, keadaanmu yang seperti ini, membuatku merasa sedikit khawatir."

Mendengar ini, bibir Nikita Su melengkung sangat dangkal: "Apakah kamu khawatir aku tidak akan bisa berpikir dengan akal sehat? Aldo, aku tidak serapuh yang kamu pikirkan, sungguh. Jika aku benar-benar tidak bisa berpikir dengan akal sehat, dulu ketika kamu menyakitiku, aku sudah mati, dan tidak akan hidup sampai sekarang. "

Dia bukan tipe orang yang tidak mencintai hidupnya sendiri, tidak peduli seberapa frustasi dirinya, dia akan tetap mencobanya. Tidak peduli berapa banyak waktu yang dibutuhkan, ia tidak akan pernah mengakhiri hidupnya. "Ya, aku dulu terlalu bajingan." Gumam Aldo Ye.

Membawanya pulang dengan selamat, Nikita Su berdiri di depan apartemen dan menatapnya sambil tersenyum: “Kalau begitu aku akan masuk, hati-hati di jalan.” Setalah berkata, Nikita Su berjalan masuk ke pintu utama.

Melihat kepergiannya, Aldo Ye berbalik. Pernikahan tiga tahun itu berakhir tanpa masalah. Itu adalah kenyataan yang tidak bisa diubah. Dia juga tahu bahwa Nikita Su tidak akan pernah menoleh ke belakang untuk melihatnya. Sebenarnya sekarang hasil ini juga bagus. Nikita Su memperlakukannya seperti anggota keluarga, mungkin ini adalah akhir terbaik.

Kembali ke rumah, Nikita Su bersandar di sofa dan menatap ke suatu tempat dengan tatapan kosong. Dia tidak menyalakan lampu, meninggalkan dirinya dalam kegelapan. Hitam, bukanlah warna pelindung.

Sosok Leonard Li yang tidak berperasaan sekali lagi muncul di depannya, matanya dingin, dia benar-benar memperlakukannya sebagai orang asing. Semakin dipikirkan, semakin menyakitkan, tetapi memaksakan dirinya sendiri untuk berpikir. Dia berpikir bahwa hanya dengan cara ini dia bisa menghapus perasaan padanya.

Meringkuk, Nikita Su perlahan menutup matanya. Perlahan ia pun tertidur. Seperti apa dunia dalam mimpi itu?

Keesokan harinya, matahari terbit seperti biasanya, hidupnya harus berjalan kembali. Hanya saja sebagian orang sengaja tidak ingin hidupnya damai. Di Perusahaan Yitian, ketika Nikita Su baru saja tiba di depan pintu, ia mendengar suara: "Nona Su."

Menghentikan langkah kakinya, berbalik dan menatapnya, Nikita Su mengerutkan kening: "Nona Li, apakah kamu mencariku karena ada sesuatu?"

Tiba di depannya, mengangkat kepalanya seolah mendapatkan kemenangan, ia pun menatapnya: "Aku hari ini datang untuk memintamu menjauh dari Leonard. Leonard tidak menyukaimu lagi, jadi kamu juga jangan tidak tahu malu menjeratnya lagi."

Melihat wajahnya yang bangga, Nikita Su menjawab dengan dingin: “Kamu tenang saja, aku sudah putus dengannya, semua yang harus dikatakan sudah jelas. Urusan dia tidak ada hubungannya denganku.” Setelah berkata, Nikita Su masuk ke dalam.

Melihat ini, Winny Li dengan cepat berkata: "Beri aku jaminan bahwa setelah ini kamu tidak akan muncul di hadapannya lagi."

Mendengar kata-katanya, Nikita Su tiba-tiba merasa sedikit konyol. Melihat ke samping, dia berkata dengan nada menghina: "Atas dasar apa kamu menyuruhku seperti itu? Kakiku ada di tubuhku, aku ingin pergi kemanapun yang aku suka. Sedangkan untuk perasaan, itu antara aku dan dia, bukan giliranmu yang merupakan pihak ketiga untuk campur tangan."

Mendengar dia menggunakan pihak ketiga untuk mendeskripsikan dirinya, Winny Li melangkah maju, menyipitkan matanya, dan berkata dengan nada mengancam: "Nikita, percaya atau tidak, kamu telah menyinggung perasaanku, kamu tidak akan bisa menerima pelajaran yang akan aku berikan padamu. Segera minta maaf, jika tidak, aku akan mengeluarkanmu dari dunia desain! "

“Kamu ingin mengatakan bahwa ibumu adalah Della Shu, bukan begitu?” Nikita Su tertawa kecil, “Oke, kalau begitu coba saja lakukan. Kamu ingin aku minta maaf, jangan bermimpi.”

Melihat sikapnya yang begitu sombong, mata Winny Li menjadi marah. Melihat sosok kepergiannya dari belakang, Winny Li berkata dengan kejam: "Sudah aku putuskan! Aku sama sekali tidak akan melepaskanmu!"

Tiba kembali di kantor, tanpa melihat tatapan rekan-rekan sekitar, Nikita Su menarik napas. Membuka laci, melihat koran yang sudah bertahun-tahun di dalam laci tersebut, mengepalkan tanganya. “Apakah kamu benar-benar akan bersikap kejam padaku demi dia?” Nikita Su berkata dengan lembut.

Namun ia tahu bahwa di mata Della Shu, putrinya hanya Winny Li. Khawatir di matanya, dia sudah lama mati.

Novel Terkait

Because You, My CEO

Because You, My CEO

Mecy
Menikah
2 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Sang Pendosa

Sang Pendosa

Doni
Adventure
2 tahun yang lalu
Love and Trouble

Love and Trouble

Mimi Xu
Perkotaan
2 tahun yang lalu
My Charming Wife

My Charming Wife

Diana Andrika
CEO
2 tahun yang lalu
Cantik Terlihat Jelek

Cantik Terlihat Jelek

Sherin
Dikasihi
2 tahun yang lalu
My Cold Wedding

My Cold Wedding

Mevita
Menikah
3 tahun yang lalu
Balas Dendam Malah Cinta

Balas Dendam Malah Cinta

Sweeties
Motivasi
3 tahun yang lalu