Be Mine Lover Please - Bab 162 Mengetahui Sarang Harimau, Lompat

Di kantor, Nikita Su melihat laporan di tangannya sambil tersenyum, dengan senyum cerah di wajahnya. Hari ini, hubungan antara dia dan Leonard Li secara bertahap bergerak menuju jalan yang lebih bahagia. Nikita Su berpikir, di dunia ini seharusnya tidak ada hal yang bisa memisahkan mereka?

Melisa melihat koran dengan iri, sambil memegangi tangannya, dan berkata penuh pengharapan: "Kak Nikita, aku sangat iri padamu, bisa bertemu pria baik seperti Direktur Li. Jika aku jadi kamu, aku akan sangat bahagia. Tetapi aku tahu bahwa aku tidak akan pernah bertemu orang seperti itu. "

Mendengar hal tersebut, Nikita Su bertanya dengan rasa ingin tahu: "Mengapa? Di dunia ini, ada peluang setiap saat."

Mengulurkan jari telunjuk dan bergoyang dari satu sisi ke sisi lain, Melisa tersenyum dan menjawab: "Cerita Cinderella secara umum, pria tinggi, kaya, dan tampan disiapkan untuk wanita cantik dan anggun. Lagipula, aku tidak memiliki profil setinggi Nikita, bagaimana aku bisa bertemu yang seperti itu. Seperti mantan suami Nikita adalah Aldo Ye, dan sekarang dengan Direktur Li yang juga pria yang sangat tampan. "

Melihat wajah yang terpantul di matanya, Nikita Su terpana: "Jadi, mereka menyukaiku karena aku cantik?"

Tanpa memperhatikan keanehannya, Melisa berkata sambil terkekeh: "Tentu saja, orang-orang zaman sekarang termasuk dalam asosiasi penampilan. Siapapun mereka, kesan pertama adalah penampilan mereka. Hanya orang-orang cantik yang bisa lebih disukai. Apalagi, Wanita cantik seperti kak Nikita, yang lebih membuat orang suka. "

Mendengar pujiannya, Nikita Su tersenyum tipis, tapi tidak menjawab. Dia hanya bertanya-tanya, jika suatu hari dia tidak memiliki wajah cantik ini, Leonard Li ... apakah dia masih mencintainya? Bahkan terkadang, dia juga memiliki keraguan seperti itu. Dia tidak tahu, apa sebenarnya yang membuat Leonard Li mencintainya?

Siang harinya, Nikita Su mendatangi kantor CEO Perusahaan Li. Bersandar di pintu, Nikita Su berkedip sambil bercanda: "Pria tampan, punya waktu untuk makan?"

Mendengar suara yang dikenalnya, Leonard Li mengangkat kepalanya dan menatapnya, dengan senyuman kecil di bibirnya: “Oke, lima menit.” Setelah berbicara, Leonard Li melanjutkan pekerjaannya. Melihat ini, Nikita Su melihat sekeliling sambil tersenyum.

Lima menit kemudian, Leonard Li berdiri tepat waktu dan membersihkan meja sebentar. Berjalan ke sisinya, Leonard Li menjabat tangannya, jari-jari saling bertautan, dan keduanya berjalan menuju lift bersama.

Bersandar di lengannya, Nikita Su tertawa kecil: "Kita akan makan apa?"

"Terserah kamu" Leonard Li menjawab dengan sederhana, dia selalu menghormati pendapat Nikita Su, yang selama ini selalu terjadi. Keduanya datang ke kedai kopi terdekat. Pelayan terkejut ketika melihatnya, dan kemudian tersenyum: "Halo Tuan Li, halo juga Nona Li *."

Mata Nikita Su terkejut saat mendengar kata Nona Li *. Melihat ekspresinya, pelayan buru-buru tersenyum dan berkata: "Aku ingat Nona Li *, kamu pernah ke sini sekali sebelumnya, dan kamu adalah keponakan Tuan Li."

Mendengar hal itu, Nikita Su tidak bisa menahan diri untuk tidak mengingat adegan saat berada di sini. Saat itu, dia masih keponakan Leonard Li. “Paman, kamu mau duduk di mana?” Nikita Su mengganti namanya di sepanjang jalan dan berkata sambil tersenyum.

Mendengar sapaan yang sudah lama hilang, mata Leonard Li menyipit dan, menyambut wajah yang tersenyum, Leonard Li tiba-tiba berkata: "Marganya Su."

Ya? Pelayan itu tertegun selama dua detik. Meskipun dia tidak mengerti mengapa Leonard Li mengatakan itu, dia masih berkata sambil tersenyum: "Tuan Li, Nona Su *, silakan duduk di lantai atas."

“Dia adalah istriku,” Leonard Li menambahkan dengan santai.

Melihat keringat di wajah pelayan, Nikita Su tak bisa menahan tawa. Apakah Leonard Li ini ingin mengerjai pelayan? Namun, ini cukup menarik. “Li… Nyonya Li.” Pelayan itu menjawab sambil tersenyum.

Nikita Su meraih lengannya dan berkata sambil tersenyum, "Cuacanya bagus hari ini."

Mengangguk, Leonard Li menjawab setuju: "Ya, lumayan."

Di meja, Nikita Su memandangi ekspresi pelayan dan berkata dengan bercanda: "Seharusnya dia memikirkan bagaimana keponakan ini bisa menjadi istri Paman. Mungkin dia masih berpikir, kedua orang ini jangan-jangan..."

Mengambil kopi, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Melakukan hubungan terlarang."

“Iya, tapi mengingat dulu dia pernah merendahkan orang, sekarang kalau dipikir-pikir, lega banget,” ucap Nikita Su sambil tersenyum.

Setelah beberapa saat, hidangan muncul, dan Nikita Su pun menyantap hidangan dengan saksama. Melihat reporter yang diam-diam memotret tak jauh dari situ, Nikita Su tak berdaya: "Para reporter ini, kenapa mereka mengikuti kita seharian penuh untuk berfoto."

Mengenai jawabannya, Leonard Li menjawab dengan cukup sederhana: "Ini adalah pertama kalinya aku mengizinkan mereka mengambil gambar."

Sudut mulut Nikita Su bergerak-gerak, dan berkata sambil bercanda: "Sepertinya kamu dulu lebih parah. Tapi tidak peduli apa pun dirimu, aku menyukainya."

“Pengakuanmu tiba-tiba, apa ada sesuatu?” Leonard Li mengangkat kepalanya dan menatapnya.

Rona merah muncul di pipinya, dan Nikita Su berkata dengan sedih: "Tiba-tiba merasa, haruskah ada alasan?"

“Tidak perlu,” jawab Leonard Li, komunikasi antara keduanya tampak menarik. Melihat adegan harmoni mereka yang manis, para reporter dengan cepat menekan tombol potret. Bukan tugas yang mudah untuk memfilmkan berita Leonard Li secara terbuka.

Di sebuah vila, Winny Li duduk di kamar tidur untuk beristirahat. Sejak keguguran terakhir kali, karna tubuh Winny Li lemah, terus mengalami pendarahan, saat ini barulah relatif lebih baik.

Pelayan itu membawa koran hari ini dan berkata dengan hati-hati, "Nona *, ini koran yang kamu inginkan."

Winny Li langsung mengambil koran tersebut, dan saat melihat adegan Nikita Su dan Leonard Li sedang makan manis di atas, amarah dalam hatinya pun meluap. Sambil melempar koran ke atas tempat tidur dengan penuh tenaga, Winny Li berkata dengan marah: "Kenapa, kenapa menderita di sini, tapi dia bahagia di sana!"

Selama berhari-hari pemberitaan, berita utama halaman itu semuanya tentang Nikita Su dan Leonard Li. Sejak perayaan Universitas T beberapa hari lalu, tidak ada gangguan. Melihat kata-kata itu, memuji kecantikan dan martabat Nikita Su, dan api kecemburuan muncul.

“Kamu membuatku kehilangan anakku, tapi masih ingin bahagia dan mencintai Leonard? Kamu mimpi! Nikita Su, kalau aku bertengkar denganmu, aku harus balas dendam, aku ingin kamu mati!” Mata Winny Li penuh dengan kebencian.

Della Shu mendengarkan kata-kata pelayan dengan cemas di matanya. Baik itu Nikita Su atau Winny Li, dia tidak ingin mereka dirugikan. Tetapi melihat situasi saat ini, sangat mungkin kedua belah pihak akan menderita.

"Kamu mengatur agar seseorang mengikuti Winny dengan baik. Jika dia meninggalkan rumah, dia harus mengikuti Winny," seru Della Shu. Kini, Della Shu hanya berharap kerusakannya bisa diminimalisir.

Nikita Su bekerja di perusahaan, ketika dia bekerja dengan serius, telepon berdering dan itu adalah panggilan dari Winny Li. “Ada apa?” ​​Kata Nikita Su dingin.

Di telepon, Winny Li berkata sambil tersenyum tipis: "Nikita Su, kamu pasti sangat marah. Aku menganiaya kamu beberapa hari yang lalu, dan membuat Kakek tidak pernah menerima kamu sebagai menantu? Aku ingin bertemu denganmu, selama kamu datang tepat waktu. Aku bisa beri tahu Paman, itu terjadi karna aku tidak hati-hati, apakah kamu berani? "

Winny Li bukan tipe orang yang baik, katanya begitu, pasti ada penipuan di dalamnya: "Tidak pergi, kamu tidak akan bisa dipercaya, dan aku tidak peduli."

Ada tawa menghina, dan Winny Li tiba-tiba berkata: "Jika ini tentang Leonard Li, maukah kamu datang?"

Mendengar tentang Leonard Li, Nikita Su secara naluriah mengerutkan kening: "Ada apa?"

"Saya memiliki salinan informasi yang tidak menyenangkan tentang Leonard Li. Kamu mungkin tahu jelas, Perusahaan Li tidak sepenuhnya bersih. Jika menyerahkan informasi tersebut kepada polisi, Leonard Li akan mendapat banyak masalah, bukan? "Kata Winny Li sambil mencibir.

Meskipun dia tidak tahu apa itu, dia tahu bahwa Leonard Li memang memiliki sesuatu untuk merancang sesuatu yang ilegal. “Apa yang kamu inginkan?” Nikita Su bertanya terus terang.

Dengan senyuman di bibirnya, Winny Li berkata dengan puas: “Sederhana sekali, asal kamu datang tepat waktu, aku bisa berikan kamu barang ini. Kalau kamu tidak datang, barang ini akan jatuh ke tangan kantor polisi hari ini. "

Nikita Su terdiam, tapi mengerutkan kening. Dia tidak tahu apa itu, dan tahu bahwa jika dia pergi ke sana, pasti ada jebakan. Tetapi jika tidak pergi, Leonard Li akan benar-benar akan dalam bermasalah, bukan? Tepat ketika dia ragu-ragu, panggilan itu berakhir, dan segera setelah itu, waktu dan tempat pertemuan dikirim.

Memegang telepon dengan erat, Nikita Su terdiam. Setelah beberapa lama, Nikita Su berdiri dan berkata, “Sekalipun itu jebakan, aku harus memeriksanya.” Melihat ucapan di pesan itu, tidak bisa memberi tahu Leonard Li, Nikita Su memiliki senyuman di matanya.

Dia mengeluarkan ponselnya dan memutar nomor Girno Chen: "Asisten Chen, ada sesuatu ..."

Datang ke tempat yang telah ditentukan sesuai kesepakatan, sambil menarik napas dalam-dalam, Nikita Su berusaha untuk tetap tenang. Ini adalah pabrik yang ditinggalkan dan tidak ada orang di sekitarnya. Nikita Su menarik napas dalam-dalam, berdiri diam dan berteriak keras: "Aku di sini, keluar."

Winny Li keluar dari balik pintu dan berkata sambil mencibir: "Kamu sangat berani, kamu berani datang ke sini sendirian."

Melihatnya, Nikita Su menjawab dengan tenang: "Dimana barangnya, serahkan."

Saat menyerahkan informasi tersebut, Perusahaan Li terlibat dalam sejumlah transaksi. Angkat tangan dan sobek data secara langsung. “Mari kita bicarakan tujuanmu membawaku ke sini,” kata Nikita Su dengan tenang.

Menepuk tangan, Winny Li berkata dengan kagum: "Nikita Su, kamu sangat berani. Saat ini kamu masih bisa tenang. Jika kamu tidak mengambil kekasihku dan ibuku, kita mungkin menjadi teman baik. Tapi sekarang, hanya ada kebencian di antara kita. "

“Aku tidak pernah ingin merebut darimu. Antara Leonard Li dan aku, memang tidak ada keterlibatannya dengan kamu.” Nikita Su menjawab dengan tenang.

Sebelum kata terakhirnya keluar, tiba-tiba Winny Li mengangkat pisau di tangannya dan dengan cepat bergegas menuju Nikita Su. Melihat ini, Nikita Su menghindar dengan cepat. Berbalik, dia bertemu dengan wajah mengerikannya.

“Nikita Su, aku akan berterung denganmu hari ini!” Kata Winny Li dengan marah, “Walaupun aku akan sama hancur denganmu, tapi aku akan tetap membunuhmu!” Sambil berbicara, Winny Li kembali menghambur ke arah Nikita Su. Melihat ini, mata Nikita Su melebar dan secara naluriah ingin melarikan diri ...

Novel Terkait

Because You, My CEO

Because You, My CEO

Mecy
Menikah
2 tahun yang lalu
Love And War

Love And War

Jane
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
2 tahun yang lalu
You Are My Soft Spot

You Are My Soft Spot

Ella
CEO
2 tahun yang lalu
Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu
2 tahun yang lalu
Loving Handsome

Loving Handsome

Glen Valora
Dimanja
2 tahun yang lalu
Loving The Pain

Loving The Pain

Amarda
Percintaan
3 tahun yang lalu
The Break-up Guru

The Break-up Guru

Jose
18+
2 tahun yang lalu