Be Mine Lover Please - Bab 65 Menaruh Obat, Dan Masuk Perangkap

Di rumah sakit, Nikita Su tidak tahu seperti apa suasana hatinya. Baru saja menerima telepon dari Nyonya Su yang mengabarkan Jeanie Su dirawat di rumah sakit. Mungkinkah dia mengugurkan anak itu? Tetapi menurut karakternya, ini sama sekali tidak mungkin.

Setelah mendengar tentang kamar rumah sakit tempat Jeanie Su berada, ketika dia akan masuk, Nikita Su bertemu langsung dengan Nyonya Su . “Bu,” Nikita Su memanggil sambil tersenyum.

Nyonya Su terkejut sesaat, dan kemudian menjawab dengan lembut: "Nikita, kamu sudah datang sini, cepat masuk."

Nikita Su menjawab 'ya', dan berjalan masuk dengan Nyonya Su. Di ranjang rumah sakit, Jeanie Su terbaring pucat. Mungkin karena fisiknya lemah, melihat dia, dia tidak mencibir dan mengejek seperti dulu.

Meski keduanya tak punya hubungan baik, Nikita Su hanya mengungkapkan kekhawatirannya: "Kenapa kamu dirawat di rumah sakit?"

Sambil menghela nafas lembut, wajah Nyonya Su menunjukkan kesedihan: "Tidak sengaja jatuh, tapi untungnya, anak itu baik-baik saja. Kalau tidak, seberapa besar pengaruhnya terhadap tubuh."

Jeanie Su adalah anak kandung Nyonya Su. Melihat rasa sakit di matanya, Nikita Su pun merasa kasihan. “Bu jangan sedih, perhatikan tubuhmu. Jeanie bukan anak kecil, dia tahu cara merawat diri.” Ucap Nikita Su lembut.

Mengangguk, dan meraih tangannya, Nyonya Su berkata dengan nada meminta maaf: "Nikita, Jeanie tidak dapat membantumu. Aku telah membujuknya untuk meninggalkan Aldo, tetapi dia sedang mengandung anaknya. Sekarang, aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan, kalian berdua sama-sama anakku. "

Mendengar perkataannya, Nikita Su berhasil tersenyum: “Bu, itu telah terjadi, dan aku mengenalinya.” Setelah dua hari pertimbangan, Nikita Su bisa menerima kenyataan ini. Dengan kata lain, jika tidak bisa diterima, lalu mau bgaimana?

“Aiii, kalau anak ini digugurkan, tubuh Jeanie akan terluka parah. Tapi kalau dilahirkan, kalau orang lain tahu, Jeanie akan disorot, dan kamu akan ditertawakan. Jadi, tidak tau apa yang harus aku lakukan?, "kata Nyonya Su dengan malu.

Jeanie Su duduk dan berkata dengan nyaman, "Bu, jangan sedih. Selama Nikita akan menceraikan Aldo, bukankah semuanya akan mudah? Nikita, apakah kamu bersedia bercerai?"

Melihat wajahnya pucat, Nikita Su dengan tenang menjawab: "Aku akan bercerai."

Sambil memegang tangannya, Nyonya Su menyalahkan diri sendiri dan menatapnya: "Nikita, aku tahu ini tidak adil bagimu, tetapi ini satu-satunya hasil yang baik untukmu. Aldo di sana, kamu juga pergi untuk membujuknya, ya? "

Sambil mengerutkan kening, Nikita Su berkata dengan malu-malu: "Maafkan aku, Aldo dan aku sudah berkali-kali menyebutkan perceraian, tapi dia menolak. Gugatan cerai, aku tidak tahu seberapa yakin aku bisa menang. Padahal, jika hubungan Jeanie dan Aldo dipublikasikan, semuanya akan lebih mudah. "

Sebelum selesai, Nyonya Su dengan cepat menyangkal: "Bagaimana bisa begitu? Jika Itu terjadi maka akan jadi gosipan orang lain, dan jangan harap Jeanie bisa menjadi istri Aldo."

Nikita Su tentu saja mengetahui hal ini, jadi dia tidak pernah berpikir untuk mengungkapkan ini. “Ya, aku tahu, jadi sekarang aku baru bisa tahu hasilnya setelah sidang nanti,” kata Nikita Su.

Seolah tiba-tiba teringat sesuatu, Nyonya Su mengeluarkan bungkus berbordir cantik dari tasnya dan menyerahkannya kepada Nikita Su.

“Nikita, ini dikirim dari luar negeri, dikatakan bahwa aroma dalam sachet ini dapat membantu tidur dan menenangkan saraf. aku pikir kamu dapat memberikan ke Tuan Li untukku,” kata Nyonya Su sambil tersenyum.

Melihat sachet aroma itu, Nikita Su bertanya dengan tidak mengerti: "Berikan ke dia?"

Mengangguk, Nyonya Su tersenyum ramah: "Ya, wewangian dalam sachet ini terbuat dari beberapa tumbuhan yang berharga, dan memiliki efek yang besar dalam meningkatkan kualitas tidur. Terakhir kali, Tuan Li banyak membantu kami, ini sedikit rasa terima kasih kami. "

Sachet itu dibordir dengan sangat halus, tetapi tidak tahu apakah Leonard Li akan menyukainya. Apalagi, dia baru saja mengatakan begitu banyak hal yang tidak berperasaan kepadanya. Beri dia hal ini sekarang, bukankah itu tidak terlalu baik?

Tanpa mengambilnya, Nikita Su berkata dengan mata berkedip: "Bu, agak salah bagiku menyerahkan benda ini ke Paman. Kalau tidak, kamu bisa meminta Jeanie untuk menyerahkannya kepada Aldo lalu berikan ke dia."

Sesuatu melintas di mata Nyonya Su, lalu dengan lembut berkata, “Nikita, kamu telah membuat kerja sama antara perusahaan Su dan Perusahaan Li. Hadiah ini adalah terima kasih Keluarga Su kami kepada Tuan Li. Kamu adalah karyawan Keluarga Su. lebih tepat bagi kamu untuk mengirimkannya. "

"Tapi ..." Nikita Su tampak canggung, melihat wajah Nyonya Su yang memohon, dan akhirnya menerimanya, dengan enggan menyetujui: "Baiklah, aku akan berikan kepadanya."

Hubungan dengan mereka tidak terlalu dekat, Nikita Su tinggal sebentar lalu pergi, Nyonya Su dengan antusias mengirimnya ke pintu kamar rumah sakit. “Bu, kenapa sikapmu terhadap Nikita Su begitu baik akhir-akhir ini?” Kata Jeanie Su tidak puas.

Sambil meliriknya, Nyonya Su mengingatkannya: "Jeanie, sudah kubilang Nikita berguna sekarang, jadi sopanlah padanya. Berdasarkan ujian barusan, Nikita bertekad untuk menceraikan Aldo. Tapi Aldo, tidak punya rencana itu sama sekali. "

Berbicara tentang dia, Jeanie Su marah dan berkata dengan marah: "Aldo terlalu berlebihan dan langsung menendangku. Jika aku tidak datang ke rumah sakit tepat waktu, anak itu mungkin hilang. aku hamil anaknya, tapi yang ada dihatinya cuman Nikita Su. "

Setelah menuangkan segelas air untuknya, Nyonya Su berkata dengan lembut: "Kamu, kamu masih hamil, jangan gerakkan janinmu, jangan sampai ada yang tidak beres. Adapun Aldo, kita harus menemukan cara untuk membuatnya menyerah pada Nikita . "

Jeanie Su menggenggam kedua tangannya dengan penuh semangat, "Bu, bagaimanapun juga ibu harus menemukan cara untukku. Aku sangat mencintai Aldo, dan aku harus menjadi istrinya."

Mengetahui apa yang dia pikirkan, Nyonya Su menepuk pundaknya dan berkata dengan nyaman, "Jangan khawatir, ibu tahu apa yang harus dilakukan. Hanya melakukan ini, Nikita mungkin akan terhina saat itu."

Mengangkat alisnya dengan jijik, Jeanie Su berkata, "Itu urusannya. Selama aku bisa menikahi Aldo dengan lancar, aku tidak peduli dengannya."

Orang-orang egois. Melihat penampilan pucat dari bayi perempuan itu, Nyonya Su mengangguk: "Baiklah, tunggu dengan tenang. aku akan membiarkan Aldo menyetujui perceraian."

Keluar dari rumah sakit, Nikita Su memegang ponselnya dan ragu-ragu untuk menghubungi Leonard Li. Apa yang harus katakan setelah menelepon? Dia berkata, jangan ada persimpangan dengannya.

Tepat ketika dia ragu-ragu, telepon berdering dan melihat nomor itu, Nikita Su menekan untuk menyambung: "Hei, Bu, maukah mengundang Paman makan malam hari ini?"

Karena hotel yang dipesan relatif dekat dengan Perusahaan Yitian, Nikita Su memimpin untuk menunggu di ruangan pribadi yang dipesan *. Bosan duduk di kursi, ragu kapan akan lebih tepat untuk memberinya sachet.

Pintu dibuka, dan sosok tinggi Leonard Li tiba-tiba muncul. Melihatnya, Nikita Su berdiri, tidak tahu harus berkata apa untuk beberapa saat. Baru saja mengucapkan kata-kata yang tidak berperasaan itu, tapi kemudian memintanya untuk makan. Memikirkan hal itu, dia merasa tidak nyaman.

Leonard Li mendatanginya dan menatapnya dengan kebawah: “Ada apa?” ​​Ekspresinya sama sekali tidak malu, seolah dia telah melupakan apa yang dikatakannya hari itu.

Mengeluarkan sachet aroma dari tas dan menyerahkannya ke tangannya, Nikita Su berkata dengan tidak akami: “Ini diberikan kepadamu oleh ibuku, mengucapkan terima kasih telah memberikan barang itu kepada perusahaan Su. Sachet ini konon bisa menenangkan dan membantu menaikan kualitas tidur. "

Setelah menerima sachet, Leonard Li meletakkannya di ujung hidungnya dan mengendus: “Ya, lumayan.” Setelah berbicara, Leonard Li meletakkan sachet di atas meja dan merokok.

Nikita Su berkata sambil melihat jari kakinya, dia tidak tahu bagaimana mengurangi rasa malunya. Seiring berjalannya waktu, Nikita Su melirik ke arah waktu dengan bertanya: "Kenapa belum tiba?"

Hanya ingin bertanya kepada Leonard Li apakah dia perlu memesan makanan terlebih dahulu, tetapi menemukan bahwa wajahnya agak aneh. Ada gelombang merah samar, tapi sepertinya menahan.

Melihat hal ini, Nikita Su mengangkat tangannya dan meletakkannya di keningnya, dan dengan cepat bertanya: "Leonard Li, ada apa denganmu? Wajahnya sangat merah, kamu demam?"

Leonard Li tidak berbicara, tetapi dia sudah jelas merasakan perubahan halus di tubuhnya. Apalagi saat Nikita Su menyentuh dahinya barusan, pertempuran datang. Dengan kutukan rendah, Leonard Li mengerutkan kening.

Melihat keanehannya, Nikita Su bertanya dengan cemas, "Ada apa denganmu, katakan sesuatu."

Berdiri tegak, suara Leonard Li rendah dan dengan susah payah berkata: "Cepat buka kamar untukku, aku diberi obat."

Apa? Nikita Su tertegun selama beberapa detik, dan berlari keluar dengan cepat. Setelah berbicara dengan pelayan, dia segera mendukung Leonard Li dan berjalan menuju kamar di lantai atas. Di dalam lift, Leonard Li mencoba yang terbaik untuk menahan diri. Wajahnya merah, dan tubuhnya menjadi semakin panas.

Membuka kamar, Nikita Su membantunya masuk dan mendorongnya ke tempat tidur. “Kamu tunggu disini, aku akan membelikanmu obat,” kata Nikita Su gugup.

Memegang tangannya, napas Leonard Li menjadi berantakan. Menatap matanya, ada keinginan kuat di matanya. “Tidak, obat ini sangat kuat, dan obat biasa tidak dapat mengatasinya,” kata Leonard Li dengan suara serak.

Apa yang tidak bisa diselesaikan? Nikita Su pernah mendengar jimat semacam ini, jika obatnya terlalu kuat, akan membunuh orang jika tidak diatasi. Memikirkan kemungkinan ini, Nikita Su berkata dengan tidak nyaman, "Apa yang harus aku lakukan? Apakah sekarang ada cara lain?"

Menatap matanya, pemandangan panas itu mengejutkannya. Ramuan cinta, memang ada solusinya ... Dengan tenggorokan sesak, Nikita Su berseru, dia telah ditekan di tempat tidur oleh Leonard Li.

Sebelum dia bisa bereaksi, ciuman lebat terus jatuh. Di bawah dorongan obat, ciumannya menunjukkan suhu yang kuat, seolah bisa membakar kulitnya.

Keinginan yang kuat menempati otaknya, dan perasaan ingin melepaskan sangat kuat. Ciuman Leonard Li terus turun, telapak tangannya mengikuti lekuknya, lalu turun.

Mata Nikita Su penuh dengan kepanikan, orang-orangnya menekan tubuhnya, dan sepertinya bisa memakannya kapan saja. Entah kapan, baju di badan berantakan. Dorongan yang ditekan di antara kedua kakinya menjadi semakin kuat.

Kepala terkubur di lehernya, dan rambut di dahinya sudah basah oleh keringat. Napasnya semakin cepat dan semakin cepat. Di bawah tindakan obat, pikiran ingin membawanya menjadi lebih kuat.

“Nikita, aku menginginkanmu,” kata Leonard Li dengan suara serak saat nafas hangatnya menyembur ke lehernya.

Novel Terkait

Harmless Lie

Harmless Lie

Baige
CEO
3 tahun yang lalu
Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Beautiful Lady

Beautiful Lady

Elsa
Percintaan
2 tahun yang lalu
Spoiled Wife, Bad President

Spoiled Wife, Bad President

Sandra
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Hidden Son-in-Law

Hidden Son-in-Law

Andy Lee
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Revenge, I’m Coming!

Revenge, I’m Coming!

Lucy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Istri kontrakku

Istri kontrakku

Rasudin
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Wanita Yang Terbaik

Wanita Yang Terbaik

Tudi Sakti
Perkotaan
2 tahun yang lalu