Be Mine Lover Please - Bab 115 Kamu Mendorongku, Kan?

Dalam sekejap mata, Nikita Su telah tinggal di Jingyuan selama dua hari. Jelas-jelas itu adalah tempat yang tidak asing, tapi sekarang terasa sangat sepi. Dia tidak menyukai perasaan ini, sangat tidak nyaman.

Di akhir pekan, berbaring di tempat tidur dengan bosan sambil membolak-balik koran, pikiran Nikita Su tidak lagi tahu ke mana harus berlayar, pikirannya tidak tertuju pada kata-kata di koran.

Ponsel pun berdering, Nikita Su melihat nama sang penelepon, ia pun mengangkatnya: "Halo, Henny. Malam ini? Baiklah, aku akan tiba di sana tepat waktu."

Mengakhiri telepon, Nikita Su meletakkan koran, berbalik ke samping, dan bersiap untuk tidur. Karena tidak ada hal yang bisa dia lakukan, dia pun dengan tegas tidak melakukannya, memilih untuk membuang waktu dengan baik. Memikirkan hal tersebut, Nikita Su pun perlahan memejamkan mata.

Di sisi lain, di villa Keluarga Fu, Henny An mengakhiri panggilan, matanya seolah berputar. Calvin Fu turun dari atas, Henny An langsung berbalik ke samping dan bersandar di sofa: "Calvin, apakah Leonard benar-benar tidak memiliki perasaan pada Winny?"

Terakhir kali dia berolahraga dengan gembira bersama Calvin Fu, dia bertanya tentang Leonard Li, dia mengatakan bahwa Leonard Li tidak mungkin menyukai Winny Li. Dalam hal ini, dia tidak mengkhianati Nikita Su. Melihat Nikita Su patah hati karenanya, dia juga khawatir.

“Jika kamu butuh jawabanku, apa syarat yang kamu berikan padaku?” Kata Calvin Fu dengan tenang.

Sudut mulutnya berkedut, Henny An berkata dengan ekspresi jijik, "Apakah kamu tidak bisa berhenti bersikap begitu realistis? Selalu mengatakan syarat, ini di dalam rumah, bukan perusahaanmu."

Rumah? Calvin Fu mengangkat alisnya: "Oke, buat pengecualian. Leonard tidak mungkin menyukainya." Jawabannya tidak mengandung elemen apa pun.

Mengangguk puas, Henny An menyipitkan matanya dan berkata sambil tersenyum: "Kalau begitu malam ini, kamu ajak dia datang ke rumah kita untuk makan malam."

Melihat senyumnya yang begitu cemerlang, Calvin Fu secara naluriah merasa bahwa dia sedang membuat perhitungan kecil: "Alasan".

“Bagaimanapun kita sudah lama menikah, jadi kita harus menjamu tamu? Kalau tidak, orang lain akan mengatakan kamu terlalu pelit dan tidak mau menjamu tamu.” Henny An mengatakan alasan yang sejak awal dia pikirkan.

Dengan satu tangan di saku, Calvin Fu menjawab dengan tenang: "Jika aku tidak pelit, aku tidak bisa membiayai hidupmu."

Beberapa garis hitam muncul di dahinya, Henny An menunjukan senyum paksa: "Setiap kali makan, aku selalu makan sedikit nasi dan mengambil sedikit sayuran. Calvin, kita tidak bisa membuat diri kita terlalu memalukan."

"Aku tidak keberatan," jawab Calvin Fu acuh tak acuh.

Menutupi wajahnya, Henny An ingin mengatakan bahwa dia tidak mengenal pria pelit di depannya. Sambil berdiri, kedua tangan berkacak di pinggang, Henny An berkata dengan nada mengancam, "Pokoknya, kamu harus mengundangnya ke rumah malam ini, atau ... huh, malam ini aku pergi dari rumah."

Tidak menganggap kegilaannya sebagai hal yang serius, Calvin Fu berbalik ke samping: “Terserah.” Setelah berkata, dia berjalan ke dapur.

Melihat ini, Henny An melompat kegirangan: "Omong kosng, Calvin, kembali sini, aku ingin membatalkan perjanjian!!"

Tiba di ruang kerja, Calvin Fu menelepon Leonard Li: "Malam ini datanglah ke rumahku untuk makan malam bersama."

“Aku tidak pergi.” Leonard Li menolak bahkan tanpa memikirkannya. Dia tidak pernah tertarik untuk menumpang makan, apalagi Calvin Fu sekarang sudah menikah.

Seolah-olah dia telah mengantisipasi jawabannya, Calvin Fu melanjutkan dengan tenang: "Terserah kamu, jika aku tidak salah menebak, dia akan datang malam ini. Apakah kamu ingin datang atau tidak, kamu atur sendiri."

Tanpa memberinya waktu tambahan, Calvin Fu langsung mengakhiri panggilan. Dia percaya bahwa Leonard Li pasti akan muncul. Di dunia ini, khawatir tidak ada yang mengenal Leonard Li lebih baik darinya.

Leonard Li memegang ponsel dan menatap kosong ke suatu tempat. Memikirkan perpisahan yang tidak menyenangkan di kala itu, hatinya merasa galau. Sudah dua hari tidak melihatnya, hati begitu merindukannya.

Dengan desahan lembut, Leonard Li mengangkat telepon internal, "Bantu aku membatalkan pertemuan malam ini."

Di pemandangan kota, Nikita Su tampil anggun di depan pintu rumah Henny An dengan balutan gaun satu bahu yang seksi. Dia tidak mengerti mengapa Henny An ingin dia berpakaian seksi dan cantik.

Bel pintu berbunyi dan pelayan datang untuk membuka pintu. Melihat dia, pelayan tersenyum dan membuka jalan. Begitu memasuki rumah, hanya terlihat Calvin Fu yang sedang membaca koran di sofa. Mendengar suara datang, mengangkat kepalanya, melihatnya, matanya berkedip karena terkejut, dan kemudian memulihkan ekspresi wajahnya.

Dari dulu ia tahu bahwa Nikita Su memang cantik, begitu cantik hingga sangat mematikan. Siapapun yang bisa jatuh cinta dengan hanya pandangan sekilas.

Dia seperti bunga lili segar di hari biasa, tetapi sekarang dia terlihat seperti mawar yang indah dengan membawa duri. Dia akhirnya mengerti mengapa Leonard Li sangat mencintainya.

Rambut panjang yang tidak diikat, Nikita Su melihat sekeliling: "Di mana Henny?"

Calvin Fu menunjuk ke dapur dan lanjut menundukan kepala untuk membaca koran. Nikita Su berjalan ke dapur, ternyata ia melihatnya sedang sibuk disana. “Apa yang kamu lakukan, aku akan membantumu.” Nikita Su memberi isyarat untuk membantu, tapi dihentikan.

Mendorongnya langsung ke luar, Henny An berkata sambil tertawa kecil: “Kamu adalah tamu, jadi tidak ada alasan bagimu untuk membantuku. Duduk di sana dengan tenang, kamu diam saja.” Setelah berkata, dia pun pergi ke dapur lagi.

Mendengar bel pintu berbunyi, Nikita Su pun baru kembali ke ruang tamu, namun tanpa disangka bertemu dengan Leonard Li yang sedang berdiri di lorong pintu. Menatapnya dengan terkejut, Nikita Su terdiam beberapa saat.

Leonard Li meliriknya beberapa kali, lalu dengan tenang datang untuk duduk di samping Calvin Fu. Nikita Su berdiri di sana, tidak melangkah maju sampai acara makan dimulai.

Henny An memandang dua orang yang diam dan canggung itu dan mengangkat gelasnya sambil tersenyum: "Aku dan Calvin sudah lama menikah secara resmi, namun kita belum pernah makan bersama kalian. Ayo, aku akan bersulang untuk kalian. "

“Istriku, aku memiliki kewajiban untuk mengingatkanmu, tadi malam kita tidur di ranjang yang sama dan melakukan apa yang kita suka lakukan.” Calvin Fu mengingatkan dengan tenang.

Menatapnya tajam, Henny An mengeluarkan kata-kata dengan geram: "Apakah kamu tidak bisa mengatakan sesuatu yang enak didengar?"

Sambil mengangkat gelas anggur, sudut bibir Calvin Fu terangkat melengkung: "Memang kenyataannya seperti itu."

Henny An benar-benar ingin membunuhnya. Dia menyipitkan matanya, mengabaikan Calvin Fu dan memandang mereka berdua: "Bersenang-senanglah malam ini dan lupakan yang hal yang membuat kalian tidak senang."

Nikita Su akhirnya mengerti kenapa Henny An memintanya harus datang malam ini. Dia dan Leonard Li berada dalam keadaan perang dingin, bertemu saat ini ...

Berkat usaha Henny An, Nikita Su dan Leonard Li sama-sama minum banyak. Tanpa disadari, pipinya sudah memerah. Leonard Li selalu menjaga wajahnya tetap dingin, tetapi sudut matanya selalu jatuh ke arahnya tanpa sadar.

Entah sudah minum berapa lama, Nikita Su pun menjadi mabuk. Setelah melihat situasi ini, Henny An dengan cepat berkata: "Leonard, tolong bantu Nikita naik ke atas untuk beristirahat, aku saat ini sangat sibuk."

Leonard Li yang disebutkan namanya, awalnya ingin langsung menyetujuinya, tetapi malah tetap diam. Setelah melihat ini, Henny An memandang pria di sebelahnya: "Calvin, atau kamu saja yang menggendong Nikita naik ke atas."

Mendengar kata menggendong, tiba-tiba Leonard Li berdiri. Tanpa berhenti, dia berjalan ke sisi Nikita Su, menopang lengannya, berjalan ke atas tanpa suara.

Melihat reaksinya dengan puas, mata Henny An menyipit: "Sayang, ternyata sulit menghilangkan perasaan terhadap Nikita. Aku tidak percaya kamu tidak tergoda melihat Nikita hari ini berpakaian sangat seksi."

Calvin Fu sedang minum anggur dan berkata dengan santai: “Jangan berpikir terlalu optimis.” Menurut kepedulian Leonard Li pada Nikita Su, malam ini ...

Tiba di kamar, Nikita Su merasa sakit kepala dan mengusap pelipisnya. Dia mengangkat matanya, menatapnya, langsung memberontak, lalu meninggalkan lengannya dengan mudah. Melihat suhu yang hilang, hati Leonard Li mulai tersesat.

Nikita Su bersandar di dinding untuk menjaga dirinya tetap berdiri. Dengan mabuk melihat ke arahnya dengan bibir pahit: "Kamu tahu Henny akan mengajakku datang, kan? Karena kamu ingin membuatku berhenti memikirkanmu, mengapa kamu muncul?"

Leonard Li terdiam, hanya menatapnya. Ingin mendorongnya untuk sementara waktu, tetapi ia tidak tahan melihatnya dengan nama ini. Sangat bertentangan, lebih dari pria.

Melihat dia tidak berbicara, Nikita Su berdiri dan tersandung ke arahnya. Dia mabuk, tapi masih sedikit sadar. “Apakah kamu masih mencintaiku? Berikan jawaban yang bagus.” Nikita Su bertanya lagi.

Dia tahu pertanyaan ini tidak tahu malu, Leonard Li tidak mencintainya, dan dia tanpa malu mendekat. Namun, dia hanya menginginkan jawaban langsung. Menangkap dasinya dan menariknya ke arah dirinya, Nikita Su bertanya lagi: "Apakah kamu mencintaiku?"

Melihat pipinya yang memerah, menghirup napas, benar-benar ingin menjatuhkannya seperti ini, menekan ke lantai, dan melepaskan kerinduannya. Tapi saat ini, dia sadar. “Kamu mabuk.” Leonard Li berkata dengan tenang.

Mabuk? Dengan tawa paksa, Nikita Su memandangnya: “Aku tahu persis apa yang aku lakukan.” Setelah berbicara, Nikita Su berdiri berjinjit dan berinisiatif mencium bibirnya.

Matanya terbuka, Leonard Li berdiri dengan kaku, merasakan kehangatan di bibirnya. Ujung lidahnya sedikit bergerak, seolah menantang batasnya, benar-benar ingin ...

Roh yang memberi energi membuat pikirannya langsung sadar, ia dengan paksa mendorongnya. Kekuatannya begitu kuat hingga Nikita Su yang tidak memiliki pertahanan langsung mundur.

Tubuhnya goyah dan jatuh, dahinya secara tidak sengaja membentur lemari di sampingnya. Tiba-tiba, darah mengalir dari dahinya. Saat dia melihatnya berdarah, Leonard Li mengalami kepanikan singkat.

Dia jatuh dengan keras di lantai yang dingin, rasa sakit menyebar ke otaknya melalui dahinya, membuatnya kembali sadar. Mengangkat tangan dan melihat kulit yang pecah di dahinya, Nikita Su memandang pria yang berdiri di sana yang mendorongnya, hal ini membuatnya sakit hati.

Leonard Li menekan keinginan untuk bergegas maju dan mencoba terlihat dingin. “Kamu mendorongku, kan?” Nikita Su menatap langsung ke matanya.

“Ya,” kata Leonard Li dingin.

Tersenyum lugas, air mata jatuh dari matanya. Pada saat itu, dia merasa bahwa dia adalah lelucon. Berdiri dari lantai, tanpa mempedulikan luka di wajahnya, Nikita Su berjalan menuju pria yang dicintainya selangkah demi selangkah.

Berdiri pada jarak hanya puluhan sentimeter darinya, Nikita Su berkata dengan serius: "Leonard, jika hari ini kamu memintaku untuk pergi, setelah ini aku tidak akan pernah muncul di depanmu lagi!"

Melihat ekspresi serius itu, entah kenapa suasana hati Leonard Li menjadi gelisah. Dia tiba-tiba khawatir, jika dia benar-benar mengucapkan kalimat itu, apakah memang tidak ada ruang untuk kembali.

“Aku hanya memberimu waktu satu menit untuk memikirkannya. Jika kamu tidak menjawab, kita tidak akan pernah bertemu lagi.” Nikita Su bersikap tegas. Kali ini, dia akan memaksanya untuk memberinya jawaban. Meskipun dia tidak mencintainya, dia harus membiarkan dirinya benar-benar menyerah!

Novel Terkait

Seberapa Sulit Mencintai

Seberapa Sulit Mencintai

Lisa
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
2 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Rahasia Seorang Menantu

Rahasia Seorang Menantu

Mike
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Waiting For Love

Waiting For Love

Snow
Pernikahan
3 tahun yang lalu
My Lady Boss

My Lady Boss

George
Dimanja
2 tahun yang lalu